Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Sabtu, 24 September 2011

Sebutir Beras


Sedang asyik-asyiknya ber-kojom ria di YM, tiba-tiba saja juragan besar menghampiri saya.
"Akbar, can you go to walimah?", kata juragan besar kepada saya. Huh..kah enggak essip banget sih juragan ini. Masak satpam dunia maya disuruh kondangan?. Apa enggak tahu ya kalau sekarang si satpam lagi tebar pesona di dunia maya?.

Tapi sudahlah, yang namanya bawahan saya harus nurut perintah dari juragan, meski pun permintaannya aneh-aneh. Sepanjang permintaan tersebut tidak melanggar undang-undang ketenagakerjaan internasional, yo wis saya turuti saja perintah dari lelaki dari negeri Fir'aun ini.

Untuk mengurangi rasa sebel karena niatan untuk berkojom ria di YM terpending oleh ulah juragan besar. Saya pun mengajukan sebuah syarat kepada juragan besar. "Smoking First.!", Ya itu syarat yang harus dipenuhi juragan agar saya segera berangkat ke acara kondangan dia. Nampak juragan besar mengeluarkan selembar ceban sebagai ganti  rugi karena telah mengganggu keasyikan si satpam. Tanpa babibu lagi segera saya angkat kaki dari meja kantor. Pergi meninggalkan juragan besar sambil tersenyum manis. Semanis senyum Sultan Baddarudin yang ada dalam lembaran ceban yang sudah saya genggam.

"Selamat melototin monitor ya gan. Sekarang ente yang gantiin ane jadi satpam dunia maya. Ane tinggal sedal sedul di luar dulu ya. Hati-hati jangan ada yang hilang loh pas saya balik lagi hehe"

Tiada sesuatu yang istimewa saat yang menghadiri kondangan tersebut. Cuma saat itu kondangan tersebut dihadiri dengan banyak sekali undangan. Maklum sohibul hajat adalah salah satu orang yang terpandang di daerah saya. Yang paling saya ingat saat itu adalah radar penciuman saya selalu menangkap aroma asap daging kambing terbakar begitu pekat. "wow makan sate kelihatannya. Perbaikan gizi nih ceritanya". Itu saja yang ada dalam pikiran saya saat itu hehe.

Alhamdulillah tiba juga sesi acara puncak yang saya tunggu-tunggu di kondangan itu. Tanpa menunggu lama akhirnya seporsi nasi gulai plus sate kambing nampak di depan saya dan siap untuk saya hajar habis-habisan.

Ada yang menarik perhatian saya pada saat sesi acara makan tersebut. Dari ratusan undangan yang ikut makan di kondangan tersebut, saya lihat diantara mereka kebanyakan meninggalkan sisa makanan di piringnya masing-masing. Ada yang seperempat, separuh bahkan ada pula yang cuma memakan satenya dan meninggalkan nasinya begitu saja. Saya heran kenapa orang-orang ini begitu mudahnya menyia-nyiakan sebuah nasi?. Padahal di satu sisi banyak saudara kita banyak mengalami kesusahan gara-gara perutnya ingin terisi dengan sepiring nasi. Bahkan kita pun pernah melihat sebuah tragedi memilukan. Saat sekumpulan ibu-ibu harus meregang nyawa gara-gara antri berebut beras.

Dalam acara diklat anggota baru di pencinta alam, seringkali saya menghukum habis-habisan para peserta manakala saya melihat banyak nasi berceceran saat mereka makan. Bukan berarti saya mengajarkan kekerasan, tapi saya ingin adik-adik saya kelak menjadi seseorang yang bisa menghargai hasil jerih payah orang lain. Kendati hanya sebutir beras, setidaknya mereka sadar jika di situ ada sebuah kerja keras. Meski hanya segepal nasi, tapi di situ ada sebuah karya petani yang harus kita beri sebuah apresiasi tinggi.

Dulur blogger, saya mempunyai pengalaman bekerja di sebuah penggilingan padi. Menjadi seorang buruh kasar yang tugasnya menjemur padi yang disiapkan menuju penggilingan. Sebuah pengalaman singkat, karena saya tak bertahan lama bekerja di sana. Bukan karena saya gengsi atau malu menjadi seorang buruh kasar, tapi jujur saya tidak kuat menjalani pekerjaan tersebut. Di bawah terik matahari yang kering kerontang saya harus membolak-balik padi agar mendapatkan kadar air yang diinginkan untuk siap dimasukkan ke penggilingan. Panas, gatal di sekujur badan dan keterbatasan stamina lah yang mengharuskan saya cuma bertahan dua minggu di pekerjaan tersebut.

Saya rasa saat itu saya hanya menjalankan sepersekian kecil dari tugas seorang petani. Padahal kita tahu untuk sesuap nasi yang biasa kita makan, disitu banyak sekali tahap-tahap yang dilalui seorang petani. Ada banyak proses yang harusnya kita perhatikan. Menanam bibit, mengairi sawah, mencangkul, membajak, menjaganya dari hama, antri pupuk dan mungkin masih banyak lagi kerja keras mereka yang saat ini tidak pernah kita sadari. Jadi sungguh rasanya kita mengelus dada manakala jerih payah mereka justru  kita siakan dengan membuang-buang nasi yang harusnya kita makan.

Hari ini bertepatan dengan Hari Tani Nasional. Semoga saja para pahlawan pangan kita senantiasa diberi kekuatan dan kemudahan dalam berkarya. Semoga pemerintah tak latah untuk jor-joran mengimpor beras, karena jelas akan membuat harga padi petani kita turun begitu deras. Membangun sarana irigasi, disamping sibuk mengurusi isu korupsi.  Semoga pula pupuk tak menghilang dari peredaran seperti halnya kasus-kasus orang gede yang semudah itu menghilang dari ingatan.

Selamat Hari Tani Nasioanal..!. Matur nuwun dulur atas semua karyamu. Terima kasih karena lewat kerja keras kalianlah perutku selalu terisi nasi. Mungkin hanya lewat sebuah tulisan yang bisa kuberikan sebagai wujud terima kasihku. Tapi setidaknya aku akan mencoba untuk selalu menghabiskan nasi yang aku makan, sebagai ungkapan penghargaanku untuk pengabadian yang telah kalain berikan kepada bangsa ini
Maju terus petani Indonesia..!


Sekilas Pariwara...

58 komentar:

  1. Tanpa kerja keras petani mungkin kita tidak dapat menikmati nikmatnya makan nasi, semoga para petani Indonesia dapat mensejajarkan kesejahteraannya sesuai hasil yang diperolehnya. Dan mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah dan bukan dari para rentenir.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  2. Mengamankan Pertamax dulu demi pak Tani

    BalasHapus
  3. Ya keduluan deh Pertamaxnya...ya udah koment saya intinya ikut koment yang pertamax itu

    BalasHapus
  4. ada semacam kepuasan kali ya, kalo ambil nasi bnyak-banyak trus gak kuat perutnya disisain. Kalo aku sih kata temenku nasinya, sama seukuran porsi makanan kucing. kalo makan di angkringan sego kucing gak nambah. bukan diet, emang porsi perutnya udah kecil...

    BalasHapus
  5. hmm...saya juga terkadang gak ngeh melihat sisa makanan yang tersisa dan tercecer saat ada kondangan, bukankah selain tidak menghargai para petani, itu adalah tindakan mubadzir,,

    Oh ya matur nuwon Uncle ayahnya saya adalah petani asli,,

    Selamat Hari Tani Nasioanal

    BalasHapus
  6. Petani skrg bnyk yg krj bakti. Biaya dan hasilnya ga nyucuk kdng malah gulung tikar hikz. Tp cukup buat makan doank udah bersyukur bngt
    *pengalaman mertua*

    BalasHapus
  7. Lapar Mata ...itu sebutanku untuk orang yang nggak mau ngabisin makanan yang sudah diambilnya, eman2 ya..uncle

    BalasHapus
  8. bentar2,...mau jalan, ada uang rokok tho??? hehehe padahal dah dapet nasi gulai plus sate :)

    iya..salut buat para petani yg selalu pantang menyerah..merekalah pejuang sejati kita...bukan saja yg duduk2 manis di gedung indah sana hehehehe

    BalasHapus
  9. Bisa saya bayangkan betapa lelahnya pekerjaan sebagai buruh tani... :(
    Dengan mengetahui betapa beratnya kerjaan mereka, kita harusnya bisa lebih menghargai nasi yang ada di meja makan kita...

    Maju terus petani beras Indonesia!!

    BalasHapus
  10. SELAMAT HARI TANI NASIONAL

    semoga esok-esok nasib petani kita lebih baik,
    ah... terimakasih wejangannya pakde untuk lebih menghargai orang lain, salam semangat...

    BalasHapus
  11. Jadi malu... belo jarang ngabisin nasi T_T pastii sisanya ibu belo yang makan.. hehee
    mulai sekarang, gak lagi deh makan gak abis harus di abisin semua, kalo perlu sama piring2nye #eehh..

    BalasHapus
  12. tapi masih ada aja ya orang yang nggak sayang nasi, suka buang nasi yang nggak abis dimakan gitu aja. Hedeh...

    BalasHapus
  13. semangat nyangkul kang, ayu nggarap sawah..
    Kembalikan Indonesia sebagai negara agraria yang sesungguhnya...

    moso negara agraria berase wae msh impor.. :D

    BalasHapus
  14. iya, sesak hati dan jiwa ini kalau ada makanan yang tidak dihabiskan, arrgghh....

    BalasHapus
  15. cuma bisa manyun baca paragraph awal2
    bagaimana ya caranya memberi pemahaman bagi banyak orang agar ngeman2 makanan? jangan mentang2 ga mbayar terus dibuang sakpenake :(

    BalasHapus
  16. wah kalo ga ada beras susahnya karna makan tanpa nasi ga marem trus beras mahal panenan kurang hik hik
    asik ya ke kondangan hehehe

    BalasHapus
  17. Salam sahabat
    Sebutir beras sangat berarti bagi saya hehehhe kok jafi oot ya
    Maaf ya mas

    BalasHapus
  18. Nenek saya petani, om saya petani, sodara-sodara saya di desa banyak yang masih jadi petani, terima kasih ya semua. berkat kalian kita semua masih bisa menikmati lezatnya nasi putih.:)
    salam kenal mas. Nova Gunawan

    BalasHapus
  19. situasi yang berlawana memang selalu ada, disaat orang lain sangat membutuhkan makanan sedang yang lain pada buangin makanan, saat yang lain kehausan dan membutuhkan air untuk maasak dan mandi , tetapi sebagian yang lain malah membuang air bersih untuk cuci mobil

    BalasHapus
  20. hii hii sebetulnya bukan gengsi kalau jadi buruh kasar mas Loss, malas aja kalau ada pilihan yang lebih ringan tapi bayaran lebih tinggi
    wakwkwkwk

    sering juga saya temukan nasi kondangan yang banyak disikan dan akhirnya menjadi pakan ayam

    BalasHapus
  21. dalam perhelatan besar , bunda juga sering banget lihat pemandangan yg tdk menyenangkan seperti yg Uncle alami.
    dan, hanya bisa miris dan sedikit kesal aja .....

    kenapa kok, mereka/para tetamu ini gak mengambil makanan secukupnya saja, sesuai dgn ukuran perut masing2, jangan lapar mata maksudnya ........
    segalanya diambil dan ditaruh dipiring, dan disisakan begitu saja tanpa rasa bersalah...hedeh...hedeh ....

    budaya kayak gini ini, yg harus dimulai dr diri sendiri, agar jgn bikin makanan jadi mubazir, krn mubazir temannya syaiton, gituh khan Uncle?
    salam

    BalasHapus
  22. Ooh kemarin lusa itu Hari Tani Nasional ya Mas Lozz..
    duh malunya aku yg nggak tau...

    hmm... tapi klo masalah nasi...
    aku tuh sering diejek, baik teman atau saudara..

    komen mereka kalau liat aku selesai makan: iih piringnya licin amat...
    heheh..

    harusnya di kondangan, kalau nggak niat makan ya mbok jgn diambil ya... sayang sekali disisakan dipiring spt itu...

    BalasHapus
  23. seoalah sudah menjadi kebiasaan banyak orang kalo kondangan tuh kebanyakan tdk sampai di makan habis padahal mereka sendiri yg ngambil menu makananya... mubadzir!! selamat buat para petani yg sudah menumbuh kembangkan anak anak indonesia menjadi besar hehe kalo udah pda besar jangan suka korupsi ya yg sekarang lg menjadi trend di negri ini...

    BalasHapus
  24. Indonesia negara Agraris. Sayang pemerintah tidak punya konsep yg jelas/terarah untuk mengangkat pertanian kita. Sangat lemah dibidang penelitian pertanian, kalah jauh dari negara-negara tetangga kita yg notabene mereka tidak punya lahan yg luas, Thailand misalnya.Jadinya import beras...ck..ck..ck
    Salam sayang untuk para petani kita !!

    BalasHapus
  25. Wah yg diatas komentarku mas, tapi kok munculnya anonim yaaa...salah pencet...maklum lansia

    BalasHapus
  26. sebuah ungkapan dari sebuah kehidupan ya mas....

    http://kang-romly.blogspot.com/

    BalasHapus
  27. Diatas itu komentarku mas, ga tahu kok munculnya anonim...he he he ( maklum lansia).... salah pencet.

    BalasHapus
  28. Kemarin, aku dateng ke kenduri akikahan. pas makan, nasinya masih ada sisa dikit, aku tuh inget tulisan ini, Om. Tapi yo tetep ndak dientekke :(

    Eh, winginane wis moco subuh2 tapi ndak komen. Soale malu, aku baru tahu hari tani je :(

    BalasHapus
  29. Jadi makin sayang sama nasi yang saya makan, mengingat ga mudahnya para petani mengasilkan beras yang kita makan.
    Untung saja masih ada yang mau jadi petani, walaupun penghasilannya pas pasan, kalo tidak makin sulit kita memperoleh beras.

    Maju terus petani Indonesia, semoga pemerintah makin memperhatikan kemakmuran mu.

    Salam.. .

    BalasHapus
  30. Makanya setiap kali beli makanan mendingan saya bilang "nasinya separuh' atau " nasinya dikiiiiit aja" mending nambah daripada nggak habis. Kalau di rumah sih nggak habis bisa langsung lari ke kandang ayam atau suapin aja ke kambing, he he he he.

    Saya sadar tanpa petani beras hanya bsia ngimpor, doain say abisa beli sawah ya Mas, he he he eh

    BalasHapus
  31. daripada kebuang, mending ngambil sesinduk nasi kalo kurang baru nambah daripada mubazir..., padahal banyak orang yang buat beli sekilo beras aja mikir dulu dapet duitnya mas lozz.

    BalasHapus
  32. Betul Mas Lozz.. kadang prihatin sekali melihat orang ambil nasi banyak dari meja prasmanan, tapi nyatanya cuman diambil lauknya aja, bukankah lebih baik ambil secukupnya, klo kurang nambah lagi..

    BalasHapus
  33. saya baru tahu nih kalalu ada hari tani

    BalasHapus
  34. Selamat hari Tani Nasional!!!!

    Salut sama perjuangannya jadi buruh kasar, manggul2 padi, balikin biar bagus sebelum penggiligan. Apa saat diklat juniornya juga diginiin aja. biar merasakan bahwa untk sebutir beras itu sangat susah prosesnya..

    hehehehhee..
    Salam kenal...rekomenasi dari SaladineCode saya mampir kesini...

    sekalian izin follow

    BalasHapus
  35. sebutir beras dikumpulkan sebutir demi sebutir akan menjadi segudang
    Sesuatu pasti berawal dari kecil utk menjadi besar

    Salam dari pamekasan madura

    BalasHapus
  36. sebutir nasi penambah kuat tenaga. iya terkadang suka sedih juga melihat acr kondangan yang penuh piring2 meninggalkan bulir2 nasi dan lauk pauk dengan alasan makanannya ga enak. kalo ga enak knp ambil banyak2 sedikit2 yg penting abis.

    wah perjuangan untuk mengeluarkan bulir beras itu luar biasa ya mas, salut ama mereka yg bekerja di bidang itu.

    jadi piye, nikahnya kapan? *salah sebut saya kayanya...

    Salam Pu mas akbar lozz(kebalik ya?)

    BalasHapus
  37. nah itu dia mas bner sering banyak orang yang makan di kondangan tuh pada gak abis, pada mubadzir ya. kasian nasi dan petani nya. mamah aku juga suka ngingetin/ngajarin "kalau makan gak usah terlalu banyak, dikit aja dulu. kalau kurang tinggal nambah, daripada gak habis kasian"

    hehe jadi curhat. bagi-bagi donk duit dari juragan nya :P

    BalasHapus
  38. makanya klo kondangan sy ngajak suami...jd kalo makannya ngga habis, saya suruh suami yg ngabisin hihihi.....

    iya suka heran sm tingkah orang2 yg kondangan ngambil makanan sebanyak2nya padahal perut udah ngga nampung.....sayang yachh makanan dibuang2....eman-eman...

    BalasHapus
  39. sebutir beras itu berarti banyak bila terkumpul dalam segenggam tangan dan akhirnya menjadi sepiring nasi
    hehehhee koq ya laper aku mbaca sate kambing ini bar

    BalasHapus
  40. orang yg belum pernah merasakan susahnya mencari sesuap nasi, kadangkala memang sulit menghargainya...

    BalasHapus
  41. waktu kecil eyangku selalu bilang kalo nasi'a gak dihabisin nanti nangis..saya seharian nungguin nasi yang ada dipiring itu nangis...hahha, bodohnya :D

    untung'a skrg sy udh gak pernah buang2 nasi..kalo makan mending kurang dari pada gak abis..

    BalasHapus
  42. kampung lahir saya mayoritas petani yang bergulat di sawah dan saya sendiri sudah merasakan bagaimana beratnya nanem dan ngopeni sawah. Makanya Almrh Bapak pernah memberi wejangan, makan secukupnya jangan sampai ada sisa, karena kita tidak pernah tahu pada butiran nasi yang mana penuh berkah dari Alloh

    BalasHapus
  43. Sak jane aku iki mantune wong tani loh kang.. tapi sayang aku gk ngerti blas urusan sawah... Ya.. semoga saja panen tahun ini lancar kang.. sakno bapak hampir 2 tahun gagal panen trus.. :(..

    BalasHapus
  44. saya juga pernah menulis tentang makanan-makanan yang terbuang saat pesta pernikahan. Kalau sampean bercerita dari sudut pak tani kalau saya malah membahas kelakuan orang yang cenderung makan tidak memperhatikan porsi....bravo para petani Indonesia

    BalasHapus
  45. waktu dulu masa kecil klo makan tidak abis nanti katanya ayamnya pada mati hahaha padahal klo nasinya tidak abis bisa untuk ayam. berbeda dengan sekarang beras terasa susah dan mahal jadi sangat setuju banget jika kita makan harus mengikut porsi agar tidak terbuang sia-sia.

    BalasHapus
  46. biar telat asal berkunjung gpp ya uncle. baru semangat lagi untuk BW nih

    BalasHapus
  47. Pernah di suatu masa remaja yang saya lupa kapan tepatnya, seorang sahabat akrab mencolek punggung saya tuk menyetakan protes.
    "Sus, ojo ngisin2ke. Moso maem neng kondangan kok entek. Sisakke sithik neng pireng, to. Ah, aku emoh lungo karo kowe meneh." Terjemahan bebasnya, "Sus, jangan bikin malu, dong. Masa makan di pesta kondangan kok sampai tandas tak bersisa. Sisakan sedikit di piring, dong. Ah, aku kapok pergi sama kamu lagi."
    Mungkin ilustrasi ini bisa sedikit menjawab.
    Yang jelas sampai sekarang saya selalu nasi di piring yang disodorkan karena setiap butir nasi adalah rejeki yang sayang untuk dibuang. EGP dengan sahabatku yang memang kemudian jarang mengajakku ke kondangan bareng2. Hehe..

    BalasHapus
  48. Alhamdulillah saya (insya Allah) selalu tandas kalo makan. Karena sejak mulai ngaji sudah diajarin bahwa bisa saja keberkahan kita makan terletak pada butir nasi yang penghabisan di piring kita :D

    Semoga nasib petani tak lagi menderita, karena pekerjaan tersebut sangat mulia. Lha wong saya ngangkat cangkul aja gak tapi kuat...

    BalasHapus
  49. ESSIPUS
    selamat mengisi kancah informasi

    BalasHapus
  50. Selamat hari tani, semoga petani bisa makmur... (mosok katanya negara agraris tapi nasib petani sepertinya masih memprihatinkan)

    selamat juga buat essip.us, semoga makin essip :)

    BalasHapus
  51. wewwwwwwwwwwww........ dh punya domain sendiri nih.. esssiiiipppppp tennannnnnn.................................... eh.. kmrn tusuk satenya skalian dimakan ato disisain????????

    BalasHapus
  52. Iya mas Lozz, suka keseeel bgt kalo liat ada sisa nasi di piring kek gituh, pdhl kalo ga akan dimakan ya ga usah ngambil, kalo ga laper2 bgt ya ngambil dikit aja, gitu kan ya? ih...temenan kok sm syaiton :(

    BalasHapus
  53. wahh makasih atas postingan yg ini ,
    saya jd lbh bisa mnghargai orang lain..

    kdg mmg jerih payah seoraang petani iku tq terlihat..
    padahal klo aj gak ada mereka, g tau deh kita bs makan nasi apa gak..

    BalasHapus
  54. itulah anehnya wong jowo, kalo di jakarta tak ada piringan, adanya prasmanan, jd jangan kuatir gak habis, ambil sebanyak2nya jg habis,kalo di jawa kan mski dkit bngt tapi aneh orang2 malah gak mau habisin, lak yo sakno cak loss seng kurang gizi toh. hahahahahaha

    BalasHapus
  55. Mbanyn Para Tani bekerja,huuu..
    terenyuh..
    Makanya kalo makan harus habis..
    Nanti nasinya nangis,hiks..
    *kata Olive,mana nasinya ga basah,gubrakk..!!*

    Selamat Hari Tani..

    BalasHapus
  56. Karena menanamnya dan prosesnya nggak mudah,harus bisa lebih menghargai nasi nich,makan seperlunya aja klo emang nggak habis :D

    BalasHapus
  57. hmmm...kata orang tua dulu gak boleh/pantang buang nasi katanya nanti nasi akan sakit hati dan tak mau kita makan alias kesulitan bahan makanan.

    beberapa bulan ini aku ckp prihatin karena banyak petani yg gagal panen karena hama dan kemarau panjang.

    semoga kita lebih bisa menghargai...

    BalasHapus