Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Kamis, 12 Juli 2012

Alhamdulillah, Saya Mendapat Komen Super Dahsyat

Di posting terdahulu sempat sedikit saya singgung perihal captcha dan moderasi pada kotak komentar. Sebuah fitur yang kadangkala dimanfaatkan oleh seorang blogger untuk menghindari munculnya komen-komen "dahsyat" di kotak komennya.

Alhamdulillah sore tadi tiba-tiba saja saya ketiban rejeki komen "dahsyat" tersebut. Sebuah komen super dahsyat yang sukses pula membuat gairah ngeblog saya hari ini menurun dengan begitu dahsyat. Hari ini lebih banyak saya habiskan membaca dan meneliti artikel berjudul "Maaf, Jangan Tanya Saya Soal JFC" tersebut, dengan tujuan saya ingin mencari jika mungkin ada sebuah kesalahan dari artikel yang saya buat itu.

Sampai saat ini saya merasa jika artikel tersebut masih dalam kondisi wajar-wajar saja. Sebuah opini yang*sedikitpun tak perlu dijadikan sebuah konflik untuk diperdebatkan. Tapi ya sudahlah, mungkin ini adalah sebuah ujian mental bagi saya sebagai seorang blogger.

Apakah setelah ini saya akan memoderasi kotak komentar saya?. Hmm saya rasa tidak. Justru saya merasa heran, kenapa harus pakai akun anonim untuk menunjukkan sebuah ketidaksetujuan?. Bukankah kita ada di era reformasi yang penuh transparansi?. Kenapa harus ada topeng, padahal ini hanya di dunia maya?.

Tapi yo wis lah, biar saja. Sedikit banyak saya menemukan sebuah titik terang siapa pelakunya. Seorang oknum  blogwalker yang mengalami gangguan pada psikologinya. Semoga ini cuma jadi pengalaman saja bagi blog saya, dan tak akan pernah terjadi pada blog lainnya.

Tetap semangat dulur blogger..!

Note : mohon maaf jika tulisan digambarnya tidak berkenan


Sekilas Pariwara...

70 komentar:

  1. astagfirullah yaa om,
    hah? itu koment orang gag pnya sopan deh.

    Jorok kata2nya, mana anonim pula ndak ada yang tau kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti dia hantu Niar hehe..

      selamat ya udah menang, jangan lupa traktiran telponnya :)

      Hapus
    2. yaa bukan lah, kalau hantu mana bisa ngeblog coba, xixixiix :D

      makasih om lozz, sieep plsa nya belum dapet, xixxixii :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. Apa perlu kita sewa FBI? Federal Blogger Indonesia Bli :p

      Hapus
  3. Astagfirullah...
    Udah dihapus kan ya?
    Sabar ya, Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dong. Makasih Kak. santai saja

      Hapus
  4. Iseng banget tho mas yang isi kayak gitu...
    Si Mbak Rie juga diisi komennya elek elek koyo ngunu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. begh iyo tah Un.. nanti saya tanya mbak Rie deh, sapa tahu orangnya sama

      Hapus
    2. wah mas, saya ngeri kalau dpt komen setipe kemarin...bnr2 shock. Kalau dr semua postingan saya, gak pernah mengangakt isu SARA..trs apa iya klo tersinggung trs bikin komen 'abnormal' getu?

      DAn selama saya pernah BW, saya juga berusaha berkomentar positif..sebisa mungkin tdk emosi dan gak nyolot.

      Sebenarnya saya juga lebih suka komentar tnp moderasi...tp jujur saya belum sanggup kalau mbaca komen yg kayak kemarin...nadanya kok kayak punya dendam kesumat getu...ngerii banget buat saya

      Hapus
  5. Wis Kang, ga usah di urusi, berfikir positif dan bersyukur karena dengan komentar itu maka jadilah postingan ini.. :)
    Saya juga tak memoderasi komentar, kalau ada komentar spam atau ga pas langsung di hapus lewat dasbor, itu hak kita sepenuhnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. essip kang. sing waras ngalah yo. tenkyu Kang Kadi :)

      Hapus
  6. Nggak mungkin kalau dari pihak JFC sendiri sam. Mereka jantan kok. Sy pernah nulis seputar JFC, mereka memberikan apresiasi dengan disertai CP. Kemudian terjalin komunikasi sehat via hape. Berarti iku komentare wong iseng sam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurutku justru dari orang yang tidak suka/setuju dengan JFC sam. Lah di artikel iku aku kan gak bilang gak setuju,tapi ora minat dengan keramaian. Kalau pingin tahu alasane, soale gak duwe ojob sing ngajak nonton sam hahaha

      Tapi ben wis ah, kalau gini kan ora pengalaman. Semoga gak terjadi wae dengan Acacicu dan dulur-dulur lainnya.

      Hapus
    2. Hwahahaaaa.. alasan yang essip iku Cak.

      Tak dungakne yang terbaik gawe umak sam.. Sing penting tetep berkarya. Masalah apresiasi sing koyok ngunu iku anggep ae pelecut semangat :)

      Hapus
  7. Waduh-waduh gak berpendidikan yg komen nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. berpendidikan kok Kang, cuma gak punya pikiran sehat

      Hapus
  8. [im]http://zukhrufuddin.files.wordpress.com/2010/11/marah1.jpg[/im]

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk mentang-mentang iso komen bergambar rek..

      Hapus
    2. [im]https://encrypted-tbn0.google.com/images?q=tbn:ANd9GcSnA3JEnN1J73WSwMyOB0N_yhUsHfWt4FKYgI-Mt61CGvANV5ac[/im]

      Hapus
  9. Wadoooh, kalau aku malah ngak bisa lho Uncle buat koment dahsyat :-)
    Kalau suatu hari koment dahsyat kasih hadiah yooo, hohoooo....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha hadiahe apa enaknya Yunda. Piring atau panci aja ya

      Hapus
  10. Ini kan akal-akalan sampeyan dalam membuat judul artikel untuk promosi wong komentar dahsyatnya gak ada ha ha ha ha.
    maju terus mas

    Yang perlu di set ulang adalah model kolom komentarnya. Mosok saya dipaksa berkomentar dengan 'akun Google". dengan begini saya tak bisa menampilkan url blog donk.
    Ganti set kolom komentarnya!!
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah kan saya belajar dari njenengan De, cara membuat judul yang menarik kunjungan.

      tuh di spoiler ada kok, kenang-kenangan komennya

      Hapus
  11. Apa yang salah pada tulisan sebelum ini? Lah, orang berpendapat sah2 aja donk. Cemen tuh orang, pake anonim gak menunjukan identitasnya #Misuh

    Eh, ini komentar kudu pake google acount? Mana aciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!!! huuuu, ubah ke biasa, mending pake moderasi komentar ajah, kayak punya saya tuh huehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah saya balikin deh. dan gak diubah apa-apane.. monggo test komen lagi say

      Hapus
  12. salamaik yo kang....ambo juo pengen dopek hadiah ti nyo....
    eqeqwqwqqq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mimi translate artine dong ah..

      Hapus
  13. Kata Mbah Jiwo kon sing sabar Kang (tak ulang lagi koment ndik fb)

    Dua tahun lalu saya juga dapat komentar anonim dan isinya juga pedas, dan sayapun langsung bikin postingan baru memberikan penjelasan, yang intinya si komentar anonim membaca tulisan kita hanya sepatah alias loncat-loncat dan ada bagian yang dia nggak baca, akhirnya menyimpulkan negatif atas tulisan saya.
    Jadi ada komentar ini dan itu, adalah sebuah resiko dari hubungan sosial, tapi kalo komentarnya sudah keluar jauh dari jalur, hapus saja masukkan kotak spam.
    Semangat Kang, saya yakin blogger sejati memberikan dukungan sepenuhnya pada sampean

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya mikir gitu Kang, makane saya telpon sampean barusan. Koyoke sih ada sebuah benang merah dengan obrolan kita kemarin

      Hapus
  14. waduh...iseng ato apa maksud tuh orang...?
    jorok banget kata2nya....!!!

    BalasHapus
  15. eh, komen apa nih bang???
    *celingak celinguk*

    Udah dihapus yak?
    *berasa gak gaul karena gak ngerti&*

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh di dalam kotak rahasia, masih ada Bi

      Hapus
  16. parah banget komennya
    ga sopan >_<
    tapi beraninya main Anonim yah mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau akunnya jelas kan iso diantemi orang se-blogsphere ya Mas hihihi

      Hapus
  17. Lozz, saya juga beberapa kali dapet komen dahsyat plus ajaib di beberapa postingan saya. Tapi tetep aja semua saya tampilkan, nggak ada yang saya hapus. Monggo kalo mau dibaca...hihihi

    Hussh, yang ini komen serius ah!
    Bikin tulisan memang selalu ada pro dan kontra.
    Niat baik, dikomentarin nggak baik.
    Niat tulus, dikomentarin nggak tulus.
    Yo wis lah, saya juga suka agak terganggu mood-nya kalo udah dapet yang kayak gitu, agak-agak mutung gitu deh...smoga Lozz cepet pulih dan tidak perlu menganalisa lebih jauh maksud dari komen itu.
    Namanya juga pendapat, semua orang pasti beda-beda...
    ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetap semangat kok mak Irma.. Pinginnya sih tetap saya pajang terbuka, tapi saru buanget loh komene

      Hapus
  18. sabar uncle....orang sabar di sayang Tuhan, biarlah si anonim itu berkata sesuka hatinya, nggak perlu di ambil hati...tetep semangat uncle...

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus tetap semangat dong mbak. makasih mbak

      Hapus
  19. komen yg mana nih, yg mirip dengan komen di postingan mbak Ririe ?

    BalasHapus
  20. komentar itu tanda cinta mas. cinta pada tulisan sampeyan. berapa banyak blogger yang ingin dikomentari juga. walau komentarnya hanya sekedar 'salam kenal, kunjungan balik ya...' wkwkwkwk...

    sementara ini di blog saya komentar ga dimoderasi, pun saya juga masih perbolehkan pakai anonim. karena emang banyak orang yg ga pede pakai nama/url sendiri, jadi harus disediakan wadahnya yg anonim... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ALLAH saya sampai lupa dolan log sampean mas Kamal.. bentar lagi deh saya mampir, sediakan kopine ya

      Hapus
  21. Lho kok iso sih koment seperti itu, untunglah kita tinggal di Jawa Timur Mas, sudah biasa baca seperti begituan.. gak usah di blog nang embong-embong lho banyak tulisan begituan, sabar Mas sing waras ngalah, nanti kan capek-capek sendiri dia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa saya gak dilahirkan jadi Bule kalau gini ya mbak, biar gak paham arti komene hahahaha

      Hapus
  22. mana to mas komennya, kok kayaknya aku tok yang ngga bs liat

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok masuk dr blogdetik ga bs to mas, jadinya msuk dr blogspot pdhl blog ini udah ga aktip lama :(

      Hapus
    2. hihihihi saran saya bikin postingan di blog itu mbak. Dan arahkan pembaca supaya masuk blog aktif sampean

      Hapus
  23. Astagfirullaaahh...
    Naudzubillah...
    Orang gila itu mah..

    BalasHapus
  24. Sayang cuma di dunia maya. Kalo kenal di dunia nyata si anonim itu bisa dihajar rame2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pingin kitik-kitiki mbak..

      Hapus
  25. kotor sekali tulisannya. aku sih sekarang lebih nyaman di moderasi uncle :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau itu sreg buat sampean yo monggo mbak Lid :)

      Hapus
  26. Nggak sekolah kali tuh mas yg komen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sekolah mbak, cuma ada yang salah saat sekolah dulu

      Hapus
  27. Tenang saja, tenang saja, tenang saja sekarang. . . :)

    Anonim?
    Lha koq gak JOS temen ya, kanda? :P
    Entah itu baik atau tidak, komentar itu pasti ada maksudnya ya?
    Lha ini apa coba maksudnya, Anonim? :lol:

    BalasHapus
  28. Assatagfirullah, komen yang keren dan wajib dapat torkopan 3 x kali , , payah, ternyata dunia maya tak jauh beda sama dunia nyata, masih banyak yang jadi sirik alias usil bin mengeli, sabar ae cak,

    [im]http://4.bp.blogspot.com/-w95pBiyUFDQ/TujhZ-wnW-I/AAAAAAAAKvE/xIXiwtdIWOk/s1600/1.jpg[/im]

    BalasHapus
  29. ckckck.....ingkang sabar nggih paklik.....

    sakniki ngangge moderasi mawon langkung aman.... :)

    BalasHapus
  30. kontak saya jika sudah ketemu..
    saya hadiahkan parang untuk kepalanya..!

    arrrrrrrgggghh!

    BalasHapus
  31. Maaf baru mampir mas akbar.
    Kemarin lgi sibuk2nya di kmpus..hehe

    Wah mas,,itu memang benar2 orang yg tidak mmpunyai etika.. coba liat aja IP addressnya mas.. yg IP add mirip dngn komentar blog yg prnah ada di blog mas mngkin itu bisa sdikit mengethui siapa yang mengomentari mas.

    BalasHapus
  32. Haha..... koq iso ngunuw sih, Kang?
    Bolone sampeyan dewe paling, cah warnet iku :D

    BalasHapus
  33. Sbar az bng ,.... nanti ada balazanya .. tetap az semangat ngeblog

    BalasHapus
  34. sudah biasa, komen negatif selalu pake akun anonim
    saja juga pernah mendapatkan komentar serupa
    menyakitkan sekali rasanya

    BalasHapus
  35. sudah ga aneh yang begitu mah bro...
    apalagi di blog terdaftar semacam mulkipli yang punay fasilitas pm
    kalo mau ngecam orang musti bikin akun baru yang blognya kosong melompong
    jadi bikin akun cumauntuk ngomong ga enak doang
    hehe

    BalasHapus
  36. dimana mana mana yang namanya penyakit selalu ada,
    hanya bisa berdoa biar penyakitnya ke yang lain saja ya... :D

    BalasHapus