Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Jumat, 27 Juli 2012

Silakan Anda Makan, Saya Pasti Ikutan Kenyang


 "Ada diantara anda yang mau saya traktir acara bakar-bakar ikan?"

Jika saja pertanyaan di atas saya tawarkan kepada anda, saya yakin banyak diantara anda yang mengatakan*ya dan mau dengan tawaran itu. Lantas bagaimana halnya pertanyaan itu ditujukan buat saya?. Hmm mungkin saya juga akan mengatakan "Ya" mengikuti acaranya, tapi saya tak mau memakan ikannya. Betapa tidak, hingga sejauh ini lidah saya masih saja antipati terhadap sebagian besar kuliner dengan bahan baku ikan laut.

Sebenarnya tak semua kuliner yang berasal dari laut saya enggan memakannya. Ada juga ikan-ikan laut  yang justru menjadi kegemaran saya. Teri, ikan asin kecil, udang kecil, cumi kecil, pokoknya ikan berukuran kecil kemungkinan besar lidah saya akan mau berkompromi pula. Itulah alasan kenapa dalam setiap acara bakar-bakar ikan, saya hanya menjadi seorang penggembira dalam acara tersebut.

Pada tanggal 15 Juli kemarin salah satu adik pencinta alam saya yang bernama Tarno genap berusia 29 tahun. Acara bakar-bakar ikan pun digelar untuk memperingati hari jadi adik saya tersebut. Seperti halnya acara bakar-bakar ikan sebelumnya, di acara ini tentu saja saya masih menjadi seorang penonton dan hanya bisa menatap ikan-ikan tongkol berukuran besar itu ludes dihajar adik-adik saya.

Lantas apakah saya bisa merasa senang di acara makan-makan yang sebenarnya tidak melibatkan lidah saya untuk ikutan bergoyang? Apakah saya merasa kenyang padahal tak secuil pun daging tongkol yang saya cicipi di acara tersebut? Hmmm..kenapa tidak?. Rasa kenyang bisa jadi tak bisa saya rasakan di dalam perut saya, tapi ada sebuah "rasa kenyang" lain yang saat itu saya rasakan. Saya merasa kenyang saat melihat sebagian besar adik-adik saya bisa berkumpul dan makan bareng-bareng di acara itu. Saxa merasa senang karena bisa ikut larut dalam kebahagiaan yang dirasakan Tarno di hari ultahnya. Yah, kenyang dan senang karena bisa merasakan suasana hangat yang penuh kebersamaan itu.

Dalam kehidupan sehari-hari seringkali kita melihat kebahagiaan atas keberhasilan yang dicapai orang lain. Namun adakalanya ada sebuah perasaan apatis atau bahkan tidak senang atas kebahagiaan yang mereka terima. Bahkan seringkali pula kita menginginkan kebahagiaan yang orang lain terima segera berlalu dari mereka. Yah, inilah yang disebut  iri dengki. Sebuah penyakit hati yang sebenarnya menyiksa diri sendiri. Padahal jika kita mau kita bisa mencari celah kebahagiaan pula dari rasa bahagia yang orang lain rasakan.

Ikut larut dalam kebahagiaan orang lain. Turut senang dengan apa yang mereka rasakan. Yah, itulah celah kebahagiaan yang sebenarnya bisa dapatkan seperti halnya saat saya turut merasa senang di acara bakar-bakar ikan tadi. Saat orang lain merasakan bahagia, cobalah untuk larut pula dalam kebahagiaan mereka. Ucapkan alhamdulillah, jika perlu doakan, Insya ALLAH energi kebahagiaan mereka akan menular pada diri kita. Ketika orang lain memperoleh keberhasilan/kesuksesan, jangan segan mengucapkan selamat. Ikutlah tertawa seperti mereka, insya ALLAH kemenangan mereka akan menjadi milik kita pula.

Kebahagiaan orang lain itu ibarat sebuah sebuah pohon besar yang tegak berdiri. Sebuah pohon besar yang coba kita robohkan dengan tangan kita. Mencoba memukuli batangnya secara bertubi-tubi. Jika perlu dengan sekuat tenaga kita cabut pohon itu hingga ke akarnya. Tapi apa yang terjadi? tentu saja tangan kita sendiri yang akan tercedarai. Yah, itulah perumpaan sifat iri dan dengki. Sebuah penyakit hati yang akan membuat diri kita tersiksa sendiri.

Nah dulur blogger, bagaimana dengan anda? sudahkah anda mencari celah kebahagiaan itu hari ini?.


sumber gambar DISINI
Sekilas Pariwara...

64 komentar:

  1. wah ..
    kalo postingnya tadi diang sam ...
    bisa gaswat ini ..
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. [im]http://4.bp.blogspot.com/_MDEVwV2bdCw/STOkcWItijI/AAAAAAAAABg/wua1ZU3hwKI/s320/candy.JPG[/im]

      eh permenmu ketinggalan tadi di sekretku sam

      Hapus
  2. Kenyang makan angin itu namanya mas Lozz...
    ... Aku bahagia kalau kau bahagia... Cieee Marpuah pasti byar pet etine...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk... kok bisa mblarah ke Marpuah Bun

      Hapus
  3. Alhamdulillah... seneng baca postingan ini, mulia sekali hatimu Sam...

    Untukmu

    [im]https://encrypted-tbn2.google.com/images?q=tbn:ANd9GcTIQBzyKgCYmZlwrSbsY8PSH6rKye2fKcycbE-u2iZwIju4aFV38Q[/im]

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah, aku ikut bahagia lo Cak hi hi

    Jiahhh gak sido traktiran ikan bakar di Wachana ba'da lebaran, wong tuan rumahnya gak suka Ikan laut,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah aku iso seneng pisan awakmu marine rabi Kang hahaha

      Hapus
  5. yah sy sekeluarga seneng bgt loh sm seafood termasuk ikan bakarnya.. nanti kl ajak uncle bisa2 uncle cuma ngeliatin ajah.. gak enak ah kalo makan di liatin.. hiihhi...

    tp sy setuuuuuujjjjuuuuu banget sm postingan ini.. Ngapain juga ya iri dengki.. Cape2in hati aja.. Dan cape hati itu lebih lelah loh drpd cape fisik.. Jd mending kita ikut bergembira aja.. Setidaknya kl pun org lain punya yg lebih dr kita, kita juga mendapatkan kecipratan rasa bahagia ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa sih yang gak senang liat bidadari kecil sedang makan macam Nai.

      [im]http://i1076.photobucket.com/albums/w447/Lozzakbar1979/untitled.jpg[/im]

      Hapus
  6. seafood bagi saya juga cukup menjadi momok.. :)

    terlebih udang,, jauh2 dah.. :D

    sebenarnya, kita sebagai orang yang sejatinya kepengen tapi sejatinya gak itu, udah terlampau iklhas dengan keadaan.. misalnya seperti pada temen2 saya yang sempat juga di ajak untuk menegak minuman keras, tapi saya tolak..

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. semoga kita bisa terus mencari celah kebahagiaan diantara orang-orang yang sedang membakar ikan ya mas..

      salam kenal mas

      Hapus
  7. inimah kebakaran ikan nyamanya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. asal jangan kebakaran jenggot aja Kang

      Hapus
  8. Buat Sahuuur cocok iki Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo kang.. pandang foto itu dan rasakan sebuah sugesti jika perut anda nanti akan kenyang hahaha

      Hapus
  9. bahagiamu bahagiaku,,adalah hal yang kita tanamkan dalam diri kita sendiri, karena dengan ikutan berbahagia itu menjadi doa bagi diri kita sendiri agar kelak kita bisa memperoleh juga kebahagiaan untuk diri kita ...salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupz.. baik akan kembali baik kan Pak

      Hapus
  10. baca ini pas perut. dah kenyang..pas hati senang ada yg traktir bakso urat..jadi setojo aja dah heeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. dikit-dikit setojo.. dikit-dikit setojo.. setojo kok dikit-dikit

      Hapus
  11. Waah sama lah..
    Aku juga akan merasa bahagia melihat sahabatku seneng..
    DAn aku selalu bilang sama mereka..
    Bahagiamu bahagiaku juga, ..!!
    Dan aku akan menyembunyikan selalu perasaan sedih, agar sahabat-sahabatku tak merasa sedih, hhe..

    Makasih ya Uncle, bakar ikannya..
    Aku doyannya Ikan Gurame,Nila, Mas (Bro),Mas (Insan), Mas (Mungki) Ehh..salah..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya.ya.. sungguh rasanya diriku terharu membaca komentarmu..

      Oh Tuhan kuatkan hamba hingga waktu buka tiba nanti hihihi

      Hapus
  12. wah2,...HUT paklik dirayakan dgn bakar2 ikan.....

    sayank jauh,...kebagian mbayangin aja deh....hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayooo bu guru gak teliti baca ya.. tuh acara bakar ikannya pas ultah adik saya loh :p

      Hapus
  13. indahnya kl semua orang bs ikut bahagia saat orang lain bahagia..gak ada iri dengki..pasti piss poreperr yaa..
    seneng bgt baca postingan ini.. 6 jempol buat mas Lozz.. #4 jempol lainnya pinjem jempole Zidan sm papito :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. salam buat Zidan ya mbak..

      Hapus
  14. saya waktu masih tinggal di jawa juga nggak suka ikan laut uncle, tapi semenjak hijrah ke sumatera malah jadi doyan...apalagi kalo di bakar, wuah doyan banget...:)

    setuju dengan kata-kata uncle, bahagia ketika melihat orang bahagia rasanya jauh lebih menyenangkan daripada menyimpan iri dengki kepada mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti saya mesti hijrah ke luar Jawa dong mbak, biar doyan ikan laut hehehe

      Hapus
  15. Pdahal aku mau ngirimi ikan sak kontainer lho sam... wes gak jadi wes.. :P
    tulisane dalemmmm.. mak nyuss ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kontainer ukurane Osar yo hahaha..

      Hapus
  16. Om Lozz ikan bakar enyak enyak tapi gag mau tongkol pernah alergi :D

    Om keren deh tulisannya, kirain tentang bakar2 ikan yang di sambungin iri dengki, keren deh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau Niar yang nemenin saya mau deh makan ikan bakarnya :p

      Hapus
  17. asyik-asyikk...kalau kopdar nanti menunya sea food saja ya mas..kan kesempatan buat mas Uncle utk menikmati bahagiaku adalah bahagiamu...hahahaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh-boleh asal syaratnya belikan saya tempe goreng mbak Rie, biar gak ngiler pas liat sampean makan hahaha

      Hapus
  18. Ikan bakarnya enak, tapi sayang kalau ada yang gak suka apa lagi antipati seperti itu ya jadi tidak enak. hihihihihi

    Kebahagiaan ada dimana2, kanda. Lagi sakit gigi, di glewei ponakan yo bisa ngguyu baen. :D
    Tulisannya apiiik, ikut bahagia ketika melihat orang lain bahagia, itulah terobosan untuk menuju bahagia bersama yang sesungguhnya. :)

    Salam Senyuum . . . .^_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam senyum balik dinda Idah.. :)

      Hapus
  19. iri dengki hany amenguras energi dan merugikan diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak. nggarai loro dewe yo

      Hapus
    2. iyo .... marai kaku ati :)

      tumben mas blogmu hari ini lumayan cepet biasanya lemooott, harus maju mundur kalau mau berkomentar soalnya halamannya naik turun *sorry ya*

      Hapus
  20. Alhamdulillah...Mojokerto bukan pusatnya ikan laut dkk. Jadi uncle bisa sering2 maen ke Mojokerto nanti, dijamin g akan hanya melihat uncle..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan-kapan deh ama Abi, tapi traktir tempe loh kalau kesana

      Hapus
  21. Waaah, sama donk ya, saya juga gak suka makan ikan, kecuali teri, udang kecil, cumi kecil, pokoknya ikan-ikan yang ukurannya gak lebih dari 5cm hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tos deh dengan pencinta yang kecil-kecil

      Hapus
  22. wahh uncle lozz g bisa makan ikan laut ya :D

    kalo chika itu malah jadi makanan sehari2 :D

    Kebahagiaan itu akan senantiasa ada jika hati kita selalu terbuka untuknya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Chika aja deh yang makan, biar saya tatap dari kejauhan hahaha

      Hapus
  23. Yo wisss...
    saya juga ikut senang deh, Kang kalo sampeyan isih mriyang 8plethaak*
    ... wekekekek. Mriyang koq senang... :D Cepet sembuh njiiih.

    Iwak laut ki wuenak loh... malah gak seneng. Ma'em sing akeh Kang ben ojo mriyang. Jangan lupa Paramex nya diminuuum yooow. Yang namanya Paramex tuh betul ini toh, Kang?
    [im]http://1.bp.blogspot.com/-27WcE7CzEXs/T2g_bR8xupI/AAAAAAAAAKY/m2KllF4yo38/s200/kalfanax.jpg[/im]

    BalasHapus
  24. "Yah, itulah perumpaan sifat iri dan dengki. Sebuah penyakit hati yang akan membuat diri kita tersiksa sendiri."

    >>> Saya ngiri loh..
    Sampeyan koq bisa yah bersikap... bahagia melihat orang lain bisa bahagia dan gembira.

    Jyaan jyaaan... ono wong koq iso dowo ususe koyo mengkene yo. Dadi ngiri akyu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha tak antemi sampean Kang

      Hapus
  25. What, gak suka ikan? Enak begitu kelihatannya...
    rp emang sih setuju blas mas, bahwa kita tak prrlu iri pada ikan2 besar yg dinikmati orang lain. lah kita kan punya ikan2 kecil
    rasa iri ikan membuat ikan2 milik kita ini akan hilang. kan sayang, sdh tak punya ikan besar, lah kok ikan kecil perlu dihilangkan pula?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak, kita kan punya bagian ikan sendiri-sendiri ya, jadi ngapain dibudayakan iri

      Hapus
  26. dhe sudah dapat celah bahagia hari ini yah.. blogwalking dan membaca postingan-postingan penuh cinta seperti ini, rasanya ikut seneng.. padahal dhe suka makan ikan lho yah, semua jenis ikan kecuali ikan mas yang buanyak durinya.. tapi kenapa ayah gk suka yaa?? trus yang nularin dhe suka makan ikan siapa?? hehe :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nular bapakmu mungkin Dhe hahaha

      Hapus
  27. Dulu juga nggak mau seafood spt udang, karena alergi...
    untungnya bisa hilang pelan2 jadi sekarang nggak nolak lagi kalau dikasih udang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udang? mau nih saya Tante. asal yang kecil ya hihi

      Hapus
  28. sayangnya saya gak suka ikan mas :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kita satu marga dong mas

      Hapus
  29. Saya ngak ada acara bakar ikan nich...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha syukur deh kalau begitu Bli hihihi

      Hapus
  30. Iya Lozz, seringkali orang senang kita malah susah, tapi sebaliknya kala orang tertimba musibah kita malah bahagia...duh, naudzubillah min dzalik...
    Trima kasih sudah diingatkan kembali, titip selamat ulang tahun buat Tarno ya, smoga sehat, sukses, bahagia dan diberi usia yang penuh berkah. Amiiin.

    Oya, teri dan cumi kecil-kecil itu juga saya suka lo...kalo besar-besar memang suka bikin merinding, apalagi lobster, uh, saya nggak bakal mau menyentuhnya...geli!
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya ALLAH salamnya akan saya sampaikan mbak.. Matur nuwun mbak Irma

      Hapus
  31. terima kasih sudah mengingatkan..
    Begitulah sifat iri dengki, malah suka saat orang lain menderita,dan semakin menderita ketika orang lain bahagia..
    Semoga kita semua dijauhkan dari sifat dengki..
    Salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal balik mas.. sudah menjadi kewajiban kan bagi kita semua untuk saling mengingatkan. semoga artikel ini juga bisa bermanfaat buat diri pribadi saya.. aamiin

      Hapus
  32. tulisan yang bagus, uncle..

    dan inipun bisa memberi celah kebahagiaan pada Bundo yang membacanya :)

    BalasHapus
  33. Uncle, met ultah yaaaaa..... Moga panjang umur dan segera dapat momongan.. ehh??? :P

    Entah ultahnya kapan, tau info dari MamOlive, yang penting sehat selalu dan panjang umur :D

    BalasHapus