Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Selasa, 20 Maret 2012

Jangan Sampai Lagu Daerah Hanya Menjadi Sebuah Sejarah


Beberapa waktu yang lalu banyak diantara dulur blogger yang meminta kepada saya agar memuat lagu-lagu anak daerah dalam Blog TK saya. Nah ceritanya tadi saya coba membuat postingan untuk memenuhi permintaan dari para ibu-ibu tersebut. Dua lagu coba saya muat dalam blog tersebut. Yang pertama lagu Ondel-ondel dan sebuah lagu daerah Jawa Tengah berjudul Gundul-gundul Pacul.

Berhubung saya bukan seorang blogger yang berasal dari daerah asal kedua lagu tersebut, saya pun mencari lirik kedua lagu tersebut dengan jalan browsing. Ada yang menarik saat  saya  membuat postingan lagu Gundul-gundul Pacul. Ada sebuah kejanggalan yang saya rasakan ketika saya sedang mencari liriknya. Dimana disitu saya temukan banyak sekali perbedaan antar blog sumber satu dengan yang lainnya. Untuk lebih jelasnya silakan dengerin dan cermati dulu lirik lagu tersebut DISINI.

Lirik yang saya muat disitu saya tulis seperti serupa dengan suara lagu. Dimana kata "Gelelengan" saya tulis di baris pertama dan kata "Gembelengan" saya tempatkan di baris kedua. Nah yang membuat saya penasaran adalah manakala saya banyak sekali menemukan blog yang menulis jika kata "Gelelengan" tidak ada dalam lagu tersebut. Dengan kata lain hanya kata "Gembelengan" yang ada dalam lirik lagu tersebut.

Dalam hati saya yakin lirik yang saya tulis adalah yang benar. Disamping saya  hafal dengan lagu tersebut, saya pun menulisnya sesuai dengan bunyi lagunya. Saya bingung apakah kata "Gembelengen" sama dengan "Gelelengan"?. Atau sumber-sumber itu yang salah. Atau mungkin lagu yang saya muat itu yang salah?.

Mungkin terdengar sepele jika saya mempermasalahkan sebuah lirik lagu. Tapi saya tak ingin memberikan sebuah informasi yang salah bagi yang membuka posting tersebut. Apalagi ini berkaitan dengan kekayaan bangsa kita yang tentu saja harus kita lestarikan. Intinya saya tidak mau gara-gara posting saya, keponakan-keponakan saya di dunia maya menjadi salah kaprah saat menyanyikan lagu daerah.

Akhirnya saya pun mencoba mencari jawaban dari rasa penasaran saya itu dengan bertanya pada orang-orang yang sedang ngopi di Warung Blogger.





Jawaban pertama saya dapatkan dari mbak Anazkia yang mengatakan jika seingat dia lirik saya sudah benar. Namun beberap detik kemudian bu guru cantik asal Pekalongan yaitu mbak Cii Yuniati mengatakan jika yang benar adalah "Gembelengan". Dan beberapa saat kemudian si Anaz pun membenarkan mbak Cii Yuniaty dengan sebuah bukti link sumber. Saya pun mengecek link sumber tersebut dan ahai.. aneh lagi, ternyata sekarang justru kata "Gelelengan" ada di baris kedua, yang artinya tidak sama dengan lagu di posting saya.

Akhirnya mbak Palupi pun muncul dengan memberikan sebuah pencerahan bahwa lirik yang ada dalam blog saya yang benar, sesuai dengan kamus bahasa Jawa yang dia jadikan rujukan saat dia mengajar. Lantas apakah rasa penasaran saya sudah hilang?. Tidak saudara-saudara. Apalagi sekarang ada mbak Lea yang menanyakan apakah kata "Rantang" atau "Ratan" yang benar dalam lirik lagu tersebut. Jadi kesimpulan saya hari ini adalah saya sukses dibikin mumet gara-gara Gundul-gundul Pacul hahaha.

Dulur blogger, dari kejadian tersebut ada sebuah pelajaran kecil tentunya yang patut kita perhatikan, jika tanpa kita sadari lagu-lagu daerah tersebut mulai kita lupakan. Saya rasa bukan hanya menjadi tanggung jawab orang-orang daerah asal lagu-lagu tersebut untuk melestarikannya. Tapi lagu-lagu itu adalah kekayaan bangsa Indonesia yang tentunya harus kita lestarikan bersama. Lagu-lagu Korea, Jepang dan lagu-lagu bule sekarang sudah menjadi sebuah hafalan  luar kepala anak-anak kita, tapi sungguh ironis rasanya jika karena sebuah perkembangan jaman lagu-lagu daerah perlahan demi perlahan mulai dilupakan. Semoga saja kita selalu mencintai lagu-lagu daerah itu. . Lagu-lagu yang begitu majemuk dan membuat iri bangsa lain, bahkan sampai membuat mereka ingin memiliki dengan jalan sebuah klaim yang semena-mena. Jadi apakah kita akan membiarkan lagu-lagu daerah itu nanti hanya menjadi sebuah sejarah?.

Nah dulur blogger, kira-kira ada yang tahu gak nih lirik yang benar dari lagu Gundul-gundul Pacul tersebut?.

sumber gambar http://handlerpedia.blogspot.com/


Sekilas Pariwara...

85 komentar:

  1. Tegese we aku ra ngerti,
    tapi aku apal donggg~
    Meski mbuh lirike bener po ra...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha Alhamdulillah dikau masih hafal Gundul gundul Pacul disamping Kokorotomo

      Hapus
  2. Wus aku manut wae kang,aku yow lali kebanyakan dengerin lagunya Slank sama Iwan fals.Semoga lagu daerah gak cuma jadi sejarah saya dukung itu,kapan2 saya juga mau bikin postingan lirik lagu daerah

    BalasHapus
    Balasan
    1. essip Kang.. awas jangan sampai mumet kayak saya loh hihihi

      Hapus
  3. whihihi...sampe berkerut nii dahi...*ngilingi gundul2 pacul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo..ayo dicari dong mbak Hon hehehe.. Biar gak salah kaprah tuh anak-anak nanti nyanyi

      Hapus
  4. Pas SD saya dengarnya Gembelengan Uncle, tapi coaba tanya Budhe pasti beliau bisa kan wong Jowo asli toh

    [im]http://www.fixpicture.org/medias/1332282981_tmp_smileyface.jpg[/im]

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gembelengan juga ada Kang dalam lirik tersebut, tapi Gelelengan juga banyak saya temukan di lagunya dan dari gambar not di atas juga tertulis Gelelengan di bait pertama

      Hapus
    2. Komentarku masuk tidak ya?

      Hapus
  5. hadooohh,
    saya yg dari Jateng juga akhirnya dibuat bingung lagi,, qkqkqkq,,,

    sependengaranku sih emang yang dipake "gembelengan" dan "rantang",
    tapi ada juga lho kang, yang katanya kata2 terahir itu malahan "sak latar" bukan " sa rantang" ...hmmmm

    Mana yoo yang bener?? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan.. apa bukan Sak Ratan kang... Hayoo...

      Hapus
    2. Setahu saya sak latar, karena wakul ngglimpang (bakul terguling) segane (nasinya) dadi (jadi) sak latar (se halaman, alias tumpah memenuhi halaman). CMIIW.

      Hapus
  6. Lohh kok mas itu nambah lagi kelelengan O_o

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe maaf Kang Asep.. saya salah ketik tuh.. edit dulu ah..

      Matur nuwun koreksine Kang :)

      Hapus
  7. ingat saya sih "Gembelengan"...(dan ingt jika ada kata Gelelengan). Dan untuk kata "Ratan"...ini agak lupa..saya tny teman katanya "latar ~halaman". Tapi semasa kecil lagu gundul-2 pacul merupakan salah satu lagu sehari-hari..mau pulang sekolah..mau ke saha..mau berangkat angon wedhus..lagu ini salah satu yang saya dendangkan. Ada juga bapa pucung, cublak-cublak suweng, unyil-unyilan..wadouwww..kok bnyk yg sdh lupa gini ya #pikun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. nanti saya mau muat lagu-lagu daerah yang mbak Ririe sebutin deh

      Hapus
  8. Ralat:(dan GAK ingt jika ada kata "Gelelengan").

    BalasHapus
  9. kalo lagu ini aku masih apal,,, hem lagu" yg lain?? =="

    digeser jaman nih

    BalasHapus
  10. waddduuuuh, lagu sederhana bisa bikin mumet juga ya mas...*salah gue?
    klo aku yg rada sotoy thd lagu bahasa jawa, dalam arti kalo nyanyi berdasarkan apa yg didengar saja biasanya nyanyinya gembelengan.
    bener bgt ya, dan ini menjadi issu yang unik...dan hrs dibenahi oleh kementerian kita...widih..entah kementerian apa yg harus mengusahakan,,,depdiknas maybe,,atau menteri perindustrian yg urusi paten suatu lagu...entahlah. tapi yg pasti keren mas..bisa kepikiran ttg itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menteri blogger juga mungkin mbak Pu hahaha

      Hapus
  11. gak tau saya.. hehe.. tp lagu2 daerah emang enak kok.. alhamdulillah anak2 sy juga suka.. disekolahnya pun masih suka di ajarin

    pernah denger "sa'unine string orchestra".. Mereka bikin kumpulan lagu2 di daerah dlm bentuk orkestra.. Keren bgt.. Kl di mobil anak2 sy pasti minta di stelin CDnya Sa'unine

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salut mbak... membiasakan anak mendengar lagu-lagu daerah, Insya Allah akan menanamkan rasa nasionalisme mereka terhadapa negerinya

      Hapus
  12. wah kalo gitu aku salah ya uncle. jadi pingin buat aplikasi lagu2 daerah di gadget itu harus ijin dulu gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya rasa enggak kok mbak..ijin sama siapa ya?

      Hapus
  13. Lagu daerah jangan dilupakan karna lagu daerah merpakan simbolis negara indonesia yang mempunya beragam daerah namun tetap satu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. kekayaan budaya daerah itulah yang memperkaya kekayaan budaya nasional.. makasih ya

      Hapus
  14. aku sech taunya gembelengan uncle...soale ngga ngerti juga sech bahasa jawa....jd ngga terlalu perhatikan liriknya heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gembelengan juga ada kok mbak Nia.. cuma yang jadi pertanyaan di baris pertama lirik apakah Gelelengan apa Gembelengan?

      Hapus
  15. Wew...jadi inget jaman SD bareng2 ame Anita di sawah nyanyiin lagu ini, tapi au dah bener ape kaga liriknye...hihiii *nostagia* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari tahu dong Nay... entar beritahu saya ya jawabannya

      Hapus
  16. kalau aku sih masih menganggapnya gembelengan.. udah familiar sama kata itu sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya awalanya gitu Mel. tapi setelah melihat banyak bukti yang kuat, kok saya malah gak yakin ya

      Hapus
  17. haha...ngakak liat uncle mumet gara2 si gundul pacul

    trus gimana nih, yg betul yg mana ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah.. mungkin si Rambut Maut tahu ya mbak

      Hapus
  18. aq taunya gembelengan...

    tapi.....gak tau juga siiih...
    gak tau artinya juga ...
    *sambil ikutan puyeng*

    BalasHapus
    Balasan
    1. minum kopi dulu mbak biar gak puyeng

      Hapus
  19. karena orang tua sukunya jawa jadi kenal sama lagu ini, kalo nggak sih dijamin nggak bakal tau karena komunitas tetangga di rumah Gayo semua..

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh. si Mimi Jawa ternyata ya.. sugeng sonten diajeng hihihi

      Hapus
  20. mungkin karena beda daerah beda bahasa ya, jadi perubahan lirik disesuaikan dengan daerah masing masing.
    atau karena umur lagu ini sudah sangat sangat tua, dan diwariskan secara lisan, jadinya terjadi banyak versi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mbak Elsa nambah ruwet lagi nih

      Hapus
  21. Dija belom bisa nyanyi gundul pacul Om...
    soalnya Dija gak gundul
    hehehee

    DIja sukanya nyanyi tik tik bunyi hujan sama naik kereta api

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh di blog Uncle kan udah saya muat lagu-lagu kesukaan Dija..

      eh met menyambut hari jadi esok ya Dija sayang

      Hapus
  22. Saya rindu masa kecil saya... :(

    Coba, mungkin Pakdhe Cholik tahu gimana lirik yang bener? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Kang, nanti deh saya nanya Pakde

      Hapus
  23. Ratan, kalo di daerah mblitar bisa diartikan dalan alias dalan, jadi kalo wakulnya ngglimpang, maka nasinya tercecer sepanjang jalan alias sepanjang ratan, bukan rantang. Mosok nasih tercecer di dalam rantang, rantang kan tempat nasi. Trus kata yang sering saya temukan adalah gembelengan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups.. yang benar emang Ratan kan bukan Rantang

      Hapus
  24. gundul-gundul pacul jangan sampe bikin unlce lozz jadi gundul juga ya gara2 pusing mikirin lirik yang berbeda...hehe...di masing2 daerah liriknya memang agak beda uncle...kalo di daerah asal saya di cilacap memang liriknya gembelengan, tapi kalo guru SD saya yang dari solo mengajarkannya gelelengan...begitu uncle.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha semoga Zidane memilih deh mana lirik yang lebih tepat

      Hapus
  25. *pecinta lagu korea malu baca postingan inih dan ngumpet dibalik bantal...hihihi...*

    Lho...setahu aku sih gembelengan yah Bang Lozz...
    jadi selama ini daku bersalah yah?
    ckckck...untung mendapat pencerahan disinih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. suka lagu impor sah-sah saja, tapi jangan lupakan lagu daerah kita.

      salam buat Fathir dan Kayla ya mbak

      Hapus
  26. ambil nada C minor dulu aahh, ayukk om akbar langsung nyanyi ajah, lirik berbeda yang penting masih pnya Indonesia sebelum di ambil lagi sama negara tetangga :D *lho..

    BalasHapus
  27. Soal kosa kata, rupanya tidak hanya kita yang ironis akan berkurangnya kosa kata dalam bahasa Jawa (bahkan Indonesia), para profesor di barat sana juga mengeluhkan kenapa kosa kata sekarang jauh lebih sedikit dari kosa kata 100 tahun yang lalu. Ada apa dengan lidah orang-orang modern? Coba cari saja orang yang tau arti "Gelelengan" atau "Gembelengan" maka bisa dipastikan yang tahu hanya sedikit, bisa dihitung jari.

    BTW, di sini banyak kata "tersebut" ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm kayaknya jadi PR saya juga nih mas sebagai orang Jawa untuk lebih memperhatikan lagi kosakata-kosakata yang udah dianggap hilang itu

      Hapus
  28. Dienggo kabeh ae, Kang...

    Gundul2 gundul pacul cul, gembelengan.
    Nyunggi2 wakul kul, gelelengan.
    Wakul ngglempang segone dadi sak ratan.
    Wakul ngglempang segone dadi sak latar.

    Haha,,, clear... case closed. Kasus ditutup. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh... digawe kabeh yo Kang.. borong wis hihihi

      Hapus
  29. wah, sampai diperdebatkan seperti itu ya... Itu menandakan sebuah keseriusan untuk menjaga kelestarian lagu daerah
    Kalau tak begitu, nanti di akui lagi tuh sama orang malay... Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan diperdebatkan mbak, tapi sama-sama kita mencaritahu mana lirik yang tepat sesuai originalnya

      Hapus
  30. saya sudah pasti ga tau uncle,
    ntar saya tanya "teman" saya deh, dia mustinya ngerti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kabari ya mbak kalau dah nanya

      Hapus
  31. salam Kang Los
    maaf baru pinarak :)
    Gundul sdh tahu semua tanpa rambut (jika kepala kosong tanpa ilmu)
    maka Nyunggi wakul (membawa bakul nasi) apabila untuk mengais rizqy gak bisa fokus kayak diriku :)
    akan gelengan (sempoyongan) dan rizqy itu akan tumpah di jalan (ratan) di patok ayam hehehe.

    mungkin gitu Kang. Sorry metuek, emang umurku tuek Kang hehehe

    BalasHapus
  32. Hihihi.... jangan tanya saya. Saya pasti tak hapal lagu ini :D

    BalasHapus
  33. lagu daerah bakalan punah kyknya, skrng mah lagu ipop smua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupz.. kalau bukan kita yang melestarikan.. lantas siapa lagi ya

      Hapus
  34. Uncle...
    aku dataang ..
    sambil nyanyi gundul-gundul pacul gembelengan...

    BalasHapus
  35. wadew, wes suwe aku ra krungu tembang gundul dundul pacul iki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah trus sing bener endi mbak Ely?

      Hapus
  36. gembelengan sama gelelengan intinya sih sama artinya tapi yang saya tau emang harusnya pakai gembelengan kang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm... mana yang lebih tepat ya

      [im]http://th216.photobucket.com/albums/cc66/lovgirl1976/th_smiley-thinking.gif[/im]

      Hapus
  37. aku sering gundul, dan aku juga masih hafal lagu itu kang. yg versi slank juga hafal (Punk Java)

    BalasHapus
  38. Yang aku hafal dari dulu ya gembelengan itu, hehe...

    Baru satu contoh sudah bikin bingung ya Uncle, so lanjutkan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lanjut kemana Yunda.. ke Palembang?

      Hapus
  39. Sangat edukatif Sob, membuat para netter menjadi lebih terbuka cakrawala pengetahuan tentang hal yang sederhana, namun berharga bagi suatu nilai budaya angung bangsa Indonesia.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. sukses juga buat sampean Kang.. yuk kita sama-sama lestarikan budaya kita

      Hapus
  40. wakul glimpang segone dadi sak latar,,, gitu kayaknya,, hihih, gak nyambung.. :)
    sip uncle, memang kebenaran mesti dicari, biar anak2 gak salah kaprah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sak ratan ndoro.. tuh yang asli..

      Hapus
  41. Kalau dasarnya mengutip dari lagu kayaknya nggak tepat Mas, karena penyanyinya juga bisa salah.
    Saya sering menemui penyanyi di TV ketika menyanyikan lagu milik orang lain bisa berubah kata2nya.
    Entah yg bener yg mana, tapi kalo saya sendiri lebih cenderung ke "gembelengan" dan "latar"

    BalasHapus
  42. sependengaranku malah kembelengan ha..ha.., jadi makin bikin pusing deh

    BalasHapus
  43. Saya tidak tau syair aslinya Sip ...
    Saya hanya bisa memainkannya saja ...

    Ini salah satunya ...
    http://theordinarytrainer.wordpress.com/2010/05/12/www-1313455-g2p/

    Entah masih ada atau tidak itu linknya ...

    Salam saya Sip

    BalasHapus