Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Sabtu, 04 Mei 2013

Merah Yang Tak Membuat Marah


Saat masih SD bisa dikatakan saya memiliki prestasi yang lumayan moncer di sekolahan. Enam tahun perjalanan  di bangku dasar, semuanya saya lalui dengan prestasi. Predikat Numero uno, seakan menjadi langganan bagi saya di setiap catur wulannya.  Bahkan  pernah pula saya mengukir sejarah prestasi nan gemilang  bagi SD tersebut. Sejarah, sebab saya menjadi satu-satunya siswa yang bisa mengukir prestasi indah hingga SD itu dinyatakan bubar oleh pemerintah. Gemilang, karena  sekolah pinggiran ternyata siswanya juga mampu bersaing dengan sekolah-sekolah unggulan. Yah, menjadi juara dua lomba mata pelajaran tingkat kabupaten. Setelah itu piye? Halaagh emboh.. Intine saya kecil ini pinter, tapi makin gede malah makin keblinger hahaha.

Prestasi moncer itu saya rasa tak semata didapat dari sekolah saja. Justru Ibu yang menurut saya memberikan andil besar bagi prestasi pendidikan dasar saya. Ibu sudah menjadi semacam guru besar setelah guru-guru SD saya. Dengan metode pendidikan yang  untuk sekarang sepertinya sudah tak cocok lagi untuk diterapkan. Keras, disiplin juga sarat hukuman apabila saya melakukan kesalahan. Ibu tak segan memberi bentakan dan jeweran apabila saya terlihat sulit saja menerima pelajaran yang beliau berikan. Menangis seakan menjadi sebuah upeti wajib pada seorang Guru Besar bernama Ibu. Apakah saat itu saya menilai ibu kejam? Hmmm.. saya rasa tidak. Saya justru merasa menangis itu semacam doa sebelum belajar saja. Dengan menangis itu seakan membuka jalan pikiran untuk menerima sebanyak-banyaknya materi yang ibu berikan. Aneh kan?

Royal jeweran bukan berarti Ibu saya pelit dalam hal memberi penghargaan. Ibu atau yang biasa saya panggil Ning ini tak pernah lupa memberi semacam reward pada setiap prestasi saya. Bisa dipastikan setiap akhir catur wulan ada saja barang baru yang saya dapatkan. Meski hanya sebatas sepatu baru, tas ataupun baju, tapi bagi anak kecil macam saya dulu semua itu lebih dari segala-galanya. Harus saya  buru dan dapatkan setiap akhir catur wulan. Reward yang begitu menggiurkan tapi ada catatan dari Guru Besar yang harus saya camkan. "Jangan nodai pelajaran sekolah  dengan warna merah", itu saja.

Pernah di suatu ketika saya merasa kiamat datang sebelum waktunya. Seingat saya saat itu saya telah menginjak kelas lima.  Hal yang paling saya takuti ternyata terjadi hari itu. Mendapat nilai lima dari mata pelajaran yang kurang saya suka, matematika. Nilai yang sontak membuat mata saya memerah. Ya, ada angka lima pada buku pelajaran saya. Lima yang berarti merah. Warna merah yang bisa membuat Guru Besar rumah akan marah-marah.

Entah kenapa tiba-tiba saja saya punya niatan licik sesampai di rumah. Saya ingin menghilangkan jejak hasil ulangan yang baru saja saya dapatkan. Ya, saya tak mau Guru Besar marah gara-gara di buku pelajaran saya ada warna merah. Saya lenyapkan warna merah itu dengan menyobek halaman ulangan di buku pelajaran. Saya remas-remas dengan begitu rapi agar Ibu tak lagi menjumpai. Membuangnya begitu saja di bawah balai bambu di ruang dapur.

Dasar apes ! Sepandai-pandainya koruptor kelak akan tertangkap layar monitor. Pun demikian dengan saya, Ibu ternyata memergoki lembaran aib itu. Dan eng.ing.eng.. apa yang terjadi saudara-saudara? hahaha. Saya tak begitu ingat apa yang diucapkan ibu ketika murka kala itu. Ibu sebenarnya tak begitu mempersoalkan tentang warna merah yang ada dalam buku pelajaran saya. Ibu hanya kecewa saja dengan kejujuran saya, itu saja. Dan satu hal yang paling saya ingat, saat itu punggung saya mendapat hadiah berupa memar dari lecutan tali sabuk Ibu. Lecutan yang tak hanya membuat saya menjadi seorang anak kecil yang trauma dengan warna merah. Tapi, sekaligus melecut saya untuk selalu menghindari warna itu muncul lagi di kertas ulangan saya. Yang hasilnya membuat saya meraih prestasi puncak saat kelas enam nantinya.

Saat besar seperti sekarang ini, warna merah tak lagi menjadi momok bagi saya. Justru merah  sekarang menjadi warna yang amat saya sukai dan selalu nanti. Bukan, saya bukanlah partisipan dari partai penyuka warna berani itu. Ini berhubungan dengan aktifitas yang saya lakoni tiap hari. Sebagai seseorang yang menjadikan dunia maya sebagai geliat hidupnya. Koneksi, itulah nyawa saya saat di dunia maya. Sebuah nyawa berupa warna merah yang selalu dinanti munculnya di grafik modem saya. Banyak warna merah itu berarti akan membuat senyum saya terlihat renyah. Sebaliknya, jarang atau bahkan tak sekalipun saya jumpai warna merah, hohohoho..tolong jangan salahkan saya kalau nanti marah-marah.

Ya, saya akan marah seperti marahnya Guru Besar  saat memergoki saya berusaha melenyapkan warna merah.

Sekilas Pariwara...

36 komentar:

  1. Pengen tau marah2 Uncle gimana yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu saja kalau nanti tak muncul warna merah..

      Hapus
    2. merah ntu upload ati dunlud sih???

      Hapus
  2. kirain marah terus tiap hari haha

    eh maaf ya saya sok kenal, suruh siapa mas uncle suka sama mak sari :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha santai saja mbak..

      saya loh udah kenal sampean.. ini Mbak Hana Sugiarti kan hihihi

      Hapus
  3. Hahah. .
    Dan itu gambar grafik modem ya,kanda? :D

    Emang pas gede kui keblinger apa? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoe keblinger dan suka marah-marah :p

      Hapus
  4. Nanti kalo ke Jakarta pakai baju merah ga? Ntar disiapin karpet merah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya mau kopi item aja Bun...

      Hapus
  5. Supaya merah trus, gimana kalau pindah ganti "rekanan" ae Uncle supaya gak marah-marah, eman lo marah-marah trus, nko cepet tuek :))

    Sukses ngontese :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak tiap hari marah-marah kok Kang.. tapi kadang-kadang marah-marah hahaha

      Hapus

  6. hahaha....berarti bagi uncle lozz warna merah itu jadi warna keramat ya? :D
    aku temenin....soalnya skrg aq juga suka bgt sm uang merah....hihihi

    eh... kok jd lupa blm menyapa stlh sekian lama baru nongol lg
    pa kabar uncle lozz? dpt salam dr Rafi ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada mbak Diandra.. kangen rek lama tak sua.

      salam metal deh buat Rafi

      Hapus
  7. ampe segitunyah :( kasian dipecut segala. padahal apalah arti sebuah nilai..

    #salam damai, om lozz

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi mujarab loh mbak setelahnya saya makin giat belajar saja.. gak manjur deh kayaknya kalau diterapin sekarang

      salam damai mbak Damai

      Hapus
  8. waktu SD saya juga pernah dapet angka merah, nilai 5 pelajaran bahasa sunda. mau belajar jungkir balik pasti ga bisa2, wong kulo mboten iso bahasa sunda hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha saya juga gak pandai Matematika mbak.. tapi lumayan pinter kalau hitung-hitungan duit

      salam kenal mbak Evrina

      Hapus
  9. uhuyy, koneksi udah lancar jaya ya, uncle :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kamu gak ikutan marah marah hahaha

      Move on-nya lancar jaya juga gak? :p

      Hapus
  10. Bukan hanya guru besar yang akan marah jika warna merah muncul
    bukan hanya karena statistik berwarna merah yang tidak muncul akan menjadi geram

    suatu saat kelak, warna merah itu akan menjadikan seseorang merasa kelimpungan
    tunggulah waktunya nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ya.ya saya akan sabar menantinya Kang

      Hapus
  11. ah nilai merah, pernah dapat sekali saat ulangan matematika. disembunyikan, eh ketahuan >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gak digebukin Ibu kan mbak?

      Hapus
  12. akhirnya cinta jg sama warna merah ya mas :)

    BalasHapus
  13. aku dapet nilai 5 di rapor di mata pelajaran bahasa bali, lah baru dua bulan tinggal di bali langsung ujian bahasa bali piye jal?

    BalasHapus
  14. Keren tulisannya mas Lozz. Cara menampilkan sudut pandangnya amat unik ... masih kelihatan koq kepandaiannya jaman SD dulu :D

    Saya jadi berpikir, bagaimana sikap saya kalau melihat warna merah di buku anak saya? Oya pernah ada nilai merahnya, tapi saya tak marah. Yang bisa bikin saya marah sama dia kalau sebenarnya dia bisa belajar dengan sungguh2 dan dia tak melakukannya. Tapi kalau dia sudah belajar dan hasil maksimalnya memang merah, apa boleh baut :)

    BalasHapus
  15. Hehe.. kalo di tempat kerjaku, habis lihat/ngerjain yang merah-merah (darah), biasanya teman2ku jadi kelaparan. Perut mesti diisi jadinya :D
    Aneh ya... :D

    BalasHapus
  16. kalo ketemu saya tapi gak marah kan, ya, uncle :p

    BalasHapus
  17. Takuuuuuuut dimarahi uncle :) Jadi sekolahnya sekarang sudah tidak ada lagi?

    BalasHapus
  18. Huhuhu... Jadi linu mbacanya....
    Aku pernah dipukul pake sapu, tapi ndak pernah dipukul pake sabuk... Kayaknya lebih sakit ya? Huhuhuu..

    Tapi aku ndak pernah dimarahi perihal sekolah, dpt merah sudah merupakan hukuman sndiri, huhuhuuu..

    Tau ndak uncle... Saya, dan jg Uncle yg msh ingat peristiwa dipukul itu... Kalau ortu tau.. Ya, mamaku pernah denger aku mengingat pemukulan itu, mama sebenarnya menyesalll.... Jd mengingat itu sama dgn menyakiti hati beliau2 mgkn ya... Jadi sedih beliaunya.. Maka dr itu skrg mamaku wanti2 jgn sampe sekalipun aku memukul vania...

    Tp skrg ta'doain semoga uncle selalu dpt yg merah2 itu, hehe..

    BalasHapus
  19. masih untung dijewer..q dicemplungin kamar mandi sama abahku uncle haghaghag
    nggak kebayang gimana raut wajahnya pas ketauan guru besar wkwkwkwkw

    BalasHapus
  20. merah identik dengan marah, kalau dua garis merah kayanya ngga bisa marah deh :D

    BalasHapus
  21. hihihihihi.....
    Dija juga suka kok warna merah Om...
    merah kayak apel merahnya snow white itu

    BalasHapus
  22. Warna merah, kalau bisa maunya dihindari, silau :D
    Salam kenal

    BalasHapus