Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Minggu, 26 Mei 2013

Wisata Kopdar : Memenuhi Janji pada Bunda Lahfy (Jakarta bagian 1)


Sehari menjelang berakhirnya Asean Blogger Solo, via SMS saya mencoba menghubungi adik saya. Mengabarkan jika besok saya akan bertolak menuju Jakarta. Namun sayang, di ujung hape sana adik mengabarkan jika posisinya sedang berada di Cirebon. Yang artinya kecil kemungkinan saya bisa menemuinya setiba di Jakarta.

Kabar itu sedikit menyurutkan niatan saya untuk dolan ke Jakarta. Menyambangi dulur-dulur blogger memang menjadi agenda dolan saya, tapi saya pun berniat untuk menyambangi adik-adik saya yang berada di Jakarta. Hanya ingin tahu seberapa besar sih si Rico, keponakan dari adik lelaki saya. Juga bagaimana kabar si Roes, adik perempuan saya yang  lebih dari sepuluh tahun tak terdengar beritanya. Rumit memang jika diuraikan jalan cerita kehidupan keluarga kandung saya. Serumit jalan pikiran saya saat itu yang kebingungan harus parkir kemana nanti saat sampai di ibukota.

Alhamdulillah untungnya di blogsphere saya mengenal seorang bidadari baik hati. Bidadari itu bernama Una yang  sudi menawarkan rumahnya sebagai tempat persinggahan, sekaligus sebagai guide wisata saya selama di Jakarta. Sebuah penawaran yang awalnya enggan untuk saya iyakan, tapi mau tak mau harus saya luluskan.

Saya hanya merasa tak enak hati dan enggan jika menginap di rumah teman perempuan. Sempat pula saya menawarkan diri untuk tidur di pos satpam saja atau garasi yang terpisah dari rumah. Sebab, saya cuma butuh bantuan untuk sekedar menitipkan barang bawaan dan tempat memejamkan mata saat malam tiba, itu saja.

Bukan Una namanya jika tak bisa memberi jawaban sekaligus solusi dari masalah yang saya hadapi. Dia mengatakan jika masih ada slot kosong di salah satu ruangan rumahnya. Saya pun dipersilakan untuk menempati dengan satu syarat "No Smoking Area" ahaha. Plong hati saya karena keinginan untuk melakukan wisata kopdar di Jakarta besok akan kesampaian, Alhamdulillah ! (kok saya jadi kangen guyonan Una yak hehe)

------

Bunda Lahfy

Perjalanan wisata kopdar saya mulai dari terminal Lebak Bulus di pagi hari. Una mengabarkan jika  baru bisa menemui saya sore hari, sebab ada jadwal kuliah di kampusnya. Hmm, kabar yang membuat saya sedikit mikir tentang apa yang harus dilakukan hingga sore hari tiba. Saya bingung harus melakukan apa. Saya serasa menjadi seorang yang buta arah dalam melangkah. Sebenarnya saya hanya ingin sejenak melepas lelah yang ada. Melemaskan otot punggung yang tegang setelah berjam-jam bersinggungan dengan jok angkutan di perjalanan. Hanya ingin merehatkan saja beban pundak dari ransel yang saya bawa, itu saja.

Trotoar jalan di luar terminal Lebak Bulus pagi itu menjadi tempat untuk menenangkan diri dari bingung yang saya rasa. Iseng-iseng saya pun mencoba membuka hape. Mencari nama-nama dulur blogger Jakarta yang mungkin bisa menemani saya hingga Una tiba.

Intuisi saya saat itu mengatakan saya harus menghubungi Bunda Lahfy segera. Lewat pesan singkat saya kabarkan  posisi saya dan mengutarakan keinginan untuk mampir ke rumahnya. Alhamdulillah, Bunda Lahfy bereaksi cepat dengan menyuruh saya menunggu sebentar, karena Bunda akan menjemput saya dengan Vario-nya.

Selang setengah jam kemudian Bunda Lahfy datang. Beliau menawari saya untuk mengemudi, tapi tak saya amini. Hehehe maklum saya punya pengalaman buruk ditangkap polisi saat menculik seorang blogger dengan motor yang saya tunggangi. Di perjalanan menembus macetnya ibukota inilah akhirnya saya tahu, jika Bunda Lahfy itu tak hanya piawai memainkan kata-kata lewat tulisan saja, tapi juga jago memainkan lekuk demi lekuk kemudi motornya. Jujur dalam hati saya berpikir "eh ini emak ngebut bener ya naik motor haha".

Sempat kami mengalami tragedi Vario ngambek gara-gara mogok di jalan, namun akhirnya saya pun tiba di kediaman Bunda Lahfy. Meski tak sempat bertemu dengan sang suami Bunda Lahfy, tapi saya bersyukur setidaknya masih bisa bertatap muka dengan putera puterinya yang selama ini hanya bisa saya kenal lewat tulisan. Luthfan, Astri, juga Hilman dan Fanni yang sempat fotonya saya abadikan. Dan satu hal lagi saya sudah memenuhi janji terhadap Bunda Lahfy. Membawa oleh-oleh pulang buah karya beliau berupa buku berjudul Rembulan Cinta Seorang Bunda langsung dari tangannya.
Bersambung

Sekilas Pariwara...

59 komentar:

  1. Kopdar yang lain mana? :)

    Itulah kenapa saya kerap bilang berulang-ulang, rezeki terbesar saya selama ngeblog adalah teman2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan bersambung mbak Anaz :p

      Iya rasane kayak nemu duit semilyar yo #padahal gak paham akehe duit semilyar haha

      Hapus
  2. duh, kapan ya damae bisa kopdar ama om lozz
    #ngarep

    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah nanti ada wisata kopdar jilid dua dan seterusnya mbak..

      Hapus
  3. waduh ngiri...
    kapan bisa kopdar sama uncle Lozz...
    ditunggu dirumah gak nongol juga....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah kan wis kopdar di Galaxy sam.. bikin foto pre wedding juga haha

      Hapus
  4. Tiap baca tulisan ttg kopdar, sptnya memang asyik ya kang... Sayangnya aku belum terlalu pede ngajak kopdar duluan, suerr. Sptnya nanti kalo tulisanku di blog udah lebih dari 100 baru pede hehehe...nanti kalo ke bandung lagi, kontak aja kang...no hp tek kirim via inbox yo, sapa tau sampean kesasar ng bandung haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah justru dengan tulisan yang masih dikit kita akan semakin terpacu untuk memperbanyak tulisan di blog kita Mas usai kopdar..

      insya Allah suatu saat kita bisa kopdar di mana saja mas.. doakan saja aamiin

      Hapus
  5. Balasan
    1. sabar.. suatu saat saya akan dolan kok ke rumah Calvin. aamiin

      Hapus
  6. Wah, seru banget deh pastinya KopDaran di Jakarta, tapi di Bandung [Parongpong] juga seru kan yaa? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. essip.. pada jilid berikutnya deh cerita soal Parongpong

      Hapus
  7. Maafkan akuh uncle karena waktu di Bandung tak bisa menemuimuh :(

    BalasHapus
  8. Aku juga mau jujur aah, aku merasa kurang nih menjamu mas Lozz. Mendadak begitu dengan segala keterbatasan kondisi saat itu, bikin aku bingung sendiri harus ngapain. Maafkan ya mas Lozz andai ada yang kurang berkenan. Semoga suatu saat bisa bertemu lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak kok.. udah lebih dan lebih dari cukup. Bahkan istimewa Bun.. suer deh, berani dikasih donat lagi kalau saya bohong

      matur nuwun ya Bunda untuk sambutan dan cerita kopdarnya yang begitu aduhai kapan hari

      Hapus
  9. Siiiip, setia mengikuti tulisanmu.. Meskipun sudah didongengi langsung, wkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. kayaknya aku perlu mengagendakan wisata kopdar setiap tahunnya sam.. tapi kapan ada event gratisan lagi yo hohohoho

      Hapus
  10. una mana? una mana? #pletak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Una posisi masih di Japan mbak

      Hapus
  11. Seneng ya punya banyak temen blog. Kemana2 ada tempat singgah..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak.. jadi mikir napa para calon presiden enggak ngeblog saja ya.

      Hapus
  12. matanp euuiii, kok bunda yng bawa motor sihc.. xixix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya saya trauma kena tilang lagi mbak Neni hihi

      Hapus
  13. masyaallah, itulah salah satu manfa'at positif dari dunia blogger, dunia maya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas.. semoga kelak kita juga bisa kopdaran yak

      matur nuwun udah mampir mas

      Hapus
  14. Untung ada yg mungut ya Uncle hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw.. emang saya puntung rokok mbak hehe. ono-ono wae mbak Esti

      Hapus
  15. Kereeen tulisannya, hasil dari kopdar yang indah. Seandenya itu lima tahun yang lalu...aku jemput tuuuuh *heheeee, aku di Pondok Labu deket ma Lebak Bulus uncle Lozz. Heheee...

    Ngeblog disikapi dengan positive hasilnya lebih dari duit sak milyar! hihiii

    Salam Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah loh mbak Astin di Jakarta juga yak.. tahu gitu saya dolanin kemarin

      Hapus
  16. Mantabh! Lanjutkan ceritanya, penasaran lihat foto2 di FB..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu jilid berikutnya mbak..

      Hapus
  17. wah uncle ditunggu cerita selanjutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah masih banyak cerita mbak Rahmah

      Hapus
  18. kalo nginep di rumah, juga tak bilang: no semoking! haha..Ati-ati tuh sarunge melorot, wakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. wis pakai sabuk kenceng mas :p

      Hapus
  19. Aku juga akan selalu setia mengikuti posting demi postinganmu bii.

    Aku sudah mendengar banyak cerita kopdarmu, namun kau mengatakannya "tak romantis tulisanmu"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makane ngeblog dengan istiqomah biar hidupmu indah

      Hapus
  20. sarungnya ga pernah ketinggalan kayaknya.hahaha

    BalasHapus
  21. juara... itulah indahnya dunia blogging, jauh2 datang hanya untuk bersilaturahmi, walau akhirnya kita hanya bisa bertatap muka di Solo aja. jadi, dirimu juga punya utang kopdar sama aku Unvle, wkwkwk

    BalasHapus
  22. wuih seru tuh. kalo ga dijemput trus nyasar kayaknya lebih seru..heghegheg

    BalasHapus
  23. Mau ngambek, ah, abis gak ketemuan sama Keke dan Nai :D

    BalasHapus
  24. wkkwkwkkw..di mana-mana namanya tukang ojek kudu lihai dan menaklukkan jalanan bo..
    hidup ojekker bunda lahfy..:D

    Emang seruu ..
    Kopdar selalu meninggalkan cerita yang maniis banget..

    BalasHapus
  25. Untung ada bidadari tuh, kalau enggak pasti bingung, ya? :P

    BalasHapus
  26. Ndik terminal lebak bulus ... aku bingung arep nang ngendi ... #berdendang.
    Manteb kang, yo iki sing diarane manfaat silaturahim nambah persodaraan nambah rejeki. Kemanapun kita pergi nggak akan khawatir ini dan itu.
    Yo wis tak tungggu bagian 2 dan setrusnya sampai jadi satu buku malah luwih apik

    BalasHapus
  27. oyeeee, oleh2 jalan2 mulai dibuka ...
    ditunggu lanjutannya ...

    BalasHapus
  28. heummmmm,mlaku2 terus iki ceritane hehehe

    BalasHapus
  29. aku baru sadar kalau UNA itu ternyata bidadari :-)

    BalasHapus
  30. Wah....... itu muter susah banget dilcak dan jadi rebutan Kang. Jadi iri aku jadinya. Kalau tahu kemarin turu neng omahku Kang. Smoking area gress. Ha,,,,,x9

    Salam,

    BalasHapus
  31. Whoaaa..
    seruuuu...nginep di rumah Una dan ketemuan Bunda rupanyaaa...
    lanjuuut...lanjuuut...

    BalasHapus
  32. wah uncle LOs akbar...main main ke jakarta bandung yah...aku ngikutin dari facebook lho..banyak di upload photo2 kopdarnya uncle los dan kawan kawan...duh enaknya yah..
    nanti kalo aku ke jember mampir yah uncle...ada bulikku tinggal dijember :) biar bisa kopdar sama uncle..:)

    BalasHapus
  33. nunggu liputan waktu ke bandung aja deh ... :D

    BalasHapus
  34. wah .. senangnya yg bisa kopdaran terus :)

    BalasHapus
  35. Wes nulis akuuuuu http://bundamahes.wordpress.com/2013/05/28/uncle-yang-bikin-mangkel/

    BalasHapus
  36. Bunda Lahfi ini deket banget sama aku rumahnya.. pengen ketemu, tapi kok kayak jauhhh gitu ya bun hihih...
    haisss wisata kopdarmu bener2 tak acungi jempol, muantabbbb surantabbb,,, essip bgt deh sam :) :) meluuuuu

    BalasHapus
  37. Uwooo uwooo, pantesan aku kedutan, namaku disebut terus...

    BalasHapus