Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Rabu, 29 Februari 2012

Gara-gara Lemot Koneksi Saya Komplain di Blog Ini


Bekerja di bidang usaha pelayanan jasa macam warnet. Tentunya saya harus bisa memberikan sebuah pelayanan yang terbaik bagi para pelanggan. Melayani mereka dengan sepenuh hati. Memberikan sebuah solusi manakala ada sebuah kendala yang mereka hadapi saat bermain internet. Jika  ada sebuah permintaan mereka yang dirasa enggan atau tak bisa saya  lakukan, saya pun harus bisa melakukan sebuah penolakan secara halus dan baik pula tentunya.

Di warnet saya harus bisa berperan bukan hanya sebatas sebagai seorang satpam dunia maya saja.  Dimana tugas utamanya  hanya mengawasi laju angka-angka billing yang tertera di layar monitor. Saya harus bisa berperan multifungsi. Menjadi tukang parkir, tukang jaga sendal, tukang cari artikel, tukang ketik, bahkan jika perlu saya harus menjadi seorang tukang pukul seperti yang pernah saya tuliskan disini. Semua itu harus secara suka rela saya lakukan. Tanpa mengharap sebuah imbalan berupa tips dari para pelanggan saya.

Seorang karyawan bagi saya adalah salah satu figur utama yang menentukan baik buruknya reputasi dari sebuah bidang usaha. Yah, saya harus mempunyai pikiran jika saya bukan hanya diupah sebagai seorang tukang jaga warnet saja. Meski ramai atau sepinya pelanggan tidak akan berefek pada upah bulanan saya, tapi saya harus bisa menjaga reputasi tempat saya bekerja. Yang tentu saja aplikasinya dengan memberikan sebuah pelayanan yang terbaik bagi para pelanggan.

Bicara tentang sebuah pelayanan, saat ini saya sedang merasakan sebuah kondisi dimana akibat ketidakbijakan dari sebuah pelayanan akan berakibat negatif pula bagi pelanggan. Ceritanya saat ini saya sedang mengalami sebuah kendala pada koneksi internet di rumah saya. Bagi saya kondisi ini cukup menyiksa batin. Saya penderita insomnia stadium tinggi, jadi butuh koneksi yang menemani saat malam hari. Internet adalah sarapan pagi saya. Namun semua itu sekarang tak bisa saya lakukan, gara-gara hanya dua buah lampu ijo yang menyala di modem saya. Yang artinya KONEKSI PUTUS..!

Beberapa hari yang lalu saya mencoba menghubungi petugas yang dulu memasang jaringan internet di rumah. Saya tahu bukanlah modem yang menjadi sumber masalah yang terjadi pada koneksi, tapi mungkin pada kabel-kabel di luar rumah lah penyebab masalah itu. Tapi si petugas menjawab jika modem yang menjadi sumbernya. Oke deh akhirnya saya pun mengganti modem dengan  modem baru yang dulu belum saya ambil sebagai jatah pasang baru. Koneksi mulai terlihat berjalan normal, meski saya merasakan ada sebuah penurunan drastis pada kecepatan.

Malamnya sepulang kerja saya mencoba akses internet dari rumah saya. Lalu apa yang terjadi?. Ah lagi-lagi hanya dua lampu ijo yang menyala, yang artinya malam itu saya lagi lagi tak bisa ditemani nona Speedy. Esok harinya saya kembali menghubungi petugas. Saya ceritakan tentang kondisi koneksi yang masih saja seperti  kemarin. Saya pun berargumen jika mungkin saja masalah terjadi pada jaringan di tiang kabel telepon yang ada di depan rumah saya. Si petugas pun akhirnya menjanjikan jika sore nanti akan mengecek jaringan tersebut. Sebuah janji yang hanya sebatas lips service, sebab sampai saat ini tak ada satu pun dari petug`s Telkom yang datang.

Saya tahu butuh sebuah pelumas agar permasalahan koneksi internet saya bisa cepat terselesaikan dengan tuntas. Namun saya berpikir bukankah selama ini mereka sudah mendapat gaji dari akumulasi uang rekening bulanan pelanggan?. Lalu kenapa harus ada iuran tambahan, padahal biaya  perawatan segala tetek bengek operasional Telkom bukanlah urusan pelanggan.

Saya jadi teringat saat dulu warnet saya mengalami gangguan yang serupa dengan koneksi internet saya. Berkali-kali kami melakukan pengaduan ketidaknyamanan, dan untuk kesekian kali pula petugas hanya memberikan sebuah jawaban Nanti. Saat saya mencoba mengadukan permasalahan tersebut ke call center pusat, ternyata kami malah di ping-pong untuk menghubungi kantor terdekat. Walaupun akhirnya seorang petugas datang beberapa hari kemudian, tapi saya masih tak habis pikir saat salah satu oknum petugas meminta sebuah uang saku dengan dalih biaya ganti kabel baru. Yah, hanya sebuah alasan untuk meminta imbalan, karena sudah jelas kabel di tepian jalan bukanlah urusan dari warnet saya.

Dulur blogger, mungkin cukup itu saja uneg-uneg saya membuang rasa sebel gara-gara lemotnya koneksi. Yah, ketimbang saya komplain ngamuk sambil membawa samurai ke kantor Telkom hahaha. Lebih baik saya komplain di blog ini saja. Setidaknya bisa dijadikan pelajaran pada diri saya pribadi yang juga berprofesi serupa dengan para petugas itu. Yah, saya tidak boleh membiarkan pelanggan saya merasa terkatung-katung akibat kurang bijaknya pelayanan saya. Tentu saja sebuah pelayanan yang berprinsip pada keikhlasan, bukan karena sebuah imbalan.

Bagi saya Speedy sampai saat ini masih menjadi  koneksi tercepat di negeri ini.  Namun sungguh sayang jika kemudian menjadi lemot gara-gara sebuah pelayanan. Apa pun profesinya semoga saja dalam melakukan pekerjaan itu kita senantiasa ikhlas dan membingkainya sebagai bentuk ibadah. Bukan melakukan pekerjaan karena atas dasar iming-iming nominal uang yang nantinya akan digenggam. Sebab jika kita berprinsip seperti itu, lantas apa bedanya kita dengan sebuah mesin uang?.
Sekilas Pariwara...

81 komentar:

  1. Ojo ngedumel terus mas, cepet tua
    Bobo aja gi....esok main lagi sama si noni speedy
    Ha..ha...
    Kata mbak Susi menertawakan duka itu asyiik

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe entahlah mbak, kapan majune blogger Indonesia, kalau koneksinya macam gini

      Hapus
    2. dhe bantu dorong piye yah?? biar bisa maju sitik.. hehe :p

      wes, say gudbay aja sama nona spidi.. pake loncat kodok aja biar cepet.. hehe

      Hapus
    3. [im]http://i1158.photobucket.com/albums/p616/SIPIPILUCU/tysonsipicu.gif[/im]

      [co="blue"]Ditinju aja Om hehe[/co]

      Hapus
  2. Gak tau mo komen apa :D
    kapan itu Ari Tunsa yang muring2 gara2 spedolnya pedhot
    gantian ini sekarang
    moga2 saya gak kena giliran hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gangguan koneksi kayaknya biasa terjadi mbak Ni, cuma saat kondisi itu terjadi trus langsung ditangani, itu yang gak biasa terjadi

      Hapus
  3. Umumnya koneksi dengan speedy lebih stabil dibandingkan dengan layanan HSDA dan sahabatnya. Yang begini ini bisa dipastikan pada jaringan kabel dan petugas telkom bisanya males ngecek, padahal mereka punya alat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. [im]http://www.omikopegtelyk.com/produk/0394200.jpg[/im]

      [co="red"]kalau ada ini gak bakalan males mereka Om[/co]

      Hapus
    2. [im]http://i314.photobucket.com/albums/ll412/kantor_swasta/14imro5.gif[/im]

      Hapus
  4. Kenapa layanannya nggak speed lagi ya Kang?

    Ora usah dike'i pelumas. Pelumasnya kirim nang omahku ae Kang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo sam.. aku yo males kasih pelumas.. kebiasaan nantinya

      Hapus
    2. Semangat semangat..

      Ayo dulin prusut prusutan ae yoook..

      [im]http://i146.photobucket.com/albums/r262/rindhang/pandaslide.gif[/im]

      Hapus
  5. komplain, curhat atau semacamnya diterima
    masalah penanganan tunggu dulu, tunggu pelicin.
    mana bisa jalan kalo gir/geriginya seret?
    hareee gini gak pake pelicin...? kuno.
    wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe berarti betul kata saya kan Mas.. gak ubahnya mesin uang, yang butuh oli biar jalan

      Hapus
  6. Beneran tuh Uncle kirain aku aja yang kesel.
    Disini juga si Nona Speedy,suka begitu, kaya kemaren tiba-tiba mati,ada tetangga komplen,Teh ga jalan ya speedy, ada sms Ma Olive speedy nya ga jalan ya..
    Ntar ya di cek dulu,lampu masih ijo,tapi inetnya kedip-kedip..

    Aduh, kena komplen tuh paling malas, aku sih bilang koneksinya lagi ga baik,cuaca juga kan mendukung akhir2 ini ujan angin terus disini, ..
    Tidaakk..aku ga terlalu mengerti masalah begituan,ngertinya tiap bulan nerima uang setoran tho hahaa..
    Beginilah nasib jadi satpam di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe internet mati sama dengan patah hati ya teh?

      Hapus
  7. mimi jg srg nerima laporan kek gitu mas....tp ya maaf mimi ga tau masalahnya dimana, nanya ke orang lapangan langsung ga ada jwban yg jelas, nanya ke boss langsung, krn ada gangguan maintain di pusat, nanaya ke pusat langsung ga dihiraukan hehehe
    maklum kita hanya mbak speedy bukan nona speedy , sabar ya mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya nanya Radial aja deh kalau gitu

      [im]http://3.bp.blogspot.com/-QZHmBDvhzzU/T0r1GUCdVBI/AAAAAAAABrw/C-f37Jfj8U0/s320/435.JPG[/im]

      Hapus
    2. hahaha...mbok ya jgn poto aja mas,masupin dlm salah satu kompilasi albumnya duooong...kyk teman2 yg laen *mupengkasep

      Hapus
    3. Aku ngefans soale dengan gaya rambute Alva

      Hapus
  8. komplain anda kami terima, 2x24 jam akan kami tangani #halahh... boseeeeeenn denger kalimat itu dari petugas speedi kalo kite komplen.. legowo ye mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya Allah legowo, meski mangkel hahaha

      Hapus
  9. biasanya saya sering menemui keluhan seperti ini di Surat Pembaca sebuah koran... mungkin hal itu bisa menjadi alat juga buat mempercepat penanganan mas... he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya usul bagus tuh Mas, tapi nanti saya coba hubungi lagi deh kantor terdekat

      Hapus
  10. hmmm...... sm kyk aku dl mas... tp untung, sy punya nmr pimpinan CV yg melayani pemasangan speedy. sy komplainnya di beliau.... hehhee... alhmdlh, lancar sampe skrg n ga perlu ksh pelumas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. piye kalau saya dikenalin sama pimpinan CV itu, biar dia aja yang benahi?

      Hapus
  11. Wahhh....kok mirip bgt sm kejadian semalam uncle. modemku ga bisa conect, pdhl ada ide buat mosting, bikin kesel bgt smp ga bs tidur hihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kan pasti deh kepikiran gara-gara koneksi

      Hapus
  12. Makane beberapa hari ini kok gak ada BUZZ di YM ku, eh tenyata ada sesuatu dengan koneksi toh, piye le' ganti proveder ae Cak

    "Kang Sofyan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ganti kartu BLT piye kang? kan enak kalau habis pulsanya minta sama kepala desa hahaha

      Hapus
  13. Saleum,
    Harus ngomomg apa aku ya kang? soalnya kita senasib... koneksi putus nyambung. Gak spedy gak plexi, gak telkomples, ketiganya selalu saja bikin jengkel tapi kita malah sayang jauh2an dengan nya. Sabar ya kang, sabar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. apa perlu kita sewa satelit sendiri Bang?

      Hapus
  14. sabarrrr~

    speedy ditpt kerja jg sering pedot :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe setali tiga uang ya Jiah

      Hapus
  15. nampaknya sistem upah mengupah kalau ada petugas itu sudah terjangkit mewabah di semua nya mas ya. bukan hanya petugas (maaf saya gak berani nyebutin ah) seperti yang mas sebutin diatas. speedy memang masih jadi yang jago soal kenceng harusnya mah. cuman kalau dikecewakan dengan pelayanan gitu sih mikir2 lagi ya mas.

    tetep semangat dan berkreasi ya mas jangan putus asa
    tapi saya sering emosi soal ketidakbecusan atau masalah "ping pong" ketika kita mengadu karena ada masalah tentang jasa yang kita gunakan. ahh kayaknya susah sekali mencari jasa pelayanan yang memuaskan terutama ketika kita mengalami masalah seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mas.. padahal dah digaji bulanan tuh, kok masih aja kurang..

      Hapus
  16. halo uncle, disana lemot disini lemot, sama aja ya :)

    BalasHapus
  17. Kalau perlu langsung komplain pake surat ke Telkom, tapi hati-hati jangan sampai salah tulus. Dulu ada seorang teman yang komplain, "Kenapa internet saya tidak bisa digunakan untuk membuka Facebook, Blogger dan Youtube?" Ternyata jawabannya sangat mengajutkan, "Maaf Ibu, kami tidak melayani jejaring sosial!" Nah lo... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kirim juga deh trus isinya gini "apa ada diantara karyawati Telkom yang sedang nyari jodoh?" wkwkwk

      matur nuwun mas

      Hapus
  18. aku sech udah mengalami itu selama bertahun-tahun...yang anehnya nech, kalo internetnya nyala..pasti teleponnya mati (ngga bisa terima ngga bisa telepon), begitu terus gantian aja...akhirnya krna udah capek...aku putusin speedy dan sekarang beralih pake modem mobile....biayanya lebih murah....bisa dibawa kemana2....aksenya cepat....dan yg paling penting gak bikin keki hihihi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.. sampean pakai provider apa tuh mbak? kok saya tertarik

      Hapus
    2. aku pake XL.....paket 2,5GB untuk 1 bulan harganya 99rb....beneran 1 bulan loch aku pake tiap di kantor dr jam 9 pagi smpe jam 16.30....

      Hapus
  19. heeeeee kalau di luar speedy lemot komplain kemana kang??
    Mengenai hal ini saya pernah alami kang...sy menggunakan speedy serang beberapa bulan jarangan terputus,kebetulan ada teman karib kerja di telkom, jadi dia cepat ngeceknya dan kabel di luar putus kena tali layangan, disambung jadi.

    Pelumas??? hampir merta ya kang..tapi ngak semua heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar licin kali Bli dikasih pelumas

      Hapus
  20. Permisi, cuman mau share aja nih. ada info lomba bikin artikel. Hadiahnya lumayan ada 2 buah printer laser jet dan voucher. Caranya tinggal like fanpage >> http://www.facebook.com/anugrahpratamacom. Dan ikuti Contest menulis artikelnya.
    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke makasih infonya.. semoga sukses ya

      Hapus
  21. Thanks for sharing this information which is useful for all.

    php web development

    BalasHapus
  22. Pelayanan adalah modal utama menarik simpati para pelanggan dan mempertahankan pelanggan setia. Kalau pelayanan nggak bagus, tunggu saja saat kaburnya para pelanggan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah mungkin karena sudah merasa menjadi yang nomer satu mas, jadi mulai merasa enggak terlalu butuh pelanggan

      Hapus
  23. blm pernah pake sppedy sih walopun si nona speedynya gencar bgt nelponin terus utk nawarin produknya.. moga2 mslhnya cpt selese ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha awas terbujuk loh mbak dengan promo

      Hapus
  24. sabar mas,sabar....#sapu dada

    BalasHapus
  25. Hmmm... sampai saat ini dan sering kali saya selalu menemukan keluhan pelanggan pengguna internet. Tapi nyatanya emang begitu, waktu pulang juga gak bisa OL gara2 sapidi gak normal :D..

    Menyayangkan, Indonesia dengan jumlah penduduk terbesar tapi jaringan internetnya masih kurang. Kemarinnya, sempet kopdar sama temen yang kerja di sebuah provider besar di Indonesia, aku nanya kenapa di Indonesia inet kok lelet surelet. Kata temen, karena saking banyaknya provider jadi saingan.

    Membandingkan pelayanan streemyx di Malaysia, cepat dah gitu petugasnya kalau masang apa2 gak dikasih duit. Bayaran unlimited juga murah, wifi dengan kecepatan 54 mbps sebulannya gak sampe RM.150. Halagh, nek ngene iki marahi nesu sama negara sendiri jew :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah piye seandainya petugas itu aja yang suruh nanganin disini?

      Hapus
  26. Alhamdulillah koneksi ditempat saya masih normal...semoga koneksinya segera normal kamaru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau lancar-lancar saja haruse tambah semangat ngeblog kang

      Hapus
  27. Loss ...
    Ini komplain yang sehat ...

    Lebih bagus dari pada bawa samurai ... hahahaha ...

    Mudah-mudahan sih ... koneksi lemot itu karena adanya perbaikan ... dan upgrade service ya ...
    sehingga setelah ini ... koneksinya jadi lebih joss lagih ...

    Sing sabar yo Dulurku ...

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe matur nuwun Om. lika liku blogger ndeso iki wwkwkwk

      Hapus
  28. Lek butuh pelumas kok gak ngomong karo aku ae
    iki nang kene uakeh oli segala macam merek, tinggal pilih petugase njaluk dilumasi karo opo xixixixi

    BalasHapus
  29. om bikin tulisan biar kaya om gimana yang di kata "B" ada lope-lopenya gitu ajarin donk :D

    BalasHapus
  30. Sabar mas...
    hehe... kalau disini, bukan masalah koneksi, yang dikomplain, tapi masalah andal ilang.... bener bener pinter tu yang ngambil.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk lapor aja ke kantor Telkom terdekat

      Hapus
  31. [im]http://i230.photobucket.com/albums/ee78/naong/pusjoget.gif[/im]

    [co="blue"]Njoget disek Cak, biar semangat[/co]

    [ma]Tampilan Essip semakin essip[/ma]

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kok kucingku melu komen Bli

      Hapus
  32. Saya juga pake Speedy, Lozz...kadang bagus, kadang suka putus-putus...kalo sekarang mudah-mudahan lagi bagus deh, karena sudah hampir 2 jam saya bw ke tempat teman-teman, Alhamdulillah bisa ninggalin komen.

    Lozz, betapa bahagia dan bangganya saya kalau punya karyawan seperti Lozz. Yang total dalam bekerja, yang paham kewajiban, yang tidak mudah menyerah kala ada kesulitan.
    Salut, salut, salut!

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibedil wae mbak kalau gangguan juga disitu deh hehehe

      Hapus
  33. Hmm... keknya masih lebih sigap tukang sepidi di Samarinda, Mas :D
    Semoga koneksinya lancar jaya ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya nih Kak, enggak cekatan banget ya

      Hapus
  34. saya juga pernah pake sapidi, tapi cuman 3 bulan soalnya gratisan Kang. abis itu copot lagi, soalnya waktu itu, ada temenku yang tagihannya berlipat-lipat karena kurang kontrol makanya sampe sekarang jadi males kalo ada hal-hal semacam itu. Mending pake prabayar, lebih aman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh kalau pakai provider lain, saya gak sabar jalannya lemot banget Kang

      Hapus
  35. Hmm hmm, tampaknya Mas Akbar semakin ahli dan berpengalaman dalam masalah koneksi internet. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahli ngedumel saat koneksi lemot Kang

      Hapus
  36. Loh,,, kang koq kayane ono postingan sing ilang?

    Keknya ada posting yang cerita ttg Kang Lozz lagi sibuk bikin kamar2 blognyah deh, mana, manaaaa?

    BalasHapus
  37. Aku dulu pakai speedy juga, bareng2 dg tetangga. Tapi karena lama2 koneksinya bikin bete dan sering mati, akhirnya aku putusin. Aku ganti dg modem USB. Udah 2 kali ganti, tapi selalu aja ada masalah... lemoooottt... :(

    BalasHapus
  38. wah...komenku tadi kok ilang???

    Nama singkatan nya unyu sekali bang Lozz...

    dan membuatku teringat drama radio jaman dulu type2 Raden Bentar dan ibuku sayang ibuku malang..hihihi...

    BalasHapus