Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Senin, 13 Agustus 2012

Living with Animal? Why not...?


Andai saja rumah saya diibaratkan sebagai negara, mungkin saya akan menyebutnya Australia. Sebuah negara yang begitu empuk dijadikan sasaran pelarian bagi para pencari suaka. Pencari suaka yang saya maksud di sini bukanlah pencari suaka layaknya imigran asal Afghanistan, tapi hanya sekumpulan kucing kampung yang mencoba mencari suaka di rumah saya karena alasan kelaparan.

Tak pernah ada niatan dari keluarga saya untuk memelihara kucing -kucing itu dari kecil. Kucing-kucing yang ada sekarang sebenarnya adalah kucing liar kelaparan yang oleh ibu saya selalu dijatah makan. Atau kucing tetangga yang kurang mendapat perhatian empunya, hingga akhirnya mereka pun betah dan beranak pinak di rumah saya.

Seperti lazimnya pecinta satwa, kucing-kucing itu pun kemudian diberi nama. Betty, Ajay, Chatrine, Gembhul, itulah sederet nama dari beberapa kucing yang pernah menjadi bagian dari keluarga saya. Berbagai tingkah polah lucu coba mereka tawarkan tuk mengisi hari-hari kami. Ada seekor kucing bernama Roy yang doyan memanjat pohon tinggi layaknya kera. Ada pula Amira, seekor kucing betina yang doyan memamah plastik kresek. Hmm benar-benar kucingnya pencinta alam, begitu pikir saya hahaha. Yah, mereka datang entah dari mana, beranak pinak lalu mati dan mengisi tempat pemakaman umum khusus kucing di pekarangan kami. Itulah yang terus terjadi dalam setiap tahunnya. Ada yang datang ada pula yang pergi.


Ibu saya adalah seorang yang begitu menyayangi dan protektif terhadap satwa yang satu ini. Jika dalam sehari saja ada salah satu kucingnya yang tak pulang ke rumah itu berarti status siaga satu buat adik-adik pencinta alam saya. Yah, layaknya anggota tim SAR adik-adik saya harus segera bergerak mencari ke setiap penjuru kampung dan menemukan kucing itu dalam secepatnya. Bahkan saya sempat berpikir andai saja saya yang hilang, apakah adik-adik saya akan kebingungan mencari saya seperti halnya ketika kucing itu hilang hehehe.

Sama halnya seperti ibu, bapak pun terlihat begitu protektif terhadap kucingnya. Pernah di suatu hari ketika bapak saya istirahat tidur di siang hari. Tiba-tiba saja dia terbangun karena mendengar teriakan ibu dari samphng rumah.

"Pak..pak Ajay digeluti Fuad..!", teriak ibu.

Spontan bapak pun bangkit dari tidur sembari membawa sapu lidi kecil. Seperti kesetanan, bapak kemudian mengejar Fuad yang telah berani mengganggu kucing kami yang bernama Ajay tadi. Fuad kalap, dia pun lalu kabur menuju pemukiman di belakang rumah. Bapak pun terus mengejar si Fuad, hingga akhirnya ada seorang tetangga yang bertanya pada bapak saya.

"Lagi mencari siapa nak", kata pak Amin, tetangga yang kebetulan dulu adalah guru ngaji saya.

"Ini saya lagi nyari Fuad pak", jawab bapak saya dan masih tak menyadari jika tangannya masih memegang sapu lidi.

"Loh itu Fuad ada di kamar lagi tidur", sahut pak Amin.

Sejenak bapak pun berpikir jika ada sesuatu yang tak beres dengan jawaban pak Amin tersebut. Akhirnya bapak pun pulang. Pulang dengan membawa misi gagal, karena buronan bernama Fuad tak bisa beliau temukan. Sesampai di rumah bapak pun menceritakan percakapannya dengan pak Amin tadi kepada ibu. Sebuah cerita yang spontan membuat riuh gelak tawa seisi rumah. Betapa tidak, ternyata nama cucu lelaki pak Amin memiliki kesamaan dengan kucing yang sedang diburu bapak. FUAD..! Yah sebuah nama yang andai saja bapak nekat menerobos ke kamar itu, mungkin yang terjadi selanjutnya adalah jerit kesakitan manusia yang terdengar di dalamnya hahaha.

Itulah beberapa cerita penuh gelak tawa yang terjadi dalam keluarga saya. Sebuah cerita  akibat polah dari satwa-satwa lucu itu. Satwa-satwa yang tak hanya sekedar memberikan kita sebuah nuansa keceriaan, tapi juga mengajarkan kita kasih sayang dengan sesama makhluk TUHAN.

Kucing-kucing itu  juga mengajari kita tentang arti dari hidup berbagi. Seakan mereka mengganggu kita yang tengah asyik makan, tapi sejatinya mereka tengah memberi pesan moral pada kita semua. Yah, seolah mereka mengingatkan kita semua jika saat perut kita kekenyangan, masih ada orang lain yang saat itu kelaparan.

Dulur blogger, jika saja mbak Sarry sekeluarga menjadikan satwa sebagai bagian dari hari-harinya, saya rasa itu sebagai salah satu bukti jika manusia dan satwa bisa saling hidup berdampingan. Semoga saja kita bisa pula memberikan sebuah wujud kecintaan kita terhadap satwa seperti keluarga Maru Bunny. Tak harus menjadi seperti keluarga Maru Bunny, tapi cobalah berikan kasih sayangmu agar kelak satwa tak hanya sebatas menjadi sebuah sketsa bagi anak cucumu.

Heppy Birthday Mary Bunny..!


Sekilas Pariwara...

73 komentar:

  1. Hihih..ini baru bener postingannya..

    Wkwkwk...kalo sampeyan ilang, kayaknya pada di cuekkin tuuh..!!
    PAling ntar juga balik lagi kerumah *kalo laper*

    Sukses ya Uncle ngontesnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau uncle Lozz yang ilang, yang repot saya Mbak. Pasti semua orang mencarinya ke rumah saya :)

      Hapus
    2. hehehe kerahkan semua tim SAR Jember sam.. palingan aku ngilange nang Manggar hehehe

      Hapus
    3. yg pnting ngga bw sendok dr rumah ya ngga dicariin hihihi

      Hapus
    4. berarti Ibu saya lebih sayang sendok nih ketimbang saya hahaha

      Hapus
  2. Hahaha... Itu baru Fuad ya mas... belum kalau Betty dan Ctherine juga dikejar2... Orang kampung bingung... kok nyari artis sambil bawa sapu.... hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga gak ada yang hilang lagi deh Bun.. biar gak kebingungan seisi rumah

      Hapus
  3. Kucing ini juga minta jatah makan Sam

    [im]https://encrypted-tbn0.google.com/images?q=tbn:ANd9GcQS2XxchCyPZ9SqRT2vVf8xkc3jw7HX2TeBwwCZQdCIMkO4BE24[/im]

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kucing yang itu wis makmur sam.. ora perlu dikasih makan tiap harinya

      Hapus
  4. hahaa..wkakkk..aku tadi bacanya setengah duluu..
    tuuh gara2 banyak yang manggil di fb, kesana kemari dahh..
    Ternyata yah Si Fuad,,,!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas jangan komen FB salah masuk sini loh teh.. :p

      Hapus
  5. Kl ilangnya sambil bawa pisang goreng baru bakal di cariin.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe kucing doyang pisang goreng? Hmm unik juga ya teh

      Hapus
    2. bukan, maksudnya kl uncle yg ilang.. Kl ilangnya bawa pisang goreng baru di cariin tapi kalo enggak biarin aja.. Kyk yg teh nchie blg, kalo laper juga balik :D

      Hapus
    3. kalau bawa pisang goreng sih. palingan saya kaburnya ke rumah Nai teh.. :D

      Hapus
  6. aku juga miara banyak kucing kampung di rumah. sebulan bisa 3 kantong gede Friskies :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow kalau kucing saya cuma ikan asin menunya :(

      Hapus
  7. berkaitan dengan tulisan sampeyan, akhir2 ini saya sering nonton 'dog whisperer' di national geographic. ternyata perlu kiat juga untuk menaklukkan anjing, dan tentu saja binatang lain. binatang2 piaraan itu emang unik dan bisa menghibur yang miaranya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupz pada dasarnya mereka nurut kok mas dengan manusia kalau dilatih

      Hapus
  8. untung si FUAD tidak sampai di gebukin pakai sapu lidi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe bisa dipidana bapak saya nanti kalau gebukin Fuad :p

      Hapus
  9. ada mbek gak..?
    kalo ada tar aku ajak si ncit kesitu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ora ono Kang.. padahal pingine sih foto ama kambing tadi hehe

      Hapus
  10. Haha... akhirnya bener juga.

    Met ngontes ya uncle. Moga menang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupz.. tadi itu mbrodol duluan draftnya mbak hehehe

      Hapus
  11. di sekitar rumahku banyak kucing liar juga, tapi gak berani deket2 ...

    BalasHapus
  12. cute banget sih fotonya, foto kucingnya hehehe piss ya uncle. semoga sukses dgn kontesnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bukan orangnya yang cute sih mbak Lid hehe

      Hapus
  13. Kok gak ada yang namanya Thomas Uncle hehe

    Trus yang warna hitam pas aku mrono iku sopo jenenge Uncle :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti aja Kang kalau ada kucing migran lagi kunamai Thomas.. oh yang item itu namanya Amira hahaha

      Hapus
  14. tak kira ini management artis, lhah namanya artis semua jheh.. hihihi.. :P

    fuad..fuad... asli arab thah sam? hahahah... opo tetangganya boss Montaser?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha apa sebaiknya nanti aku kasih nama Montaser aja ya salah satu kucingku

      Hapus
  15. Jiaah gendong kucing,niar lari ajah deh gag deket2 hahahha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mau gendong Niar yo gak boleh sama bapake :p

      Hapus
    2. hahaha kalau gendong niar mah gag kuat :p

      Hapus
  16. bikin basecamp Tim SAR khusus hewan hilang juga sekalian Sam ...
    hehe :D
    sukses GA-nya sam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo nanti kamu yang tak jadiin Dan SAR-nya yo

      Hapus
  17. Kucing namanya Fuad ???

    Hahahahahhahahaha

    Aku ngakak poll bin gubrak iki ...

    Salam saya Sip

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe salam Om.. dan met buka ya.. awas jangan maem sambil ngakak

      Hapus
  18. itu yang di gendong uncle siapa namanya ya..?

    kalo saya kebetulan gak suka kucing uncle, soalnya suka pipis dan pup sembarangan sih...nah, kalo zidane sebaliknya, hobinya malah ngejar-ngejar kucing tetangga sampe kucingnya trauma kalo ketemu zidane pasti langsung kabur...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh namanya Roy mbak.. kembarannya Rio hihihi

      hehehe Zidane bakat tuh nanti kalau gede jadi Reserse

      Hapus
  19. haha , namanya bagus2 tuh mas
    ati ati kesaingan
    wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas yo nanti kucingku tak kasih nama Poetri loh

      Hapus
    2. yee , gak pantes mas
      pantesnya tuh cula buat aku :p

      Hapus
  20. Mas, biar adil untuk ibu, coba tanya beliau apakah akan lebih mencari kucing atau dirimu bila tiba-tiba keduanya hilang? Tapi mesti siap2 di getoki ya, menyamakan kedudukan anaknya dengan kucing..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe gak berani deh mbak Evi saya tanya sama Ibu

      Hapus
  21. Sama. di rumah aku juga dulu gt.. tapi sekarang kucing udah berkurang kembang niaknya deh sepertinya.. susah lihat kuching liar lagi disekitar rumah... hmmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Jember masih banyak kok.. kesini aja kalau mau adopsi satu.. makasih ya

      Hapus
  22. keren fotonya yg nggendong kucing

    moga menang ya

    BalasHapus
  23. Sampai segitunya ya Mas, Bapak da Ibunya sampean sayang sama kucing, dirumahku gak ada yang sayang binatang, paling-paling tetangga yang miara ayam, dan itupun setiap hari di kombongi, habis kotorannya dimana-mana, belum kalo tiba-tiba keinjak kaki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh istilahe Ranjau Telek mbak wkwkwk

      Hapus
  24. Suwerrr... gilo akyu karo kucing :(
    Ngemeng ngemeng.... nama namanya keren amat, Kang. Keren kucinge daripada sing nduwe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa perlu kucingku kukasih nama Haris Kang hahaha

      Hapus
  25. Punya binatang piaraan tuh melatih keikhlasan loh, Kang... Selamat ngontesnya yo. Menang meneh ki mesthi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah doane terkabul Kang.. nyantol juga ternyata

      Hapus
  26. Kalau kucing saya hilang satu, ngak jadi maslah, karena masih ada 7 kucing lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe jadi panti asuhan kucing dong rumah Bli Arnaya

      Hapus
  27. Saya pernah tinggal 2,5 tahun di sebuah rumah punya juragan di kawasan elit pinggir kota. Karena posisi tangga ke lantai dua yang memudahkan beberapa jenis hewan menyeberang lintas blok, maka sering kali ditemui sejumlah kucing berlalu lalang mencari makan, menggaet pasangan, berkelahi, rapat pleno, hingga tidur siang di sekitar rumah. Dan tidak menutup kemungkinan, ada di antara mereka yang mencari suaka di blok saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. bikin Republik Manajemen Kucing wae Kang

      Hapus
    2. Kalau seperti itu, harusnya ada sesi rekrutmen, dong? *hayah :)

      Hapus
  28. ada-ada aja.....haahh, tapi nama-nama kucingnya keren2 loh

    BalasHapus
  29. tetangga sy juga namanya FUAD hehe...
    btw rumah sy juga sering dijadikan tempat mampirnya kucing tetangga, ga tau minta suaka atau bukan, yg jelas sy ga pernah membiarkannya untuk menginap dirumah sy :D

    Salam hangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam buat Fuad mas..

      salam hangat dari saya ya

      Hapus
  30. jadi ingat almarhumah Oma tetanggaku, dulu semasih hidup Oma suka banget pelihara kucing, mungkin sampai seratusan jumlahnya karena ya rumahnya jadi tempat penampungan kucing yang datang juga...hingga karena banyaknya kucing tikus-pun tak ada yang berani muncul, tapi semenjak oma tersebut meninggal, kucing-nya satu persatu pergi sehingga akhirnya tikuspun kembali merajalela...selamat berlomba ya..salam sukses selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu disebar lagi kucing di daerah situ mungkin Pak.. biar tikusnya hilang

      Hapus
  31. kunjungan pertama, sebelum berkomentar lebih jauh, lebih baik kenalan dulu satu sama lain :)

    #mohon maaf bila komentarnya ga nyambung ke postingan :)

    BalasHapus
  32. om lozz.. makasih banyak sudah berbagi cerita.. keren juga ya nama2 kucingnya :D salam buat mereka semua ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mbak.. salam buat keluarga Maru Bunny ya

      Hapus
  33. Wakakakaka!
    Eh kucingnya ada kucing India juga rupanya...

    BalasHapus