Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Senin, 30 Juli 2012

Ah, Kusangka Kaulah Marpuah itu


 Tanpa sengaja hari ini kembali kumelihat  nomer itu di dalam ponselku. Sebaris angka-angka  yang tak begitu cantik, tapi sempat  memberi warna hidupku terasa lebih menarik. Dua belas angka yang dulu selalu ada ketika aku tlah terjaga. Dua belas digit itu seakan telah mengubah segala pahitku menjadi serasa legit. Itulah yang kurasa saat mengenalmu dulu. Bahkan sempat kuberpikir jika kaulah wanita imajiner yang sedang aku tunggu. Yah, kusangka kaulah Marpuah itu.

Namun sungguh sayang, ternyata semua itu hanya dugaanku. Sejak sore itu baru aku tahu jika kau benar-benar wanita imajiner yang tak bisa kuraih dan kusentuh. Saat kau menangis di ujung telpon itu baru kutahu jika aku bukanlah yang nomer satu.

Ingin rasanya kuberikan dada ringkih ini untuk menampung semua tangismu. Menghibur dan meredakan semua kepahitan yang sedang kau rasakan. Tapi entah kenapa sore itu seakan aku menjadi seorang lelaki yang bodoh dalam hal merayu. Mulutku ini terasa terkunci. Hanya kata sabar, sabar dan s`bar saja yang bisa keluar dari bibir ini.

Yang kutahu saat itu kau hanya dipermainkan kumbang nakal itu. Yang kutahu saat itu aku juga sedang marah karena ada seseorang yang berani mengganggu wanita imajinerku. Saat itu sebenarnya aku telah siap mengepalkan tinju untuk siapa saja yang coba mengganggumu. Aku pun rela berdarah-darah jika  saja ada yang berani membuatmu marah. Tapi sudahlah, kurasa semua itu percuma. Kupikir kau pun menikmati segala lara yang tengah kau rasa.

Sejak saat itu kau pun rajin bercerita tentang si kumbang nakal itu. Sebuah cerita yang bagiku sungguh menyesakkan dada. Kurasa kau telah dibutakan cinta dan kau masih saja suka bermain di dalamnya. Padahal sebelumnya kau sudah merasakan pahitnya sebuah kegagalan. Tapi entah kenapa ulah nakal si kumbang selalu kau balas dengan sikap bertahan dan terus bertahan.

Sejak dekat denganmu sebenarnya aku sudah mempersiapkan banyak hal untukmu. Sebenarnya aku sudah mempersiapkan mental jika tiba-tiba saja ada seorang bocah yang memanggilku ayah. Aku pun telah menyusun sebuah rencana yang mungkin tak pernah dilakukan lelaki manapun terhadapmu. Bukan..bukan, aku tak bermaksud membeli sebidang tanah lengkap dengan rumah mungilnya. Yang jelas aku tak ingin meniru roman bercinta ala novela. Aku hanya ingin menyisihkan separuh duit rokokku untuk membeli AK-47. Yah, sebuah senjata yang siap kutarik pelatuknya kepada siapa saja yang berani memberimu luka lara. Mungkin rencana itu terlihat gila, tapi setidaknya aku ingin menunjukkan jika aku selalu serius dalam urusan cinta.

Pernah di suatu hari kau berkata jika  mungkin akan ada sebuah keajaiban yang datang. Sebuah ungkapan yang seakan membujukku untuk  terus bertahan. Tapi sudahlah sayang, aku hanyalah lelaki yang phobia dengan segala jenis penghianatan. Menunggu bagiku adalah pekerjaan yang begitu menjemukan. Aku tak mau kisah cintaku harus dijalani bak orang mengantri di daftar tunggu. Sabar dan setia menunggu serta berharap agar segera menjadi yang nomer satu.

Yang bisa kulakukan saat ini mungkin adalah belajar. Belajar mencinta meski tak bisa bersama. Belajar menyayangi tanpa harus bernafsu memiliki. Walau kutahu kumbang nakal itu sekarang telah pergi dari hidupmu, tapi kurasa aku tak bisa berjalan terus dengan seseorang yang tak serius. Biarkan saja kuangkat bendera putih ini tinggi-tinggi. Biarkan saja aku berangsur pergi meninggalkan gelanggang roman ini. Melupakan seyum manis bermanik gingsul itu dan menerima kenyataan jika kau bukanlah Marpuah itu.

Tulisan ini dipartisipasikan untuk memeriahkan ultah blog mbak Kajol ke-4 tahun
Sekilas Pariwara...

109 komentar:

  1. Manis sekali.. meskipun ada AK 47 nya, hahaha.. sip sam.. Ah, aku melu pisan ah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ayo melu sam.. meramaikan ultah blognya mbak Kajol

      Hapus
    2. Iyo sam.. Tadi sudah mau nulis, tapi ada tamu dari kawan-kawan LPMS, sak rombongan. Ngajak ngobrol seputar Njember. Eh kok dadi curhat :)

      Aku wes nyediakan judul sam. Judule, Hanya Kau Yang Membuatku Mak Jleb, hahahahaaa...

      Hapus
    3. wkwkwk.. iso digawe lirik lagu iku sam hahahaha

      Hapus
  2. Semoga dapet marpuah lain yang lebih bisa tegas dan serius yaa om lozz, eeh AK47 gila itu kan bedil om, huhuhuuhuhu...........

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin. benet bedil nduk.. mau tak bedil tah kamu? hahaha

      Hapus
    2. hayoo yang merasa gingsul siapa tuh

      Hapus
    3. Hayooo,,sopo seng gingsul iku

      Hapus
    4. Masbro itu gingsul loh sam hahaha

      Hapus
  3. ssssttt..Marpuah itu dulu tinggal di depan rumah saya, jualan rujak ulek. beliau sudah meninggal dunia lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kalau begitu saya nitip Fatihah aja wis De buat Marpuah haha

      Hapus
  4. dilihat gak sama marpuah yang sekarang.. ? :D

    BalasHapus
  5. AK 47? kayak mau berburu kancil neh..hehehe..

    keren deh, sampai siap berdarah-darah getu...hohohoo...Marpua'ahnya kok gak di dunlut saja biar gak imajiner ya Mas. COba kalau di dunlut lebih cepat...#HUSh...ngaco iki

    Semoga sukses yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang Marpuah sejenis MP3 mbak Rie, pakai didownload wkwkwk

      matur nuwun mbak, sampean melu ora?

      Hapus
    2. bbelum ke Tekape...ini mau ke tekape Mas. Nanti kalau ada ide-nya yg ps dengen GA dan waktunya msih nutut, INsyaAllah ikut meramaikan GAnya MBak KAjol..

      Hapus
    3. Weee...lha ternyata Mbak Kajol itu Mbak Julie blogdetik ya? Kalau yg ini Alhamdulillah sudah ikutan semalam publish di blog yg satunya [serat pelangi]. Maklum kemarin posting 2, jadi di split naruhnya...

      Hapus
  6. iya Mas..karena mencintai...tidak selalu memiliki..
    SALAM hangat dari Kendari.. 8)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ada yang lagi ultah.. met ultah ya Bli :)

      Hapus
  7. hehhe,,, kirim paparazzi dah buat selidiki Marpuah, *penasaran, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. [im]https://fbcdn-profile-a.akamaihd.net/hprofile-ak-snc4/261059_100000170517238_2042581233_n.jpg[/im]

      hubungi teman saya ini kalau urusan selidik menyelidiki :p

      Hapus
    2. Whakakaakak.... *LOL*
      Pas banget gaya ne kayak Agen Rahasia, hehee....

      Hapus
  8. Wuih, Marpuahnya keluar

    ngeniwei, kuwi mengubah bukan merubah :D
    Merubah itu membuat jadi rubah #halagh

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya ganti aja deh dengan mengubah.. cekidot...!

      Hapus
  9. Lha.. Marpuah dulu kan sering siaran di radio setiap jam sahur, setiap bicara bikin orang tertawa kadang diselingi dengan kata "sedhoooottt.." sayang sekarang sudah gak tampil lagi kena KPI kali.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kalau yang itu bukan Marpuah mbak Yun, tapi nama asline Marhapik :p

      Hapus
  10. AK 47...masih kalah sama M 16 bro...karena bukan senapan mesin khan?? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha apa mending saya ganti ketapel aja pak Neck?

      Hapus
  11. aw aw aw. tryt ini yg buat kang Lozz galau semalaman hihiji

    kisah cinta yg tragis...setragis letupan AK47 yg siap ditarik pelatuk dmi sang wanita imajiner...huhuyyyyy

    dududu syalaaalalalaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga galau dong ah.. kan udah ada penghilang galau berupa kopi Jambi :p

      Hapus
  12. Setujuu banget Uncle..
    Mencintai tidak selamanya harus memiliki..
    Dan akan terasa lebih Indah kalo semua perasan yang ada telah kita ungkapkan padanya, meski akhirnya ga mendapat cintanya....
    Itulah Cinta..jangan patah hati..smangat..!!

    MAri kita menikmati rasa yang ada di hati..
    Semoga dengan berjalannya waktu,..
    Akan hadir Marpuah2 yang lain
    Yang menyayangimu dan mencintaimu dengan segenap hati..

    Sukses ya ngontesnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak dong teh, patah hatinya dah lewat lama sekali.

      kan udah ngalamin LUKA YANG INDAH

      Hapus
    2. komennya Mama Olive dalem banget ... :D

      Hapus
    3. ya nih bu Dey, ampek saya kedelep wkwkwk

      Hapus
    4. wah masak marpuah2 lain Teh
      emang maz lozz pengen punya berapa marpuah :P

      semangat ya Mas, Gusti mboten sare

      Hapus
  13. penasaran ama marpuah euy...
    Jangan pernah lelah yoo tuk mencari marpuah yang akan mendampingi kang lozz. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha penasaran euy? cari aja ndiri :p

      Hapus
  14. Bukannyya mengurangi uang rokok untuk membeli songkok dan sebuah jas untuk menhadap pak modin Uncle, iki malah tuku AK-47 hi hi

    Marpuah,,oh Marpuah,

    Sukses ngontesnya ya Uncle

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah pakai jas dan songkok sambil nenteng AK-47 kan sangar kang hahaha

      suwun yo.. ayo melu pisan

      Hapus
  15. ayo semangat sam ..
    marpuah nang bangsal akeh karek nekani pesantrene :D
    hhhaha ^^v

    BalasHapus
    Balasan
    1. begh iyo tah? osi wis kapan-kapan aku budal nang Bangsal, nyareh nak kanak pondukan sam hahaha

      Hapus
  16. kali ini bnr2 marpuahnya paklik kan bukan marpuahnya tonggo sebelah umah....*baca lebih teliti...hihihi

    sukses ngontesnya paklik :)"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi pokoe Marpuah wis ah..hehehe

      bu guru ora melu nih?

      Hapus
  17. Nanti klo mau NgAK-47 kumbang nakal ajak2 ya kang,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ora ah.. bisa dipenjara diriku karena bedil orang Kang hahaha

      Hapus
  18. Tenang, Mas ... Marpuah lainnya yang lebih serius menanti :D

    BalasHapus
  19. Salam..

    Belajar mencintai itu tak akan pernah berhenti., ingat pesan kak Krisna Pbicr, "cinta tak pernah mngenal kata selesai"

    salam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cinta tak pernah mengenal kata selesai? Hmmm.. saya renungkan deh hari ini.. makasih mas

      Hapus
  20. cinta memang seperti itu...

    dari berbagai kejadian seperti itu, semua akan mbuat kita lebih dewasa.

    ok

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip..sip.. dewasa dan bijaksana

      Hapus
  21. Berarti memang belum Marpuahnya itu uncle,
    marpuahnya uncle ada di belakang, gak kelihatan ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya nih mbak.. masih nguleg bumbu di dapur hahaha

      Hapus
  22. Wah, tragis iki critane? Tapi aku ndak mau mengatakan, "Bro, masih banyak ikan di laut" karena jawabannya bisa saja seperti ini, "Lha aku cari ratunya ikan e'" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenare gak sebegitu tragis kok Sam.. cuma blogger kan pinter bikin menjadi lebih dramatis hihihi

      Hapus
  23. sabar ya uncle, mungkin marpuah yang ini memang bukan jodohnya uncle....insya allah akan datang marpuah yang sesungguhnya....:)

    sukses ngontesnya uncle...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. selalu sabar kok mbak. salam deh buat Zidane, moga ga alergi debu lagi hihihi

      Hapus
  24. cantik kali yang difoto itu

    sabar dek, nanti akan datang marpuah-marpuah lainnya
    dan kalopun akhirnya marpuah yang ini mungkin suatu hari dia akan sadar bahwa dia memang marpuah setelah mengecek KTPnya :D

    makasih akbaaaar udah ikutaaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. sama-sama Kak Joeli.. met ultah buat blogdetiknya ya

      Hapus
  25. foto diperankan oleh model ...

    Salam saya Sip ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan satu lagi ...
      Katakan Pret ! pada Cinta !!!

      (halah-halah-halah)

      salam saya lagi

      Hapus
    2. hehehe itu asli loh Om si empunya crita.. Oke deh seperti kata om NH, saya akan mengatakan pret pada narkoba..! hahaha

      Hapus
  26. Aduh..baca postingan ini nyesek pisan..sing sabar ya mas lozz

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu sabar kok mbak Mel, kalau gak sabar pasti saya sudah bedil orang wkwkwk

      Hapus
  27. Weeeiiii...menang iki, nulisnya dari hati banget, Lozz!
    Marpuah atau siapapun sosok itu, pasti begitu luar biasa.
    Buktinya Lozz bisa bikin kalimat-kalimat bagus yang enak dibaca, melow tapi nggak galau, romantis tapi nggak bikin hati teriris...hehehe, kok saya malah ketularan nulis komen dengan berbunga-bunga gini, Lozz?
    ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menang? setuju mbak Menang-is hahahaha

      ayo mbak melu aja.. mumpung suasana hari ini melow bin sendu sedang melanda haha

      Hapus
  28. wah marpuah nya yg mana nih? hihihi...keren keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana.mana ada Marpuah? itu sih Markonah hahaha

      Hapus
  29. Kemaren aku ketemu Marpuah.
    Dia lg duduk di teras rumahnya sambil sms'an. Tp gk tahu sms'an sma siapa, mungkin sama kmu ya sob?
    Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. mungkin mas, Marpuahnya kepang dua ya hahaha

      salam kenal ya

      Hapus
  30. Lagi enak2 baca karena tulisannya bagus, benar2 dari dalam jantung. :D
    smpaii bawah ternyata kontes ya? hihihihi

    Semoga cepat ketemu Marpuah ya, Kanda.
    Sebelum bulan sebelas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi aamiin.. matur nuwun dinda Idah

      Hapus
  31. Itu komenku dari HP semalam. . . :P

    BalasHapus
  32. wis..wis..gak usah nyari bedil barang...ngko ndak malah Marpuahe mlayu keweden...hehe... muga2 Marpuah asli ndang njedul yo...n muga2 sukses kontese :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk iyo mbak gak jadi wis beli AK-47, beli Bazooka aja deh

      Hapus
  33. huu , soswit.e mas iki rek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah , mas iki rek .
      ojok ngece lah mas --

      Hapus
  34. wahaha... sabar aja mas bro...

    BalasHapus
  35. tenang uncle..
    Marpuah yang asli ujug2 akan muncul dari balik tikungan sana.

    yang penting uncle selalu harus bersiap, ocey..
    saat dia datang langsung samber dengan gagah berani.

    kami semua selalu mendoakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaaahhh...aku barengan nih sm eMak komennya, mirip pula ya, suka bgt kita ma tikungan ternyatah hahahaha

      Hapus
    2. lah janjian nih Bundo ama teh Orin. emang Marpuah tukang ojek ya ada di tikungan hahaha

      Hapus
  36. Tenang uncle, Marpuah yg sesungguhnya sedang menunggumu di tikungan situ tuh hohohoho
    Gudlak ah ngontesnya, aku jg ikutan, saingan deh kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, yaa... like mother like daughter ;))

      Hapus
    2. lah sapa tahu teteh Orin dan Bundo ini masih ada ikatan darah nih.. coba deh cek di daftar silsilah keluarga hahaha

      Hapus
  37. #SejutaPukPuk untuk Uncle Lozz.
    Marpuah nya masih nyasar di pasar mungkin Uncle, tapi tenaang, pastinya ia sedang dalam perjalanan menujumu kok. Iyadeh... Beneran. Suerrrrrrr... InsyaAllah.. Hihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ada di koordinat berapa ya mbak di peta posisi Marpuah sekarang?

      eh met milad ya

      Hapus
  38. jleb dah.... senasib tuh sama aku ha ha :D

    sante aja om.. om essip bukan satu-satunya di dunia yang kayak gitu

    tuh banyak yang ngantri nunggu mas essip

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk sabar mas Huda, kita cari aja deh nanti cewek kembar haha

      Hapus
  39. kumbangnya udah pergi, masa uncle ikutan minggir juga. kejar dong ah tapi jgn pk ak-47 ngejarnay ya.. *ngomporin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa kata nanti deh Teh. pikiran saya lagi galau gulana nian hari ini..tsaaah

      Hapus
  40. marpuah iku sopo sam iki pasti inisial yo haaahaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti wis tak ceritani soal Marpuah

      Hapus
  41. marpuah? jadi teringat sama salah satu marga orang batak. marpaung. btw tetap semangat yaaa... eits, salam kenal ya

    BalasHapus
  42. Aku bukan Marpuah, Mas..
    Aku Mariatul. Hehehe...
    Puk puk puk... *nepuk punggung Mas Akbar ;)
    Gudlak ngontesnya ya...

    BalasHapus
  43. Wheelhadalaaaahhh.... Marpuaaaah, kau telah mematahkan hati Uncle!
    Jiyan, tak goleke Marpuah made in mBekasi gelem ra, Uncle? :P

    BalasHapus
  44. mbak marpuah.......saya rasa lelaki ini sedang dirundung Galau...
    hehehehehehe......mbak marpuah yang lain aja mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mbak sedang galau gulana gundah nestapa haha

      Hapus
  45. Dan saya sudah pernah merasakannya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe kalau begitu artikel ini buat Bli Arnaya aja deh

      Hapus
  46. Sopo sih... iku?
    sik sik.... tak similikidi sik...

    BalasHapus
  47. Mas Lozz dengan "Marpuah" akhirnya menghasilkan buku tiga perempuan, selamat ya ...

    BalasHapus
  48. haduh marpuah, knapa baru baca? :D

    BalasHapus