Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Rabu, 14 Agustus 2013

Tompes !


Lagi..lagi, kembali kau datang lagi. Datang tanpa pernah diundang. Muncul begitu saja, bak seorang pejabat yang tengah sidak di pasar rakyat. Tiada terencana dan diduga sebelumnya. Seakan tak mau tahu meski aku belum mempersiapkan apa-apa untuk menyambutmu.

Andai saja mesin waktu itu benar-benar ada. Mengantarku ke proses awal mula. Mungkin hanya satu inginku. Meminta agar diri ini tak dibekali fitur bernama kalbu. Tapi, kurasa itu  angan kosong belaka. Sebab, bagaimana bisa merasa  nikmat isi dunia, jika kalbu itu tiada? Bagaimana bisa disebut manusia, jika hati tlah mati rasa?

Mungkin inilah yang disebut dinamika hidup. Perkara bolak-balik hati yang seringkali terjadi. Sesekali harus merasakan jatuh dan terjatuh lagi. Agar tak lena saat diri melambung tinggi. Tak selamanya dunia diisi dengan tertawa, tapi harus mau pula mengecup lara. Ketika rasa legit itu kembali tiba. Jangan lena dan harus sadar diri. Sebab, bisa jadi setelahnya ada pahit yang akan terasa.

Ah, jika dirasa hidup ini tak ubahnya sebilah pedang di pandai besi saja. Hanya bisa pasrah menerima segala tempa dari Empunya. Tak jua menerima tempaan dari sisi kanan. Tapi, harus siap pula saat empu melakukan pukulan kombinasi dari sisi kiri. Begitu seterusnya, berulang-ulang. Yang bisa dilakukan mungkin hanya sabar dan terus sabar menjalani proses tempaan. Ikhlas menerima pukulan hingga pedang itu benar-benar tajam. Jadi bagaimana hati hendak membangkang, jika aku bukanlah Empunya pedang?

Selamat datang kembali duka lara. Hari ini kau bebas bermain-main sepuasnya. Silahkan, gerogoti saja dinding-dinding hati yang paling kamu ingini. Untuk kali ini mungkin hanya bisa kuimbangi dengan sepi dan teguk secangkir kopi. Setelah itu biarkan aku yang memegang kendali. Yah, tak kan kubiarkan kau berlama-lama mengendap dalam dada. Karena setelahnya perih hati ini akan menjadi amunisi untuk kembali menata diri.  Biarlah duka lara yang ada kan menjadi semangatku untuk terus berkarya.

Kawan, doakan aku...
Sekilas Pariwara...

36 komentar:

  1. Balasan
    1. Makasih mas.. tetap semangat kok

      Hapus
  2. Balasan
    1. Biasa mas.. kembangane urip hehe

      Hapus
  3. Widiih.. disaat duka lara sekalipun Uncle Lozz tetep aja bisa buat tulisan sebagus ini yaa.. ^_^
    Mantap Mas.. Tetep semangat!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas.. terus berkarya apa pun kondisinya.. met lebaran ya

      Hapus
  4. Mak pas ngennes deiyeh koh..
    Dinah pasabber ben paggun teros berusaha.
    Sakek ateh tak kerah mateh..

    Nah lho, faham bahasa saya om? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngarteh Kak.. kese'on nggih..

      Hapus
    2. Alhamdulillah mun pon ngarteh..
      Padeh madurenah berarti nikah pon.. :)

      Hapus
    3. hehehe.. engko' tak fasih ngoca'ah medureh Kak.. tapi kalau sampean ngerasani saya paham.. :)

      salam kenal ya

      Hapus
    4. aku sing modiyar nek ngene carane
      hehe

      Hapus
    5. Hahaha
      Enten kiyah, guleh tak seneng mun arasanan oreng. Can Ibu bahaya polanah.. :)

      Hapus
  5. Sabar ya uncle :) Maaf lahir batin ya

    BalasHapus
  6. Ngombe kopi sek kang, karo gitaran, hehe :D

    BalasHapus
  7. Ttp semangatttt..all is welll ;)

    BalasHapus
  8. semoga cepat kelar, uncle :)

    BalasHapus
  9. suka dan duka, adalah dua hal yang sudah pasti hadir di hidup manusia.. jadi biasa ajah ya uncle.. mau skrg lg sedih ya gak masalah.. krn esok lusa gembira pasti datang, tak bisa ditolak.

    BalasHapus
  10. disetel kendo saja, om...
    sambil siapin tampok kasti buat persiapan... :D

    BalasHapus
  11. Ada apa ini sam..?
    coba kutanya pada rumpt yang bergoyang

    BalasHapus
  12. Mampir kemari lagi aah.. Kok nadane sendu sih?

    BalasHapus
  13. Tenang dulu, tenangkan dinding hati itu. . :)
    Percayalah kalau Dia masih merumuskan kehidupan terbaik untukmu, Kakaaaaak. . :)

    BalasHapus
  14. masih suasana lebaran kan,
    sambil mohon maaf lahir batin, back to zero,
    sambil mata lirak lirik kanan kiri nyari ketupat....salam :-)

    BalasHapus
  15. Semangat dan semangat uncle. semoga hari esok lebih baik lagi. (amin)

    BalasHapus
  16. selamat menikmati duka, karena setelahnya ada cita.
    jo klalen, kembangan urip sing klawu ndang dicat abang ben sumringah.

    BalasHapus
  17. Uncleeeee......kamu tidak sendiri...! tetaplah semangat !

    Untaian katamu indah banget ! :)

    BalasHapus
  18. Namnaya hidup meamng ramuan antara suka dan duka
    Sabar yo Kang
    Maaf lahir batin :)

    BalasHapus
  19. Postingan yang nyastra. Manis dan pahit, sekaligus dalem.

    BalasHapus
  20. Penerimaan kendali diri yang luar biasa, memaknai lara bagian proses penempaan diri. Salam

    BalasHapus
  21. Uncle, ada ungkapan yang mengatakan : " kekuatan itu datang bukan karena kita kuat, namun karena kita telah mampu merelakan atau menerima"

    bagus ya Uncle ungkapan utk memotivasi diri kita ini...

    dan.............bunda salut dgnmu Uncle, dalam lara sekalipun, masih mampu membuat postingan yg bagus ....

    jadi.............mari rasakan, resapi dan nikmati duka yg bertamu ini dengan sepenuh jiwa, dan jangan biarkan terus larut ya Uncle...

    salam

    BalasHapus
  22. Untaian kata-katanya penuh maknaa dan luar biasa :)

    BalasHapus
  23. lg galau, ya, Uncle? Dihibur sm ponakan2nya mau, ya :)

    BalasHapus
  24. Semangka kaka....
    Pengin tlp dener curhatan secara langsung.

    BalasHapus
  25. semangat mas. tempaan bikin terasah jiwa dan mendewasakan ya, hehee.

    BalasHapus