Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Kamis, 07 Februari 2013

Habis Muntab Terbitlah Senang

Jika dirasa dinamika suasana hati itu bak cuaca yang sulit diprediksi akhir-akhir ini.  Wajah langit yang nampak  terang benderang bisa jadi mendadak berubah hitam kelam. Lalu, tanpa menunggu lama dia pun memuntahkan segala isi yang ada di dalam awan, tanpa sungkan. Sebaliknya kadang orang yakin hujan sebentar lagi akan menyapa mereka. Segala sesuatu  pun sudah dipersiapkan agar terhindar  ciprat air dari atas sana. Namun seringkali hujan malah terlihat malu-malu. Bisa jadi hujan tak ingin kembali disalahkan. Atau, mungkin saja dia sudah jenuh mendengar teriakan dari orang-orang di bawah sana yang ribut karena kebanjiran.

Pun demikian dengan grafik naik turunnya suasana hati. Tiada bisa diprediksi kapan datang dan kapan berlalu pergi. Selama kita hidup, fluktuasi hati akan terus saja terjadi. Suka atau duka kadang bisa muncul begitu saja. Seakan memberi sebuah kejutan pada hati ini, tanpa bisa kita dihindari.
--------

Bagi sebagian orang  Sabtu adalah hari yang sangat ditunggu-tunggu. Ada yang bilang Sabtu itu adalah salah satu nikmat menjadi orang kantoran. Pada hari itu mereka bisa sedikit berleha-leha, karena hanya menghabiskan rutinitas kerja hanya dengan separuh masa. Namun, tidaklah demikian dengan seorang satpam dunia maya seperti saya. Rutinitas akhir pekan serasa panjang dan melelahkan untuk dilakukan, sebab di hari itu saya mendapat jatah giliran jaga siang.  Sebagai manusia nokturnal saya lebih menikmati rutinitas pekerjaan kala malam hari. Panas, lelah, lapar, ngantuk, selalu saja menemani ketika saya bertugas di siang hari.

Sabtu kemarin, di kira-kira tiga perempat rutinitas jaga siang yang saya jalani, terlihat sebuah mobil mewah berhenti di depan warnet. Muncul seorang nyonya separuh baya dari dalamnya, lalu dia nampak bergegas menuju meja kerja saya.

"bu haji ada mas?", tanya dia dengan sorot mata  tak bersahabat.

Sejenak saya berpikir tentang cara wanita itu bertanya pada saya. Kenapa harus nampak urat lehernya jika hanya ingin bertanya keberadaan nyonya majikan saya? Saya pun menjawab jika nyonya majikan sedang pergi ke pusat kota. Wanita itu nampak kesal karena mungkin saja merasa nyonya majikan meleset dari janjinya. Dia pun terlihat ingin melampiaskan semua rasa kesalnya kepada saya. Dengan menggerutu dia berondong saya dengan aneka pertanyaan. Tentang jam berapa nyonya majikan datang, kapan berangkat, dengan siapa, itulah pertanyaan yang dia ajukan dengan nada curiga.

Merasa tak ingin berlama-lama melayani kicauan sang nyonya,  saya mempersilakan dia untuk mencari langsung nyonya majikan ke rumahnya, dengan cara sehalus-halusnya. Sungguh saya tak menyangka jika  kali ini nyonya itu berbicara dengan nada setengah membentak

"Kamu itu bagaimana, tadi bilang enggak ada. Sekarang saya disuruh mencari ke rumahnya!".

Ah, serasa ada godam seratus kati yang menghantam batok kepala ini. Rasanya saya ingin bangkit dari kursi yang saya duduki. Terus terang saya paling tidak suka dibentak seseorang. Apalagi untuk sebuah kesalahan yang tak saya lakukan. Syukurlah saya masih bisa mengendalikan emosi, karena setelahnya si nyonya beranjak pergi dari hadapan saya.

Akhirnya saya lanjutkan kembali sisa jam piket sore itu. Tentunya dengan atmosfer hati yang tak cerah lagi. Apa karena saya  seorang tukang sapu, hingga dia memperlakukan saya seperti itu? Apa karena saya dianggap hanyalah bawahan temannya, hingga dia boleh melakukan apa saja sesukanya? Itulah kecamuk hati dan aneka pikiran mendramatisir yang saya rasakan. Sebenarnya saya bukanlah penganut teori anti-kemapanan. Tapi, saya tidak suka bahkan mungkin benci dengan seseorang yang merasa berlebih dalam hal materi, lalu memperlakukan orang lain  di bawahnya dengan sesuka hati.

Selang beberapa menit kemudian seorang Diskotik (gadis toko cantik) menghampiri meja kerja  "Wew Marpuah!", teriak saya dalam hati. Gadis itu lalu menyodorkan selembar kertas dan menjelaskan satu persatu tentang produk yang ada di dalamnya. Promosi produk yang sama sekali tidak saya perhatikan, karena saya lebih peduli dengan senyum yang dia sodorkan. Yah, senyuman itu serasa ampuh membuat saya lupa akan insiden dengan sang nyonya. Meski sesaat, tapi begitu efektif membuat asap kemarahan yang mengepul di telinga saya menjadi tersumbat.

Diskotik itu berlalu pergi, berganti majikan besar yang kemudian menghampiri.  Dia sodorkan beberapa lembar rupiah sebagai tanda upah. Kali ini giliran Soekarno-Hatta  yang nampak memberi senyum manisnya hanya untuk saya. Begitu sepadan dan sama-sama manis dengan senyum yang tadi disodorkan si gadis. Sebuah nikmat yang nilainya lebih dan jauh melebihi empuknya kursi mobil mewah sang nyonya tadi.

Alhamdulillah, akhirnya saya bisa pulang melangkah ringan dengan dipayungi suasana hati yang riang. Sembari membawa oleh-oleh berupa satu senyum gadis yang penuh pesona dan enam lembar Soekarno-Hatta yang ada di saku celana. Bukan itu saja, sesampai di rumah ada sebuah bingkisan yang sedari pagi  terlihat sudah menanti. Setelah dibuka isinya adalah  tali asih buat Uncle Lozz  karena beruntung mendapat bronze medal di pagelaran ISBA. Lagi-lagi  saya harus mengucap puji hamdalah kali ini. Awalnya muntab, tapi kini justru saya rasakan aneka nikmat yang terasa mantab. Datang secara tak terduga. Seakan memberi sebuah kejutan dalam pernak-pernik kehidupan.

Dulur blogger, menurut saya hidup ini hanya tinggal melakoni skenario dari Sang Sutradara. Sebagai aktor tugas kita mungkin hanya bisa melakukan sebuah improvisasi. Melakukan sedikit editing agar lakon hidup ini berakhir dengan happy ending. Syukur-syukur jika saat diputar ulang di akhirat nanti, film kita bisa menggapai puncak "box office" tertinggi.

Kadang Sang Sutradara menyisipkan script ujian pula dalam lakon kehidupan kita. Tujuannya satu, agar kita semakin lihai saja menjadi pemerannya. Namun sayang, kita atau mungkin saya kadang tak mau sabar saat melakoni script ujian itu. Bahkan kadangkala lupa jika script ujian itu hanya sepersekian kecil dari script-script lain  dalam kehidupan ini. Script itu bernama nikmat ! Yah, nikmat bernapas, makan, tertawa, atau mungkin nikmat ngupil, serta nikmat-nikmat lain yang jumlahnya tiada tara.

Semoga saja kita selalu sabar dalam menjalani script ujian yang ada di tangan masing-masing. Sabar saat bertemu dengan gesekan-gesekan kecil macam yang terjadi antara saya dengan sang nyonya. Ikhlas nrimo pula manakala kita dapati benturan hebat dalam kehidupan ini. Jangan sampai kita menjadi seorang hamba yang berprasangka jika Sang Sutradara melakukan ketidakadilan pada peran kita. Semoga kita selalu ingat, jika ALLAH itu Sang Maha Pemberi Kejutan. Yah. kejutan-kejutan yang diberikan saat kita usai menjalani ujian.

Dulur blogger, yuk kita sama-sama belajar menikmati script ujian dalam peran kita masing-masing. Melakoninya dengan senyuman, dan selalu yakin jika setelahnya akan turun bingkisan dari langit sebagai kejutan bagi kita semua.


"Artikel ini turut menyemarakkan Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna hitam dan hijau"

Sekilas Pariwara...

51 komentar:

  1. mampir dahulu komentar kemudian ....

    BalasHapus
  2. hadeeuuhh makin banyak nih saingan yg ikut GAnya bubil.. Nanti kl uncle yg menang hadiahnya buat sy ya.. Ucle mita hadiah aja sm "diskotik" hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak ah.. wong saya gak dikasih TVnya :p

      [im]http://www.dbadesigns.com/wp-content/uploads/2011/09/old-TV-set1.jpg[/im]

      Hapus
    2. ini tvnya bisa ditutup ya uncle :)

      Hapus
    3. Eh koyok tipine Mbahku mbiyen, persis wes..

      Hapus
    4. tipinya ada pintunya.. besok2 di kasih jendela ya uncle.. hehe..

      Hapus
    5. Tipine Mbahku tak golek'i wes ilang sam, tak berbekas :)

      Hapus
    6. @lidya bisa mbak, coba aja tutup hehehe
      @myra sekalian nanti saya buatin toilet buat TVnya
      @Rz Hakim begh sejarah iku sam..

      Hapus
  3. Menikmati Script dr _Nya...
    Gadis Diskotik tuh Sales ya?? hihi

    BalasHapus
  4. semoga besok diskotik-nya dateng lagi dan ngasih senyum khusus buat Uncle .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. tapi saya cuma lihat senyumnya loh bu Dey, bukan beli produknya :p

      Hapus
  5. kunjungan pertama,,, kunjungi balik ya,,, makasih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. [im]http://www.webandseoguru.com/blog/wp-content/uploads/2012/05/penguin-no-spam-236x300.jpg[/im]

      Hapus
  6. Itu nyonya sedang PMS kali Uncle Lozz makanya gak hujan apa lagi angin membentak orang. Mungkin Uncle Lozz tampak pasrah saja makanya dia mengangap patut dibentak hehehe..
    Tapi syukurlah gadis diskotik seketika menghapus kejengkelan tambah lagi sokerno-hatta, bentakan nyonya pms pun menguap ke udara..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin hoby nyonya itu marah ya mbak Evi hihihi

      Hapus
  7. diskotik itu yang mana abii

    perasaan gak pernah kelihatan deh.

    #(jadi penasaran)

    sukses ya GAnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahasia dong ah.. kan awakmu sekarang juga suka main rahasia-rahasiaan :p

      Hapus
  8. ealah liat komengnya bisa dikasih gambar malah lali tadi mau komen apa.. :D

    tapi lebih baik, daripada abis senang buntutnya muntab...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe semoga kita gak sering muntab yo kang Rawins

      Hapus
  9. Nurut aja sama skenario-Nya ya, Uncle :)
    Sudah aku catat. Makasih banyak lho partisipasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mak Della.. senang bisa turut menyemarakkan GA-nya.. sukses ya

      Hapus
  10. Balasan
    1. Yo jadi penjaga warnet dulu aja hahaha

      Hapus
  11. apapun skenarionya tujuannya sama ya, kontes hehehe. semoga menang ya jangan lupa traktiran jagung bakarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk. makan jaguuung

      [im]http://www.animated-gif3d.com/wp-content/uploads/2011/12/8.gif[/im]

      Hapus
  12. diskotik kirain tuh club malem lho om ternyata ooh ternyata itu toh si gandis penjaga toko pemilik senyyum manies :D

    emang kok nikmatin ajah hari2 pasti ada ajah bahagia yang menghampiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kayaknya lebih manis dirimu loh Niar :p

      Hapus
  13. script ujian2 itu sdg saya lakoni seminggu terakhir ini....Alhamdulillah selesai dg cara yg indah, jg doa dr teman dan keluarga juga kapsul cerewet mu kang..matur tengkyu dan sukses GA nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa kapsul cerewet? emang saya dijual bebas di apotek?

      Hapus
  14. Mas Lozz bisa jadi aktor kawakan dan bisa memenangkan piala citra kalau bisa selalu dalam kondisi demikian. Bisa mengambil hikmah dan menyadari bahwa sebagai aktor kita juga harus mempelajaru script dgn baik.
    Semangat mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu kayaknya yang agak susah Bun.. menjadi seorang aktor yang lihai memainkan peran di scene ujian

      Hapus
  15. Wah..., wah..., pulang membawa satu senyum gadis yang penuh pesona dan enam lembar Soekarno-Hatta, di rumah ada hadiah dari Mbak ISBA. Mantap... mantap....

    BalasHapus
  16. Yuk mari menikmati script ujian dariNya. Semoga kita semua bisa lolos dari ujian2nya ya, Kanda. :)

    Salam untuk Diskotik dan jangan lupa bagi2 SHnya ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam juga buat ehm..ehm ya hahaha

      Hapus
  17. sukses buat giveaway-nya kang~ :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Gung.. sukses juga buat dikau ya :)

      Hapus
  18. Manusia nokturnal ki opo sih, Kang ?
    Opo... Nongkrong, Turu, Nguntal... ngono po? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emboh.. yang jelas gak sauka buah-buahan macam codot wkwkwk

      Hapus
  19. WOW, jangan, jangan, jangan diskotik iku yo Unlce yang dikau maksud kemarin hari hehe

    Sukses ngontesnya Unlce sesukses ujian yang sudah sampean terima saat ini :D

    BalasHapus
  20. Sukarno Hatta kok sekarang mampir ke Diskotik sih sam, haduhh bahaya nih sampeyan.. :P

    hahhahaha...
    ketawa lepas begitu kita perlukan saat menghadapi masalah sam, biar kepala adem...
    ketawa itu membuang energi kesal yang senengnya ngajakin marah

    senyum lukman sama diskotik sinam mana sam?? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbok kayak saya kalo pas ngakak ya, Mbak... :D
      [im]http://1.bp.blogspot.com/-JhTSKqQ1cdE/UFrWE0nNV5I/AAAAAAAABJM/mzwak0QxGIw/s1600/samaranji-laugh.gif[/im]

      Hapus
  21. Arti MUNTAB di KBBI kok nggak ada ya. :D

    BalasHapus
  22. Lozz, akhirnya saya bisa komen disini jugaaa...
    Beberapa waktu lalu, blog ini 'tertutup' buat tamu yang tak diundang, dan sedihnya, saya termasuk salah satu tamu yang tak diundang itu...huhu, nggak bisa berkunjung deh :(

    Tapi Alhamdulillah, sekarang kesedihan itu sudah berganti rupa. Saya senang silaturahmi kita tersambung lagi, biarpun hanya sekedar bertukar komen di postingan...memang betul Lozz, warna-warni hidup bukan kita yang tentukan, tapi cara menikmatinya, kita bisa lakukan sesuai selera. Mau melalui kesedihan dengan air mata, bisa. Mau menikmati kesedihan sebagai pembelajaran yang mengandung hikmah juga bisa. Semua tergantung kita.

    Akhirnya, tulisan bagus ini kayaknya bakal salah satu pemenang deh Lozz, seperti biasa ;)

    BalasHapus
  23. Datang ke rumah maya Uncle. Menikmati jalan hidup, diskotik...

    BalasHapus