Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Selasa, 06 September 2011

Don't Cry For Bal-balan, Indonesia...


Beberapa hari yang lalu saat timnas kita berlaga melawan Iran kebetulan di dekat kantor satpam dunia maya digelar acara nobar dengan layar lebar. Sebel rasanya dengan kondisi tersebut, di saat orang-orang saling meneriakkan dukungan buat timnas kesayangan, saya justru masih kebingungan mencari link-link TV online yang menayangkan pertandingan tersebut. Walaupun akhirnya saya menemukan, namun hasilnya tentu tak sesempurna kita menyaksikan secara langsung di layar kaca.

Berhubung saya tak mau lagi kecolongan tak bisa lagi menonton timnas berjuang. Akhirnya saya pun membuat blog yang say isi dengan embed-embed TV online. Dengan harapan saya tak kebingungan lagi jika nanti timnas kembali berlaga pas waktu saya piket jaga.

Namun apa hasilnya?. Sore tadi saya cek blog TV online-onlinean saya masih normal saja dan saya anggap sudah siap buat saya nikmati malam nanti. Namun pas menjelang pertandingan akan berlangsung, eh dilalah kok malah cuma suara saja yang berfungsi normal. Sisanya hanya gambar-gambar putus di layar hahaha.

Akhirnya saya pun menghubungi adik-adik Wachana lewat pesan SMS yang berstatus emergency, yang isinya "Bisa enggak bisa sekarang juga saya carikan TV mini di kantor.!".

Tak sia-sia rasanya saya menggembleng habis-habisan adik-adik saya saat diklat pencinta alam dulu. Mereka dengan cepat menjalankan instruksi pemaksaan saya dengan sigap, karena tanpa menunggu terlalu lama akhirnya sebuah TV mini telah tersedia di atas meja kantor saya hehe.


Masalah kembali terjadi, karena ternyata TV mini tersebut butuh sebuah antena agar gambarnya bisa disaksikan dengan sempurna. Tapi yo wis tah, The show must go on!. Apa pun yang terjadi timnas harus saya tonton. Berbagai cara dilakukan, puter sana-sini antena agar sinyal bisa ditangkap dengan sempurna. Bahkan pacar adik saya pun dipaksa duduk menempel dekat antena agar gambar bisa muncul dengan jelas.



Alhamdulillah, setelah melalui perjuangan yang penuh kekonyolan. Akhirnya kami pun bisa turut memberikan dukungan buat timnas kesayangan. Walaupun dengan mata mendelik karena layar televisi yang begitu mini. Meski pula harus menerima kenyataan jika timnas kita kalah lagi. Namun saya rasa itu lebih baik, ketimbang saya cuma bisa mendengar berita kekalahan tanpa memberikan sebuah dukungan pada timnas kita.

Dulur blogger, saya rasa semua cinta dan sayang timnas kita. Banyak cara yang dilakukan sebagai wujud dukungan yang diberikan agar timnas kita mendapat sebuah prestasi yang tak kunjung didapatkan. Namun rasanya sungguh saya mengelus dada. Di saat perjuangan saya untuk bisa turut menyaksikan timnas kesayangan berlaga di layar kaca kesampaian. Ternyata saya justru mendapat hasil yang mengecewakan. Bukan karena timnas kalah dari Bahrain.!. Saya ikhlas nrimo meski mangkel timnas kalah lagi. Tapi kenapa harus ada petasan?. Kenapa masih saja ada oknum-oknum suporter yang tak bisa menerima sebuah kekalahan dengan sebuah kedewasaan?.

Kalau boleh jujur pada dasarnya kita memang masih kalah dari Bahrain. Postur dan teknik permainan pun kita juga tertinggal dari timnas sepakbola negara lain. Apakah semua itu harus kita tambahi dengan sebuah bonus jika kedewasaan suporter kita juga ketinggalan?. Fanatik mungkin terlihat baik jika kita bisa memberikan sebuah dukungan yang simpatik. Militan saya rasa sah-sah saja, jika kita bisa menerima sebuah kekalahan dengan lapang dada.

Jangan menangis Indonesia meski kau selalu kalah dalam sepakbola. Kuyakin kelak di Piala Dunia yang entah kapan, ada nama Indonesia yang juga terpampang. Namun jika saja impianku itu tak pernah menjadi kenyataan. Timnasku masih yang nomer satu. Indonesia tetaplah kebanggaanku. Kalah menang hanyalah masalah rejeki, jadi semoga saja tak ada yang menyikapinya dengan tindakan yang ngisin-ngisini.

Sekilas Pariwara...

54 komentar:

  1. Walah, Mbah, aku kie nek ora update internet yo ndak tahu lor kidul je..

    rame dan tahu beritanya baca di kompasiana sama status FB dan quick notes multiply. Dulu waktu ama Malaysia heboh laser, sekarang petasan yah? Hiks

    BalasHapus
  2. ya sihh Lozz... klo bisa brtahan dlu dg bnyak kekalahan... lama2 musuh kan ya bosen menang ganti kita yg menangan satu saat... pokonya kita jd suproter yg setia dehh buat kasi semangat.... Merdeka !!!

    BalasHapus
  3. Wis biasa Kang, aku ora gumun... beginilah Indonesia, masih mending tidak pada tawuran hahaha..

    Mungkin perlu kedewasaan berfikir dan rasa bisa menerima hasil dari setiap pertandingan, kalau maunya menang terus mendingan pingsut saja hehe...

    Semangat Timnas Indonesia...!!!

    BalasHapus
  4. tetap semangat untuk timnas, semoga selalu ada kemenangan dikemudian hari

    BalasHapus
  5. Anazkia@
    entahlah mbak.. semoga saja enggak ada yang main clurit nantinya di lapangan hehe

    Diah@
    betul mbak.. kelak mereka pasti bosen kok menang terus. tapi kapan yo hehe. eh barusan saya sambangi loh blog birunya

    Sukadi@
    hahaha emang dipikir ini kejuaraan ingkling tah kang, pake pinsut segala hehe

    Lidya@
    aamiin.. semoga Pascal dan Alvin nanti yang jadi salah satu pemain timnasnya ya mbak

    BalasHapus
  6. Kirain di kantormu ada tipinya, Mas... Hehe...
    Sekarang lagi semangat2nya bangsa Indonesia memperhatikan timnas. Seingat saya, prakualifikasi piala dunia yang dulu2 gak pernah seheboh ini :D *soktau*

    BalasHapus
  7. Betul,,,,, andaikan semua suporter bisa berpikir dewasa kaya mas Lozz pasti indonesia aman. xixixi
    Tapi opo ya bisa ya???

    BalasHapus
  8. Timnas aku tetap mendukungmu.........!!!!!!!

    BalasHapus
  9. ooh itu tipi ya? kok mirip radio,hahhaaa #katro..
    ah lagi2 bermasalah dengan suporter..
    untung cuma lempar petasan gak lembar bom ya,hahaaa..

    BalasHapus
  10. Indonesia nya juga gak bagus mainnya ya. main umpan lambung lambung terus udah jelas pemain Bahrain jangkung jangkung. padahal waktu beberapa taun lalu di piala Asia Indonesia menang ya. apakah kita yang semakin mundur dan bahrain makin maju? tanya kenapa? hehehe

    BalasHapus
  11. Mas, gol kedua Bahrain kemarin kacau ya... menunjukkan betapa kacaunya bek kita.... :(

    BalasHapus
  12. Perjuangannya ya buat TVnya. semoga nanti internet lebih keren lagi. Pacar adik, adik punya pacar, kapan kakaknya punya pacar? #kabuuuur

    BalasHapus
  13. hmmm..aku yo kaget juga Uncle padahal sebelumnya sudah diberi himbauan kalau saat nonton tidak boleh membawa petasan,,ehh kenyataannya malah meletus,,tapi untungnya yang main gak jotos²an hehehe

    Oh ya iku fotone Nur Aini versi Balung ya hehehehe

    BalasHapus
  14. Iya emang mas, ngisin-ngisini bgt oknum2 ituh :(
    tapi kok ya hebat bgt toh perjuangan mas Lozz buat nonton yg sampai sebegitunya itu *salut*

    BalasHapus
  15. wwkwkwkkwk....... asli sy ngakak abis baca "pengorbanan" sampeyan biar bs liat tipi. apalagi bayangin mata mendelik krn tu layar klewat kuecil. hahahhaaa...... sy gak suka bola. tp sy suka liat ekspresi penonton bola. opo maneh calon penonton yg dg gigih berani cari tivi.... hehhee..... top!!!!!!! ^_^

    BalasHapus
  16. kakaakin@
    mungkin mau nyaingin kehebohan sarung Kak haha

    Tarry Kittyholic@
    bisa kik mbak, asal ada niatan cuma buat liat bola dan mendukung tim kesayangan dan gak bikin rusuh

    Arief Bayoe Sapoetra@
    gak didukung pindah wae awakmu dadi warga negara Uganda haha

    Ennylaw@
    hahaha biar buyar sekalian ya diuncalin bom

    Maminx@
    saya pikir Indonesia sudah berkembang kok brade Maminx. cuma nih negara lain jauh lebih berkembang

    BalasHapus
  17. Asop@
    nafase dah ngos-ngosan tuh kang Asop. kurang BW sih hehe

    Ami@
    lah piye, katanya mau dicarikan pacar buat si kakak?

    Sofyan@
    wkwkwkwk hus..! ora ilok ah..

    Orin@
    namanya saja sayang timnas mbak Orin, apa pun saya lakukan buat ngedukung.. sekalipun harus masuk stadion tanpa tiket hahahaha

    Ientanainie@
    berarti sampean penggemar berat suporter namanya

    BalasHapus
  18. Yang penting para atlet nasional kita udah memberikan yg terbaik, ya kan Uncle...

    menang kalah, kalau qta terima dgn sikap supportif, alangkah baiknya utk kemajuan mereka di masa depan ya... ^_^

    maju terus utk Timnas Indonesia... jangan pernah menyerah... Uncle Lozz aja nggak nyerah dan berhasil nonton walau dgn TV kecil.. semangat... ^_^

    OOT, Uncle...
    Aira itu sepupunya Vania, libur lebaran kmrn jalan2 bareng... salam kenal dari Aira, Uncle... ^_^
    Alhamdulillah Vania bengkak di kaki udah baikan, Uncle...
    makasih Uncle Lozz ^_^

    BalasHapus
  19. Saleum
    Met idul fitri kang, minal aidin wal faizin :)
    pas nonton dilayar mini say dah bisa ngebayangin gimana melototnya mata akang natapin tipi mini itu, hahahaa..... walaupun Timnas kalah, tapi semangat akang dan kawan2 pantas diacungin jempol :lol:
    saleum dmilano

    BalasHapus
  20. SOpO senk salah kalau gitu SAm??

    BalasHapus
  21. tenang... suatu saat juga pasti nongol di piala dunia :p xixixixixx tau kapan :(

    BalasHapus
  22. Andinoeg@
    kalah biasa mas, usaha dan dukungan positif itu perlu

    Lyliana Thia@
    betul mbak.. elek elek tek dewek. ketimbang tergila-gila dengan yang bukan punya kita.. eh salam buat Vania dan Aira ya

    Dmilano@
    meski gak pernah juara di timnya setidaknya kita bisa juara dari sisi suporternya kang

    Yudis Daun Latin@
    sing salah awakmu.. kok lama gak posting hahaha

    Merliza@
    kapan ya? kapan kapan saja deh asal gak keburu kiamat datang

    BalasHapus
  23. saya nontonnya di Tv separoh aja, takut mules,,
    Indonesia masih punya kesempatan.

    BalasHapus
  24. jadi penonton jangan norak dong ya,
    kasihan tuh Bambang Pamungkas yang nyoba2 nego sama si bapak yang mukanya kenceng terus itu,

    BalasHapus
  25. kalah tak apa, mudah2an kalo maen bal2 an nanti menang ya... :)

    BalasHapus
  26. Itu yang disuruh paksa duduk menempel dekat antena agar gambar bisa muncul dengan jelas bisa dipinjam gag orangnya Mas ? Keknya saya perlu orang seperti itu buat menemani saya nonton Tv :P

    Bravo Tim Nas Indonesia, semoga nanti bendera kita bisa berkibar diajang internasional.

    Salam.. .

    BalasHapus
  27. Nggak nangis cuma gak bisa tidur kok, he he he he

    Saya sih mendukung lewat do'a Brother Lozz :d

    BalasHapus
  28. ah ... yang lalu biarlah berlalu ... TIM YANG PALING SOLID BAGIKU ADALAH KELUARGA !

    BalasHapus
  29. ini baru namanya suporter kreatif, ga kaya ABG di senayan kalah ngamuk lempar mercon segala, malah ada yg mengarah ke SBY merconnya


    *saya ga bisa nerima perilaku ABG ga sportif itu

    BalasHapus
  30. jadi miris inget pertandingan indonesia waktu itu

    ehh ngomong2 keren banget buat tipi mininya :D

    BalasHapus
  31. timnas sudah berjuang optimal dan yang ngecewain justru penontonnya
    sebeeeeel :D

    BalasHapus
  32. sayang teramat disayangkan tindakan para supporter kita malam itu :(

    BalasHapus
  33. bener banget, Uncle
    kalau kita sayang dgn timnas, seharusnya kita mampu bersikap sportif
    dan menjaga sikap pd 'tamu' seperti pd kesebelasan bahrain ini .
    semoga saja ini bisa jd pelajaran bagi penonton kita semua,
    agar mampu bersikap lebih baik lagi ,aamiin
    salam

    BalasHapus
  34. mas klo mo beli tipi mini kek radio itu dmna ya? kok aku baru liat :D

    bener mas, kekecewaan bukan karena kalah tp karena ada insiden di GBK malam itu. rasa kecewanya kok seperti di tinggal pacar yah? hehe

    tp walaupun bgitu kita harus menghargai ketegasan pengawas bola itu.
    dan untuk presiden, saya kasih jempol ke bawah deh.

    BalasHapus
  35. Hm.. di SCTV kan gak di tutup kayak kemarin mas. Bisa nntn normal :)
    Meskipun Indonesia kalah, saya tetep kecewa. wkwkwk *ya iyalah :p

    Salam menuju sukses,

    Danu Akbar.

    BalasHapus
  36. Hm.. di SCTV kan gak di tutup kayak kemarin mas. Bisa nntn normal :)
    Meskipun Indonesia kalah, saya tetep kecewa. wkwkwk *ya iyalah :p

    Salam menuju sukses,

    Danu Akbar.

    *urlnya ketinggalan. wkwkwkwk. PEACE

    BalasHapus
  37. Timnasku masih yang nomer satu. Indonesia tetaplah kebanggaanku.

    hiks, nangis rek baca ini... betullllllll.. apapun yang terjadi, Indonesia tumpah darah beta.. harus bangga dan berusaha membuatnya mendaji pantas dibanggakan.. :)

    *melas pacar adikmu itu uncle, udahlah suruh istirahat jadangan nempel antena mulu.. :P *

    BalasHapus
  38. Ysalma@
    selama bola masih bundar kan masih banyak kesempatan ya mbak

    Monda@
    kasihan saya juga tante yang kasih dukungan ampe mendelik hehe

    Anisayu@
    kan dah biasa kalah menang dalam permainan ya mbak?

    Goedel Mood@
    bener nih bang Mood. bukan hanya sepakbola doang kok kita harus berprestasi

    Pendar Bintang@
    enggak tidur? mikirin saya nih mbak Han? hehe

    BalasHapus
  39. Adecheeruna@
    wow berarti sampean juga pemain bola nih mas?

    Sang Cerpenid Bercerita@
    baru sekarang juga saya tahu lo mbak Funny baru tahu *mbulet

    R10@
    lapor aja komnas HAM komisi B mas (hak asasi menonton bagian Bola)hahaha

    Chika Rei@
    mau tah mbak? kalau mau saya kasih saja fotonya ya?

    Julie@
    sebel ke oknum penonton apa saya nih mbak Jul?

    BalasHapus
  40. Majalah Masjid Kita@
    didoakan bareng-bareng aja mas biar sadar

    Bundadontworry@
    bener Bun.. untung saja majikan saya bukan orang Bahrain ya. kalau ya kan saya ikutan malu nih Bun diledekin

    Melly@
    loh..loh mbak Melly iki kok mblarah nang pacar sih?

    Danu Akbar@
    kalau lewat streaming gak bisa mas Danu.. putus-putus gambarnya

    Advertiyha@
    dikit-dikit nangis.. nangis kok dikit-dikit? Osar.. emake kok gembeng sekarang yo hahahaha

    BalasHapus
  41. Tetep semangat buat Timnas kita, biarpun kalahnya lebih banyak dibandingkan menangnya, tapi semangatnya tak boleh padam...siapa tau kelak, mereka bisa mengharumkan nama Indonesia lewat sepakbola :)

    Cara nontonnya kreatif banget lo, kereeeen!

    BalasHapus
  42. Ealah.. sampe segitunya ya Mas mbela TIMNAS, direwangi pke TV emergency lagi.. semoga petinggi PSSI dan pemain TIMNAS baca postingan ini, bahwa apapun masalah kalian dibelakangmu masih banyak pendukung setiamu..

    BalasHapus
  43. wah perjuangan luar biasa mas akbar...kreatif juga...
    tp si gadis berkerudung kasian juga jadi senderan..^^

    BalasHapus
  44. walaupun kalah tapi tetep GARUDA didadaku, bang Er.... dihatiku
    Hahaha :)

    BalasHapus
  45. emang ngga seimbang sama lawannya.....mrk gede-gede heheheh.......

    yah smoga suatu saat nanti indonesia bisa berlaga di piala dunia...masa sech dgn penduduk sekian ratus juta ngga ada 11 orang yang jago main bola....ayo kamu pasti bisa...jayalah indonesia.....

    BalasHapus
  46. Saya gak nangis, hanya gemessss...!

    BalasHapus
  47. timnas kalah, pakde sudah menduganya, jadi tidak terlalu kecewa, yang bikin kecewa adalah oknum supporter yang bertidak "ngisin-ngisini"

    BalasHapus
  48. Suka nonton bola juga toh mas.hehehee

    saya pecinta timnas. Kalah dan menang. Bola itu bundar, itu sih sebelum saya dilahirkan. Saat saya komentar ini, masih ada sisa empat pertandingan. Bukan mustahil, jika Bustomi dkk, meraih poin yang baik. Mari berdo'a agar timnas maju ke babak fase group selanjutnya. Salam hangat. Secangkir kopi pahit.hehehee

    BalasHapus
  49. entah kenapa saya rasa formasi yg digunakan wim kurang pas. padahal materi pemain sama loh..
    4-2-3-1 keliatannya kurang pas dengan indonesia. lebih suka klasik 4-4-2 ala riedl dl.. tusukan sayap m. ridwan dan okto maniani

    BalasHapus
  50. Apapun yang terjadi tetap dukung TIMNAS Indonesia. Kalau sampai kalah ya kecewa juga sih. Publik bola Indonesia kan sedang haus prestasi.

    BalasHapus
  51. hii salam kenal iya dari vira .. :)
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....

    BalasHapus
  52. sama mas, sy jg prihatin dengan insiden petasan itu.
    mbok ya kalo mo bikin sensasi, petasannya diledakin pas di dalam mulut. tuh baru keren, hehehehehe

    BalasHapus