Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Minggu, 02 Oktober 2011

Batikkan Harimu.! – Kenapa Harus Malu?


Dulur blogger, mohon maaf kiranya jika saya nekat memajang foto di atas. Bukan semata saya mau bernarsis ria, atau meminta anda beropini tentang sosok tak seberapa tampan di foto tersebut hehe. Posting saya kali ini akan sedikit berbicara tentang apa  pakaian yang kenakan dalam foto itu yaitu Batik.

Pakaian batik tersebut sebenarnya barang peninggalan dari almarhum kakek saya. Modelnya memang jadul, tapi bagi saya pakaian tersebut unik, menarik dan nyaman saat dikenakan. Meski batik seringkali identik dengan acara formal, tapi kadangkala saya nekat memakainya di acara non formal, bahkan di saat ngopi di pinggir jalan pun saya tak segan memakainya.

Berbagai tanggapan seringkali saya dapatkan saat memakai pakaian warisan tersebut.  Beragam komentar sering muncul manakala saya memakai baju yang dianggap jadul. Mau kondangan mas?, eh pak Kades datang, jadul ya bro?. Itulah kalimat bernada mengejek yang sering saya dengar ketika mengenakan batik. Bahkan baru saja di FB ada seseorang yang berkomentar tentang foto saya di atas, yang intinya melecehkan apa yang saya kenakan.

Saya heran kenapa anak-anak muda sekarang begitu mudah melecehkan apa yang harusnya mereka banggakan. Pakaian impor begitu mereka puja-puja, padahal itu hanya sebatas masalah gengsi dan selera. Sedangkan batik yang sudah diakui sebagai warisan budaya dunia dari Indonesia, eh mereka malah mengejek menertawakannya.

Harusnya kita belajar dari kejadian saat negara sebelah dengan berani mengklaim budaya kita dan batik termasuk di dalamnya. Memang benar negara sebelah salah, tapi kalau kita mau sedikit merenung saya rasa kita pun salah. Yah, bisa saja negara sebelah melihat jika budaya-budaya yang diklaim tersebut sudah dilupakan bangsa kita. Tidak dicintai, dibanggakan, dianggap sepele bahkan dilecehkan macam batik yang saya kenakan. Jadi mereka nekat saja mengklaim budaya yang mereka anggap sudah tak dibanggakan lagi di negeri kita.

Mungkin jadi tantangan bagi para perancang busana Indonesia untuk membuat sebuah desain busana dari motif batik yang  mengikuti mode saat ini. Sebab jika tiga warna merah kuning hijau dari negeri seberang bisa melegenda di dunia, kenapa batik yang memiliki banyak ragam corak warna tidak bisa pula?.

Semoga saja mulai hari ini kita lebih mencintai budaya Indonesia khususnya batik. Tidak gengsi untuk mengenakan. Tidak ada pula unsur keterpaksaan karena aturan kantor yang mewajibkan, tapi mau memakainya dengan penuh kebanggaan. Bukankah sudah jelas jika dunia mengakui batik sebagai salah satu warisan kekayaan budaya dunia. Bukankah sudah jelas jika orang-orang bule begitu  kagum dengan keindahan corak warnanya yang beragam. Jadi kenapa kita harus malu untuk mengenakan?.

Artikel ini diikutsertakan dalam Kontes Batikkan Harimu yang diselenggarakan Nia, Puteri dan Orin
Sekilas Pariwara...

63 komentar:

  1. keduaxxx cihuyy hehehe

    tentang batik, muahal batik yg asle.. cuma punya atu itupun kain dari ibu yg dijaitkan :D

    sisanya batik cap :P

    BalasHapus
  2. Nanti kalau saya nikah pake baju batik, ah, biar keren *lho

    BalasHapus
  3. @anazkia : gak salah tuh, dikau tamunya atau ratu seharinya siih hihi.., bawahannya ajah kali yang batikan..
    minggu depan kondangan temen MP pake batik aaah *ubek2 cari batik*

    eeh ini kok jadi nyampah sih hahaha

    BalasHapus
  4. wah luar biasa, batik warisan yang penuh makna.

    betul juga Kang, coba seandainya negara lain ndak mengklain milik kita ini, apa kira-kira anak muda sekarang mau pake batik ?
    Itulah negeri ini yang baru akan menghargai kekayaannya jika sudah terusik.

    BalasHapus
  5. @Yusnita, buahahaha... kalau daku yang nikah yah dirikulah :P. lah jadi inget ke pesta blogger 2010, pan gue pake batik, yaks? Unik lagi. Di bus dari Kebun Nanas ke Centrum banyak yang ngelirik, soale bahannya kan kain sarung.

    Sapa yang mau nikah?

    haduh, kok gue nyampah juga di lapak orang :D

    BalasHapus
  6. Walah sampean itu batikkan sambil bawa gelas kopi ijo, gimana sih rasa kopi ijo nya ?? :D

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    BalasHapus
  7. Anazkia@
    emang POM bensin? di sini toko sembako mbak, cuma jual minyak tanah hehe.. hayo wis kapan kita nikah hahaha

    Yusnita@
    ehm jadi pingin liat mbak Yusnita pakai batik

    Djangan Pakies@
    yup kang.. eman yo kita baru mencak-mencak kalau ada yang ngaku-ngaku

    Sugeng@
    itu foto lawas cak, Kopi rasa rindu dong hehe

    BalasHapus
  8. Eh, Mbah, aku menunggu undangan darimu aja. Biar bisa KONDANGAN. :D

    BalasHapus
  9. @anaz : jelas laah pada ngeliatin, wong ntu ajangang kumpul2, anaz tampilan kayak mau kondangan hihi..
    maklum batik indentik kondangan n hari jumat..
    coba Naz batikan ke pasar, tar tambah dilirik :P

    @mas Lozz akbar: potnya jarang2 :D

    BalasHapus
  10. Anazkia@
    begh kok lucu sih.. pengantin ngundang pengantin? haha

    Yusnita Febri@
    Foto donk mbak, sekalian ajak si Anaz.. ngebet tuh pingin ngajak saya nikah terus hahaha

    BalasHapus
  11. @Mbak Nita, tapi kata Mbak arie sama Mbak Intan unik lho :D

    @Mbah Lozz, jitak! wis embuh, nesu aku!!

    BalasHapus
  12. @mas lozz akbar: kami sudah pernah ketemu looh, poto bareng lagi :D
    ada kuk di FB. unyuu deh hehehe *dikeplak anaz..*

    BalasHapus
  13. Hidup dan Jayakan batak eh batik Indonesia... Merdeka. #plak

    BalasHapus
  14. sedang tidak posting batik, kemarin makan malam dresscode batik gak kebaca, SALTUM, malah pake kaos Polo yang ada gambar kudanya #kesindirsukamerkluar

    barusan beli gamis bahan batik, yowislah... pokoke bahas batik biarin telat juga next time...

    BalasHapus
  15. selamat dan sukses atas batiknya

    BalasHapus
  16. Anazkia@
    begh muncul maneh...

    Yusnita Febri@
    luh muncul juga mbak Yus hehehe

    Baha Andes@
    awas loh saya agak ngrasani orang sana ini kang hehe

    Ami@
    mbok sekali-kali saya diajak kalau belanja batik

    Citromaduro@
    sampean enggak ikut batikan kang?

    BalasHapus
  17. Mgkn anak2 muda itu blm "melihat" keindahan batik yg sesungguhnya.. Spt halnya aku dulu...
    Padahal begitu terpikat.. Pengennya batikan terus.. Dgn model yg disesuaikan suasana tentunya..
    Btw, batiknya bagus kok Mas Lozz.. Warnanya cerah... ^_^

    BalasHapus
  18. ok setuju mari kita budayakan memakai batik,, sip mas..

    BalasHapus
  19. Amin dibilang Pak Kades, siapa tau jadi kades beneran bukan

    BalasHapus
  20. Waaaa aq tersind*ir hoho *lbh suka pake brng luar angkasa*

    Mg sukses dgn batiknya mas lozz hehe

    BalasHapus
  21. Batikk...Batik,,,aku hanya punya satu Uncle,,payah soale regone larang hehehe

    Sukses ngontesnya Uncle...

    BalasHapus
  22. Selain diwajibkan memakai batik pada hari kamis, jumat saya juga menambah jadi sabtu minggu...

    BalasHapus
  23. jujur..belo bangga saat pake batik ^__^ tapi sayang..koleksi batik cuma dua biji #sedih (akh...ngapa jadi curhat)

    BalasHapus
  24. seharusnya bangga dengan batik, jelas2 org lain ingin mengakuinya & malah mereka bikin kain motif batik, itu tandanya kalo batik Indonesia emang bagus.

    BalasHapus
  25. spakat banget mas akbar, eh btw ini udah didaftarkan kan?kmrn pas ditanya udah mau kabur jd ga sempat jawab, maaf,,,
    harus bangga dengan budaya indonesia, sebelum diambil negara lain :D

    BalasHapus
  26. wah rame kayaknya yang ikutan kontes nya teh Orin. saya gak ikutan nih soalnya gak sadar hari. kirain tanggal 2 oktober tuh hari ini hari senin. udah pake batik pula ke kantor ini :D

    selamat hari batik nasional kemarin, hehe. keren mas batiknya. buat aku lah :P

    BalasHapus
  27. skarang kalau ada yg bilang pake batik kaya wong tuwo,, dianya yang sebenarnya tuwoo.. :D

    hidup batiik... :D

    BalasHapus
  28. Lyliana Thia@
    nah jika remaja kita enggak dibiasakan mencintai, trus kelak siapa yang akan mewarisi batik ya mbak Thia

    Kita Sehat@
    ayo deh.. lempari satu batiknya dong hehe. makasih dah mampir ya

    Mama Calvin@
    jiahaha aamiin. enak kan nanti mbak Lidya kalau ngurus KTP hehe

    Tarry Kittyholic@
    enggak masalah kok mbak Tar pake barang luar, tapi produk dalam negeri jagan dilupakan apalagi dilecehkan.. tul gak?

    Sofyan@
    tuku rah.. sekalian Umi dibelikan satu juga, biar sepasang hehe

    Arrian@
    essip deh mas, tapi ikhlas kan makainya? bukan karena keterpaksaan?

    BalasHapus
  29. Belo Elbetawi@
    tak belikan tah? hehe

    Dey@
    batik emang aduhai kan Bu Dey hehe

    Puteriamirilies@
    udah kayaknya mbak Pu

    Maminx@
    kira-kira nanti pas resepsi pakai batik enggak nih brade Maminx

    Mabrurisirampog@
    kalau ada yang bilang kayak Kades? berarti dia Kades dong hahaha

    BalasHapus
  30. Nanti klo dulur blogger saya yang di Jember nikah, saya pke baju batik ah.. :P

    BalasHapus
  31. Uhuy ......Uncle tambah guanteng pake batik :)
    iki batik apa namanya ya Uncle ?

    begitu banyak ragam batik dan cantik pula design yg makin hari makin banyak pilihan nya

    semoga sukses diara ini ya Uncle
    salam

    BalasHapus
  32. Saya lagi seneng2nya pake batik nih.
    Btw, sukses untuk lombanya mas bos :D

    BalasHapus
  33. mauuuuuu... kaga bakal nolak kalo di beliin...hihihiii

    BalasHapus
  34. wah kalo dilihat-lihat sepertinya itu batik warisankah? Sorry kalo tebakan saya salah. :)

    BalasHapus
  35. nah benerkan tebakan saya setelah baca sampai ujung ternyata itu batik peninggalan (warisan)

    BalasHapus
  36. Uncle makasih atas partisipasinya yachh...wah batiknya keren..sayang fotonya ngga begitu jelas...harusnya ada foto nampak depan ehhehe......

    BalasHapus
  37. yg menghina orang memakai batik itu sebenarnya ngiri ga mau beli ga mampu hehehehe biarin aja orang bilang apa kalo dah suka ya itu pilihan kan , ku aja suka batik ko nyaman bila dipakek....

    BalasHapus
  38. Hehe... saya punya banyak batik dan hampir semuanya adalah warisan atau pemberian dari tante. Lumayan... grateess :D
    Semoga sukses pada kontesnya ya,Mas...

    BalasHapus
  39. Yuniarinukti@
    hehe monggo-monggo mbak

    Bundadontworry@
    namanya batik warisan Bun hehe

    Danu Akbar@
    makasih mas Danu

    Belo Elbetawi@
    jiaah maunya gretongan terus

    Riez@
    mulai kapan jadi intel batik kang? hahaha

    Nia@
    jangan terlalu jelas mbak Nia, entar banyak yang kesengsem loh hihi

    Anisayu@
    enggak bikin puisi tentang batik nih mbak?

    Kakaakin@
    makasih Kak.. sukses jua, semoga nambah koleksi batiknya ya

    BalasHapus
  40. yap..setuju aku!pake batik bukan karena terpaksa atau dipaksa..tapi karena rasa cinta pada bangsa..:)
    gudlak buat kontesnya Mas..maaf baru berkunjung ya!
    aku suka motif kuna gitu..biasanya bahannya dah lemes dan nyuamaan di kulit.

    BalasHapus
  41. Ah, hebatnya batik itu bertahan sesuai perkambangan jaman...saya ngebayangin betapa nyamannya memakai batik peninggalan itu. Jaman sekarang batik itu seringkali terbuat dari bahan yang tidak nyaman, alih-alih mau diwariskan, dipakai saat kondangan aja kayaknya pengen cepet-cepet dilepaskan...
    :D

    BalasHapus
  42. Setuju dengan pendapat sampeyan, bahwa batik itu hendaknya dipakai karena kita suka, bukan karena kewajiban apalagi paksaan...
    ;)

    BalasHapus
  43. He he he, sebenarnya bukan hanya batik saja mas, tapi ya tarian ya musik.Kita itu nyaris kehilangan jati diri kok.Sebabnya pertama, kita lama sekali dijajah, jadi mental inlander. Apa2 yg dari barat dianggapnya baik. Lha wong kriterianya cewek cakep aja ya kalau seperi indo he he he .Jaman bung Karno sebenarnya bagus, menanamkan rasa percaya diri yg besar sbg bangsa. Sayang B Karno melakukan politik blunder.Periode berikutnya Pak Harto,bagus di awal2..lama2..malah bikin degradasi moral bangsa.. nasib...nasib..Perlu dibangun kesadaran baru,bangga sbg orang Indonesia. Ayo... berbatik ria,Nyanyi Kroncong, dan joged Gambyong..he he he

    BalasHapus
  44. batik wasiat mah harus dijaga baik2 uncle,
    jangan rusak ya...

    komennya alias pekerjaan rumah dari uncle udah jadi artikel, dicek ya

    BalasHapus
  45. Kita memang harus melestarikan batik sebagai hasil karya anak bangsa yang harus dibanggakan sahabat

    BalasHapus
  46. ckckck...inilah orang Indonesia sekarang, sombong dan tak tahu diri harusnya mereka membanggakan Batik bukan malah melecehkan, Batik itu cuma Indonesia yang punya harusnya bangga donk :D

    Thanks dh berkunjung - Happy Blogging

    BalasHapus
  47. wahhh...saya suka loh mas sama sesuatu yang bertema jadoel...hehehehe...
    itu batiknya pasti jadi collecteble item, dilelang pun jadi mahal karena sejarahnya..
    apalagi pernah dipake mas akbar...cieee...
    hehehehe

    BalasHapus
  48. wah, kenapa malu pakai batik, saya malah merasa "ganteng" kalau sedang berbatik, hehe,

    BalasHapus
  49. indonesia sudah punya hari batik apa masih belum bank?
    dimana warga indo diwajibkan memakai batik, emang awalnya maksa tp lama-kelamaan tumbuh kesadaran (mungkin). kalo nunggu kesadaraan dulu, kapan akan sadar nya warga indo banyak lohh. kalo perlu pd hari itu juga para tamu dr negeri2 seberang diharuskan pake batik juga. itu sih kepengen nya saya

    trus bener tuh designer batik jangan cuma menyajikan batik dalam bentuk kemeja saja. kaos,jaket,jilbab,handuk skalian pakaian bayi. kan mengenalkan batik sejak dini :)

    BalasHapus
  50. Hik.. Tapi saya cuma punya 1 baju batik saja.. Hik hiks..

    BalasHapus
  51. Aku suka batik...Malah suka mix and match sama rok jeans,heheheh,biar kesan 'batik nggak bikin gayamu kaku',hehhe

    Batik tulis aku punya satu,itupun hadiah waktu lomba nasional di Undip(mungkin karena di undip,jadinya hadiahnya batik)...

    Iya juga ya,kadang,kita baru sadar sesuatu itu berharga ketika kita udah kehilangan,nyaris hilang akan sesuatu itu...Betul mybro akbar?hehehhhe

    BalasHapus
  52. iya.. harusnya sebagai pemuda-pemudi bangsa kita bangga pakai batik ya mas..
    apalagi sekarang udah banyak baju batik dengan beragam model yang gaul.. sesuai selera anak muda.. hehehe

    BalasHapus
  53. Dengan mengenakan batik, berarti kita sudah ikut melestarikan budaya bangsa Indonesia.

    BalasHapus
  54. dulu, gak suka batik krn corakny yg kt sy "nuwani". xixiixiii....(brasa msh muda aj ni emak ^_^). skrg, lmyn suka, krn motif, model n warnanya keren2...... apalagi suami d kantor tiap senen wajib pake batik. soooo...... seneng liatnya (seneng liat batiknya apa liat suami y??? :D)

    BalasHapus
  55. Sepertinya baju batik yg dipakai bagus banget motifnya.. sayang sekali karena posisi foto spt itu, jadi motif batiknya kurang terlihat jelas.
    Semoga sukses dg kontesnya ya.? :)

    BalasHapus
  56. hehe kebetulan pake busana yang di sediain salon nya mas :D mungkin setelah resepsi baru pake batik, hehe.

    BalasHapus
  57. Sepakat mas Lozz, kenapa malu segala ya, wong batik keren ginih kok *sigh*

    BalasHapus
  58. saya ga sempat membatikkan hari kemaren nih Akbar,
    tapi saya cinta batik kok :)

    BalasHapus
  59. Ahihihi... ketahuan kalo Lozz kurang pengalaman di bidang mode. Hh...

    Sekarang batik sudah ada di semua fashion. Sudah tidak ada tabu. Batik sudah dibuat sebagai bahan semua jenis pakaian bahkan aksesories. Sekarang mudah menemukan aksesories batik seperti tas selempang, tas punggung, tas besar/kecil, tas laptop, aneka dompet, bahkan sepatu batik pun ada.
    Model rancangan baju batik sekarang juga sudah tidak konvensional lagi. Selama bisa dibuat pake kain, bisa dibuat batik.

    BalasHapus
  60. essip deh...yo batike yo gayane :)
    ayo...pakai batik (meski aku baru mampu yg cap2an doang...hehe...)

    BalasHapus