Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Kamis, 14 Juni 2012

Awalnya Saya Mau Nulis Cerita Ringan, Lah Kok Malah Jadi Serius?

Alhamdulillah, Selasa sore kemarin saya mendapat sebuah kejutan dari Parongpong. Tanpa pernah saya duga sebelumnya salah satu keponakan saya di dunia maya telah mengirim sebuah tali asih kenangan berupa kaos, bajigur dan sebuah prakarya cantik buatannya.

Hatur nuhun ya Bu Dey, juga buat si ganteng FauzanFauzan untuk perhatian dan sebentuk ungkapan cinta kasih yang telah diberikan buat saya. Rasanya pingin sekali saya membalas semua itu dengan dolan ke Parongpong sana. Menggelar tenda di perkebunan teh nya. Mengajak Fauzan untuk berkemah semalam, menikmati bajigur sambil belajar cara meracik bajigur yang baik dan benar hehehe. (maaf bu Dey kemarin saya benar-benar gak paham cara mengolah bajigur).








Sayang, urusan perut telah menghalangi impian saya tersebut. Namun saya tetap berharap semoga saja kelak saya bisa dolan ke Parongpong sana. Saya berdoa semoga saja limpahan kesejahteraan dan keberkahan senantiasa bersama bu Dey sekeluarga disana. Buat Faujan, Uncle doakan deh semoga kelak besar bisa menjadi seorang atlet taekwondo nasional.

Dulur blogger, di dunia nyata saya mempunyai banyak sekali adik-adik  pencinta alam. Di dunia maya pun, lewat sebuah ranah bernama blogsphere tiba-tiba saja saya memiliki banyak sekali keponakan secara instan. Uncle Lozz, yah itulah panggilan yang sering kali mengundang pertanyaan teman-teman saya di dunia nyata. Sebuah sebutan yang sejarah awalnya bermula dari artikel yang saya buat disini.

Lantas apakah seperti itu adanya perasaan saya terhadap mereka?. Apa benar saya menganggap anak-anak blogger itu sebagai keponakan layaknya di dunia nyata?. Ah kenapa tidak, di dunia pencinta alam saya mengenal sebuah konsep unity in one family. Sebuah konsep yang saya aplikasikan pula dalam aktifitas dunia maya saya. Bagi saya ranah blogspehere ibarat sebuah masyarakat besar dengan berbagai macam interaksi di dalamnya. Jadi apa salahnya jika saya menganggap orang-orang yang terlibat di dalamnya sebagai saudara?. Bukankah dengan memiliki banyak saudara kita akan menjadi kaya?. Meski tak bisa dipungkiri pasti akan ada sebuah friksi akibat perbedaan pendapat, tapi saya pikir itu adalah hal yang wajar terjadi pada sebuah masyarakat yang majemuk.

Lalu bagaimana saya menyikapi friksi yang pernah terjadi dengan blogger lainnya. Hmm. terus terang saya selalu bersikap tentang apa yang saya rasakan.  Saya tidak bisa berlagak baik padahal di dalam hati ngganjel. Enggak cocok ya sudah bilang gak cocok, ketimbang  bermanis muka agar reputasi  nampak baik di dunia maya. Jika menjaga jarak terpaksa harus dilakukan, saya pikir itu karena dalam ngeblog saya butuh zona nyaman bukan zona aman.

Lah..lah kok saya malah serius gini? wong awale saya mau cerita yang enteng-enteng saja kok. Yo wis besok-besok saja deh cerita entengnya hehehe. Intinya saya ngeblog ini supaya menjadi orang kaya karena menemukan banyak saudara. Tapi saya juga harus sadari jika tidak semua orang akan bisa saya dijadikan seorang teman apalagi saudara di dunia maya. Nah menurut anda apakah Lozz Akbar layak menjadi seorang Uncle bagi anak-anak anda?.






Sekilas Pariwara...

40 komentar:

  1. yang bilang ngga pantas, menghadap saya! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha suruh push up 500 kali kang

      Hapus
    2. Hahahahahahhaha...
      ngakak baca komenya mas Ade Truna..

      Hapus
  2. So Sweet banget..
    Aku juga ingin menjadi Orang kaya Uncle..
    Kaya akan persahabatan meski di dumay..

    Cara ngolah bajigur, gampaang..!!

    Aku sodara Uncle bukan Ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. saudara dong ah.. dulur sing pualing ayu dewe wis

      [im]http://3.bp.blogspot.com/-une3ZiAXV7Y/T9WitrBBEfI/AAAAAAAACZI/8ZRHBEV9OEw/s320/Mama4.bjpg.jpg[/im]

      Hapus
  3. Salut, terharu, dan turut bahagia..
    Pokoke EssiP Kang.. :)

    BalasHapus
  4. ushh ..
    keren :D
    tapi kenapa harus pake kata awal "Uncle" ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau paman nanti saya dikira Paman Sam, kalau pakde nanti dikira Pakde Cholik hehehe

      Hapus
  5. cerita ringan menjadi berat atau sebaliknya tergantung dari sudut pandang apa yang dipakai, halahhh kok berkomentar sok serius hhh

    Yang jelas, menikmati kehidupan sosial dengan cara apapun akan menjadi sesuatu yang bermanfaat jika kita bisa menempatkan diri sewajarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe kapan kita bisa berjagong ria lagi kayak kemarin kang, biar gak serius terus

      Hapus
  6. Uncle Lozz... kalau ngga bisa ngolah bajigurnya... sini biar di buatin sama pona'annya. Sambil pengen icip2 gituuu...
    *komennya yang enteng2 aja dehhh....*

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaa bajigurnya sudah habis Bun..

      Hapus
  7. memiliki banyak sodara akan membuat kita menjadi kaya, saya setuju banget tuh uncle....

    btw, bajigur yang dari bu dey masih ada nggak uncle ? mau donk....hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. piye kalau barter sama rempeyek?

      [im]http://www.sajiansedap.com/images/detail/1291606015detail_MMI176-10_REMPEYEK_UDANG_TAOCO_ABB-NO09.jpg[/im]

      Hapus
  8. ada nama & fotoku disini, makasih juga ya ...
    trus, namaku pakai Z, bukan pakai J. Kata ibu, artinya beda jauh .. :D

    Ayo uncle, aku tunggu di Parongpong, nanti bikin tenda di hutan pinus. Soalnya aku gak mungkin ngajak ibu buat kemping ..
    Aku ajakin juga lari-larian di padang rumput deh ... trus ke air terjun, trus main bola, trus main game .. trus ketemu juga sama ponakan2 uncle yang lain, ada kk olive, ade anin, kakak bibin, ade fathir, kk kayla ... banyakkkkkkkkkk ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe sudah saya ganti tuh tuan muda.. kapan ya bisa kesana? :(

      Hapus
  9. sempet mikir, emangnya aku kirim prakarya apa ya .. hehehe, ternyata yang itu ... :D

    Amin, keberkahan buat kita semua ...

    Pada dasarnya, kita manusia memang bersaudara kan. Tergantung gimana kita menyikapinya aja.

    Soal bajigur, inbox aja ... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bu Dey.. sama-sama anak cucu Adam ya.

      matur nuwun ya bu Dey

      Hapus
  10. wah..., tentu menyenangkan dapat menjalin hubungan baik dengan para sahabat, termasuk dari jagad blogger.....

    BalasHapus
  11. Buat saya, Lozz layak banget dijadikan saudara.
    Biarpun kita nggak pernah ketemu, tapi saya yakin, saya dan Lozz akan bisa cocok, hehe, minimal nggak musuhan lah... :P

    Lozz, saya juga nggak suka bermanis muka tapi nganje di belakang. Kalo ada temen-temen yang kira-kira uda nggak cocock lagi bergaul sama saya, lebih baik saya hindari. Nggerundel itu nggak banget soale, apalagi munafik...tapi di dunia maya, saya punya cara yang selama ini saya terapkan kalo ada orang yang sinis sama tulisan-tulisan saya.
    Diabaikan komennya, atau dijawab sekedarnya. Plus saya nggak main-main lagi ke blognya. Kalau masih mangkel juga, bikin posting yang seakan-akan ditujuakn ada dia, biasanya sih langsung bikin saya lega...
    *curcol puanjang*
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe kapan nih mbak Irma dolan ke Jember?

      Hapus
  12. Saya belum dapat hal-hal yang nggak menyenangkan dari dumay dan blogsphere ini, Kang. Teman-teman yang selama ini berinteraksi dengan saya kelihatannya baik-baik dan saya enjoy bergaul dengan mereka meski blom pernah ketemu salah satupun dari mereka :)
    Kalopun ada yang komen di blog dengan cara yang kurang menyenangkan, saya abaikan saja. Toh lebih banyak teman yg baik di sini. I love them!

    Ntar kalo Vales udah gede dan ngerti, pasti dikenalin dengan Uncle dumay-nya yang gondrong dan keren ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha rambute wis dipangkas ludes nih Vales

      Hapus
    2. Mbak dewi, dumay itu apah toh?

      Banyak yang bilang dumay tapi ndak tau arti nya apah? daerah kah?

      Hapus
  13. Kita saudaraan juga kan Uncle :)

    Serius pula aku menanggapi cerita serius ini :)

    BalasHapus
  14. Persaudaraaan di dunia maya..tak ada salahnya..kita semua adalah saudara tanpa melihat latar belakang..makanya aku kemari berkunjung. Assalamualaikum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam.. matur nuwun sudah mampir ya

      Hapus
  15. demi unclenya anak-anak ibunya Fauzan memberikan tanda cinta tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe makasih mbak Lid.. salam buat dua jagoannya ya

      Hapus
  16. Pengen ngerasain bajigur buatannya uncle.. Hahah..

    Uncle, ayo besok ke Bdg.. Keke & Nai mau nemenin ayah ke pembukaan pendidikan dasar Wanadri looohhh... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih.. masnya anggota Wanadri ya mbak.. nitip salam rimba ya

      Hapus
  17. Cihuy,,akhirnya dapat baju plus² dan dapat mengeluarkan uneg² juga hehehe, kok gak kondo² lek oleh bajigur Cak, tau gitu kan enak bisa buka puasa dengan bajugur hehe

    [im]http://veroetoejoeh.files.wordpress.com/2011/08/jempol.png[/im]

    BalasHapus
  18. manis sekali hadiah dari fauzan untuk uncle lozz,

    dunia maya, sama saja dengan dunia nyata
    butuh sopan santun yang sama
    dan butuh kesungguhan hati yang sama
    hanya saja kita tak semuanya sempat bertemu langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bundo.. hanya hati yang bisa merasakannya.. jiyaaaah

      Hapus
  19. walaupun baru beberapa bulan kenal sama uncle Lozz
    tp kok ya berasa udah lamaaa gitu kenalnya...
    apalagi pertama qta kenal aq udh akrab bgt dgn sebutan uncle Lozz

    kata Rafi berhubung mamah papah gak punya adik jadi Rafi gak punya om
    mau kan uncle Lozz jadi om nya Rafiii....?

    BalasHapus
  20. Saya tidak bisa berlagak baik padahal di dalam hati ngganjel...

    Saya setuju ini Sip ... sangat setuju ...
    Jika ada yang ngganjel ... sebaiknya kita kemukakan dengan cara yang baik dan ... Eiylekhan ...

    kalau yang bersangkutan tidak terima ...
    ya sudah ... tidak apa-apa ... yang penting kita sudah mengemukakan ke ngganjelan kita

    salam saya Sip ...

    BalasHapus