Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Senin, 24 September 2012

Sudah Aman dan Nyamankah Anda Bermain Facebook?

Dari hasil pengamatan saya di kantor kerja warnet, Facebook hingga saat ini masih menjadi situs primadona  para user di warnet saya. Jejaring sosial ini seakan telah menjadi situs wajib yang harus mereka buka ketika berselancar di dunia maya. Facebook seakan telah menjadi sebuah gaya hidup anak-anak muda sekarang.  Sebagai legitimasi katanya, agar status mereka sebagai anak gaul diakui keberadaannya. Sebagai tempat untuk menyalurkan emosi, padahal sebenarnya hanya untuk mencari sebuah sensasi. Ada pula yang menjadikan Facebook sebagai tempat yang nyaman untuk menumpahkan semua curhat, meski terkadang semua itu salah alamat. Yah, itulah Facebook, sebuah virus adiktif yang bisa menggerogoti sisi psikologis pemakainya dengan begitu aktif.

Tak hanya yang muda, yang tua pun tak mau kalah ketinggalan menjadi penganut Zuckerisme. Bagi mereka yang baru saja mengenal teknologi bernama internet, tentunya Facebook adalah pernak-pernik dunia maya yang begitu mudah dipahami. Facebook seolah menawarkan kesenangan sekaligus  membujuk diri untuk terus menerus memainkannya lagi.

Apa benar  Facebook itu bisa memberi kita sebuah kesenangan? Apa benar dengan melampiaskan emosi lewat sebuah status, semua masalah akan berakhir dengan mulus? Apa benar ketika semua curhat-curhat itu usai ditumpahkan akan membuat diri kita nyaman? Hmmm, saya rasa semua jawabannya ada pada masing-masing pelakunya.

Menjadi Facebooker  juga butuh kesiapan mental dan sikap bijak saat mengoperasikannya. Siap mental berarti kita harus siap bertemu dengan berbagai macam karakter orang. Perlu pula menjaga diri dan pandai  menempatkan  posisi di tengah masyarakat maya tersebut. Bukan berarti kita harus bersikap jaim, tapi perlu pula kesadaran jika di kanan kiri kita ada tetangga yang sedang memperhatikan. Jangan sampai karena perilaku yang berlebihan saat Facebook-an, justru akan membuat orang lain tak merasa nyaman.

Bijak berarti tidak berlebihan dan memperlakukan Facebook dengan cara yang wajar. Sebab jika semuanya dilakukan dengan melebihi takaran, bisa jadi di kemudian hari ketidaknyamanan yang nantinya kita dapatkan. Pernah di suatu hari, di depan mata saya sendiri melihat seorang ibu muda berani menampar seorang suami. Alasannya cukup sederhana, karena si suami lebih memperhatikan  FB-nya daripada panggilan sang istri lewat ponselnya. Ada pula seorang rumah tangga yang nampak tak peduli dengan rengekan puteri kecilnya, gara-gara asyik chating dengan "pacar dunia maya-nya".

Mungkin itu hanya contoh kecil sebuah efek FB yang diperlakukan dengan cara tak wajar dan melebihi takaran. Situs jejaring sosial yang seharusnya bisa kita ambil sisi-sisi positifnya, sekarang malah memberi efek negatif akibat efek dari sikap tidak bijaksana saat memainkannya. Lebih parah lagi sekarang Facebook pun dimanfaatkan oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab untuk kesenangan pribadi. Prostitusi terselubung, judi yang  mengatasnamakan game online. Banyak berkeliaran "srigala-srigala dunia maya" yang siap memangsa para wanita dengan bujuk rayunya. Ada pula grup-grup yang dijadikan media "cuci otak" yang  menyuntikkan sentimen SARA dengan dalih atas nama debat lintas agama.

Dulur blogger, itulah sebuah cerita tentang dunia baru bernama Facebook. Pernak-pernik dunia maya yang sekilas menawarkan manfaat dan kesenangan, tapi jika kita lengah bisa jadi kesusahan dan ketidaknyamanan yang kita dapatkan di kemudian hari. Semoga kita bisa memilah dan mengambil sisi manfaat dari Facebook. Tiada gading yang tak retak. Tiada yang sempurna pula di dunia maya ini. Yah, jika saja di kemudian hari anda sudah merasa tak nyaman dan aman dengan situs jejaring nomer wahid ini. Jangan ragu, abaikan atau lebih baik lupakan  saja akun Facebook itu. 


Note : buat mbak "Suit-suit ", lebih sayang mana? Akun Facebook anda atau hubungan anda?

sumber gambar : http://www.maherhackers.com/
Sekilas Pariwara...

48 komentar:

  1. no coment : http://bahasa.kompasiana.com/2012/09/23/cuma-5-menit-wkwkwk/

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak komenin deh
      daripada tak jontorin
      haha

      Hapus
  2. Sptnya FB memang masih di puncak kejayaan ya, twitter saja blm bs menggesernya.

    Alhamdulillah, saya kok sdh jarang buka-2 FB...malah kalau buka FB kalau ada lomba yg bisa diikutin..hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya harus buka tiap hari mbak. kalau gak dibuka bisa diserang hama tuh sawah di game online saya hehehe

      Hapus
  3. hemm, ndak usah serius serius ngunu lah sam

    seng penting kan aku gak nglalekno sampeyan sam, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau buat kita mungkin dah paham apa yang harus dilakukan ketika FB-an sam. Tapi bagi yang baru kenal dunia maya, mungkin mempersiapkan mental harus diperlukan ketika Facebookan. Soale ora kabeh isine FB itu apik loh

      Hapus
  4. bijak menggunakan fesbuk ya uncle....

    kalo saya malah udah jarang buka fb je, udah capek antar jemput zidane, capek masak, bebersih rumah...kalo ada waktu senggang kayaknya lebih nyamleng untuk tidur daripada fb an....hehe

    tapi sesekali masih buka juga sih...sekedar ngecek ada pesan masuk atau tidak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupz prioritaskan dulu yang penting ya mbak, baru Facebookan.. salama jagoan buat Zidane ya

      Hapus
  5. aku belum perlu facebook jadi ya belum punya akunnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makane tak goleki nang endi wae, ora ketemu nih FBnya mbak Ely

      Hapus
    2. lebih cinta ngeblog soale belum mau ke lain hati :)

      Hapus
  6. aku malah jarang ngurusin pesbuk
    lebih asik di blog, om...

    BalasHapus
  7. Aku buka FB cuma intip WB... tadinya sama main SimsSocial juga...
    Etapi enggak sih, kadang iseng buka propil2 orang hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Una hanya ngintip ko Kang Sofyan, berarti tidak harus punya akun FB kam ? he...x9

      Hapus
  8. apa jadinya kalo pesbuk bisa di ambil alih orang yang pinter n usil.

    data2 semua akun di WB pasti kena juga.
    asyik tuh dapet pasword2 anak2 WB.

    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. awas punya sampean yang dihack Kang

      Hapus
  9. mbak suit2 itu yg tetangga itu bukan? *Kepo bgt saya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaaaan.. ah kepo terus nih teteh

      Hapus
  10. eeh niar jarang update status facebook lho om, tapi di webe inceng2 terus, hahahahah :p

    BalasHapus
  11. Saya malah bukan penganut facebook mas, punya akun gak pernah aktif.

    BalasHapus
  12. kayaknya sudah gak aman lagi di facebook kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngelamar aja ke Facebook jadi satpamnya biar aman sam hahaha

      Hapus
  13. mudah2an bisa bermain aman. masih betah di fb tapi gak nulis2 status :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. semoga aman terkendali deh mbak Lid

      Hapus
  14. hahhaha dulu saya demen sama pesbuk om.. tapi skrg ndak tau knapa kok jadi males bnget,,,,, hehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. males tapi statuse njumbul terus tiap jam ya nduk :P

      Hapus
  15. Ditiap postingan pasti ada mbak-mbak yg diajak mejeng... Kayak James Bond aja mas Lozz...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha besok deh saya mbahas embah-embah

      Hapus
  16. kadang2 karena asik fesbukan, jadi males nyuci piring kotor yang menggunung, nunggu ayah pulang, biar dia yang cuci hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah tuh.. pelanggaran tuh mbak. Tak laporin Thifa loh nanti

      Hapus
  17. Setuju Uncle .. bijak berfesbuk ria. Saya sendiri pernah ketagihan main game. Sampe lupa waktu sampe lupa ngeblog juga he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ketagihan main adsense gak masalah ya Kang hahaha

      Hapus
  18. Setuju sekali mengenai pendapatnya Kang, agar tidak ada orang yang selalu berlebihan. Terkadang emosi dan tawa yang karuan semua tumpoah jadi satu. He...x9

    Sukses selalu
    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups.. FB emang gak punya aturan main yang jelas Kang. Jadi aturannya ya nurani kita sendiri.

      Hapus
  19. he he he

    (cuma pengen komen itu wiss)

    BalasHapus
    Balasan
    1. senyumnya menawan banget ya Mi hehehe

      Hapus
  20. senengnya kalo bukan FB ya buka WB .... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ojo lali utang kopine dibayar loh hehehe

      Hapus
  21. Entah sejak kapan aku jarang buka fb lho Uncle, entah kadang sampe berhari2 lupa sama fb :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe nanti deh saya colek Yunda biar keluar

      Hapus
  22. Saleum,
    Sama dengan bunda Yunda, akupun jarang buka pesbuk kang. Paling cuma 6 jam sehari itupun kalau sempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kalau enam jam sehari tuh bukan jarang bang :P

      Hapus
  23. Sepertinya beberapa waktu lalu ada yang berniat hack akun facebook
    awalnya sich mau bobol email sepertinya

    BalasHapus