Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Kamis, 04 Agustus 2011

Karena Aku Penerus Perjuangan Itu



Jika saja bukan karena sebuah amanat, mungkin tak kan kupilih jalan hidup seperti ini. Menj`dikan jalanan sebagai tempat mencari makan. Mengumpulkan kepingan recehan tuk bertahan menjalani kehidupan.

"Aku tahu jalan hidup ini penuh dengan kesusahan nak. Namun aku berharap kau mau meneruskan perjuangan bapak

Ya, karena amanat dari bapak kujadikan musisi jalanan sebagai pilihan hidup. Sebuah wasiat dari almarhum pejuang kemerdekaan. Pak Darjo, itulah nama bapakku. Seorang patriot yang mengabdikan seluruh hidup untuk negeri yang dia cintai. Menjadi seorang musisi jalanan untuk melepas lelah setelah sekian lama berjuang merebut kemerdekaan. Memilih gitar kecil tua sebagai pengganti bambu runcing yang dulu digenggamnya. Mengobarkan semangat kemerdekaan untuk siapa saja lewat lagu-lagu keroncong perjuangan yang selalu beliau dendangkan.

Aku tahu banyak mata memandang rendah kepadaku. Sebagian dari mereka pun mencoba meminggirkan orang-orang sepertiku. Apakah mereka tidak sadar jika aku hanyalah seorang pengamen berkaki pincang?. Apa mereka tidak tahu, jika ku tak semata mengharap sekeping recehan ada dalam genggaman. Tapi ada sebuah pesan dari bapak yang ingin kusampaikan lewat laguku. Tapi biarlah, kurasa mereka tak tahu untuk apa kulakukan semua ini. Cukuplah hanya aku, bapak dan Gusti pencipta diriku yang jadi teman pelipur laraku.

Sungguh rasanya aku mengelus dada. Manakala bukan sekeping recehan yang aku terima, tapi sebuah hardikan, makian dan cacian yang justru aku dapatkan. Ingin rasanya aku berteriak...

"Hai para penduduk negeri.. tak tahukah kamu, jika udara kebebasan yang saat ini kamu hirup, itu karena jerih payah bapakku?"

"Hai orang-orang pintar.. tak sadarkah dirimu,  jika tangisan bapakkulah  yang menebus bermacam gelar yang saat ini kau sandang?"

"Hai orang-orang berdasi.. tak paham jugakah dirimu, jika rintih lapar bapakku pula yang membuat perutmu semakin kenyang?'.

Tidak saudaraku, sekali lagi ku tak terlalu mengharap sebuah keping recehan yang sudi kamu lemparkan. Aku cuma ingin kau mendengar lagu yang kudendangkan. Aku cuma ingin kau merenungkan pesan-pesan dari bapakku.

Aku  yakin di atas sana bapak tak akan mau anaknya mengungkit apa yang telah dilakukan bapaknya.  Aku tahu bapak adalah seorang patriotik sejati yang begitu mencintai negeri ini. Seorang lelaki hebat yang merelakan tangis, lapar, dahaga bahkan tetesan darah untuk negeri yang dia cinta. Aku pun yakin bapak juga rela namanya dilupakan oleh jaman. Rela meski tiada satu pun prasasti yang mengukir namanya. Bapak ikhlas  kendati tak satu pun dinding sekolah yang memajang gambarnya. Ya itulah bapakku, Muhammad Sudarjo. Seorang pahlawan yang selalu ada di hatiku.

Hari ini tepat 17 Agustus, di sini di lapangan yang penuh sesak manusia yang khidmat memperingati perjuanganmu. Ijinkan untuk sekali ini saja bapak, aku tak menjalankan wasiatmu. Biarkan hari ini aku tak mendendangkan lagu perjuanganmu. Biarkan kali ini perutku menahan lapar seperti apa yang dulu kamu rasakan. Bapak, biarkan dari balik pagar istana ini, aku turut memberi rasa hormat pada sang gagah yang berkibar di pucuk tiang itu. Sang Dwi Warna yang selalu jadi kebanggaanku, karena di situ ada perjuanganmu.

Jangan khawatir bapak, apa pun yang terjadi akan kulanjutkan perjuanganmu. Akan terus kudendangkan lagu-lagu perjuangan itu. Akan terus kusampaikan pesanmu, kemana pun aku melangkah. Meski aku tahu tak semua orang mau mendengarkan pesanmu. Tapi aku tak peduli  bapak, karena aku mencintai negeri ini sepertinya halnya dirimu mencintainya. Aku pun bertekad  sampai kapan pun akan kudendangkan lagumu, akan terus kusampaikan pesanmu, karena akulah penerus perjuangan itu.

Image and video hosting by TinyPic 


Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Blogger Bakti Pertiwi yang diselenggarakan oleh Trio Nia, Lidya, Abdul Cholik.


Sponsored By :
Sekilas Pariwara...

65 komentar:

  1. Cihuiii.. akhirnya ikutan. Semoga sukses yo Kang.

    Sek aku baca dulu (barusan belum baca langsung komentar) hehehe...

    BalasHapus
  2. Bapak adalah seorang pahlawan di mata putranya. Saya juga seperti itu Kang. Meskipun ini fiksi, tapi entah.. saya langsung teringat Bapak.

    Mari kita meneruskan apa yang sudah orang tua kita mulai.

    Bagus Kang, essip tulisane..

    BalasHapus
  3. wah,,,ternyata aku keduluan Masbro hehe....

    Memang pekerjaan itu bisa menjadikan kita seorang Pejuang...bukankah karya yng esip yang bisa mnjdikan kita miniggalkan sebuah nama...

    Asyikkk kompakan melu kbeh....essip

    BalasHapus
  4. Hmm.... ternyata ada bentuk lain dari perjuangan ya...
    Semoga sukses pada perhelatan KUCBBP ya, Mas :)

    BalasHapus
  5. Masbro@
    alangkah bangganya sam, kita punya bapak yang hebat.. jadi sayang jika kita tidak meneruskan perjuangannya

    Sofyan@
    lah terus piye, dikau enggak melu pakdhe?

    Kakaakin@
    jadi perawat yang baik juga bentuk perjuangan yang lain loh Kak

    BalasHapus
  6. tiap orang punya pahlawan masing-masing ya. Terima kasih sudah berpartisipasi ya

    BalasHapus
  7. mas benarkah kakimu pincang?atau itu hanya pengertian lain,,,???
    mas aku tuh ketahuan deh link sahabat nyomot dr orang..blum kucek lg satu2...blogmu dah kutaruh ya...

    BalasHapus
  8. patriotisme T_T merinding bacanya

    BalasHapus
  9. hehe....angkat kedua tangan, jatuhkan ke tanah, merunduk, ulangi berkali2....

    BalasHapus
  10. Lidya@
    sampean juga pahlawan loh mbak buat dua, eh tiga orang di samping anda

    Puteriamirilis@
    wah ini cuma fiksi loh mbak Put.. oh dah dipasang toh, padahal saya cuma bercanda loh hehe. Matur nuwun ya

    Only Z@
    hallo Zey, kemana aja kau menghilang hai pahlawan?

    Mascoro@
    arep ngelakoni opo sam? hahaha

    BalasHapus
  11. Pahlawan tanpa tanda jasa (kaya guru aja) yg sering terlupakan, seperti saya yg sll nyumbang devisa tp tak diperhatikan nasibnya. halah kaya yg plng sengsara didunia aja xixixi
    Mg sukses mas Lozz

    BalasHapus
  12. tapi kebanyakan ortu malah ga minta nerusin kerjaan bapaknya
    bapak cuma jadi kuli, kamu harus jadi bos ya, nak...

    BalasHapus
  13. kondisi apapun, cacat fisik tetep mesti berjuang ya...

    BalasHapus
  14. apapun pandangan orang tentang bapak kita, tetap juga seorang pahlawan bagi kita anaknya, seburuk apapun orang memandangnya, bapak adalah guru kita, sejahat apaun orang memandang bapak kita, bapak tetaplah seorang wali kita.

    BalasHapus
  15. semoga berjaya,love,peace and gaul

    BalasHapus
  16. akhirnya tiba juga disini.... wah essip uncle artikelnya... sempt mengharu biru nih. aku jg lg berjuang untuk anak2 dan suamiku.... hehhee... sukses ya.....

    BalasHapus
  17. setiap kita pasti punya pahlawan masing-masing.. :)

    BalasHapus
  18. Salam hormat buat Bapak Muhammad Sudarjo dari Pak Jenderal kang.. :D

    sepertinya saya juga perlu nih nulis surat buat Pak M. Sudarjo, biar tahu juga keadaan negeri ini sekarang... :D

    Sukses kang, Merdekaaaaa !!!

    BalasHapus
  19. untunggggg aja baca komennya dulu, kalo nggak dah nangis duluan nih sayanya!

    sukses ya uncle!

    BalasHapus
  20. semoga menang yaaa
    soalnya hadiah hadiahnya banyak mantab mantab pulaa

    BalasHapus
  21. Sip deh kalau udah fiksi gini, uncle jagonya. Semoga berjaya.

    BalasHapus
  22. Mas Lozzzzz...fiksinya keren *jempol*
    Suksesnya ngontesnya yaa ;)

    BalasHapus
  23. menjaga amanah dengan baik juga merupakan eorang pejuang, karena membutuhkan pengorbanan dan keikhlasan
    Moga menang Kang

    BalasHapus
  24. Sukses buat kontesnya ya :)

    BalasHapus
  25. Juri bertandang....ini udah didaftarkan apa belum yachh??

    Jurinya kerajinan hahahah.......

    BalasHapus
  26. Wah ceritanya menggugah sam, selamat berkarya sam, alhamdulillah aku juga sudah ikutan,,,,,,, :) maturnuwun sam wawan carae,,,hehehehehe pokoe tambah essip wes

    BalasHapus
  27. Tarry Kittyholic@
    tapi sampean enak loh mbak, pernah ke LN

    Rawins@
    kalau bapaknya seperti pak Darjo saya mau kok mas ngelanjutin perjuangannya

    Ami@
    betul mbak.. berjuang semampu kita tentunya

    Pakde Sulas@
    gak ada sponsor dari bapak kita juga gak akan pernah ada ya pakdhe hehe

    Suryadinilan@
    matur nuwun mas. Piss, lophe, yuniti, 'n respek

    BalasHapus
  28. Ientanainie@
    lah sampean piye, katanya mau berpartisipasi juga?

    Fitrimelinda@
    kalau pahlawannya mbak fitrie sapa?

    Mabruri@
    kelihatannya masih satu kompi ma pak Jenderal tuh kang hehe

    Bundamahes@
    begh nangis batal loh posone Bun haha

    Elsa@
    makasih mbak.. sampean enggak ikutan? nitip sun buat Dija ya

    BalasHapus
  29. Monda@
    makasih tante.. ayo nih tante enggak ikutan juga, biar rame

    Orin@
    sukses juga nih buat mbak Orin *joget* hehe

    Djangan Pakies@
    matur nuwun ya kang

    Sigulajawa@
    makasih mbak Sya

    Nia@
    kayaknya belum deh Bu Juri hehe

    Arief Bayoe Sapoetra@
    oh wis melu pisan? oke nanti tak mampir

    BalasHapus
  30. Aku pingin melu tapi ide belum netes kang piye jal?...tulisan mu pancen sip mas...aku jago tulisan mu ae yow kang



    Salam Kompak

    BalasHapus
  31. Terimakasih atas partisipasi sahabat dalam kontes CBBP
    Artikel sudah lengkap....
    Siap untuk dinilai oleh tim Juri....
    Salam hangat dari Jakarta....

    BalasHapus
  32. whuaa.. keren amat bikin ceritanya...

    BalasHapus
  33. Essip..!!! tak doakan menang... (jangan lupa persenannya yo mas.. ) ihiyyyyy..

    BalasHapus
  34. muantab Kang, berjuang dengan sepenuh hati, meneruskan cita-cita perjuangan Bapak...

    semoga menang Kang, minimal dapat sarung biar bisa buat lebaran hehehe...

    BalasHapus
  35. Tidak semua musisi jalanan bisa bersikap arif seperti dalam cerita ini.
    *punya pengalaman buruk sama oknum musisi jalanan.

    BalasHapus
  36. Nia@
    alhamdulillah sudah diverifikasi.. matur nuwun mbak

    Hilsya@
    makasih mbak

    Advertiyha@
    lah haruse ndoro yang kasih persenan ke tukang kebunnya

    Sukadi@
    hahaha aamiin.. suwun kang

    Mauna@
    anaknya pak Darjo enggak termasuk kan mbak?

    BalasHapus
  37. salam sahabat
    kemarin baca punya siapa tuh lupa dengan tema yang sama hehehe
    semoga sukses aja yach
    oot:ouw ternyata mas Akbar di Jember yach?lha kapan bisa kopdar nich mas hehehehhe

    BalasHapus
  38. dhe mampir yah, sukses yaa kontesnya, dhe bakal segera menyusul.. :D

    BalasHapus
  39. Berjuanglah terus, apapun bentuk perjuangannya. Toh ada banyak cara untuk itu.

    Sukses buat kontesnya Mas.

    Salam.. .

    BalasHapus
  40. semoga sukses hidup adalh perjuangan

    BalasHapus
  41. semangat dan Bangkit para pemuda.. mau nggak mau nantinya kita juga akan memgang estafet pembangunan negri ini... nice post kang Essip^^

    BalasHapus
  42. Riez@
    waduh sampean kok kancrit ora tak bales kang hehehe. ayo wis poko'e melu berpartisipasi kang

    Dhana@
    kapan nih pulkam mbak? jangan lupa oleh-olehe loh

    Dhenok@
    essip deh, itu baru anak ayah

    Mood@
    matur nuwun bang Mood

    Bopfive5@
    makasih kunjungannya mas,,

    BalasHapus
  43. Terharuuuuu!!!!

    Menyentuh banget...very touchy!!!
    Perasaan dicampur aduk...mantabbbbb gan :mrgreen:

    Sukses ya Mas Loss...4 thumbs (jempol kaki ngikut :P)

    BalasHapus
  44. Semoga sukses ya Kang lombanya..

    BalasHapus
  45. Siip selamat dan sukses dengan kontesnya :D

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  46. semoga kita semua bisa jadi pahlawan bagi orang2 terdekat kita ,aamiin
    seperti Uncle yg telah menjadi pahlawan bagi adik2 :)

    semoga beruntung diacara ini , Uncle
    salam

    BalasHapus
  47. Terlalu banyak pahlawan tanpa tanda jasa...
    pahlawan yang tak dihargai... hanya dicaci dan dimaki...

    tulisannya keren nih Uncle...
    wah bakal menang lagi nih...
    amiiin... sukses selalu yah Uncle ! :-D

    BalasHapus
  48. wah suatu pejuangan yang susah namun indah
    salam semangat... :)

    BalasHapus
  49. Menanti recehan itu disini.. hehehehe

    Apa Kabar Mas Essip.... Miss u :)

    BalasHapus
  50. Hormaaat, grak..!
    hiks... miss u...

    BalasHapus
  51. mau donk , gimana cara ngikutnya .. gaptek niii

    BalasHapus
  52. Siap bawa keranjang menunggu kepingan coin dari sang penyanyi jalanan, Jreng!!

    BalasHapus
  53. Tulisannya sangat menggugah semangat. Semoga berjaya di kontes ini ya.

    BalasHapus
  54. Sukses untuk karyanya ini mass lozz^^

    Semakin cinta Ayahku....

    BalasHapus
  55. wahh akangnya ikutan kontes ini..?!?!? menutup peluang para juniornya nii :( huehehehe..

    BalasHapus
  56. mari merenung... banyak cara mengabdi pada negeri tercinta ini, tak peduli apa pun itu selama hati nurani mengatakan baik, jujur, halal.
    salam, :D

    BalasHapus
  57. SyahruRamadhani@
    betul mas, kitalah penerus perjuangan itu.. oh ya posting di blognya kemarin bagus banget loh mas.. saya suka banget

    Pendar Bintang@
    jiahahaha matur nuwun mbak Hanie..

    Pananongan@
    matur nuwun buat dulur-dulur yang ada di situ

    Sugeng@
    matur nuwun lagi buat cak Sugeng... ojo sampe telat loh cak sahurnya

    Bundadontworry@
    Bunda Lyli juga pahlawan loh bagi saya

    BalasHapus
  58. Lyliana Thia@
    kayaknya lebih bagus punya mbak Thia deh.. saya malah jagoin itu nih hehe

    Anisayu@
    semangat juga mbak...

    Jumialely@
    owh dinda setelah berdua, kau telah melupakan diriku hahahaha

    Bunda azka@
    lah iki pisan, malah kangen-kangenan hehe

    Celoteh Kelor@
    tanya Masbro wae nduk.. buruan, ampe tanggal 8 loh soale

    BalasHapus
  59. Yuniarinukti@
    request lagu opo mbak.. dangdut, campursari apa kendang kempul? hehe

    Susindra@
    matur nuwun mbak Sus

    Putri Baiti Hamzah@
    alhamdulillah kalau Putri makin cinta ayah

    Belajar Photoshop@
    lah aku ini masih junior loh kang, malah belia lagi hehe

    Rioseto@
    yup.. banyak cara untuk meneruskan perjuangan itu

    BalasHapus
  60. keren...mendorong imajinasi q....

    BalasHapus
  61. setiap orang bisa berjuang dan mengisi kemerdekaan sesuai dengan kemampuan masing - masing, tidak peduli siapa pun dia. Yang terpenting adalah keikhlasan dan ketulusannya dalam berjuang.

    Semoga sukses kang dengan kontesnya.

    BalasHapus
  62. Aku nangis, Mas..
    :'(

    luar biasa kata-kata sampean.. :'(

    semoga menang ya..

    BalasHapus
  63. salam kenal mas. sukses selalu

    BalasHapus
  64. thank's brotha sudah banyak mengingatkan aku dengan blog ini...sekali lagi thank's brotha..

    BalasHapus