Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Kamis, 05 Mei 2011

Patuhi Dong...



Dulur blogger, mungkin anda bertanya-tanya kenapa saya pajang foto di atas. Apa saya sedang terlibat dengan genk motor atau mungkin ikut pelatihan teroris?. Hehe enggak kok, ngapain pula sih satpam dunia maya mesti terlibat dengan sesuatu yang dilarang?.

Foto tersebut saya ambil pas lagi kumpul dengan adik-adik Wachana di sekretariat. Lantas apa alasan saya memajang foto yang sekilas menggambarkan situasi semacam razia hehe. Oke deh saya ceritakan, tapi bentar saya mo nyruput kopi dulu ya?. srut...uenak tuenan hehehe.

Dalam organisasi kami ada semacam peraturan yang dibuat untuk dipatuhi bersama. salah satu peraturan tersebut adalah datang tepat waktu dan memakai atribut organisasi berupa scarf saat mengikuti rapat organisasi.

Nah ceritanya semalam adik-adik saya mengadakan rapat dan ada beberapa anggota yang datang tak tepat waktu. bahkan ada juga diantaranya yang tidak memakai atribut organisasinya. Ada yang berdalih lupa. Ada pula yang menganggap acara malam itu hanya sebatas santai, karena memang sebelum rapat dimulai adik-adik saya menggelar acara makan-makan kecil-kecilan.

Apa pun alasannya yang namanya peraturan tentu saja harus dipatuhi. Apalagi peraturan tersebut diperoleh dari hasil mufakat bersama. Dalam foto tersebut nampak adik saya yang memakai atribut scarf abu-abu tanpa segan memberikan hitungan hukuman kepada teman-temannya. Padahal dalam barisan tersebut ada kakak seniornya yang lebih tua. Namun tetap yang namanya peraturan adalah untuk dipatuhi, bukan malah dilanggar apalagi diingkari oleh pembuatnya sendiri.

Sungguh ironis rasanya di saat adik-adik saya yang masih ijo ini mencoba belajar untuk konsekuen dengan apa yang mereka putuskan. Tapi di atas sana masih saja ada sekumpulan orang-orang pintar yang mempunyai prinsip jika hukum dan aturan adalah sesuatu yang boleh dilanggar.

Semoga saja kita semua tidak menganggap jika hukum dan peraturan adalah sesuatu yang memberatkan bagi kita semua. Sudah jelas jika hukum dan aturan semata dibuat untuk kepentingan dan kebaikan bersama. Semoga pula orang-orang pintar di tidak semakin pongah menambah dan mengurangi hukum dan aturan main yang ada di negeri ini.

Tegakkan hukum dan aturan tanpa pandang bulu!. Katakan dengan jujur mana yang hak dan mana yang batil!. Sebab mungkin saja kita masih tertawa, karena Inspektur Vijay tak akan kunjung tiba membawa keadilan di bumi kita. Namun apakah kita masih bisa tertawa atau bahkan ingkar jika kelak yang ada di hadapan kita adalah inspektur Munkar?.

Note : Oh ya di posting ini saya juga mau mematuhi permintaan Mbak Iffa Hoet untuk memajang parade awardnya deh... Makasih Mbak Iffa.. semoga jalinan persaudaraan kita bisa semakin akrab saja.

====>




Image and video hosting by TinyPic

Sekilas Pariwara...

52 komentar:

  1. Wuih serem.. itu pasti kerjaannya para sesepuh yo Kang, hehe..piss;

    Salut buat Pencinta Alam WACHANA,,

    BalasHapus
  2. Sebelum komen nyruput kopi dulu mumpung isih anget


    kayaknya peraturan dibuat untuk dilanggar deh :16

    BalasHapus
  3. Nasib..nasib..sebagai anak baru mesti patuh ya?hohohoho..ada toleransi nggak kalo para tetuanya yang lupa pake atau sampai lupa bawa?heheh

    BalasHapus
  4. bagooooooossssss..........

    patut dicontoh niy!!!

    biar budaya ngaret itu ilang lang lang lang
    eh g mungkin? yeah diminimalisir aja deh ...

    pertahankan! tularkan :D

    BalasHapus
  5. Maaf, Mas...
    Aku datang terlambat. Bolehkah aku bebas dari hukuman???
    *main mata*

    BalasHapus
  6. Inspektur Vijay masih beraksi? Ktnya kemarin udah mau pensiun

    BalasHapus
  7. Menegakkan aturan memang bisa dimulai dari yang kecil2, dari kita sendiri...

    BalasHapus
  8. Pendidikan yang perlu dipertahnkan Kang, kalau nggak konsekuen dihukum saja, nanti kalau tidak begitu bisa keterusan...he.he..
    Semoga sukses Kang :18

    BalasHapus
  9. sesuai janji, aku kabari kalau mbak Iyha (Advertiyha ) sudah lahiran :), silahkan mampir kerumah, jangan lupa sepedanya masih dititip dan tolong titipkan juga Ongkos parkir ke satpam ya mas :16

    BalasHapus
  10. Biasanya, kalau sedang Latihan Karate, Hal tersebut juga di terapkan mas Essip.

    Bagi karateka yang tidak tepat waktu dan tidak disiplin akan diberi sanksi :
    1. Lari mengelilingi lapangan sebanyak 20 kali
    2. Push Up sebanyak 30 kali
    3. Lompat kodok sebanyak 30 kali

    Tinggal pilih :)

    Bukan menyakiti, tetapi sama dengan pemanasan sebelum memulai latihan :)

    Disiplin itu kan penting dan harus mau teratur jika ingin mengikuti sebuah komunitas

    BalasHapus
  11. mas lozz yang mana difoto???

    andai saja para anggota DPR dan semua pejabat itu mematuhi hukum... (apa coba...)hehe

    Selamat Awardnya Mas..

    BalasHapus
  12. untung aku gak melu...padahal aq ewonge seneng telat...ijin nyengir Kang,,,hehehehe ☺ ☺ ☺ ☺

    BalasHapus
  13. baguuus... kedisiplan memang harus ditegakkan dimana saja... pada siapa saja, biar dia seorang senior sekalipun... mudah2an nggak hanya dalam organisasi ini saja ya... di setiap aspek kehidupan, terutama lingkungan kerja, disiplin harus terus dibawa, ya nggak... :-D

    BalasHapus
  14. pelajaran yang baik pada adik-adiknya mengenai: patuh pada aturan.
    semoga kita semua bisa menjadi WNI yang patuh pada aturan-aturan baik yang berlaku di negeri ini. amin

    BalasHapus
  15. hehehehe semoga saja kelak dinegri ini benar-benar diterapkan hukuman setimpal untuk para koruptor kang jang cuma ada difilm Inspektur vijay

    BalasHapus
  16. peraturan dibuat untuk dilanggar kali ya...hehe pissss

    BalasHapus
  17. siplah, klo masih ada yang melanggar tambah hukumannya..
    :D

    BalasHapus
  18. ada peraturan ada pelanggaran :-D

    BalasHapus
  19. Sulit lho mas membuat peraturan tanpa ada celah yang memungkinkan adanya pelanggaran *halah*

    BalasHapus
  20. Fotonya yah..
    disuruh push up kah itu??

    :15

    BalasHapus
  21. kalau sama kakak kandung sendiri dihukum ga? hayo :D

    BalasHapus
  22. jadi ingat masa SMA, ikut pecinta alam. Senior sempat kubantah ketika memberi hukuman tanpa alasan.
    Belajar menegakan peraturan dan patuh pada hukuman ya Kang :18

    BalasHapus
  23. ada yang bilang kebebasan tidak ada artinya jika tak ada tempat untuk berbuat khilaf hihihihihi ada award juga jgn lupa bayar pajak ya.....

    BalasHapus
  24. Masbro@
    ora kang.. inisiatif adik-adik sendiri.. Dewan syuro sekarang cuma mbarengi sembari minum kopi

    Riez@
    semoga para penikmat kopi enggak ikut2an jadi tukang melanggar Kang

    Putri Baiti Hamzah@
    loh tu kan dah kutulis.. yunior pun bisa menindak yang senior

    Nique@
    setuju..!! diminimalisir dulu...

    Kakaakin@
    push up dulu kalau mau komen hehehe

    BalasHapus
  25. celingak celinguk.... :D

    BalasHapus
  26. Monda@
    kelihatannya dah pensiun Bu hehehe

    Marsudiyanto@
    yupz Pak dimulai duru dari hal-hal yang dianggap sepele ya

    Sukadi@
    matur nuwun Kang..

    Jumialely@
    oh gitu ya... wah selamat deh buat Mbak Iyha
    loh Mbak Jumialely karateka ya hehe

    Nadia@
    saya enggak ada dalam foto itu mbak.. takut terkenal hahaha

    Sofyan@
    jangan keburu tertawa.. awas ada sanksi mbayari marung kopi loh

    BalasHapus
  27. patuh aturan dan disiplin... emang bukan budaya kita mas... lha terus budaya kita apa????

    jiah, awards nya banyak!!!

    BalasHapus
  28. Lyliana Setianingsih@
    betul Mbak.. bukan hanya organisasi tapi mungkin DPR juga perlu disiplin

    Arief Bayoe Sapoetra@
    yo nunggu aja inspektur Vijay selesai pendidikan

    Suparyanto@
    kasih kerjaan donk..

    Aina@
    nah kalau berani melanggar ya harus siap diberi hukuman hehe

    Agung A. Kusuma@
    ya kalau masih melanggar aja kan kebangetan Kang

    BalasHapus
  29. Lidya@
    ada pelanggaran yo juga harus ada sanksi dan hukuman yang benar-benar dijalankan

    Orin@
    baru belajar kok Mbak.. membiasakan diri patuh sejak usia muda

    Putri@
    disuruh joget kok Mbak Put hahaha

    R10@
    kebetulan kakaknya blum pernah ngelanggar kang hehe

    BalasHapus
  30. Nyach MMS@
    wah anak pencinta alam juga yo Mas

    Yhantee@
    awardnya bebas bea kok Mbak

    Jumialely@
    awas ada razia hahahaha

    Primeedges@
    budaya kita mungkin ngelanggar itu Mas Prim hahaha

    BalasHapus
  31. hehee ngopi nang omae dewan syuro ne wachana enak gratis....ckckckc :15

    BalasHapus
  32. Hari gini kok masih ada peloncoan nih hehe

    BalasHapus
  33. Alooow. . Sorry Sob baru sempat berkunjung nih. He he.
    Saya setuju banget bila peraturan harus dipatuhi, tanpa pandang bulu. Walaupun sekarang sedang musim ulat bulu :P

    Salam.. .

    BalasHapus
  34. Betul Mas..sudah seharusnya aturan yang telah disepakati harus dituruti dengan penuh kesungguhan dan ditegakkan bersama dengan sikap tegas dan adil tanpa pandang siapapun.
    SALAM... :16

    BalasHapus
  35. beh...seniornya suka ngospek :D

    BalasHapus
  36. Ada gak anggota yang mencoba mengkritisi peraturannya...? Siapa tau ada yang pengen memperbaharui dan memperbaiki aturan...

    BalasHapus
  37. Semoga dengan upaya penanaman disiplin sejak dini ini, generasi mendatang akan lebih berkualitas :D

    BalasHapus
  38. Sofyan@
    asal syarate barter karo toppas, piye?

    Kamal Hidayat@
    plonco? enggak salah baca sampean mas? hehe

    Mood@
    butuh peptisida keliatannya bang Mood, buat ngebasmi ulatnya hehe

    BalasHapus
  39. Tusuda@
    tapi kadang ada yang sering lupa loh Bli dengan aturan yang dibuatnya sendiri.. lupa apa melupakan ya?

    Sky@
    wuih bukan ospek ini kang..

    Yorijuly 14@
    peraturan itu udah ringan kok, tapi kdang karena dianggap sepele mereka menganggap remeh

    Mechta@
    amien.. hidup Mbak Mechta :14

    BalasHapus
  40. taat aturan, mulai dari diri qt dulu..
    baru membuat org lain taat...

    BalasHapus
  41. Ada peraturan aja masih banyak yang ngelanggar. Gimana ga ada peraturan ya? Bisa kacau jadinya.

    BalasHapus
  42. assalamu'alaikum..
    untuk menegakkan hukum yang adil tentu membutuhkan kesungguhan penegak hukum yang baik..

    BalasHapus
  43. waktu saya baca postingan ini saya juga sedang nyruput kopi lho, Uncle! :16

    BalasHapus
  44. ea dek.. harus ikut aturan,, kalo gk mw,, gk usah maen jadi penonton aja .. :)

    BalasHapus
  45. scraf? kalo kain yang diikat di leher kok setauku scarf ya... gpp deh yang penting yang lain tau maksudnya

    BalasHapus
  46. nah, yg dihukum itu biasanya atine berkobar,,,sesok pengen mbales, hehe

    BalasHapus
  47. Yanshu@
    apa enggak sebaiknya belajar taat bersama-sama?

    Sya@
    emang mbak Sya pingin coba enggak ada peraturan hehe

    Choirunnangim@
    waalaikumsalam kang.. semoga penegak hukum kita bisa memegang amanat dengan baik yo kang

    BalasHapus
  48. Bundamahes@
    mbak Ikaaaa.. njaluk....:21

    Fitr4y@
    emang mau main bola Uni?

    Ami@
    hehehe jadi malu ma Mbak Ami.. dah saya edit tuh Mbak.. matur nuwun koreksinya ya :18

    Tunsa@
    yo enggak toh Kang.. kan kita seduluran

    BalasHapus
  49. ngunu yo pas foto ku iku seng ketok genah...
    wah pencemaran nama baik iki.....
    wkwkwkwkwk...

    BalasHapus
  50. bener mas...peraturan harus ditegakkan...siapapun yang melanggar harus di hukum hehehhe

    BalasHapus
  51. sentilan halus nih ceritanya Mas? hehe..
    mana berasa mereka2 itu, kulitnya lebih tebal dari pada badak!

    BalasHapus