Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Minggu, 06 Maret 2011

Biarkan Jerawat Itu...

Dulur blogger bagaimana dengan akhir pekan anda?. Ehm pasti seneng ya, setelah sepekan berjibaku dengan segala aktifitas, sekarang ada kesempatan untuk sedikit mengusir penat, merefresh sekaligus merecharge kembali gairah anda untuk beraktifitas kembali.

 

Nah ceritanya sekarang saya juga sedang menikmati akhir pekan nih. Berlagak layaknya orang kantoran sedang menikmati weekend, padahal pekerjaan saya hanyalah seorang penjaga warnet hehehe. Tapi enggak salah kan kalau saya menyebut diri sebagai orang kantoran juga. Sebab kantor kan sama dengan tempat kerja, jadi warnet adalah tempat kerja saya. Dan saya adalah pegawai kantor alias orang kantoran hehehe (mekso.com).

Seperti biasa hutan masih menjadi tempat paling favorit saya untuk menghilangkan semua kejenuhan. Dan saat ini pilhan saya jatuh pada Bandealit. Sebuah teluk yang masuk dalam kawasan Taman Nasional Meru Betiri. Sebuah kawasan yang kapan hari banyak diperbincangkan, karena oleh sebagian orang diyakini sebagai tempat berdiamnya si Kiwil atau manusia kerdil.

Perjalanan terpaksa dilakukan malam hari, sebab saya baru meninggalkan tempat kerja pada jam 5 sore. Dengan bersepeda motor saya dan adik-adik saya mulai masuk di kawasan Taman Nasional Meru Betiri kira-kira jam 8 malam. Menyeramkan karena kami masuk ke dalam salah satu belantara Jawa pada malam hari. Menegangkan karena selain kami harus berjuang untuk menaklukkan jalan berbatu yang juga licin akibat guyuran hujan. Mata kami juga diharuskan waspada, karena seringkali saat malam hari satwa liarpun ikut menggunakan jasa jalan itu sebagai lintasan mereka.

Yah, saya takut jika tiba-tiba saja ada segerombolan Bos Javanicus alias Banteng Jawa yang melakukan arak-arakan malam minggu ala satwa berpapasan dengan kami. Enggak lucu kan kalau semua itu terjadi, sebab bisa jadi posting saya hari ini berjudul "kisah blogger nabrak banteng" hehehe.

Alhamdulillah, jam 10an kami telah sampai di tempat tujuan. Meski melalui perjuangan yang tidak gampang dan sempat bertemu pula dengan seekor banteng solitare dan beberapa satwa liar, akhirnya kerinduan saya untuk menghirup udara dari Paru-Paru Jawa keturutan juga malam itu.

Di sela obrolan minum kopi, adik-adik saya kembali menceritakan tentang pengalaman perjalanan mereka barusan. Sebuah keluhan klasik muncul di sela obrolan mereka, karena mereka merasa jika wajah cantik Bandealit tentunya tak layak memiliki akses jalan yang penuh lobang dan berbatu layaknya bopeng dan jerawat.

 Kalau boleh saya deskripsikan, jalan yang kami lalui memang sangat tidak layak. Lebih parah dari makadam kampung karena tataan batunya sudah keluar sana- sini. Saya yakin jika Valentino Rossi pun bakal ngeluh jika melaluinya. Belum lagi ditambah dengan guyuran air hujan yang membuat kondisi jalan semakin licin dan meninggalkan kolam-kolam kecil di sekitarnya.


Dulur blogger, sebagai pemakai jalan tentunya kita mengharapkan kondisi jalan yang kita lalui mulus tanpa lobang sama sekali. Kadang jalan dijadikan pula sebagai acuan tentang berhasil tidaknya seorang pemimpin daerah dalam membangun daerahnya. Tapi  untuk Meru Betiri apakah anda sepakat jika jalannya harus mulus layaknya tol?. Saya pikir enggak perlu. Lah kenapa tidak?.

Kita tahu jika Meru Betiri adalah kawasan suaka yang melindungi berbagai macam spesies flora dan fauna Indonesia. Kita pun tahu jika manusialah aktor utama yang mengakibatkan rusak atau punahnya spesies di alam ini. Jadi jika permudah akses mereka itu berarti sama halnya kita memberi mereka peluang untuk berbondong-bondong  menuju kawasan suaka tersebut. Nah kalau sudah makin banyak manusia yang mulai turut campur tangan di dalamnya, terus apa yang terjadi?. Tentu saja makin banyak pula tangan-tangan jahil yang nantinya akan menjarah segala sesuatu yang ada dalam kawasan suaka tersebut.

Kita bisa ambil contoh daerah kawasan Puncak yang seharusnya bisa menjadi kawasan resapan air, kini justru berubah menjadi hutan beton berupa villa-villa. Dan akhirnya berakibat dengan makin  parahnya banjir kiriman menuju Ibukota. Tentunya makin banyak lagi daerah-daerah suaka lainnya yang karena kemulusan akses jalannya, makin membuat mulus juga kawasan tersebut menuju kehancuran.

Saya pikir biarkan saja jerawat jalan itu ada di sela-sela eloknya wajah Meru Betiri. Biarkan wajah ayu nan alami itu bisa dinikmati tanpa ada permak kosmetika manusia. Biarkan satwa yang ada di dalamnya bisa bermain bebas lepas, tanpa ada ancaman pemburu yang siap dengan senapannya. Biarkan pula pohon-pohonnya selalu setia memberikan udara segarnya, tanpa ada kecemasan truk-truk illegal loging yang siap mengangkutnya.

Oh ya mungkin ada yang minta oleh-oleh saya dari Meru Betiri?. ehm saya kasih papan nama saja ya. Ambil deh tapi jangan berebut ya hehehe.

Image and video hosting by TinyPic
Sekilas Pariwara...

87 komentar:

  1. Wau!!! nekat banget sih jalan ke hutan malam hari itu. Siang aja Denuzz takut masuk hutan, apalagi malam-malam... Ehm... You're great!!!

    Salam sayang dari BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

    BalasHapus
  2. Surprise kang, sungguh kesempatan yang langka berwisata masuk hutan malam hari ... ketemu banteng lagi.
    Selamat berpetualang ya ... oleh2e kok papan nama?

    BalasHapus
  3. Denuzz burung hantu@
    lah katanya burung hantu nih si Denuzz, kok takut keluar malem.. emang jam operasinay jam berapa sih denuzz hehe

    Ratansolomj9@
    gini Knag, kalau oleh-olehe makanan kan sekali makan habis. Nah kalau saya kasih oleh-oleh papan itu, kan bisa dikenang seumur hidup tentang maksud tulisan yang ada disitu

    BalasHapus
  4. Assalamu'alaikum Kang,
    lhan sampean malem-malem ke Bandhe Alit nyari wangsit ato Pangsit ? hhh
    Coba pake motor merah, baju merah, bibir merah, mata merah trus ketemu sama banteng meru betiri bisa jalan bareng-bareng.
    Tapi manteb tuh jalan-jalan malem hari di belantara.

    BalasHapus
  5. Di daerah saya juga ada hutan lindung yang lumayan menyeramkan.
    Konon saat pecahnya G 30 S, hutan itu dipakai untuk pembantaian. Nggak tau siapa membantai siapa, tapi denger2 sich begitu.
    Pernah ada kejadian, teman saya lewat daerah situ tengah malam.
    Ketemu rombongan sapi banyak sekali, tapi yang nggiring seragamnya seperti jaman kerajaan dan orangnya menunduk. Teman saya ketakutan dan putar balik.
    Jangankan malam, siang hari saja saya takut kalau lewat situ pakai motor...

    BalasHapus
  6. Betul sekali biarkan lah meru betiri seperti itu.... jangan beri kemudahan untuk para pemburu yang seenaknya sendiri membunuh satwa2

    BalasHapus
  7. Meru BEtiri? blm pernah dgr sebelumnya, tapi agak sedikit mengerikan ya mas, lha wong ada lintasan satwa liarnya, Hiiiiiiiiiii

    BalasHapus
  8. :17 iri aku rekkk .. pingin vacation simple dan sederhana ngunu tapi ttep asyik ... betul sob naturalnay tempat di indonesia sudah di exploitasi berlebihan sudah ndak natural lagi .. huhh ..

    BalasHapus
  9. Daerah seperti itu memang lebih seru kalau berjerawat...biar ada tantangannya. tapi kalau jalan jalan di malam hari terus ketemu banteng...kayaknya saya gk berani deh...

    BalasHapus
  10. hwaaa... ga coba-coba deh... .
    Tapi bener juga, indonesia harus punya daerah resapan air... . jadi ingat, ikut demo jaman mahasiswa demi mempertahankan daerah resapan air... hihihi

    BalasHapus
  11. :11 :22 :15

    kirain muka mu penuh jerawat dek,,, biar qu pencet atu2 .. heheheh

    BalasHapus
  12. Djangan Pakies@
    waalaikumsalam tretan... pinginnya sih cari pangsit Kang, lah kok malah ketemu landak hehehe.

    Marsudiyanto@
    mungkin hantunya pemalu tuh pak Mars hehe

    Arief Bayoe Sapoetra@
    yupz.. jangan biarkan rimba tiada satwa.. kan iso dadi pekarangan nanti hahaha

    Nadia Meutuah@
    lihat peta donk Mbak Nad..:16

    BalasHapus
  13. Waah, BANTENG ? menakutkan ah, daripada ketemu banteng mending ketemu si manusia kerdil buat diajak foto foto narsisan :16

    BalasHapus
  14. Brigadir Kopi@
    kesini aja brade kalau pingin hehehe. ojo lali difullin tasnya dengan kopi ya

    Aisyana@
    tapi kalau jalannya sama Mas fendik enggak takut kan .. suit..suit hehe

    Mauna@
    kalau begitu.. mari kita bikin resapan air sebanyak=banyaknya di sekitar yuk

    Fitr4y@
    piye Uni... enggak pingin nyoba jalan-jalan ke hutan malam hari?

    BalasHapus
  15. wah asik bener wisata malam ke hutan yang jerawatan, ups... :)

    semoga biarpun jalanannya penuh bopeng, lingkungannya tetap terjaga kelestariannya..

    *mbok kapan2 aku diajak tho mas kopral..*

    BalasHapus
  16. 4techno@
    wah justru kalau saya ketemu Siwil yang bakalan lari duluan hehe :21

    Advertiyha@
    wah jangan Mbak Iyha... bisa keluar sebelum waktunya tuh si yunior kalau lewat jalan itu

    BalasHapus
  17. Ternyata mas Lozz Akbar peduli banget ma lingkungan. Musti didukung, ni.

    BalasHapus
  18. Siwil ama Hobbit saudaraan ya?

    BalasHapus
  19. waduhh...
    beberapa waktu lalu aku liat acaranya di TV ja serem soal manusia kerdil, ini nekad malam2 kesana..ckckck

    BalasHapus
  20. M Mursyid PW@
    saling dukung aja Pak Mursyid.. saya takut jatuh nanti kalau didukung terus hehe

    Riez@
    :15masih satu RT keliatnnya bro

    Yan Shu@
    emang pingin nitip salam ama Siwil tah mas hehe

    BalasHapus
  21. Duh, kangen ngopi di desa Cawang..

    BalasHapus
  22. ini iseng apa nekad yah? jalan malam2 masuk ke dalam hutan???...wah bro...2 jempol buat sampean deh

    BalasHapus
  23. Masbro@
    kapan-kapan aja brot, bikin acara kopdar-kopdaran di Meru Betiri yo

    Necky@
    sebenarnya niat aja deh Pak Necky.. lah kan waktunya cuma semalam saya bisa menikmati Meru Betiri.

    BalasHapus
  24. saya belum pernah kehutan, gelap ya? :)

    BalasHapus
  25. waaaaaaaaah serem...... hihihihi

    BalasHapus
  26. asik juga ya jalan2 di hutan?
    dari kecil agak2 terpengaruh ama film TARZAN. jadi kepingin tinggal di hutan gitu. temenan ama monyet2. tapi kalo liat monyet beneran takut. :D

    BalasHapus
  27. Lidya@
    enggak kok kan di hutan ada pembangkit listriknya mbak hehe

    Yhantee@
    awas di belakang ada apa tuh hahaha

    Bung Iwan@
    berarti kalau sama banteng enggak takut nih Bung Iwan hehe.. :12makasih kunjungannya ya

    BalasHapus
  28. kang apa kita bisa berkolaborasi di kecubung tiga warna? aku tunggu inspirasi darimu

    sedj

    BalasHapus
  29. hhiii...emang gak serem mas?
    Btw, setuju ane...biarkan jerawat itu, yar jadi koreng skalian.hehe...agar sentota selalu hutan dan satwa di sana...

    BalasHapus
  30. wahhhh....
    asyik gan....
    salam kenal dari sangpembuatjejak.com

    BalasHapus
  31. Nice Adventure mas :)

    pingin bisa punya jiwa petualang...

    btw meru betiri tu di daerah mana ya?

    BalasHapus
  32. Salam persohiblogan
    Baru update dan BW lagi nih daku

    Keren
    kau pecinta alam yang baik sobat :)

    BalasHapus
  33. Tapi klo judul blognya kisah blogger nabrak banteng ok juga loh mas :D

    BalasHapus
  34. Wah ternyata ci abang punya jiwa berpatualang juga yach, btw di hutan ketemu monyet gak ? Hehehe

    BalasHapus
  35. Wah ketipu saya, kiraian Mas Akbar lagi jatuh cinta, ada jerawatnya di muka, secara kemarin postingannya berjudul surat cinta, ehehehehe.

    BalasHapus
  36. setuju2 nanti kalo jalannya mulus malah dipake buat balapan motor ya bar? heheh asik kayanya bisa ke hutan malem2 gitu ketemu banteng pula
    *ngiri*

    BalasHapus
  37. Sedjatee@
    waduh maaf kang, saya sudah ada yang punya nih

    Aryna@
    yah semoga saja Mbak.. musulnya fasilitas jalan tidak membuat semakin mulus juga manusia dalam hal merusak alam

    Adipras@
    salam kenal balik juga Mas.. makasih :18kunjungannya ya

    BalasHapus
  38. Mila@
    Meru betiri itu daeah Jawa timur paling timur Mbak... emang mau main kesana tah, bisa kok saya anterin hehe

    Cucuharis@
    ehm Mas Achoey berpetualang teus nih ceritanya, ampe jarang ada di rumah sekarang

    Sibair@
    :21 haha kapan-kapan aja ya nunggu saya nabrak banteng duluan

    BalasHapus
  39. Srikandi Hati@
    wah kalau monyet jangan ditanya deh Mbak...

    Sya@
    hahaha masih saja Mbak Sya ini membahas pria berbaju kuning hehe

    Julie@
    betul.. masak pembalapnya harus balapan dengan banteng juga hehe

    BalasHapus
  40. parah betul itu jalan y mas, sampe ada jerawatnya.
    tp seru juga klo rame2 ngeliat meru betiri. Namanya unik, jd pengen liat, sayang yg ada hanya panel namanya..

    BalasHapus
  41. salam kenal yachh.....kayaknya baru pertama kali mampir ke rumah ini. adem yach rumahnya.....apalagi penghuninya baru pulang dari hutan.....jadi berasa tambah sejuk dech rumahnya hehehe.....

    BalasHapus
  42. Wits@
    Pingin nih Mbak Wits? kesini aja, nanti saya anterin deh

    Nia@
    Salam kenal balik Mbak..:12 makasih dah mampir ya

    BalasHapus
  43. munya oleh oleh itu foto bantengnya mas..malah papan nama..xixxii

    BalasHapus
  44. duh, kok nekat banget tho Akbar, masuk hutan malam2 gituh ....
    tapi pastinya seneng banget ya , bisa merasakan kemurnian alam dgn udaranya yg blm tercemar.
    mbok ya bundamu ini, sekali2 diajak jalan jalan ke hutan , biar berani gituh lho, Akbar......
    (sok gaya bundamu iki)
    hahahahha.............
    salam

    BalasHapus
  45. Mas Pri@
    wah belum sempat moto saya mungkin diseruduk duluan Mas Pri :20

    Gayahidup@
    ampun deh Bunda.. jangan ikut-ikutaan kayak Akbar nih hehe

    BalasHapus
  46. Wih,,biarin wes mas,,
    meskipun jerawatnya banyak...
    gak usah diobatin..
    ntar kalau mulus banyak yang memperkosa..
    ayahabbbb

    BalasHapus
  47. salam sahabat maaf telat
    sangat bagus sekali pistingannya mmberkan sebuah pesan dan inspirasi baggi saya

    BalasHapus
  48. saya mampu merasa yg ada dihati mas lozz, yg namanya pekerjaan sdh menawan hati, wow malam hari bukan halangan ... Langit hujan? Bukan rintangan! Bener apa bener mas? :)

    BalasHapus
  49. Aduh, coba ya aku masih di BDWS, pasti aku ikut mas... wkakakkakakakka... aku aslinya suka blasak2, makanya aku dulu ikut pramuka dan KIR (jalan2 cari jejak hewan)...

    aku pernah lho mas, ekspedisi: Tapen-Ijen. 3 hari 2 malam... jalan kaki! sampe bolong sepatu! kapan2 cerita ah! itu seru banget...

    BalasHapus
  50. hahaha.. kalau rossi yang lewat situ sih.. bakalan marah-marah mas :p

    BalasHapus
  51. Gerimis dan Kuning@
    haha ono-ono wae awakmu nduk.. ehm betul juga ya kalau mulus justru akan memancing tangan-tangan jahil untuk iseng

    Dhana@
    eh Mbak Dhana.. apa kabar nih :12 lama enggak bersua ya

    Bd@
    tapi saya dredeg juga loh Mas Ade pas masuk hutan hihihi

    BalasHapus
  52. Adipras@
    kok kayak merk genteng yo hehe

    Primeedges@
    wow... saya tunggu deh ceritanya Mas Prim

    Majalah Masjid Kita@
    hehe Rosy siapa nih.. Valentino Rossy apa Rossy Abdillah

    BalasHapus
  53. Wow seruu perjalannya..
    coba kalo kopdaran sambil menyusuri jalan berjerawat dan masuk hutan haha..*tantangan* ide bagus kayanya..
    aku ikuut..!!

    BalasHapus
  54. om tumbasne pulsa om... :14

    BalasHapus
  55. Nchie@
    boleh... dengan satu syarat..bawa makanan yang banyak yo Mbak :13

    Wa' One@
    engga bisa Mas, saya ada di dalam hutan.enggak ada sinyal disini hehe

    BalasHapus
  56. biarkan makadam menahan nafsu manusia menjelajah semena-mena.
    kalau pakai sepeda mtb bisa ga' ??

    BalasHapus
  57. wah pengalaman yang menarik...bisa jadi referensi tuh
    salam kenal yah dariku http://f4dlyfri3nds.blogspot.com

    BalasHapus
  58. Mas, lain kali kalau ketemu sma si Bos, saya titip salam ya... :D
    Sekalian buat anak buahnya juga... *halah*

    BalasHapus
  59. Ada baiknya kang kalau akses ke tempat2 seperti itu dipersulit, untuk mempertahankan virginalitas hutan

    BalasHapus
  60. Komuter@
    Wah bisa sekali Mas.. monggo wis kalau mau menjelalajah Meru Betiri pake sepeda, saya barengin, tapi saya pake motor aja ya hehe

    Fadly@
    salam kenal balik Mas, makasih dah mampir :12

    Kakaakin@
    enggak nitip salam buat pria berbaju kuning nih

    Ratansolmj9@
    kalau terlalu sulit yo enggak enak juga deh kang.. opo onoke wae wis hehe

    BalasHapus
  61. Saya setuju mas, mungkin area-area tertentu memang tidak perlu dihaluskan jalannya, bisa-bisa di sebelah bukan banteng yang lewat... tapi tukang sate banteng...

    BalasHapus
  62. Beuuuh. . Meru betiri, kpn ya bisa main kesana ?
    Ada baiknya juga akses jalan kesana jelek, sehingga minim pengunjung yang banyak membawa kerusakan baik sengaja maupun tidak disengaja.

    Salam.. .

    BalasHapus
  63. hehehe, ya nih
    tapi sekarang dah OL lagi

    bukan itu pula, tapi rebutan notebook ama istri karena yg satu lagi rusak :D

    BalasHapus
  64. hahaha...kene gak ono hutan kang...onone laut...nyemplung ae tah? ihihi..
    slamat, anda telah bikin saya ngakak sejenak di dalam hati.

    BalasHapus
  65. waaaah .... asiknya,,, kalau yang tiap hari disesakkan dengan macetnya jakarta ber weekend seperti itu pasti menyenangkan ya mas ... bisa refress sekaligus memuji ciptaan Allah yang luar biasa exotic ..... teringat dahulu kala pernah tersesat di hutan pedalaman pulau dewata ... hehehe

    BalasHapus
  66. pulangnya bentol-bentol gak tuh Om?! kan di hutan banyak nyamuk! :mrgreen:

    BalasHapus
  67. Pulangnya bentol-bentol gak Om?! kan banyak nyamuk tuh! :mrgreen:

    BalasHapus
  68. dimana-mana, yang namanya kawasan hutan lindung,
    kayaknya, jalannya memang selalu berjerawat Lozz :)

    BalasHapus
  69. Irawan@
    hahaha entar kalau jalannya mulus kan hutannya bisa berubah jadi pasar malam mas

    Mood@
    ayo kapan wis Bang Mood, saya tunggu :18

    Cucuharis@
    eh beli lagi dong Mas.. jangan ampe rbutan gitu

    Tunsa@
    lah di Meru Betiri lenkap loh Cak.. lautnya juga biutipul loh

    BalasHapus
  70. Catatanpelangi@
    ketemu Banteng enggak nih saat tersesat dulu

    Bundamahes@
    ya enggak lah yaw. emang Meru Betiri sarang nyamuk nih Bun

    Ysalma@
    ah enggak juga kok, banyak loh kawasan hutan yang jalannya juga mulus.. nah disitulah kadangkala yang namanya perburuan satwa liar dan penebangan liar berjalan mulus

    BalasHapus
  71. Setuju, saya setuju dengan pemikiran Mas Akbar... :16

    BalasHapus
  72. Wuih.. seri juga jalan2 di Hutan Yah.. ntar gue ngikut ya mas..

    BalasHapus
  73. Arrena.. Arrena.. bassa.. bassa.. mau tau artinya???? mampir donk.. thks

    BalasHapus
  74. Asop@
    makasih kang.. silakan ambil doorpricenya ya :15

    Sania pura-pura@
    ehm anda lagi ternyata

    Rheny Asem@
    enggak ada posting yang lebih berbobot nih

    BalasHapus
  75. hiahaha kirain jerawat dimuka tak taunya di jalan.. kangen jalan2 ke hutan ^^

    BalasHapus
  76. Mantap
    Pecinta alam sejati

    salam saya Sip

    BalasHapus
  77. BTW ...
    Akhir pekan saya ?
    DRS alias ... Di Rumah Saja

    waktunya nglepus ...
    hahaha

    salam saya Sip

    BalasHapus
  78. Kang Ian@
    ya nyari hutan donk Kang.. trus jalan-jalan ma Nyonya hehe

    Nh18@
    enggak pingin JJH om.. jalan jalan hutan ma saya

    BalasHapus
  79. terkadang saya juga suka masuk hutan dimalah hari Kang, karena kesannya lebih menantang dan seru. meskipun sebenernya lebih suka kalau siangan, karena lebih puas menikmati pemandangan yang da.

    BalasHapus
  80. Hudaesce@
    enggak pingin ke Meru betiri nih

    BalasHapus
  81. Jerawat? Aku pikir jerawat beneran karena lagi kasmaran jadi tumbuh di wajah.

    Ternyata jerawat jalan to, biarkan gak mulus yan gpenting alam jadi aman.

    BalasHapus
  82. Atikah@
    yah kalau mulus kan enggak ada tantangannya Mbak Atik.. serasa saya berpetualang di Mall nanti hehe

    BalasHapus
  83. Mendaki gunung, lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera, bersama teman bertualang...
    *mengkhayal jadi bocah petualang...

    Seru banget mas... :)

    BalasHapus
  84. Dede@
    monggo deh kalau mau ikut...

    BalasHapus
  85. Lah Mas? serem bener masuk hutan malem2? masih sempet ngopi2 pula! hebaaatt! hehe.. saya udah pingsan deh klo ikutan! hihihi!

    setuju mas, aku lebih seneng ga usah dibikin akses yang terlalu mudah, biarkan saja begitu.. lebih indah dan pasti lebih seru perjalanannya..

    BalasHapus
  86. Bhiberceloteh@
    betul biarkan jerawat itu biar ada corak tantangannya ya Bhi

    BalasHapus