Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Rabu, 31 Juli 2013

Pinarak Nak !


Andai saja emak saya paham bahasa  bule, mungkin cerita ini tak akan pernah terjadi. Ya, ini sedikit cerita tentang emak saat beliau masih ada di dunia. Tentang keluguan beliau yang tak mengerti sama sekali bahasa lain, kecuali bahasa Jawa dan sedikit bahasa Indonesia. Maklum, emak saya tiada pernah mengenyam pendidikan formal semasa hidupnya.

Jika pagi hari adalah waktu untuk memulai geliat aktifitas manusia pada umumnya. Namun tidak demikian halnya dengan saya. Siang hingga pagi adalah waktunya untuk merecharge energi. Sebaliknya malam hari, justru saya bersaing dengan maling untuk menjalankan semua aktifitasnya. Ya, semua gara-gara isomnia tingkat tinggi yang merubah saya menjadi manusia nokturnal sejati. Padahal sejatinya ingin sekali merubah pola tidur yang saya jalani. Tapi, hingga hari ini hasilnya masih nihil saja. Bahkan semakin menjadi-jadi. Seakan semakin menasbihkan jika saya adalah bujang yang selalu dirindukan mentari.

Pagi itu kembali saya jalani aktifitas tidur seperti biasanya. Seingat saya hari itu mata baru bisa terpejam kira-kira jam 5-an. Maklum, malam harinya saya habiskan di depan televisi untuk menonton Barcelona yang saat itu tayang. Namun, saat beberapa jam tidur itu dialami, tiba-tiba saja ada suara yang memaksa saya terjaga. Lirih dari ruang tamu saya dengar suara emak memanggil saya.

"Le tangi'o, iki ono dayo nggoleki awakmu", panggil emak.

Selang beberapa saat kemudian saya pun mendengar teriakan keras memanggil saya, Akbar..Akbar ! Begitu teriakan itu. Terdengar begitu keras dari dalam kamar saya. Samar kemudian saya kembali mendengar panggilan emak. Terdengar pula emak mempersilakan tamu itu masuk dengan menggunakan bahasa Jawa.

"Pinarak nak, pinarak !", begitu suara emak terdengar lirih.

Entah apa yang terjadi si tamu masih saja berteriak-teriak memanggil saya. Akbar..akbar !, teriak suara itu semakin keras. Emak pun demikian masih juga ngeyel mempersilakan tamu itu masuk dengan berulang-ulang mengatakan "pinarak nak, pinarak".

Di tengah kondisi roh yang masih belum matching di raga, saya pun mengumpat dalam hati. "Kurang ajar nih orang, disuruh masuk malah teriak-teriak". Akhirnya saya pun keluar dari kamar. Bangkit tergesa dari kasur. Menuju ruang tamu dengan hanya mengenakan kolor ijo kesayangan. Sebab, terus terang saya penasaran sekaligus geregetan dengan tamu tersebut.

Setelah sampai di ruang tamu barulah saya tahu siapa sebenarnya tamu pagi itu. Ternyata tamu itu adalah majikan warnet tempat saya bekerja. Babah Montaser, seorang lelaki asli Mesir yang sama sekali tak paham bahasa Jawa. Sempat pula saya melihat dialog antara emak dan majikan Montaser kala itu. Montaser terlihat bertanya  dengan bahasa Inggris pasarannya, "where is Akbar?". Dan seperti sebelumnya emak masih kekeh saja menjawab "pinarak nak, pinarak". 

"Iku loh dayomu, dikongkon mlebu malah bengok-bengok nang njobo", komentar emak sambil bersungut menuju belakang. Sebuah komentar yang membuat saya kepingkel dalam hati, tapi tidak demikan dengan Montaser. Yang mungkin hingga hari ini tak menyadari jika emak saya mangkel gara-gara teriaknnya tadi.

Dulur Blogger, itulah sedikit cerita kenangan akan almarhumah emak saya. Misskomunikasi yang terjadi antara dua anak manusia beda benua. Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua, jika perbendaharaan berbagai bahasa itu harus kita punya. Yah, tak harus lihai berbahasa Inggris dengan gramarnya. Setidaknya anda hafal satu kalimat saja yaitu "what are you talking about?".

Kenapa saya saranin kalimat itu? Sederhana saja, biar anda tak jadi bulan-bulanan dirasani turis nantinya hahaha. Sebab, jika saat suatu hari nanti ada sekumpulan bule yang berbicara bahasa Inggris dan anda tak mengerti, bisa jadi bule itu ngerasani anda. Lakukan tips saya, berkatalah "what are you talking about?" dengan keras sambil melotot ke arahnya. Yakin deh setelahnya si bule enggak akan macam-macam lagi dengan orang Indonesia. Anda mau mencoba? hahahaha.


Note : Kamus Boso Jowo

Le tangi'o, iki ono dayo nggoleki awakmu
Nak bangunlah, ini ada tamu mencarimu

Pinarak nak
Silakan masuk nak

Iku loh dayomu, dikongkon mlebu malah bengok-bengok nang njobo
Itu loh tamumu, disuruh masuk malah teriak-teriak di luar


Sekilas Pariwara...

48 komentar:

  1. Perlu di kasih kursus boso jowo iku si Monster, eh montaser ding.hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ora gelem mas orangnya.. Tapi enggak apa-apa mending gitu deh.. Ben bos enggak paham juga kalau saya rasani wkwkwk

      Hapus
  2. Hahahahaha..... di sini sering buanget deh Londo & warga lokal saling ngrasani dengan bebas. Sama-sama ga ngerti... piye meneh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diajari wae orang sana kalimat "what are you talking about" mbak hahaha

      Hapus
  3. Gak salahe Emak Sam..
    salah sendiri neng tanah jowo ora ngerti boso jowo..

    Sukses...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salahe dewe duwe bojo wong Jowo sam

      Hapus
  4. si majikannya di ajarin bahasa jawa biar paham. Pasti ketawa-ketawa kalau teringat kejadian itu. miss komunikasi selalu membuat orang ketawa yang melihatnya. tapi orang yang miss komunikasi tenang-tenang saja karena nggak ngerti maksudnya.

    wong jowo mesti mangkel. dikonkon mlebu malah bengok2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarin wae wis kang, ora usah diajarin.. Buat hiburan sehari-hari jika miskomunikasi lagi hihihi

      Hapus
  5. Balasan
    1. Aku ada karena kau ada mbakyu wkwkwk

      Hapus
  6. Beda adat beda budaya, tamunya juga kurang beretika ya koq teriak2 di rumah orang dan ada tuan rumahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena di Mesir sana budayanya kayak gitu mbak

      Hapus
  7. Wong Arab kan yo ngono to Kang kalo ngomong koyok wong ngejak gelut methengtheng, padahal maksute ngomong biasa. Semoga almarhum Emak sudah memaafkan misskomunikasi dengan Wan Montaser

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo Kang, dulu say kaget pas pertama kenal.. Iki wong kok modele kayak ngajak gelut hahaha

      Hapus
  8. kendala bahasa memang ada dimana-mana. teman saja ada yang bingung kenapa disebut mesir. yang dia tahu namanya egypt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada sebuah sumber yang mengatakan jika Mesir itu lebih mendekati nama Asli negara itu dibanding Egypt kang. Soale nama resmi negara Firaun itu asline Misr atau Masr

      Hapus
    2. berarti orang nusantara sudah pernah ke mesir sebelum orang barat ya..?

      Hapus
  9. Hahhaa mbayangin reaksinya si Bule Mesir n Bundanya oom...lucune tenanan kuwi...siiip, smoga sukses ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung wae juragan saya enggak dilempar panci mbak hahaha

      Hapus
  10. Emaknya pinter koq, sopan lho Mister. :D
    Bujang yang selalu dirindukan mentari. #ngikiiiik

    BalasHapus
  11. wkwkwkwkwkwkwkwkwk......paleng yo plonga plongo tk iku bule arab haghaghag..oalah mak mak ^^

    BalasHapus
  12. si Mesir dong salah..., udah tinggal di sini kok nggak mau belajar bahasa lokal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang dikit-dikit paham bahasa Jawa tante, macam monggo dan matur nuwun

      Hapus
  13. wkwk, komunikasi gak sukses iku jenenge sam, hehe

    sukses sam karo GA ne

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sukses mbugahi aku turu sam

      Hapus
  14. makanya si bule disuruh belajar bahasa jawa dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.. ora ah.. nambah pekerjaan nanti buat saya mbak

      Hapus
  15. Makanya si emaknya di ajarin bahasa inggris. Atau si bulenya aja yang di ajarin bahasa jawa hehehe

    BalasHapus
  16. Si Mantaser agak gak sopan sih Mas, makanya aku setuju saja kalau emak jadi mangkel dibuatnya :)

    BalasHapus
  17. sy gak paham bahasa Emak. Di translate, ya hihi

    BalasHapus
  18. hahahahaha.. aku mah ora mudeng kang :D

    BalasHapus
  19. Miskomunikasi sesaat bikin eMak rada mangkel dan jadi kenangan lucu kemekel. Mangga pinarak di list peserta GA, salam

    BalasHapus
  20. bule mesir kok ga ngomong bahasa arab kang? hehehe

    BalasHapus
  21. hahaha.. ah emak, lutuna.. ^_^
    semoga emak bahagia selalu disana.. ^_^

    ohya, aku jg sebenernya punya cerita lucu ttg mama, wah sayang GA nya kelewat nih Uncle.. hahaha..

    BalasHapus
  22. Moga menang ya mas GA nya :)

    BalasHapus
  23. takeling2 ah ajaran uncle tadi. yen ketemu wong londo takngomong "what are you stalking about?" wae ;)

    BalasHapus
  24. Uncle...semoga menang yaa... :)

    BalasHapus
  25. What are you talking about, mas Lozz? qiqiqiqi...

    BalasHapus
  26. Hehe, I am talking about you, Uncle. Where have you been so long? hehe.

    Geli sendiri membayangkan dialog dua anak manusia lain benua itu, Kang! Hihi.
    Sukses yaaaa !

    BalasHapus
  27. No what what lah uncle :D

    BalasHapus
  28. ceritanya lucu sekaligus mengharukan :) .. mengingat kembali .. hehehe

    BalasHapus
  29. Teorinya boleh juga tuh Kang. Yang penting gak kalah gaya. He,,,, he,,,, he,,,,,


    Salam wisata

    BalasHapus
  30. Taqabbalallahu minna waminkum
    Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1434 H.
    Mohon Maaf lahir dan bathin

    BalasHapus
  31. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    BalasHapus