Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Rabu, 21 Desember 2011

Apa Harus Nanya Fran?


Kemarin lewat Acacicu, Masbro sempat menulis kisah seorang sahabat bernama Fran. Seorang sahabat pencinta alam, yang secara pengalaman, dedikasi dan loyalitas sulit rasanya saya akan bisa menandinginya. Bahkan sepanjang perjalanan saya di dunia pencinta alam, rasanya tak pernah saya temukan seorang sosok yang seperti Fran.

Tanpa disangka sore tadi saya dibikin kaget, karena tiba-tiba saja saya sudah mendapati Fran sedang leyeh-leyeh di emperan rumah saya. Saya berpikir andai saja si Fran adalah seorang teroris, mungkin dia akan menjadi teroris yang sulit diburu oleh intelejen manapun. Betapa tidak, rasanya baru kemarin saya lihat lewat foto-foto FBnya, dia sedang asyik bercengkrama dengan sekawanan satwa purba di Pulau Komodo. Eh sekarang dia sudah nongol di depan mata saya dan baru saja usai bermain-main lumpur di mata air bukit sebelah bareng adik-adik saya.

Dibarengi kopi hangat akhirnya saya pun terlibat obrolan ala pencinta alam bareng Fran. Iseng-iseng saya bertanya tentang keberadaan burung Manyar yang saat ini telah langka di daerah saya. Fran menjawab jika dia pernah lihat si marga Ploceus ini saat melakukan petualangannya di daerah Bali. Wow saya iri dengan Fran!. Sebab di saat saya begitu merindukan kicauan burung-burung Manyar seperti halnya saat  masih kecil dulu. Ternyata si Fran masih bisa menikmati kawanan burung itu lengkap dengan sarang indahnya. Walaupun untuk semua itu Fran harus membayarnya dengan mahal. Yah, Fran harus melakukan perjalanan menyeberang lautan terlebih dahulu, jika dia ingin melihat sesuatu yang dulu sebenarnya merupakan pemandangan yang biasa dia temui di kampungnya.

Sejenak saya ajak anda untuk sedikit mengamati kanan kiri sekitar anda. Saya yakin banyak hal yang saat ini tak bisa anda temui lagi, padahal dulu bagi anda semua itu adalah hal yang biasa. Saya yakin anda pun dulu tak pernah punya bayangan jika apa yang biasa anda lihat kelak akan hil`ng/langka di masa depan anda.

Mana rimbunan  pohon-pohon liar yang dulu buahnya bisa bebas kita jarah dengan sepuasnya?. Mana sekumpulan burung-burung yang dulu  rajin berkicau di dekat jendela kamar kita?. Apa kita harus nanya Fran untuk menunjukkan letak pohon-pohon liar itu?. Apa harus Fran yang memberi tahu tempat sembunyi burung-burung itu?.

Apa kita harus menjadi Fran terlebih dahulu jika kita ingin mengulang nostalgia indah itu?. Melangkahkan kaki kemana kita suka, hanya untuk sekedar mengobati rasa rindu pada sesuatu yang saat ini dianggap langka. Kenapa pula kita  masih beranggapan jika bumi kita ini masih baik-baik saja?. Apakah kita tidak sadar jika segala sesuatu yang saat ini kita anggap biasa, mungkin besok atau lusa tanpa kita sadari akan sirna entah kemana?.

Dulur blogger, semoga kelak bukan hanya sketsa satwa yang bisa kita buat, manakala anak-anak kita ingin tahu tentang aneka satwa yang saat ini masih sering kita lihat. Semoga pula bukan hanya sebuah dongeng atau gambar pemandangan yang bisa kita berikan, saat mereka ingin menikmati aroma hutan. Jangan pernah salahkan Fran, jika kelak akan muncul paham Franisme di kalangan anak-anak muda. Yah, sebuah paham yang timbul karena anak-anak kita telah bosan melihat kanan kiri mereka hanya berisi kicau lalu lalang motor dan rimbunan hutan gedung-gedung pencakar langit yang berdiri tegak menantang.

Sekilas Pariwara...

55 komentar:

  1. Semoga jangan sampai terjadi dimana kanan kiri permukaan bumi ini hanya berisi lalu lalang motor dan hutan gedung-gedung pencakar langit yang berdiri merapat.

    BalasHapus
  2. Untungnya mas Fran bukan teroris. Tapi pecinta alam.

    Tentang burung manyar. Saya juga rindu mas. Sangat rindu. Dikampung saya sudah tak ada lagi kelihatannya. Dulu Burung ini -Manyar, sering bergurau di pohon kelapa. Mas Loz, apa penyebab burung manyar enggan lagi di sekitar kita ya mas??

    BalasHapus
  3. haha, wajahnya hampir mirip bii, saudara sepenanggungan ya....

    jangan takut untuk berjalan bro fran, semangt itu indah..

    BalasHapus
  4. makin sulit melihat hewan2 secara lgs ya, byk yg punah padahal anak2 perlu mengenalnya

    BalasHapus
  5. Ririe Khayan@
    aamiin. semua tergantung kita mbak mau melestarikan apa tidak apa yang saat ini kita anggap biasa itu

    Wahyu Eko Prasetyo@
    mungkin takut dengan ancaman pemburu mas

    Imam Sujaswanto@
    eh ada adikku... udah nulis le?

    Lidya@
    ya mbak, kasihan Pascal ma Alvin kelak kalau cuma disuguhin gambar satwa doang :(

    BalasHapus
  6. aku..merasakan itu...
    aku tahu, kamu sakit hati..melihat semua mati dihadapanmu..dan yang tersisa cuma debu...
    semoga anak cucu kita masih memiliki kesempatan untuk melihat dengan mata kepala sendiri, apa itu alam bebas yah..
    :)

    BalasHapus
  7. Amiinnn semoga masih banyak anak-anak bangsa yang peduli dengan hal-hal semacam ini sehingga kelak anak cucu kita masih bisa menikmati semua flora fauna tidak hanya melalui foto atau sekedar hikayat.

    BalasHapus
  8. mas fran kok kalau diliat-liat mirip sujiwo tejo yak...

    BalasHapus
  9. Franisme? terlihat keren uncle he he. Tapi meng-Amin-i doa uncle itu, jgn sampai anak cucu kita ingin tau buring manyar saja harus pergi ke museum dulu untuk melihat gambar/data/videonya:(

    BalasHapus
  10. Muamdisini@
    mungkin alam barzah itu mas Muam hehe

    Zoothera@
    semoga kelak ada seorang pencinta alam juga deh dari marga mbak Anies hehe

    Untje van Wiebs@
    wkwkwkwk kalau aku mirip sopo Un? hayooo..

    Orin@
    bener teh.. sayang ya kalau segala sesuatu hanya bisa kita saksikan secara OL

    BalasHapus
  11. Yang aku rasakan di BAndung Kota kembang ini,kanan kiri sudah di penuhi apartemen2,Mal2,sawah yang ijo2 di jadi in perumahan
    Kini Bandung yang dulu dingin terasa panas Pwool..

    BalasHapus
  12. Turut mengamini semua nya..

    hihiih..aku kayaknya kalo ketemu di jalan sama MAs itu,langsung kabuur deh,wajahnya ...
    TApi hatinya baiik kan Uncle..
    SAlam ya buat beliau..

    BalasHapus
  13. Fran ki kembaranmu ta?
    kok iso mirip sih? :D

    burung manyar itu kayak apa sih? penasaran deh :D

    BalasHapus
  14. Kasian anak-anak Indonesia nanti, kalo emaknya aja gak tau kayak gimana burung manyar..
    apa harus ikutan piknik sama uncle Fran juga? :)

    Ayo lindungi bumi dengan cara yang kau mampu!

    sampeyan tau burung manyar thah?

    BalasHapus
  15. Boleh juga nanya2 sama Fran, siapa tau bisa sekalian kenalan. :)
    Khawatirnya ntar hewan2 itu cuma ada dalam buku ensiklopedi flora dan fauna saja... Semoga tidak deh...

    BalasHapus
  16. Salam buat om fran , T_T aku selalu terkagum ketika melihat orang indonesia yang benar-benar menikmati pesona nusantara ini.

    Perihal burung manyar, aku request posting tentang burung tersebut. Jujur, aku tidak pernah tahu species burung itu...
    posting ya mas ...posting..kasih gambar ya.. iya ya T_T ....

    semoga ALLAH memudahkan langkah kalian ... amin ^,^V

    BalasHapus
  17. Wahh..kk lozz ketemu sama kk fran.. :O

    Kemarin juga saya habis lihat foto2 fbnya kk fran, kira2 besok dia bisa tiba2 nyasar kopdar bareng saya di Makassar gak ya? ;D

    BalasHapus
  18. Essih.. Kok aku gak di kandani lek posting? LOL

    BalasHapus
  19. Marsudiyanto@
    oke.. nanti saya salamin pak, kalau ketemu

    Nchie@
    waduh,, berarti teh Nchie juga bakal lari donk kalau ketemu saya.. kan saya juga gndrong kayak Fran hehe

    Nique@
    search wae burung Manyar di Google

    Advertiyha@
    yo kalau gak tahu ngapain nulis burung manyar mbak hehe

    Kakaakin@
    boleh.. syarate cuman sediain kopi aja deh, kalau mau nanya-nanya ma Fran

    BalasHapus
  20. Brigadirkopi@
    request? waduh emang Essip radio FM Zy hehehe.. nanti deh saya pikirin

    Sang Cerpenis Bercerita@
    emang saudara kok mbak.. lain bapak lain Ibu

    Coro@
    salam lestari sam

    Mama Rani@
    kemungkinan bisa aja ran tiba-tiba mampir di rumah Rani loh

    Masbro@
    oyi sam

    BalasHapus
  21. dari dulu sampe sekarang gak tau jenis burung. burung manyar kayak gimana c? jangan bilng kayak mas Fran ya #eehh

    salam buat mas Fran mirip sama mas Lozz ya :))

    BalasHapus
  22. apa kabar bro..
    liat fotonya kok seperti..
    kembar ....

    BalasHapus
  23. Di tempat saya juga banyak hal-hal yg sudah mulai tak kelihatan. Sperti sawah yg terbentang luas skrng sudah berdiri rumah2 megah.
    Masa iya suatu saat harus jd seperti Fran?? Hikz

    BalasHapus
  24. dulu waktu sy masih kecil..sebelah rumah saya tanah kosong...msh banyak capung,kunang-kunang, pohon tebu, kadang ular hiyyy....tp skrang mau lihat capung udah susah loch...apalagi kunang2...mo makan tebu hrs beli hihihi.....

    BalasHapus
  25. semoga kita bisa mencintai alam seperti Bung Fran ini...

    BalasHapus
  26. Naya ElBetawi@
    tuh burung suka bersarang di pucuk-pucuk daun pohon kelapa Nay.. sarangnya unik. coba deh cari info di Google

    Shanusy@
    kabar baik sam.. hehehe emang kembar kok.. sama-sama lelaki pencinta alam

    Tarry Kittyholic@
    enggak seperti dulu lagi kan mbak, suasana desa kita

    Nia@
    kalau tebu mah masih banyak mbak di sini.. kesini aja kalau mau makan tebu sepuasnya di kebunnya langsung

    Riez@
    aamin..

    BalasHapus
  27. Mari mencintai alam.. Mari membumi.. Mari kita lanjutkan meski kita lelah.. Karena bumi sedang haus kasih sayang..

    Salam LOL, Lestari Oentoek Lozz..

    BalasHapus
  28. Kang Lozz, aku bener2 heran ketika pertama kali kesini, banyak burung jalak berterbangan di jalan dan di pinggir2 rumah. apalagi burung gagal (bangi tempatnya) buanyaknya masa ampun.... sungguh indah hewan2 berkicau walau aku tak mengenal namanya siapa.

    BalasHapus
  29. zaman sekarang satwa-satwa langka mulai menghilang ntah kemana..mungkin karna kejamnya polusi di indonesia yg semakin jahat..?????
    ayo lindungi satwa langka yg ada di indonesia..

    BalasHapus
  30. jangan lupa follow blog aku di : miftachuljanna.blogspot.com

    BalasHapus
  31. Kurus banget, Om #eh :D

    Salam buat Fran, sejak baca di blognya Mas Bro, saya mengaggumi cara dia mengambil keputusan untu memilih kehidupan yang lain dari manusia kebanyakan. Luar biasa!

    BalasHapus
  32. semoga yang ada di photo 2 cowok gondrong bukan dan tidak akan pernah melakukan teror
    pecinta alam yang betul2 mencintai alam dan sekitarnya

    BalasHapus
  33. Burung Manyar tuh yg spt apa ya? aku penasaran banget pengen tahu... sptnya burung itu istimewa.

    Apa kabar Kang? Maaf baru sempat mampir lagi :)

    BalasHapus
  34. Saya rasa ...
    walaupun sulit ...
    Franisme ini sedikit demi sedikit akan tumbuh di anak-anak muda masa kini ...
    tidak instant ... tapi bertahap ...

    salam saya Sip

    BalasHapus
  35. Salam ke3nal untuk mas Frans.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  36. burung manyar tu yg kayak apa ya??????? wah... pasti seru ngobrol sm Fran... salam ya buat dia :)

    BalasHapus
  37. keren yaahh, dua jempol deh untuk ayah sama om Fran.. meskipun dhe tidak sehebat kalian, tidak bisa seperti kalian yang bisa bercanda bebas dengan alam, tapi dhe tetap akan mencintai lingkungan kok.. salam untuk om Fran yaa yah, senyumnya manis.. :)

    BalasHapus
  38. Weleh...telat komen lagi, udah puanjaang ternyata!

    Lozz, saya juga merindukan pohon juwet yang dijadikan tempat burung-burung pulang kala sore menjelang. Keindahan itu dulu saya nikmati di kota Lawang...

    Smoga dengan semakin banyaknya pohon yang ditanam, maka populasi burung juga akan semakin banyak. Dengan catatan, kita bukan sekedar menanam, tapi memeliharanya hingga tumbuh dan berkembang :)

    BalasHapus
  39. Aku nggak tau burung manyar :(

    Di Bintan masih banyak hutan, Kang Lozz. Tapi gersang. Tumbuhannya hidup segan mati tak mau. Kalau hutan bakaunya udah banyak yang jadi perumahan. aku kalau pulang kampung rasanya adem tentram liat hutan. :)

    BalasHapus
  40. yang saya sempat nikmati waktu kecil dulu adalah binatang kunang-kunang. Ngga tahu deh apakah kunang-kunang itu masih eksis di dunia ini atau ngga...

    BalasHapus
  41. Burung manyar itu yang kayak gimana, Mas??
    Aku kok gag pernah liak :(

    BalasHapus
  42. Bahkan, sejak hidup di kota beberapa tahun terakhir saya juga tidak lagi melihat cecurut yang biasa menuntun anak-anaknya bersambungan dan terkait di pantat sang induk. Juga semakin jarang mendengar kicau Prenjak dari pepohonan.

    BalasHapus
  43. Mas Akbar, saya rindu lihat rama-rama lagi, itu lho, kupu2 yang besarnya minta ampun. :D

    Kata ortu saya, di rumah saya yang di Surabaya, jaman dulu masih cukup sering terlihat rama-rama beterbangan. Maklum, belakang rumah saya dulu hutan. Sekarang, hutan itu udah jadi perumahan. :(

    BalasHapus
  44. burung manyar keknya ga ada d tempat tinggalku. tapi emang bener kok banyak yang sudah berubah dulunya kita anggap biasa kini jadi langka.

    BalasHapus
  45. semoga dengan membaca tulisan ini banyak yg makin terinspirasi utk menjaga alam seisinya tetap lestari :)

    BalasHapus
  46. Masbro@
    salam lestari sam...

    Baha Andes@
    lah terus burung-burung itu hilang yo kang

    Ajeng Rismaniar@
    ya mbak.. mungkin mereka bersembunyi di suatu tempat atau mungkin bener-bener punah ya?

    MifTir31@
    makasih mbak.. insya Allah saya follbek nanti ya

    Sekarlangit@
    meski kurus tapi kan manis lah yaw hahaha

    Citrosblog@
    hehehe emang kita ini teroris kang

    Catatan Kecilku@
    eh ada mbak Reni.. kabar baik nih mbak.. coba search aja di Google mbak, pasti ada dulu pernah lihat kok burung Manyar

    NH18@
    wah Fran bisa jadi legenda nantinya ya Om :)

    Ejawantah@
    insya Allah nanti saya sampaikan kang.. eh kok jarang kelihatan nih di Warung

    Intanainie@
    yang jelas kayak burung hahaha

    BalasHapus
  47. Jiah al Jafara@
    oh ya? wow bisa berkaca berulang-ulang nih saya, gara-gara komennya Jiah

    Dhenok Habibie@
    ayah kok gak disalamin juga

    Bintang@
    betul mbak Irma.. reboisasi bukan hanya sebatas menanam, tapi juga perlu perawatan agar bisa tumbuh berkembang sendiri

    DewiFatma@
    apa perlu saya panggil Fran supaya ke Bintan, trus dongen ke Valeska perihal burung Manyar mbak hehe

    Necky@
    kalau kunang-kunang masih ada di tempat saya pak Neck, cuma jarang sekarang :(

    Happy Fibi Ananda@
    kapan-kapan deh saya muat fotonya ya

    Fiz-Online@
    waduh parah banget ya ampe curut langka juga. kalau prenjak mah dah wajar mas sulit ditemukan di sekitar kita mas

    Asop@
    semoga gak makin banyak aja yang hilang ya kang Asop

    Bintangair@
    semoga kita bisa menjaga semua yang masih ada dari kepunahan ya

    Mechta@
    aamiin.. apa kabar mbak.. lama nih takj bersua

    BalasHapus
  48. bener juga ya,,ntah kenapa sy kok juga kepikiran buru7ng manyar yg dulunya byk di pohon2 kelapa buat sarang tuh pada kemana ya,, kok burung gereja saja yg bertahan di pemukiman2 penduduk..
    salam kenal mas

    BalasHapus
  49. Aku tanya Uncle Lozz aja kalau gitu, hedeehhh...

    Tapi bener lho, kita harus peduli lingkungan, dengan cara dan jalan mana saja.

    *Itu fotonya asli leyeh-lenyeh ya ;)
    Boleh tahu arti lenyeh2 Uncle? *akhirnya nanya beneran #kabur sebelum kena ...

    BalasHapus
  50. Hidup Pecinta Alam Indonesia...!!!
    eh,,, jangan2 Kang Loz produsernya acara "si bolang" :)

    BalasHapus
  51. wew.. iya ya.. perasaan dulu pas kecil, sore hari gitu bisa liat burung terbang bergerombolan menghitamkan langit. Sekarang langit juga sama hitamnya, tapi karena kepulan asap kedaraan dengan penumpang yang sibuk kemanadan entah mencari apa. Naas..

    salam kenal.. :)

    BalasHapus