Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Selasa, 01 November 2011

Dear Pahlawanku : Untuk Pak Sariban


Assalamua'alaikum,
Salam lestari Pak Sariban

Mohon maaf sebelumnya jika saja ada sebuah salam yang mungkin tak lazim bagi indera dengar anda.  Maklum di pencinta alam saya sudah terbiasa dengan pekik salam seperti itu. Meski saya tak tahu apakah semua yang  saya lakukan selama ini sudah setimpal dengan sebutan pencinta alam yang saya sandang. Atau mungkin pula sebutan itu hanya sebatas hiasan pemanis hidup semata. Tapi biarlah, ijinkan untuk sejenak saya muntahkan semua rasa kekaguman saya terhadap anda.

Selama ini saya mengenal anda dari media layar kaca. Sosok lelaki hebat dengan setelan berwarna kuning menyala. Meski hanya dari televisi, tapi bagi saya anda adalah sebuah magnet inspirasi. Ya, di sini saya bersama adik-adik pencinta alam  telah mencontoh apa yang saat ini anda lakukan. Menjadikan kalimat "Buanglah sampah di tempatnya" bukan hanya sebatas slogan.

Memungut, memulung dan mengais-ngais sampah rasanya itu sudah menjadi bagian dari gaya hidup kami sekarang. Walau tak sehebat dengan apa yang telah anda buat. Meski kadang ada rasa gengsi yang menyelimuti dalam hati kami. Namun setidaknya kami masih mau berbuat sesuatu dengan alam ini. Setidaknya kami sudah menangkap sinyal pesan dari anda, jika urusan lingkungan adalah tanggung jawab kita semua.

Rasanya saya terharu saat melihat anda sibuk mencabut paku yang menancap di pohon-pohon saat musim Pemilu. Takjub rasanya manakala anda selalu ada saat di Gedung Sate itu menjadi arena sekumpulan massa yang berunjuk rasa. Entah apa yang mereka teriakkan. Entah apa yang mereka perjuangkan. Yang saya tahu mereka adalah sekumpulan orang-orang pintar. Mereka tentu paham dengan istilah Global Warming, tapi sayang saat pesta pora mereka sudahi dengan tumpukan sampah, mereka malah tak mau bergeming untuk memungutnya.

Nyleneh, kurang kerjaan atau edan, tentunya kata itu sudah akrab dengan anda kan?. Saya pun pernah mendapatkannya saat memulung saya jadikan sebagai salah satu kegiatan di organisasi pencinta alam saya. Tapi biarlah, bagi saya memulung bukanlah sebuah kejahatan dan saya pun terlanjur mencintai apa yang saat ini saya lakukan. Biar mereka tahu jika kelestarian lingkungan tak hanya butuh pemikiran jenius, tapi juga langkah nyata dan serius. Tak hanya semata butuh teori para ahli, tapi juga butuh sebuah tindakan meski kecil tapi pasti.

Terima kasih pak Sariban, karena anda telah memberi contoh tauladan kepada kami. Hatur nuhun telah menunjukkan jalan tentang apa yang seharusnya kami lakukan sebagai seorang pencinta alam. Semoga saja besok atau entah kapan saja surat ini bisa terbaca oleh anda.


Jujur saya ingin sekali bertemu dengan seorang pejuang seperti anda. Saya ingin merasakan sebuah sensasi menjadi orang seperti anda. Memulung sampah bersama, bersepeda pancal ria sambil meneriakkan kelestarian alam ke mana pun kita melangkah. Dan di saat kita lelah ada secangkir kopi yang bisa kita nikmati di antara tumpukan sampah. Andai hal itu bisa terjadi, mungkin saya akan melakukan satu hal sebagai wujud hormat dan apresiasi tinggi saya terhadap anda. Ya, saya ingin mengalungkan scarf pencinta alam saya ini langsung ke leher anda, sebagai tanda jika anda memang layak untuk disebut sebagai seorang PAHLAWAN.

Salam lestari pak Sariban
Wassalam



“Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Dear Pahlawanku yang diselenggarakan oleh  
Lozz, Iyha dan Puteri” 
 

------------------

Dulur blogger, Nopember telah tiba. Bulan yang dikatakan sebagai bulan heroik, karena di bulan ini ada sebuah hari yang dianggap penting oleh bangsa kita yaitu Hari Pahlawan. Seperti halnya saya yang menganggap Pak Sariban sebagai pahlawan, saya pun yakin anda punya pahlawan tersendiri bagi anda.

Saya undang anda untuk turut berpartisipasi memberikan sebuah apresiasi tinggi kepada orang-orang semacam pak Sariban di hari pahlawan nanti ( info lihat DISINI ).
Sekilas Pariwara...

66 komentar:

  1. Kagum dan patut ditiru...okey mulai saat ini saya tidak akan buang sampah sembarangan dan ngrokok ditempat umum seenaknya....



    Kang lozz ini cuma contohkan bukan peserta?

    BalasHapus
  2. hore juara nulis "Dear Pahlawanku" dimenakan oleh Lozz Akbar... ups belum juga dimulai dah menang. curi star juara nih....
    maksih contoh suratnya ya kang lozz moga bisa ikutan.

    BalasHapus
  3. asli merinding bacanya...
    moga menang kontes yaah... :)

    BalasHapus
  4. Riez@
    yo ora kang, bisa digepuki ndoro Advertiyha aku kalau ikutan

    Baha Andes@
    aamiin.. saya tunggu partisipasinya kang

    Arif Chasan@
    begh.. mas Arif nih.. saya enggak ikutan nih mas hehe

    BalasHapus
  5. keren idenya, mengapresiasikan sesuatu dengan cara baru. ohya dear pahlawan karyamu isinya sarat dengan makna. nanti saya luangkan waktu untuk ikutan. thanks ya, ajakannya :D

    BalasHapus
  6. Salam rimba "LESTARI" dan akhirnya saya dapat meletakkan tapak di surat untuk sang sosok yang senantiasa merawat pohon dari ancaman si kecil penebar karat

    BalasHapus
  7. hmmm.. bisa jadi pelajaran bagi yg membacanya, setidaknya memukul perasaan kita ttg apa yg udah kita lakukan dulu T^T

    benar2 pahlawan . .

    BalasHapus
  8. Sheno Monkey@
    matur nuwun mas Sheno. saya tunggu partisipasinya ya

    Citromduro@
    alhamdulillah... jangan lupa berpartisipasi ikut menyemarakkan yo kang

    Ladida@
    makasih atas kujungannnya Mas Ladida, saya rasa anda pun bisa seperti pak Sariban

    BalasHapus
  9. semoga Pak Sariban bisa mendengar doa mas Akbar...
    nitip salam juga yah buat pak Sariban mas..
    hehehehe..
    sukses untuk kontesnya yah,,,

    BalasHapus
  10. owalaaahh,, tadinya saya yg mau nulis surat buat beliau kang, hihihih

    salam lestari pokokelah, jangan bikin sampah di bumi ini.. :D

    BalasHapus
  11. Begh iki pak Sariban mburine omah Uncle, sumpah orangnya masih ada dan berprofesi sama dengan Pak Sariban yang ada di Bandung hehehe...contohnya oyi ki, pokok'e lestari 4Ever wes

    BalasHapus
  12. Waah...udah boleh mulai ya? katanya tanggal 10 keduluan mas niih...:)

    BalasHapus
  13. semoga orang2 berfikiran seperti pak sariban. Suratnya sarat makna.
    Moga menang ya

    BalasHapus
  14. dengan orang-orang seperti pak sariban lah, lingkungan kita menjadi bersih dan lestari ya mas. salam juga untuk pak sariban2 yang lainnya. berbaju kuning.

    BalasHapus
  15. Yah sudah ada yang menang..
    Hiks hiks
    MEmang saya blog yunior nggak bakat
    :P
    Ayo Rek semangat ikutan!!

    BalasHapus
  16. Mantabbbbb....
    tak stemple peserta sekaligus juara sam.... hehehhe....

    *ini baru contoh yang nendang*


    moga semua dapat mengambil hikmah dari surat ini, dan mengaplikasika dalam kehidupan sehari2.. terimakasih pak sariban.. :)


    salam lestari lozzcorner.. :P

    BalasHapus
  17. Salam lestari juga, Lozz...
    Kagum dengan kepedulian yang ditulis Lozz di posting ini, juga sangat kagum dengan Pak Sariban yang tetap setia menjaga kebersihan dan kelestarian lingkungan.

    Orang demo tapi ninggalin banyak sampah di tempat mereka demo?
    Itu juga jadi bahan pertanyaan dan keheranan saya...
    :D

    BalasHapus
  18. Mabrurisirampog@
    nulis lagi wis kang

    Sofyan@
    begh iyo tah.. mungkin saudara kembarnya kang

    Naya Elbetawi@
    cuma iseng tuh Nay, sekalian buat contoh

    Aje@
    hehehe artikelnya hanya untuk menyemarakkan kok mas.. matur nuwun ya

    Tarry Kittyholic@
    berarti siap-siap bikin nih mbak Tarry

    BalasHapus
  19. Puteriamirilis@
    sebenarnya bukan hanya pak Sariban mbak, masih banyak pahlawan-pahlawan lain yang kita abaikan dalam masyarakat ini, contohe Pak Tani, petugas palang pintu kereta api dan lain sebagainya

    Arrian@
    begh ayo melu. launching bareng-bareng nanti tanggal 10

    Advertiyha@
    jangan lupa scan retina dan jempol tiga jari ya

    Bintang@
    berarti demo membuang sampah tuh mbak Irma

    BalasHapus
  20. Kalo nulis surat cinta, boleh gak, Mas? :D

    BalasHapus
  21. saya pernah ketemu langsung dengan Pak Sariban, orangnya sederhana, ramah lagi ....

    BalasHapus
  22. assalamualaikum...
    sebelumnya salam kenal dulu mz.. :)
    ini membuat saya jadi terharu dizaman seperti ini masih ada orang yang peduli dengan lingkungan, apa yang dilakukan oleh pak Sariban itu benar-benar patut kita teladani, Seandainya orang-orang di Indonesia seperti pak Sariban insya allah negara ini sudah menjadi negara terbersih di dunia...
    salam sukses

    BalasHapus
  23. cieee....untung ngga jadi peserta yachh...klo jd peserta yg lain udah pada keyok dulduan sm unlce hihihi....

    mudah2an aku bisa ikutan kontesnya...hadiahnya menggiurkan euuy....

    BalasHapus
  24. Hidup pak Sariban !!... Hidup mas Lozz !!..

    BalasHapus
  25. Lozz, selamat ya udah jadi pemenang di blog-nya Mauna...hip hip horeeee!
    :D

    BalasHapus
  26. wach selamat ya...

    salam lestari yaa

    BalasHapus
  27. saya sudah follow blog ini nih. ditunggu follow baliknya ya. :)

    BalasHapus
  28. Kakaakin@
    boleh.. asal surat cintanya buat pahlawan

    Dey@
    bisa nitip surat saya nih Bu Dey

    Usman Al Hafish@
    waalaikumsalam mas
    ya saya rasa kita mesti banyak belajar dari orang-orang semacam pak Sariban mas, tentang perlunya sebuah tindakan pasti, bukan hanya sebatas mengumbar teori
    matur nuwun sudah mampir mas Usman

    Nia@
    ayo ikutan mbak, sapa tahu bisa buat hadiah dd Walu

    Ratna Habsari@
    hidup Bu Ratna.. Hidup Dahlia Senja

    Bintang@
    matur nuwun mbak Irma, padahal saya sedih soale sudah membuat mbak Mauna nangis

    Blue Love@
    salam lestari mbak

    Panduan Belajar blog@
    oke mas.. matur nuwun.. saya kuntit balik ya

    BalasHapus
  29. membuat kita sbg anak muda menjadi malu, di saat kita sebagian anak muda msh berkutat dgn slogan dan kalimat pentingnya memelihara alam, tapi pak sariban sudah terjun langsung apa yg di namakan sbg seseorang yg peduli akan alam raya ini.

    Mudah2an bsa ikut sbg bagian dari mengenang para pahlawan hehe.. Makasih kang :D

    BalasHapus
  30. Wuih..merinding bacanya...
    Hebat ya pak Sariban.
    Pahlawan masa kini di bidang lingkungan hidup :)

    BalasHapus
  31. Oke, semoga saya bisa selalu membuang sampah pada tempatnya.. :)

    mmm tapi pahlawan saya siapa yaaa?? Pahlawan bertopeng kaliii.. *lari terbirit2*

    BalasHapus
  32. OMG.., kalau nulis surat utk pahlawan sebagus itu rasanya aku tak sanggup deh... #minder

    Oya, selamat atas kemenangannya di kontesnya Rumah Mauna. :)

    BalasHapus
  33. Oh..., jadi pahlawannya disini bukan hanya "pahlawan kemerdekaan" to?
    Makasih banget tulisannya... semoga menang #lho?! #garuk2kepala

    BalasHapus
  34. memang banyak pahlawan di negeri ini, dan banyak juga yg tidak dianggap. pekerja2 seperti dia itu perlu diperhatikan, bukan saja yg turun ke medan peperangans aja yg dikatain pahlawan

    BalasHapus
  35. Beliau-beliau inilah yang dikatakan 'pahlawan tanpa tanda jasa'...karena,Àku agak mulai kurang sreg dengan nama itu dipakaikan khusus untuk 'tenaga pendidik alias guru',karena semakin hari hanya sedikit guru yang bertahan sebagai pahlawan tanpa tanda jasa itu...

    Wah,berarti pak mukti (bapak yang punya warung dan pom bensin eceran 'kejujuran' boleh juga ya ku sebut pahlawan)-ada di postingan 2nov blogku#bukan promosi-,hehehhe

    BalasHapus
  36. boleh sya ikutan kontesnya sob....!

    BalasHapus
  37. ceritanya mengharukan mas, salam lestari,..*loh itu namaku*,..hehe

    BalasHapus
  38. Salam Lestari Paman Lozz....

    Meski sederhana, tapi jasanya sangat besar. Semoga ada sahabat lain yang "menyadari" keberadaan pak Sariban.

    BalasHapus
  39. saya belum pernah liat beliau di televisi. pernah ada liputannya ya?
    itu depan gedung sate ya?

    tepatnya beliau lagi di gasibu kah?
    alhamdulillah Pak Sariban semoga diberikan keberkahan dan tetap semangat konsisten

    insyaAllah saya lakukan hal sederhana yang bisa seperti buang sampah di tempatnya

    dan kalau ada sampah di jalan yang kebetulan saya lewati. InsyaAllah saya pungut itu sampah kemudian dibuang di tempatnya

    Malu harusnya mereka yang demo demo terus malah ngebuat kotor tempat dan gak ada kesadaran diri untuk ngebersihin sampah bekas demo mereka sendiri..

    kalau itu mahasiswa bandung. maka saya sangat malu sekali sebagai orang Bandung dan warga Indonesia

    BalasHapus
  40. aku eleng pakdhe kordi tukang kebonnya pesantrenku. mirip koyok ngunuiku cak. ckckckckc

    BalasHapus
  41. kagum banget sama nih orang satu

    BalasHapus
  42. Sosok inspiratif!
    Jd kepikiran, gmn ya caranya agar kampanye "buang sampah pd tempatnya" bisa heboh sprt kampanye2 lain..
    Salam kenal Mas, moga menang kontesnya.. (loh).. :D

    BalasHapus
  43. Surat yg indah untuk pahlawan sehebat pak Sariban. Salam lestari Uncle ;)

    BalasHapus
  44. perjuanagan yg sangat mngagumkan untuk kelestarian alam ini,,,semoga kita semua bisa seperti beliau...

    BalasHapus
  45. wah sosok yang luar biasa..
    jadi inget saya yang kadang2 gak membuang sampah pada tempatnya..

    BalasHapus
  46. yang muda harus mencontoh pak sariban nih ,pahlawan yang perlu dititu

    BalasHapus
  47. Yayack Faqih@
    yuk ikutan memberikan apresiasi kita kepada sosok-sosok pahlawan kang

    Monda@
    tante Monda juga oke

    Zippy@
    he-eh mas Zippy dan saya juga yakin akan ada Sariban-Sariban lain yang tidak kita sadari

    Edy Wijoyo Kusumo@
    Alhamdulillah mas Edy sadar, jangan lupa dipraktekkan ya mas

    Catatan Kecilku@
    matur nuwun mbak Ren.. ayo donk ikutan

    The Others@
    pahlawan yang telah tiada boleh kok mbak..

    BalasHapus
  48. Rusydi Hikmawan@
    bener mas, bayak pahlawan yang kita abaikan di masyarakat kita ini

    Putri Baiti Hamzah@
    lah nulis tentang beliau aja deh Put

    Bensdoing@
    dengan senang hati mas.. saya tunggu partisipasinya ya

    Mbak Dwi@
    salam lestari mbak lestari hehe

    Susindra@
    mbak Sus ora melu nih nulis surat buat pahlawan?

    Maminx@
    loh kang Maminx masih belum kenal nih dengan pak Sariban?

    Nanairo Namida@
    jangan nangis loh hehe

    BalasHapus
  49. Kira@
    berarti sampean wis nemu bahan buat tulisan? lah ayo ikutan kang?

    Iyoxdeva@
    saya juga kagum dengan anda hehe

    Irfan Andi@
    salam kenal balik mas. tergantung yang di atas saya rasa mas, bisa enggak mengerahkan massanya untuk tertib dengan sampahnya

    Orin@
    salam lestari teh Orin

    Obat Alami Hepatitis@
    aamiin.. semoga sukses juga dengan usaha anda

    Socafahreza's Blog@
    yang penting masih sadar mas dan enggak mengulangi perbuatan itu lagi

    Lidya@
    Pascal dan Alvin juga termasuk ya mbak

    BalasHapus
  50. buanglah sampah pada tempatnya, Fathan ga kenal slogan itu. Tp dia trbiasa membuang sampah di tempat sampah. Klo dia tdk menemukannya maka ia akn memberikannya padaku untuk disimpan sementara waktu sampai ketemu tempat sampah.

    BalasHapus
  51. btw. kok emailnya blm nyampe ya...
    apa blm dkrm?

    BalasHapus
  52. Horee..andalah pahlawanku Uncle..
    Akhirnya bisa komen disini..

    BalasHapus
  53. Perasaan kenal deh tempat Pak Sariban,di gasibu ya,tuh ada gedung telkom,aku sering nongkrong di tangga situ sambil makan kerak telor dan bakwan..

    Insyaallah mauu ikut berparsipasi..

    BalasHapus
  54. sebuah sosok pahlawan menurut yg punya rumah, im very appreciating to Mr. Sariban :)

    BalasHapus
  55. Eh kaya familiar deh sama tempat yang ada di foto itu.. :)

    BalasHapus
  56. Sebuah sikap kepahlawanan yang harus diterapkan dalam kehidupan sehari-hari,
    sebuah contoh surat Pahlawan yang sangat menginspirasi,
    Pahlawan yang mau tak kirimkan surat, sapa ya?
    # Sukses untuk gaweannya ya Akbar, rame dan meriah, serta semangat Pahlawan memasyarakat.

    BalasHapus
  57. patut di tiru ini sangat bermanfaat postingannnya bagi saya

    BalasHapus
  58. Rumahmauna@
    pinter nih adik Fathan.. jangan lupa ajari adik Zizi yah?

    Sang Cerpenis Bercerita@
    bukan diikutkan loh mbak Funny.. kan saya panitianya.. mbak Funny enggak ikutan?

    Nchie@
    essip deh.. kalau teh Nchie ikutan

    fyrdhazakaria@
    matur nuwun kunjungannya mbak

    Akmal Fahrurizal@
    kalau anda orang Bandung tentu akan kenal

    Ysalma@
    makasih mbak.. jangan lupa berpartisipasi ya

    Zh!nto@
    matur nuwun mas

    BalasHapus
  59. Salut sama Pak Sariban... jaman skrg jarang sekali ada sosok seperti Pak Sariban ya, Uncle Lozz...

    aduh jd minder nih aku, bisa nggak ya bikin surat sebagus suratnya Uncle Lozz nih... hiks hiks...

    BalasHapus
  60. Aku juga udah siapkan artikel untuk ajang "Dear Pahlawan" semenjak hari pertama baca postingan Iyha di pesbuk *bangga*.
    Tinggal nunggu tayang deh...hehe...

    Salam kenal Uncle Lozz (ikutan teman-teman) Ini komeng pertamaku kayaknya :D

    BalasHapus
  61. http://jumialely.com/contest/for-my-beloved-teacher-jk-sitanggang/

    wis tak ikutan

    BalasHapus
  62. Dikirain ada perpanjangan waktu bikin surat, Lozz...ternyata nggak ada ya ;)

    BalasHapus