Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Sabtu, 07 Juli 2012

Maaf, Jangan Tanya Saya Soal JFC


 Kemarin saya banyak sekali mendapat pertanyaan dari dulur-dulur blogger dan Facebooker soal kehebohan yang terjadi di kota saya. "Ngunduh mantu", "kapan maneh ketemu artis", "pingin mlebu tipi",  itulah jawaban orang-orang di daerah saya saat ditanya tentang tujuan mereka berbondong-bondong menuju pusat kota.

Menurut saya acara ngunduh mantu Anang - Ashanty kemarin merupakan acara yang memang begitu heboh dan  unik untuk sebuah kota kecil bernama Jember.  Tentunya sesuatu yang wajar jika sebagai wong ndeso saya pun ikutan heboh seperti mereka. Ikutan rame-rame menuju alun-alun kota yang menjadi magnet kehebohan hari itu.

Lantas piye acarane Lozz?. Yo emboh wong saya gak liat hehehe.

Entah kenapa kemarin saya tidak tertarik ikutan menyaksikan acara ngunduh mantu itu. Itulah sebabnya saya pun tidak bisa memberikan jawaban manakala teman-teman dunia maya bertanya perihal acara tersebut. Bahkan saya sempat ngguyoni mbak Lidya jika alasan saya tak menyaksikan acara itu disebabkan saya tak kuasa menatap Ashanty bersanding dengan lelaki lain hihihi.

Di dunia maya sering kali pula saya mendapat sebuah permintaan agar  menulis artikel seputar JFC. Namun berulangkali pula saya tak bisa menyanggupinya. Sebab bagaimana saya bisa menulis dan menceritakan glamornya even karnaval tahunan itu. Lah sepanjang pelaksanaan JFC sudah memasuki gelaran ke sebelas ini saya sekalipun tak pernah menyaksikannya. Apa itu berarti sebagai warga Jember saya tak setuju dengan gelaran itu?.

Hmm saya tidak mengatakan semua itu sebagai sebuah bentuk ketidaksetujuan, tapi saya lebih suka menyebutnya karena sebuah faktor ketidakcocokan. Yah, hanya soal rasa dalam menikmati sesuatu. Intinya sekarang saya masih kurang bisa menikmati segala macam hingar bingar keramaian layaknya acara ngunduh mantu Anang - Ashanty atau pun JFC.

Sebagai warga Jember tentu saja saya ikut bangga dengan even bernama JFC. Tak bisa saya pungkiri jika JFC turut mengatrol nama Jember di penjuru nusantara bahkan dunia. Meski saya pun tidak bisa membohongi jika ada sebuah rasa kurang sreg dengan even tersebut. Tapi biarlah, tidak selamanya ketidakcocokan meski disikapi dengan membuat opini terbuka. Kita pun harus mau menilai segala sesuatu dari semua sisi. Jika perlu sikap diam dan maklum mesti dilakukan agar kita bisa mengambil kesimpulan dengan bijaksana. Sikap diam,  mungkin itulah cara saya dalam menyikapi sekaligus mendukung even JFC yang menjadi kebanggaan kota saya ini.

JFC itu hanya bernuansa glamor, hura-hura dan menghambur-hamburkan duit semata.! itulah opini yang pernah saya baca dan dengar seputar pro kontra JFC dan BBJ. Mungkin itu ada benarnya jika yang jadi tolak ukur adalah sisi pemborosan. Tapi cobalah untuk berpikir jika ada sisi positif yang bisa kita ambil dari even tahunan itu. Boros mungkin di satu sisi, tapi limpahan rejeki bagi para pemulung, pedagang kaki lima, pedagang asongan dan pengais rejeki lainnya. Setidaknya masyarakat kecil pun bisa tersenyum dengan hiburan yang katanya dianggap boros itu, daripada mereka mumet karena memikirkan duit mereka yang karnaval entah kemana.

Dulur blogger dan khususnya dulur-dulur Jember, JFC merupakan karya dan kreatifitas anak bangsa. Jika anda mau silakan berikan dukungan sepenuh hati dengan mereka. Namun jika saja ada semacam ketidakcocokan atau ketidaksetujuan mungkin diam perlu anda lakukan. Diam yang tak sebatas hanya diam. Tapi sekaligus berpikir dan bertanya pada diri pribadi "apa yang sudah saya berikan buat kota kecil ini?". Jember bukan hanya sebatas JFC, masih banyak potensi yang bisa kita gali. Semua tergantung pada diri kita sebagai warganya. Jika kita punya niat, tekad dan mau berkarya sesuai bidangya, Insya ALLAH kota kecil bernama Jember akan selalu berkarnaval ria bersama kota-kota besar lainnya.


note : posting ini dibuat dengan suasan hiruk pikuk karnaval kecamatan yang lalu lalang tepat di depan warnet saya. Awalnya saya menikmati karnaval itu saat melihat barisan pakaian adat lewat. Tapi sayang saya langsung kehilangan selera dengan munculnya barisan ABG yang mengecat rambut dan bergoyang dugem dengan iringan sound system di belakangnya. Apakah ini gambaran negeri merdeka ini selanjutnya? semoga saja itu hanya dalam pikiran saya saja. Wassalam

sumber gambar diambil dari SINI
Sekilas Pariwara...

95 komentar:

  1. hahaha ..
    podo sam, aku gak liat ngunduh mantune anang karo ashaanti ..
    sekel sek njarem kemaren ..
    haha :D
    kalo soal JFC meski aku juga belum pernah liat tapi memang terbesit banyak hal positif dan negatif tapi selama itu masih bisa menghibur dan membesarkan nama Jember dan belum ada yang komplain tentang itu kan tak masalah jika tetap di laksanakan...
    hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarkan mereka berkarya dengan kreatifitas mereka ya sam. Sekarang yang jadi PR kita juga harus berkarya pula sesuai bidang kita

      Hapus
    2. nah sip kui ..
      opo eneh lek nggarap PR karo ngopi :D
      hahaha

      Hapus
  2. Aahh om lozz, acara kemarin bener2 heboh berlimpah artis, liat di tipi ajah kan enak toh yaa, liat langsng umpel2an, banyak orang bikin heboh,,,,

    JFC adalah salah satu aset budaya dan ituh menunjukan kreatifitas orang Jember yang harus di ajungin jempol lho om, ndak semua kota ada begitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ini artis loh Niar. Arep opo-opo njaluke gratis.

      masak artis nonton artis sih hehehe

      Hapus
  3. Pengen dong kesana..
    traktirin mas,, haha
    Walaupun mas gk pernah ke JFC, tpi kudu traktir ya mas kalo aku ksna.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai nanti saya traktir ngopi sepuasnya deh..

      Hapus
    2. Ngopi apa mas?? ngopi kopi hitam sama pisang goreng anget... kayanya enak tuh mas :D

      Hapus
  4. Memang selalu ada sisi negatif dan positifnya, selalu ada pro dan kontra, dari segi materi memang bisa dikatakan sebuah pemborosan, tapi dari segi lain bisa menjadi hiburan sekaligus ladang penghasilan bagi sebagian rakyat kecil, maka dari segi mana kita memandangnya...
    mungkin bila itu sebuah acara tahunan untuk memunculkan karya masyarakat Jember sekaligus sebagai sarana penenalan budaya dan pariwisata mungkin akan ada keuntungan bagi masyarakat Jember..., tapi kalau sekedar pamer keglamouran,,, ya emboh.. ben dipikir mas Lozzakbar sebagai danyange masyarakat Jember

    BalasHapus
    Balasan
    1. wis tak pikir dalem-dalem hingga kedalama 100 m dibawah permukaan laut Mas.

      cuma masalah selera aja kok kayaknya saya kurang minat nonton gituan

      Hapus
  5. hahaha saya juga gak nonton di tipi mas
    yah ada ketidakcocokan saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya yang ngunduh mantu sampean harus lihat loh hehehe

      matur nuwun mba Esti

      Hapus
  6. hmph, sayang banget ya, saya jadi sedih, semoga generasi muda gak ada yg seperti itu... :( *baca note terakhir*

    BalasHapus
  7. suka yang bagian ini "Bahkan saya sempat ngguyoni mbak Lidya jika alasan saya tak menyaksikan acara itu disebabkan saya tak kuasa menatap Ashanty bersanding dengan lelaki lain hihihi." wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh itu bagian rahasia mas, jangan disebar-sebarkan loh hehe

      Hapus
  8. wah mantabs kok nggak nongol mas apalagi karnavalnyalewat didepan warnet mas dah salaman sama artisnya pho???
    enak kalau dekat kalau jauh susah dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. pinginnya saya ikutan aja mas karnavalnya.. akting jadi Anang, tapi gak nemu deh yang jadi Ashantynya hehehe

      Hapus
  9. Hahaha,,,, awas mbak itu marah, :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Idah atau Mbak sing Artis kui?? wkwkwkw

      Hapus
    2. hoi.. mbak artis sopo sih Bli

      Hapus
  10. baru namanya penulis top pas, ramai nulis, sepipun jadi tulisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha Toppas, tipe orang perokok berkantong pas

      Hapus
  11. Itulah hebatnya Uncle, tapi bisa bercerita karena tak melihatpun bisa nulis postingan ini :-)

    *jadi waktu itu dandanan Arshanty apik ndak? haaddeeeeehhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak paham Yunda. saya tak kuasa melihatnya, bisa jatuh cinta bahaya nanti jadinya hahaha

      Hapus
  12. lah trus hari ini sudah gak sedih lago toh uncle ? :) aku juga ada loh gak mau ikutan kontes suatu produk hmmm gak jadi disebut deh ah :) tidak sreg dengan hati nurani

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm main rahasia-rahasiaan nih mbak Lidya yo.. kasih tahu dong hihihi

      Hapus
  13. sing diputer lagu opo pas arek2 moderen iku dugem ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. [im]http://www.maniaklagu.com/wp-content/uploads/2010/11/trio_macan.jpg[/im]


      [ma]Iwak peyek..iwak peyek.[/ma]

      Hapus
    2. tanggal 8/7 trio macan jadi bintang tamu acara HUTRIke67 di KL, mereka pakeannya sopan kan ga kaya gambar di atas heheheh...


      aku pengin lihat dan menghadiri ngunduh pengantene sampean. Kapan yaaa?
      kaburrrrrrrrr

      Hapus
    3. hahaha nanti deh saya nanggap Trio Wek wek aja

      Hapus
    4. lha arek arek modern kok lagune iwak peyek?
      gak cocok blass rek

      Hapus
  14. Hahaha jebul bertepuk sebelah tangan tho kamu mas...
    Mas, JFC tuh apa? Wkwkwkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. JFC itu sejenis cacingan hahaha

      Hapus
    2. Cacingan????
      Ya Allooooh.....

      hahhahahahahaaa

      Hapus
  15. wooa...klamaan ga nonton tipi. jd ga tau anang ngunduh mantu.wewww

    ya belum punya anak kang...gmnpun keukeuh kita ga doyan keramaian. klo anak dah narik narik pgn nonton...ladalahhhh pergi jg walau muka udah segi lima hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. titipin saya deh Alva, biar nanti saya ajakin nonton

      Hapus
  16. kalo saya dari dulu memang gak suka nonton keramaian begitu uncle, jadi kalo misalnya ada artis ngunduh mantu di kompleks saya, paling2 saya juga gak bakalan nonton, pusing liat orang pada berjubel gitu...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalau saya yang unduh mantu masak sampean gak liat mbak hihi

      Hapus
  17. wahhh padahal acaranya heboh banget yachhh.....kalo lihat langsung seru kali yachhh.....tp aku maklum sama sikap uncle Lozz yang ngga suka sama JFC....kan dulu pernah cerita waktu kita chatting hehehhe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ukan gak suka mbak Nia, tapi masih belum minat liat

      Hapus
  18. Koq gak ikut? padahal sampeyan bisa minta bunga melati sa'cuil dari Ashanty... loh Kang :D

    tapi emang... rakyat kecil jadi ikut tersenyum :D mringiiissss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Ashanty nanti katut aku piye kang? kan iso nangis guling-guling si Anang.

      Hapus
  19. JFC saya kira Jember Football Club kang,coba kang lozz ikut party-sipasi mungkin akan berubah jadi suka/Sreg.Sampai se-gitunya Acara si Anang-Ashanty.Untung aja Malam pertamanya gak di liput.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha nanti deh saya pikirin bikin klub bola JFC, sampean kipere loh kang.

      Hapus
  20. hihihi.....paklik,klo ABG'nya kaya alyssa subandono ga alergi kan .... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaak.. sampean kok ingetin saya dengan mantan mbak Cii

      Hapus
  21. bagian ngganjelnya itu bener, uncle..

    bundo berharap sejalannya waktu akan ketemu ramuan yang pas untuk segala ajang kreatifitas ini.. karena tentu saja ajang seperti pun dibutuhkan.. semoga kelak akan lebih berkarakter dan berbudaya santun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nurut saya sih haruse panitia karnaval kecamatan harus bisa menetapkan aturan yang jelas buat pesertanya. Even kemerdekaan kan juga sebagai proses perenungan Bundo. yo mosok sih mau dirayakan dengan cara yang entahlah andai sampean liat sendiri pasti juga nelangsa melihatnya

      Hapus
  22. ngunduh mantu ada, JFC ada...,acara apalagi uncle...
    kabarnya acaranya padat....
    sukanya nonton acara apa toh uncle...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok deh saya posting kesukaan saya apa Tante :)

      Hapus
  23. sebagai orang asal jember yang tinggal di pinggiran jakarta, kadang-kadang bangga juga ada orang yang nanya di jember itu ada festival apa kok rame banget. walau belum pernah lihat langsung, saya menjawab sekenanya berdasarkan baca berita aja. tapi pas ada yang nanya kenapa ngunduh mantu anang - ashanty dilakukan di pendopo kabupaten dan dihadiri bupatinya? saya ga bisa jawab dan diam saja, seperti sampeyan. dalam hati pengen nyebut kalau ini pencitraan dan lebay.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. woi mas Kamal orang Jember nih.. salam kenal mas, mampir ya kalau mudik nanti

      Hapus
    2. Iyo mas, aku orang Jember, tapi Jember coret alias di pelosok. Aku kalau mudik ke rumah ortu di Desa Jombang, Kec. Jombang (baratnya Kencong). Tapi biasanya saya sempatkan jalan-jalan ke kota Jember. Nanti kalau saya ke kotanya saya usahakan mampir... :-) Salam kenal juga.

      Hapus
    3. wah aku wong Balung mas. sama kok, podo ndesone rek hehehe

      Hapus
  24. Bener kata sampean kang, buang duit sedikit emang kenapa kalo ada manfaat yang lebih banyak yang bisa diambil. Banyak yang ga setuju, giliran ngeliat hal yang sama diluar negeri langsung mengagungkan, ga mengindahkan kalo mereka bahkan buang duit lebih banyak lagi --a

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kalau dibanding anggaran Lady Gaga lebih banyak tuh mas. Nah Lady Gaga saya pikir hanya orang berduit aja yang senang karena bisa nonton. Nah sekarang rakyat kecil senang malah diprotes. Mending turu wae wis lah kalau ora cocok

      Hapus
  25. Lhah daripada saya yang TV saja tidak punya, juga yang sekedar tau JFC dari tahun ke tahun lewat media sosial. So, cukup liburan saja keluar kota, membuat hiburan sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan ke Jember mas buat liburan. Nanati saya ajakin nonton JFC wis hehehe

      Hapus
    2. Tempo hari sempat mampir Jember sebentar, sepulang dari liburan di Baluran tanggal 2.

      Hapus
  26. Lah, aku baru tau ada acara Ngunduh Mantu Anang-Ashanti uncle, jarang nonton tipi nih ga tau berita qiqiqiqi.

    Hmmm...wajar kalo uncle jd 'tidak cocok' dg JFC ya, kalo aku liat rombongan ABG berambut warna warni diiringi musik dugem, pasti merasakan hal yg sama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau misal saya yang rambute warna-warni dan goyang pinggul, teh Orin mau lihat ga hahaha

      Hapus
  27. Salam persahabatan , kunjungan perdana...moga acara2 yg akan datang dapat lebih mmemberi manfaat bagi masyarakat, tapi bukan yg manfaat yg sifatnya sementara dan boros

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam persahabatan balik dari Jember mas

      Hapus
  28. Sayang bangeets Kanda gak turut menyaksikan secara langsung acara ngunduh Botol itu. :)
    Pasti Ashanty cuantiiik buangeeeets yakin. :lol:

    JFC itu suatu bentuk apresiasi atau even tahunan dari pemda po pye Kanda? :lol:
    Emmmmmm, kalau Banjarnegara even tahunan itu lebih cucok dan lebih pas.
    Evennya yaitu Pemilihan Kakang-Mbekayu. :)

    Acaranya ramai, kayak JFC. Fashion kandidat juga ditentukan oleh Pantia.
    Pesta kostum. . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Jember ada loh dinda pemilihan Gus-Ning Jember. malah saya pernah ikutan, tapi gagal audisi soale ora guanteng blas hahaha

      Hapus
  29. Saya juga anti sama carnaval. Rasanya males gitu kalau disuruh ikut berjubel liat orang carnaval plus macetnya lalu lintas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nang sawah wae wis mbak Tarry. panen..panen :)

      Hapus
  30. tahun ini saya gak bisa liat JFC yg bs d bilang terlalu "wah" itu,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan-kapan nonton karo aku piye?

      Hapus
  31. aku malah pengen ikutan sam...
    sudah siap kostum jheh hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa kutebak pasti sampean mau pasang konde gede ya

      Hapus
  32. baru tau sy kl anang sm ashanty lg di JEmber buat ngunduh mantu... Hehehe..

    Tp iya ya kenapa gak parade ttg kebudayaan daerah aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ada mbak pakaian adatnya, tapi entahlah saya kan gak liat jadi gak bisa pastikan

      Hapus
  33. Saya belum sempet salaman sama Ashanty mas hehe.. tapi nanti kalau sempet salaman di acara ngunduh mantu peyan aja :)

    Niat awal diadakan acara ini mungkin adalah untuk melestarikan kebudayaan mas, tapi jalannya yg salah dan kurang tepat.. bukan melestarikan tetapi malah menggerus kebudayaan lama dengan sesuatu yg tak jelas. Semoga ada perbaikan dari pihak yg berwenang :)

    Salam mas Akbar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas kalau gak datang di acara ngunduh mantu Lozzakbar - Ashanty loh mas Fajar wkwkwk

      Hapus
  34. Ditengah masyarakat yg cepat sekali berubah, mempunyai sikap merupakan satu2nya cara agar kita tak tergerus arus ya Mas..Kagum pd sikapmu..Tak setuju atau tak sesuai tak berarti harus berkaok-kaok secara terbuka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending tidur aja ya mbak Evi..

      [im]http://images.zaazu.com/img/sleep-anim-male-sleep-sleeping-smiley-emoticon-000368-large.gif[/im]

      Hapus
  35. Mungkin suatu saat saya ingin juga menyaksikan hiruk pikuk JFC, Mas :D

    BalasHapus
  36. Selamat pagi sahabat tercinta,
    Dengan hormat diberitahukan bahwa sahabat merupakan salah satu penerima tali asih dalam rangka Gebyar Hari Berdiri BlogCamp 2012.


    Silahkan menyimak pengumumannya di http://abdulcholik.com/2012/07/10/gebyar-hari-berdiri-blogcamp-tali-asih-untuk-sahabat/

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. matur nuwun De.. Sukses buat Blogcamp

      Hapus
  37. Semua pasti punya dua sis, Lozz...
    Hura-hura di satu sisi, memberi banyak rezeki pada banyak orang di sisi lain.
    Pemborosan di satu sisi, tapi promosi wisata di sisi lain.
    Entahlah.
    Saya tidak bisa menilai apa-apa tentang JFC ini, karena selain tidak pernah lihat langsung, saya juga bukan warga Jember...hehe, takut kualat, Lozz :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha saya juga takut kualat mbak kalau komen macam-macam

      Hapus
  38. Iya seh, minggu lalu teman yg asli Jember jg ngajakin ikutan mudik utk lht JFC? Lha di LAmongan saja saya blum pernah lihat festivalnya? Di BAnyuwnagi ini juga belum...artinya saya gak betah dengan hiruk pikuknya itu lho? Apalgi jalanan jd macet cet..ngalahi si komo lewat deh.

    Btw, GA saya itu tidak harus puisi kok mas. Bentuk tulisannya bebas..[ketentuan di point 2]

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti deh mbak, saya contek dulu artikele yang ikutan. Kalau mampu, insya ALLAH deh saya akan turut memeriahkan

      sukses GA-nya Mbak Rie

      Hapus
  39. iyo.. aku juga gak suka rame2 kaya gitu... eh ada iwa peyek tuh,, kalo itu aku suka .. hehehe

    salam sukses .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe peyek teri apa kacang Uni?

      Hapus
  40. JFC iku opo? gedang goreng tah? hehe..

    BalasHapus
  41. Tulisannya keren ... SIkapnya juga keren ...
    Yang penting Uncle tetep keren walau gak ikut JFC he he
    ABGnya suruh datang ke saya saja .. biar saya potret he he
    Tks :)

    BalasHapus
  42. tos! Aku juga nggak minat memunculkan diri ditengah keramaian. Enakan dirumah, baca buku atau ngenet :)

    BalasHapus
  43. setuju dan cocok, itu memang 2 kata yang beda bentuk tulisan da makna sam. saya setuju, tapi gak cocok. atau saya gak setuju tapi cocok. atau juga wis gak setuju, yo gak cocok pisan. bisa juga setuju dan cocok.

    tinggal pilih jawaban a, b, c atau d. he....7x

    BalasHapus