Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Rabu, 26 September 2012

Andai Perempuan Dalam Foto Itu Embahmu


Selain saling komen status, aktifitas lain yang sering dilakukan para Facebooker adalah berbagi jempol dan saling colek antar teman. Ada lagi aktifitas men-tag foto dengan tujuan agar orang lain intens dan nimbrung berkomentar pada foto yang kita tag tersebut.

Beberapa waktu yang lalu saya pernah menerima sebuah tag foto dari salah satu teman Facebook. Sebuah foto yang seketika itu juga saya hapus sekaligus meremove si pengirimnya dari daftar teman FB saya. Terus terang saya merasa mangkel dengan foto yang dikirim si teman tersebut. Selain saya merasa tidak begitu akrab dengan teman tersebut, saya pun merasa risih dengan foto yang dikirim buat saya tersebut. Betapa tidak, foto itu berisi gambar wanita bule yang terlihat sedang menikmati es krim berbentuk (maaf) kelamin laki-laki. Lebih heran lagi setelah saya amati si pengirim foto tersebut ternyata adalah blogger. Sebuah predikat yang harusnya lebih tahu  cara beretika ketika di dunia maya.

Pernah pula suatu hari saya melihat sebuah foto melalui beranda Facebook.  Meski sekarang saya tak masuk dalam tag foto tersebut, tapi cukup  membuat saya merasa gerah. Foto itu lumayan mendapat komentar dari orang-orang. Rata-rata komentar kebanyakan menertawakan isi dalam foto tersebut. Padahal menurut saya tidak ada sesuatu yang lucu untuk dibuat bahan tertawa. Bagaimana saya bisa ikut tertawa jika obyek dalam foto itu adalah seorang perempuan tua? Yah, sebuah perempuan tua yang dijahili lewat teknologi bernama photoshop, Mempermak perempuan tua itu seakan memakai pakaian minim nan sexy dan berpose di cover majalah dewasa.

Sempat saya berpikir apakah selera humor saya begitu rendah, hingga foto seperti itu saja saya jadikan sebagai masalah. Entahlah, saya  merasa prihatin jika karena sebuah dalih guyonan di dunia maya, orang tua yang dijadikan pesakitan untuk ditertawakan. Saya rasa adalah hal yang wajar jika obyek dalam foto itu adalah seorang komedian. Namun untuk foto itu, hati kecil saya berkata jika itu adalah tindakan kurang ajar.

Nurani saya ketika itu mengatakan apa jadinya andai saja wanita dalam foto itu emak atau embah saya? Yah, banyak orang berpikir jika dunia maya hanyalah sebatas dunia maya. Padahal kita tahu jika para pelakunya adalah manusia-manusia nyata. Sekali saja kita memasukkan foto ke dunia maya, so pasti seluruh dunia nyata akan tahu keberadaanya. Lantas bagaimana halnya jika foto itu dilihat oleh anak atau keluarga wanita tua tersebut? Apa mereka tidak nelangsa melihat orang tua yang sangat mereka hormati sekarang justru  dijadikan obyek komedi?

Dulur blogger, kecuali gambar porno, saya rasa tak ada aturan etika tertentu yang diterapkan oleh Facebook. Semoga saja nurani senantiasa menjadi sebuah kontrol diri saat kita melakukan aktifitas apa pun di Facebook. Dunia maya memang benar adanya, tapi tetap harus ada etika dan tata krama saat kita berinteraksi di dalamnya. Apalagi sebagai orang timur tentu saja kita diwajibkan untuk menghormati para orang tua. Muliakanlah  orang tua, insya ALLAH saat usia kita senja yang muda pun akan menyayangi kita.

sumber gambar : blogkaji.com
Sekilas Pariwara...

49 komentar:

  1. Setuju sekali Kang, walau bagaimanapun wall akun apapun merupakan bentuk dari pada citra diri seseorang dan penilaian dirinya.

    Sukses selalu
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. FB itu juga media empuk loh kang buat merusak citra. gak percaya? coba deh sampeyan tulis di status kalau saya saudara kembar Nicolas Page, dijamin nanti sampean banjir komen dan dianggap tukang fitnah hahaha

      matur nuwun Kang

      Hapus
  2. Ada banyak kejutan di dunia maya. Mungkin sekarang Kang Lozz lagi di ambang kejenuhan. Ini ada sebuah nasehat gratis Kang. "Waktunya tamasya.." hehe..

    Ayo ngelencer Kang, biar fresh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oyi sam.. misal bukit Sukmo ilang bisa digeser depan warnet, enak mungkin ya haha

      Hapus
  3. tulisan atau upload gambar yg secara sengaja kita unggah di facebook, terkadang bsa mencerminkan kepribadian org tsb, terimakasih kang sudah mengingatkan hehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget, bro..
      jurnal jurnalku memang gambaran kaya apa diriku
      haha...

      Hapus
    2. sama-sama Kang.. semoga kita gak melakukan blunder dengan bikin dolanan orang tua, soale kita ini juga bakal jadi orang tua

      Hapus
  4. Saya juga sebal dengan kelakuan FBer yang tidak punya hati nurani seperti itu. Berbagi foto yang tidak semestinya. Kadangkala ajakan men-share foto juga salah kaprah. Mungkin isi caption-nya bagus, tapi ketika fotonya tidak berperikemanusiaan, saya rasa kita tidak perlu latah men-share foto tersebut. Foto-foto yang selalu saya hide dari wall saya selain foto porno:foto pelecehan seperti yang Kang Lozz tulis, foto korban-korban bencana, foto bayi prematur korban abortus, dan sejenisnya.

    Semoga kita semakin diberi kepekaan untuk memilah mana yang bisa dibagikan dan mana yang tidak. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak, peka dan kesadaran jika di FB itu banyak pula orang lain yang mungkin gak berkenan dengan tag-tag kita

      Hapus
  5. keasyikan bermaya-maya seringkali menjadikan lupa akan keburukan dg dalih "yg penting gue heppy" meski itu berakibat ketidaknyamanan publik, mantap artikelnya mas broo, jadi minat utk nge-link di dinding ane nie..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe "yang penting gue heppy, yang lain ngikut ya bro"

      Hapus
  6. paling ga seneng nge tag, apalagi di tag. apalagi sesuatu yang ga jelas maksudnya. kalopun aku suka ngomong jorok, terserah orang mau dengerin apa engga. yang penting aku gak ngundang mereka dengan sengaja.
    bikin ilustrasi jurnal pun sebisa mungkin aku usahakan pakai foto properti pribadi kecuali kepepet. walau kenyataannya justru aku sengaja mepet-mepet, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepanjang ora mblarah sana-sini saya pikir itu hak masing-masing Kang.

      Hapus
  7. santai dulu sam sambil minum kopi di sekret tercinta ^^

    kecanggihan jaman memang sinergi dengan pengrusakan jaman dan pengrusakan moral kang ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makane kita perlu bentengi adik-adik kita sam atau minimal kita sendiri. Bukankah di pencinta alam diajarkan "ojo nglamak sama orang tua?"

      mrene rah kalau mau ngopi hehe

      Hapus
  8. Kalo foto saya kemarin, saya lagi makan es krim biasa loh, Mas... #abaikan :D
    Saya sering terkaget-kaget melihat beberapa gambar di FB. Kadang teman kita di-tag oleh temannya. Menyebalkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah Es Krim...? mana-mana kok saya gak dikasih kak?

      Hapus
  9. Setuju dengan kang lozz,,, sebagai pengguna dunia maya, apalagi kang lozz satpamnya dunia maya tentunya punya kewajiban untuk bernagi yang bermanfaat dan menghentikan hal yang merusak... saya bahkan menolak pertemanan seseorang di FB ketika melihat dialbumnya terdapat gambar yang jorok....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kewajiban kita bersama mas, kan kita sama-sama pengguna dunia maya hehe

      Hapus
  10. Oohh... Ini tho cerita dari status kemaren... Iya mas Lozz... Saya juga miris kalo sampai ada yang menjadikan obyek manusia sebagai bahan olok2. Komen2 yg diberikan sering keji mentertawakan.
    Spt komen sy distatus fb kmrn, ada larangan mengolok2 suatu kaum/seseorang yaitu QS. Alhujurat:11.
    Smg kita bkn termasuk org yg suka mengolok2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepanjang kita yakin yang diolok-olok gak keberatan dan kita sudah terbiasa bercanda dengan mereka, saya rasa sah-sah saja Bun. Misal kita pajang foto komedian, itu hal yang wajar. Nah kalau foto orang tua yang gak tau apa-apa terus dipoles macem-macem, kan itu sam dengan pelecehan

      Hapus
  11. aq ga pernahhhhhhh...di tag or ngetag gambar gituan.
    sabar kang...apa perlu kopi jambi lgi ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaa jangaaaan Mi. Kopi itu bikin saya greng dan gak bisa tidur semalaman hahaha..

      Hapus
  12. aku blm prnh dpt tagg sprt itu tp kl liat foto kayak gitu aku jg berpikiran sama dgn mas lozz..terkadang hal yang semestinya tdk perlu buat brg tertawaan dijadikan objek bhn tertawaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak canda dan tertawa itu mematikan hati mbak. Jadi kadang kita gak sadar jika guyonan kita ternyata mencederai orang lain

      Hapus
  13. Kebiasaan mentertawakan orang lain, berarti banyak hal-hal kurang dari dirinya yang pantas ditertawakan, hehhee...

    pokoknya jangan kurang ajar sama orang tua, kalo mau selamet dunia akhirat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sendiko ndoro. saya akan patuh dan hormat pada orang tua

      Hapus
  14. Kalau soal di tag men-tag foto, biasanya saya lakukan jika dlm foto tsb berbarengan dengan empunya akun FB. Dan Saia juga tdk respect dengan editan foto2 yg djadikan bahan lelucon spt yg Mas LOzz contohkan itu..apalgi jk pakai dalil 'kreatifitas'...apa ya kolom kreatifitas sudah sedemikain sekuler ya?..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan tag FB mbak Rie ah.. tapi isine makanan ya hahaha

      Hapus
  15. saya menjadi sadar karena tulisannya mas Lozz ini, biasanya saya mengamati ikut senyum-senyum aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matur nuwun Mas, sama-sama saling mengingatkan kok :)

      Hapus
  16. lebih parah lagi tag foto di group BB, yang dengan gampangnya membagikan foto apapun pada anggota lain dan dijadikan bahan guyonan. Makanya sejak sebulan terakhir, BB saya matikan dan saya hibahkan pada anak saya karena sedih dengan yang seperti itu. Enakan hape yang hanya untuk sms dan call

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh kok gak dikasihkan saya aja kang BB nya.. wkwkwk

      Hapus
  17. Om lozz kecanggihan jaman buat edit2 foto emak2 pake seksi2 gitu, kreatif tapi keterlaluan banget tuh :(

    BalasHapus
  18. kalo d fbku ada foto2 g bner, mau d tag ato g tetep tu org lgsg tak remove, miris jg apa yg uncle sampaikan...

    BalasHapus
  19. ya .janganlah kebablasan pake2 editan foto..
    orang jahil pasti nanti ada saat akan kena batunya

    BalasHapus
  20. kadang orang2 baru sadar kalo sudah merasakan, dan kebanyakan orang begitu.

    BalasHapus
  21. untung aku ra nduwe pesbuk mas
    ning pancen kurang ajar nek ono gambar wong sepuh diphotoshop ngono, iso kuwalat

    BalasHapus
  22. iya gan, miris liatnya.. ane juga prnah kena tag sama foto sexy yg wajahnya d edit jd org tua seperti itu.. mentang" d dunia maya, rasa saling mnghormati jd tidak ada..

    BalasHapus
  23. kl di blg selera humor yg rendah, berarti sy termasuk yg rendah juga uncle.. Krn sy pernah juga kok remove temen SMP yg isi2 album fotonya kebanyakan gambar2 seperti itu semua.. Sy pikir kalopun mau tetep bertemen mending di dunia nyata aja deh, setidaknya di dunia nyata sy gak liat gambar2 seperti itu..

    kl di bilang kreatif, buat sy itu kreatif yg salah tempat.. kl memang kreatif kenapa juga gak bs bikin karya yg bagus sekalian tapi postif yg bikin org seneng liatnya..

    BalasHapus
  24. kelewatan tenan orang-orang seperti itu yo mas, bikin guyonan kok yo sak enak udele dhewe...

    coba kalo foto dia di gituin sama orang lain..opo yo gelem...

    terkadang orang seperti itu memang bertindak tanpa berpikir panjang ya...

    BalasHapus
  25. Mas kalo aku pernah amat marah tp diam2. Yaitu ketika melihat foto anak kecil yg habis kecebur di got, tubuhnya bergelimang lumpur dan dia menangis, jd objek olok2 di facebook. kok degitu rendahnya selera humor mereka ya..

    BalasHapus
  26. demikianlah kala nurani tidak digunakan pada saat ber FB dan sebagainya...salam :)

    BalasHapus
  27. ya sabarlah sam. toh,dunia maya juga gak ada ujung dan batasannya. yang penting semangat wae lah untuk berkarya yang positif...

    BalasHapus
  28. masya Alloh, orang tua yg seharusnya dihormati malah dijadikan bahan canda'an :(

    BalasHapus
  29. Ini guyonan yang keterlaluan dan sudha keluar norma, sepantasnya kita bisa membentengi diri dan bisa menshare hal2 positif terutama di dunia internet yang notabene dunia kebebasan dan penuh keleluasaan ini
    nice share dan terus semangat berbagi..

    BalasHapus
  30. Sangat setuju mas, Salam kenal dulu sebelumnya :D

    Banyak orang yang merasa seolah internet adalah dunia tak beraturan dan terbebas dari norma keseharian saat kita offline. Kalau di FB kadang kalau ada yang upload gambar tanpa ijin, kita sendiri tidak tahu kalau difoto (tidur), di tag, dikomentari dan diolok2.

    BalasHapus
  31. mangkanya, aku sekarang tidak sembarang menerima teman di FB, suka tidak jelas kedapatan aktifitasnya.

    BalasHapus
  32. iya aku juga tak suka dengan seperti ini.. ya gitulah dunia maya Uncle, ada saja objek yang jadi bahan tertawaan, di kalangan para "ahli agama", ada aja objek yang jadi perdebatan..

    BalasHapus