Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Selasa, 11 September 2012

Jangan Nunggu The Power of Kepepet


Belakangan ini Indonesia seringkali digoyang oleh gempa. Seperti halnya seminggu kemarin sebuah gempa berskala 6,5 richter telah mengguncang ujung paling timur  pulau Jawa. Tepatnya di 301 kilometer barat daya dari kota Banyuwangi. 

Jember yang wilayahnya berbatasan langsung dengan Banyuwangi juga ikut merasakan betapa lumayannya goyangan si Nona Richter kala itu. Gempa itu terjadi kira-kira jam setengah dua dini hari.  Ketika saya baru saja usai melakukan aktifitas dari kantor satpam dunia maya.  Seingat saya saat itu  baru saja saya masuk ke dalam rumah.  Beberapa menit setelah menghidupkan laptop di dalam kamar, tiba-tiba saja saya mendengar sebuah suara khas muncul dari atap rumah. Semacam bunyi gemeretak yang menandakan ada sebuah goncangan  yang terjadi dari dalam perut bumi ini alias gempa.

Awalnya saya bersikap  tenang dengan gempa tersebut. Namun tak seberapa lama kemudian terjadi sebuah gempa susulan yang goncangannya dua kali lebih besar dari gempa pertama. Seketika saya bangkit dan keluar dari kamar. Suasana serasa semakin mencekam sebab sepersekian detik kemudian aliran listrik tiba-tiba menjadi padam. Sayup-sayup saya pun mendengar suara beberapa  tetangga yang berteriak dari luar sana. Yah, seperti halnya saya, mereka mungkin merasakan kondisi panik pula akibat gempa yang terjadi di saat mereka tengah asyik melenakan mata. Namun tidak halnya dengan anggota keluarga saya.  Mereka nyaris tak bergeming dari peraduannya dan seakan tidak merasakan jika saat itu sedang terjadi sebuah akrobatik dari sang alam.

Akhirnya malam itu saya putuskan untuk berjaga dan waspada sebab saya khawatir  gempa susulan  akan terjadi kembali. Maklum, selain khawatir dengan keselamatan orang rumah,  jam dua dini hari adalah waktu yang masih sore tentunya bagi seorang manusia nokturnal seperti saya. Alhamdulillah, gempa susulan ternyata tak muncul lagi. Meski semua itu harus dibayar dengan meleknya mata saya hingga bablas sore hari. Namun saya bersyukur setidaknya hingga sekarang ini masih diberi kesempatan untuk ngeblog dan bisa menceritakan perihal gempa bumi yang seminggu kemarin saya alami.

Peristiwa gempa dini hari itu ternyata memberi sedikit efek trauma bagi diri saya. Cerita ini terjadi tiga hari yang lalu. Saat saya tengah asyiknya melukis ulas bantal kesayangan  dengan  gugusan zamrud khatulistiwa yang indah menawan. Tiba-tiba saya terjaga karena merasakan ada sesuatu yang mengoyang kasur yang saya tiduri.  Gempa ! itulah yang ada dalam pikiran saya. Satu file yang seakan langsung terscan kedalam memori yang saat itu masih dalam proses loading awal usai terjaga dari tidurnya.

Seketika saya pun bangkit dari tempat tidur, lalu lari dan meloncati sebuah papan seukuran dada yang menghalang pintu kamar saya. Yah, sebuah papan yang biasa saya pasang  sebagai penghalang agar kucing-kucing saya tak masuk ke dalam kamar. Meski sempat menyenggol dan membuat amburadul seperangkat komputer di kamar, tapi saya akhirnya sukses meloncat melewati papan penutup pintu kamar itu. Lalu berlari menuju dapur yang saya anggap sebagai zona aman dan paling dekat menuju pintu keluar.

Sampai di dapur saya mendapati ibu yang nampak asyik mengaduk secangkir kopi. Beliau terkejut dan heran melihat saya yang nampak kesetanan.

"Ono opo?", tanya beliau keheranan.

"Lindu", jawab saya singkat.

"Endi ono lindu?", sahut ibu saya.

Akhirnya saya pun sadar jika saat itu saya sedang menggigau alias ngelindur. Sebuah kejadian unik yang akhirnya mengundang sorak sorai seisi rumah dan tentu saja membuat saya tak berselera lagi untuk melanjutkan tidur pagi itu.

Dari kejadian itu saya menarik kesimpulan jika pada dasarnya masing-masing orang memiliki sebuah potensi terpendam yang tak ia sadari. Sebuah kekuatan yang tiba-tiba muncul pada saat dia terdesak alias kepepet. Seperti halnya yang terjadi pada kejadian saya tadi. Yah, mungkin saja dalam kondisi normal dan sadar saya merasa tak akan pernah mampu meloncati papan penutup pintu kamar itu. Tapi lihatlah saat kondisi kepepet. Wow, ternyata saya dengan mudah meloncatinya bak atlet.

Lantas bagaimana halnya dengan anda?. Hmmm saya rasa masing-masing dari diri kita tentunya memiliki sebuah potensi yang selama ini masih belum kita sadari. Sebuah potensi yang mungkin karena alasan belum kepepet kita pun merasa enggan dan malas untuk menggali. Karena merasa tak berbakat kita lantas enggan berbuat. Merasa tidak fasih kita pun malas untuk berlatih. Padahal jika kita mau belajar dan berusaha barulah akan kentara semua potensi yang ada pada diri kita.

Dulur Blogger, Yuk kita sama-sama menggali semua potensi yang ada pada diri kita tanpa harus menunggu kondisi kepepet. Sebab segala sesuatu yang dikerjakan dengan tergesa-gesa mungkin saja hasilnya tak akan sesempurna sebuah pekerjaan yang dilakukan melalui  proses belajar dan latihan.


sumber gambar : godissues.org
Sekilas Pariwara...

83 komentar:

  1. tapi biasanya The Power of Kepepet itu malah manjur, Mas, hehehehe #kacau

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sih biasane manjur, tapi saat proses tuh bisa bikin pegel semua kalau diuber waktu mbak hehehe

      [im]https://www.ptsdforum.org/c/attachments/tired-tired-weary-exhausted-smiley-emoticon-000749-large-gif.14250/[/im]

      Hapus
  2. Saat kepepet memang sering kali banyak energi yang keluar. Tapi sayangnya kalau masalah tulis menulis, kepepet sering membuat kita tidak teliti karena sempitnya waktu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. termasuk titik di belakang tanda seru dan tanda tanya ya Kak? :p

      Hapus
    2. hehehe... iya tuh, gak diedit juga :D

      Hapus
  3. Keren neh .. ide posting dari ngelindur =))
    Jadi inget masa kuliah dulu, belajar mau ujian .. ini juga kali termasuk ilmu kepepet ..
    Istilah dulu : SKS .. sistem kebut semalam :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau adsense enak mungkin ya Kang jika bisa pakai sistem SKS hehe

      Hapus
  4. Aku sering begitu, susah ngubahnya ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti nunggu kepepet aja deh Yunda hahaha

      Hapus
  5. hiks saya sering begitu uncle, pekerjaan akan cepat selesai kalau lagi kepepet (jangan ditiru ya ).
    waktu hamil alvin disini sempat ada gempa juga, sambil gendong pascal keluar rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah tuh berarti mbak Lidya satu kampus dulu sama Yunda hahaha

      eh met ultah ya mbak [im]http://schera.maripo.com/images/animation_2.gif[/im]

      Hapus
  6. Yaa allah itu lindu sampek di jember yaa om, semoga gag ada gempa2 lagi yee om :D

    Eeh ituh jadi atlet lompat ajeh yaa om, xixixixi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti ada gempa terus kok Niar sampai kiamat hehehe

      Hapus
  7. Hahahahahaha.............. wah, the power of kepepetnya cucok dijadikan latihan menjadi atlet, uncle. Ada tidak, ya, atlet nocturnal? bisa diada-adakan, tuh.
    Btw, susah juga ketika kehidupan nocturnalku kucabut. Jadi berasa lebih sehat di badan dan otak, tapi susah bagi jadwal sebagai blogger karena jelas mengutamakan kontrak sebagai ibu, istri, dan pekerja. Lumuten deh blogku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atlet nokturnal? Hmmm kalau maling nokturnal banyak tuh mbak hahaha

      Hapus
  8. Dari gempa ke power of kepepet, hehe
    Keren lur :D

    BalasHapus
  9. kepepet bikin hidup makin hidup hahahah

    BalasHapus
  10. Salam kenal Om Lozz Akbar, tadi penasaran lihat tweet WB tentang postingan Om. Lgs deh menuju TKP.
    Linduuu..... (oh sudah lama sekali tidak mendengar kata kata itu)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal balik mbak Esti.. matur nuwun dah dolan kesini ya

      Hapus
  11. hebat dong ..uncle bisa mendaftar ke PON .. jadi atlet loncat gawang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mewakili propinsi Blogger Timur ya tante

      Hapus
  12. kan biar tujuan lebih mudah tercapai,kadang kita harus teraniaya dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha berakit-rakit ke hulu berenang-renang ora mentas yo Kang

      Hapus
  13. Jadi ingat lagu...

    Linduuuuu
    mengapa Lindu hatiku
    Tiada tertahan
    Kutinggalkan diriku ini...

    Hati2 denhan lindu..segera keluar rumah..tiarap...(jangandi tengahnjalan raya lho)

    Semoga lindu segera berakhir agar tak linu-linu

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya gitarin ya Dhe..

      [im]http://www.yess.co.nz/images/graphics/hippie_playing_guitar_lg_wht.gif[/im]

      Hapus
  14. Tapi kadang kepepet itu perlu lho, Kanda. :D
    #membela diri karena sering kepepet. :P

    Saya juga ini lagi pakai the poser of kepet untuk mengejar misi. :D
    Ngelindur itu sesuatu yang WAW. . .:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat mengejar misi itu deh.. awas jangan terlalu mepet :p

      Hapus
  15. kalo menyoal gempa, sekarang saya menjadi super waspada.. plafon paling mudah berbunyi meskipun hanya digetarkan oleh mobil yang sedang melintas di depan rumah...

    apalgi dengan gempa.. :D

    sejauh ini saya belum pernah mengalami hal2 yang berbau kepepet yang kemudian melahirkan jurus yang tidak biasa saya lakukan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidur di halaman aja Kang, gelar tikar dijamin aman

      Hapus
  16. Wow sampai jadi ngelindur begitu. Lantaran itu pula keknya jadi ketahuan akan bakatnya dalam melompati papan. Seumpama aja lomba lompat papan diikutsertakan dalam PON di Riau

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk saya mau Kang, asal sampeyan yang jadi wasite

      Hapus
  17. Adegan melompati papannya direkam gak Uncle?? *ehh *lupakan :D

    Waktu puasa kemarin di Dompu juga sempat gempa, tapi entah kenapa saya gak kerasa. Bukan lagi tidur sii, tapi lagi di jalan. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. boro-boro direkam. wong lari aja cuma pakai kolor hahaha

      Hapus
  18. The power of ngelindur aja mas... hehehe...
    Ternyata dalam diri mas Lozz ada kekuatan tersembunyi yang sedemikian besarnya.... Coba dilatih diatas gedung mas... bisa temenan sama spiderman nanti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaa bisa jadi rempeyek saya nanti Bun..

      Hapus
  19. Wah, coba kalau Gus Maksum masih ada, pasti uncle Lozz cocok jadi murid beliau dan siap menguasai dunia persilatan Jawa Timur...

    Memang benar Mas, lebih baik menyiapkan keterampilan tertentu sedari awal sebelum benar2 dibtuhkan suatu saat...

    Misalnya keterampilan melompati rumah. Coba aja Mas huahahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha sedia payung sebelum hujan ya mas. Biar nanti pas hujan gak kebasahan kebles

      Hapus
  20. Lebih baik menyiapkan sejak dini ya kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Kang.. The Blues aja masih pakai latihan meski banyak pemain bintang

      Hapus
  21. uncle..jam setengah 2 dinihari masih di anggap sore to....trus yang dianggap malam itu jam berapa ya...hehe

    the power of kepepet emang luar biasa ya uncle...sejauh ini the power of kepepet saya adalah bisa mengangkat galon aqua saat suami nggak dirumah trus bisa menyeret motor ke samping pake tangan saat terjebak di parkiran dan nggak ada satu orangpun yang bisa dimintai tolong.padahal kalo lagi nggak kepepet boro2 saya bisa...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jam malamnya diganti siang hari mbak..

      yaaa napa gak SMS saya aja kalau cuma mindahin motor hehe

      Hapus
  22. Kok yooo pinter men nyambung nyambungke urusan gempa karo urusan ngeblog. Masih gawat nggak, Kang. Suasananya?

    Kalo urusan kepepet malah enak, Kang. Yang kepepet kepepet gitu malah ada sensasi dahsyat loh, bikin mak serrr serrr... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk boleh gak saya mepet sampeyan Kang.. biar mak serr..serr

      Hapus
  23. baru kemREN merasakan The Power of kefefet itu kang,,,hujan hampir turun smntr kudu pergi ngantor,,alhasil sambil bonceng kk rani, perjlanan yg biasa 15 mnt ditempuh hnya dlm 5 mnt sampai, Sumpah emejing bgd hihihi

    dan menghasilkan status Facebook sang kk....

    """Mannncchhaappphhh Mimi Radial Neeee.....bonceng anak mpe Bi2R dowwerr :;:

    #emak ku juara dah klo ngebuth mah hhooffftt!!!!!

    ────█▀▀▀▀▀▀█──────────
    ────█──────█─M─U─S─I─C─
    ────█──────█──♪MONDAY♭─
    ──▄▄█────▄▄█─♩─♪─♫─♬─♮─
    ─▐██▀───▐██▀──────────
    1

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow.. bisa jadi atlet MotoGP paling gaul sampeyan nanti Mi hahaha

      Hapus
  24. The Power of kefefet memang membuat kita bisa mengeluarkan energi ekstra ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kadang juga malah bikin kocar kacir rencana mas

      Hapus
  25. Saya juga secara reflek lari kedapur Uncel pas gempa itu terjadi, untungnya di rumah Banyuwangi tidak banyak perabotan yang tersimpan, jadi gak morat marit

    Ada satu lagi yang bisa menimbulkan Power Of Kepepet, pas kebelet p**** hehe, otomatis langsung ke kamar mandi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ALhamdulillah gak terjadi hal yang gak diinginkan pas gempa kemarin yo Kang

      Hapus
  26. yang kepepet pasti lebih berani ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begh. Jiah nih.. Apa kabar tjah ayoe ?

      Hapus
  27. horeeee... uncle udah gede masih ngelindur.. hehhee...

    tp kl gak kepepet kayaknya kita suka gak tau potensi kita :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang cuma Nai aja yang boleh ngelindur teh? :p

      Hapus
  28. Seperti bola berisi udara sam, semakin dia ditekan ke dalam air, semakin dia akan meloncat lebih tinggi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi kekuatan yang tak terduga ya sam

      Hapus
  29. Itulah sebabnya banyak pengangguran di negeri ini karena yang muda2 sudah nglokro merasa tak punya potensi. Padahal kalau obah pasti ada saja yang bisa dikerjakan dan menghasilkan sesuatu ya mas.

    Yuk obah

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo Dhe.. doakan saya istiqomah obah ya

      Hapus
  30. gerakan melompati papan itu seperti gerak refleks yang muncul dari alam bawah sadar, tapi memang benar...bahwa sebenarnya hal itu bisa saja digali dari potensi kita, dengan cara melatihnya, namun ternyata begitu banyak, potensi alam sadar yang kita miliki dan itu fungsinya adalah untuk mengantisipasi pada saat diri kita terancam oleh sesuatu...jadi untuk memilih agak bingungkan, karena itu, lebih baik kita melatih potensi yang sudah ada saja agar menjadi lebih optimal dan bermanfaat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupz. terus digali ya Pak, biar kentara potensi mana yang dominan pada diri kita

      Hapus
  31. ahahah,, jadi inget kemaren2 baca buku dengan judul ini :D
    bener bgt itu bang, terkadang potensi dalam diri ini masih misteri dan tersembunyi jika kita gak mau mengeksplorasi :D
    jgn2 anda berbakat jadi atlet lompat tinggi bang !! :D hahah
    saya juga dulu pas lagi rame2 maen sama temen, eh tiba2 ada orang gilak, saya pun lari kenceng banget lebih kenceng dari temen2 saya dan akhirnya saya tau bahwa saya bakat lari :D wkkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk berarti mbak Hesty bakat juga jadi atlit lari 100 meter tuh

      salam kenal mbak

      Hapus
  32. memunculkan the power of kepepet seusai kita merencanakan sesuatu itu yang mantap ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe masih tetep gak enak rasanya mas kerja diuber waktu. Tapi kalau kepepet yo jalan aja deh hehe

      Hapus
  33. Hah? jadi pas gempa itu terjadi uncle tidurnya jam brp kalo msh melek smpe sore?

    Kalo udh kepepet biasanya malah muncul ide2 kreatof uncle hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tidur teh.. malah langsung dinas piket kapan hari

      Hapus
  34. Saya pernah merasakan kekuatan the power of kepepet Mas. Waktu kecil melompati kali karena dikejar anjing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh berarti mbak Evi bakat juga jadi atlet lompat jauh :p

      Hapus
  35. memang...the power of kepepet itu tiada duanya...dan biasanya bikin kita terheran-heran sesudahnya.. bagaimana cara menggali potensi2 terpendam itu? apa yo mesti nyari pepetan terus? hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ojo mepet-mepet toh mbak.. bukan muhrim hehe

      Hapus
  36. Wakakakaka... etapi aku masih gak kebayang piye kamu lompatin papannya mas... direkam dong xixixi...

    BalasHapus
  37. Jangan Nunggu The Power of Kepepet haha emang tiada duanya... yang dipermasalahkan adalah kenapa kekuatan itu jarang bisa kita lakukan ketika tidak kepepet. :D tanya mengapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena pada diri kita ada sebuah faktor bernama "males" dan "enggan" kali mas

      Hapus
  38. tak semua kepepet menghasilkan power yg baik. semisal kepepet harus nikah karena usia sudah nyaris kadaluarsa, dll.

    saya senang bisa memeluk hangat blog ini lagi, terlebih saat ke sini saya dimotivasi untuk menggali harta karun dalam diri, apalagi kalau bukan potensi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa kang Achoey nyindir saya lah yaw, mentang-mentang saya belum punya bini jiyahahahaha..

      Hapus
  39. kepepet bisa menghasilkan the power :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti the Power of Kepevet ya mas haha

      Hapus
  40. kapan tuh om? kok nggak kerasa disini?

    BalasHapus
  41. Saleum
    gimana merasakan gempanya kang? Hehehe... Mudah2an gak terjadi lagi. Tpi kita masih tetap waspada karena indonesia rawan gempa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupz.. waspada selalu setiap waktu Kang.

      Hapus