Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Minggu, 15 September 2013

Satu Pohon 'tuk Investasi Amal Jariyahmu


Dulu saat menjadi seorang penikmat buku tebal, teori Dale Carnegie sempat membuat saya terpikat. Teori tentang cara kita berinteraksi sosial. Kiat-kiat agar disuka banyak orang. Teori yang disebut-sebut hebat, karena dianggap bisa membuat seseorang akan memiliki jumlah teman yang begitu pesat.

Namun, setelah dipikir-pikir teori-teori itu menurut saya pada dasarnya sudah diajarkan dalam agama saya. Tak hanya sebatas memberi atensi lewat apa yang orang lain minati. Memasang daun telinga ketika orang lain berbicara. Atau memamerkan sebaris gigi sebagai tanda ramah kita pada setiap manusia. Tapi jauh lebih sempurna dari itu semua, bahkan berlipat-lipat dahsyatnya. Teori itu bernama ASSALAMU'ALAIKUM. Yang menurut saya jauh lebih hebat dan more influence dari teori ala Dale Carnegie dan motivator kehidupan sosial manapun di dunia.

Setelah mengenal dunia pencinta alam, saya pun mengenal teori konservasi. Tentang cara manusia dalam melestarikan alam sekitar. Yang salah satu sendinya bernama reboisasi.   Lagi-lagi saya ingat sesuatu jika dalam agama saya reboisasi sudah diajarkan dengan begitu indahnya. Yah, ribuan tahun yang silam ketika orang-orang belum mengenal istilah keren bernama reboisasi. Sang Jawami'ul Kalim sudah menganjurkan lewat update statusnya.

Tidaklah seorang muslim menanam tanaman, kemudian tanaman tersebut dimakan oleh burung, manusia ataupun binatang ternak, melainkan hal itu sudah termasuk sedekah darinya.

Itulah makna reboisasi menurut Rasul. Tak hanya sebatas ungkapan kasih sayang kita pada alam raya, tapi juga bernilai ibadah. Yang pahalanya insya Allah selama pohon yang kita tanam itu ada, tiada pernah tuntas sekalipun pulsa usia kita telah lunas.

Menanam pohon mengajarkan kita akan nilai kasih sayang pada makhluk Tuhan lainnya. Sebab dengan menanam pohon berarti kita turut memberi ruang bermain bagi satwa kecil macam burung di sekitar kita. Menanam pohon juga akan menjadikan kita seorang yang kaya. Yah, seorang kaya yang memiliki pabrik produsen oksigen segar bagi paru-paru kita.

Dulur blogger, ramai-ramai yuk tanam pohon di sekitar kita. Menjadi seorang investor dengan modal murah meriah yang saat di akhirat nanti bisa menjadi berkah. Tak harus beribu jika kita tak mampu. Tak harus melalui gerakan jika itu hanya ucapan. Tapi mulailah dari kanan kiri rumah kita. Yah, setidaknya ada satu pohon yang kita tanam sebelum mata kita benar-benar terpejam. Salam Lestari !


Sekilas Pariwara...

53 komentar:

  1. Beuh,,,,lama tak muncul sampek kangen tulisane Sam..
    Tulisan ini singkat tapi sarat makna... suka sam...
    maka aku ikhlas jika ini sebagai pemenangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah terus sing kangen aku sopo sam.. kok tulisane tok dikangeni hahaha

      Hapus
    2. aku juga kangen uncle lozz. ngintip terus tulisan terbarumu :D

      Hapus
    3. Gak ngerti ... mas Insan dan mas Lozz, saling manggil Sam? Yang namanya Sam sebenarnya sopo toh? *garuk2mata*

      Apa dari kata "sampeyan"?

      Hapus
  2. siph! jadi semakin semangat menghijaukan halaman rumah kita masing2..

    makasi atas tulisannya, uncle.. bundo baru tau loh perintah rasul ttg penghijauan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah jaman dulu kan blum mengenal istilah keren macam sekarang Bundo..

      Awas jangan terlalu ijo Bundo, nanti dikira simpatisan salah satu partai, atau jangan-jangan Bundo LJ bonek mania nih hihihi

      Hapus
  3. Yang nggak punya lahan seperti saya, mending yang ringan-ringan dulu buat membiasakan diri peduli lingkungan, seprti nanem lombok, terong, gobis, sawi makai polybag, atau bisa juga nanem tanaman hias. Paling tidak dengan itu kita menghijaukan sekitar rumah sekalian nyumbang oksigen dan menyerap karbondiosida sekaligus nambah sayur buat dapur

    Apa kabar Kang ? sudah sehat kan ? beuuh nopene 3 nggak aktif kabeh, yo wislah sing penting podo seger waras

    BalasHapus
    Balasan
    1. [im]http://smileys.on-my-web.com/repository/MSN_Emoticons/MSN-Emoticon-phone-087.gif[/im]

      haloooo kang.. lah justru kapan hari saya telpon sampean ora diangkat-angkat jeh..

      Hapus
    2. berarti aku ora nggowo hempon. Opo nomere sampean anyar eneh ?

      Hapus
    3. Bukan latah gonta-ganti kang.. tapi menyesuaikan isi kantong dengan progam provider wkwkwk

      Hapus
    4. kartu sing lawas iso nggo gantungan kunci kemrepyak

      Hapus
  4. biyuh biyuhhh.....kemana ajaaaaaa uncle,tuh banyak fans yang nyari hihihihi..saya juga suka nanem2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi sibuk nanam-nanam saya bu guru

      Hapus
  5. Kemudian, jangan lupa untuk merawatnya, ya. ..
    Nembe ketooon eaaa. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. betul adinda.. jangan hanya sebatas nanam, tapi juga merawat hingga tanaman itu bener-bener bisa berdiri sendiri

      Hapus
  6. Menanam pohon selain mengungkap kasih pada bunda peritiwi, juga melatih sabar ya Mas..Semoga semakin banyak yang ikut jejak Mas Uncle agar minimal menanam satu pot pohon di rumah mereka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin... minimal satu pohon perkepala.. kan bisa rindang kanan kiri kita Uni..

      Hapus
  7. si uncle muncul lagi yak hehe

    dirumah lumayan banyak pepohonan dan masih ada lahan kosong, tapi mau tanam sayur2an pasti kalah sama si ayam. Pasti mbrindili daunnya ehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. essip itu mbak.. mau nyambel. tinggal metik hehe

      Hapus
  8. Dzaky : Uncle, itu fotonya lagi ngapain sih? hihihi

    Bunda : Tulisannya dalem banget, simple tapi mengena banget.. Amal jariyah ga perlu mahal.. Masalahnya di depan rumah udah semennya semua uncle.. Piye dunk?

    Uncle, aku sedih nih, ga bisa ngepost tulisan baru... cuma bisa log in tapi ga bisa ngapa2in... hiks... Bisa bantuin ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dzaky : itu foto uncle pas masih tampan, kalau sekarang enggak seberapa tampan lagi hehehe

      @emake Dzaky : diutek-utek wae bloge :p

      Hapus
  9. saya juga nanam pohon di halaman rumah. kemarin2 rusak kena kutu dan meranggas, daun berguguran karena selama 2 minggu ditinggal mudik. Sekarang setelah dengan sabar di sirami, di kasih obat juga. pohonnya udah berdaun lagi lebat alhamdulillah. cuman tanaman-tanaman beberapa mati kayaknya udah gak bisa diperbaharui lagi, sayang sekali padahal sebelum ditinggal mudik, tanamannya tumbuh indah bener enak diliat

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ada brade Maminx.. tanam lagi aja mas..

      Hapus
  10. sekalinya muncul, tulisannya dalem dan jadi sainganku di GA ini ... hehehe

    Udah nulis lagi, berarti udah sehat dong .. sehat lahir & batin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soale saya nulis dari dalem goa Bibi

      Hapus
  11. Waah, uncle lozz udah banyak fans nya yg nungguin lhooh.. haha.. :D
    Btw, sekali nongol langsung nimbrung di GA yaa., mantep deh tulisan nya beda dari yang lain yg udah saya baca..

    mau nya uncle lozz ikutan GA saya juga.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan fans tuh mas.. tapi nagih tunggakan kreditan panci saya hahaha

      intip deh bentar lagi ada gawe apa di rumah sampean

      Hapus
  12. Mantab Kang..
    Saya juga (suruh orang) untuk menanam bebera pohon di ladang (hutan), meskipun nantinya kalau sudah besar bakal di panen, tapi minimal bisa buat tabungan dan secara tidak langsung sudah ikut membantu mempertebal paru-paru dunia he.he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yo kang menjadi majikan pabrik oksigen bagi dunia

      Hapus
  13. Mas Lozz... apa kabar? Aku sudah tidak beredar di dunia perfesbukan, rupanya dari koemn-komen teman2, mas Lozz juga lama nggak muncul ya.

    Aku kemaren kopdar sama Iyla loh... Mampir ya ke tamanku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owh ya.. asyik dong bisa ketemuan ama si avatar mempesona

      Hapus
  14. katanya sebua penelitian menanam 1 pohon bs menyelamatkan 2 nyawa.

    Kemana ajaaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak nyawa sih menurut saya mbak.. termasuk nyawa satwa kecil macam burung

      Hapus
  15. nanam pohon adalah cara terbaik untuk mengundang aneka satwa datang, terutama burung berkicau untuk menghibur kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas.. udah jarang tuh burung kecil berkicau saat mentari tiba

      Hapus
  16. Makin essip aja nih..
    Gak rugi klo kemarin serius belajar..
    Tulisan yang bagus dan sangat bermanfaat Mas.
    Sayangnya saya masih belum bisa menanam pohon, klo menghabiskan sering :D
    Sukses ya kontesnya, siap-sap jadi pemenangnya deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. menjadi laskar biji-bijian aja mbak Yun.. misal sapean ke Kenjeran.. bawa biji salak, lemparin aja tuh di hutan.. siapa tahu tumbuh jadi kurma hahaha

      Hapus
  17. Coba sampean nang omah, Kalikempit, disana banyak pohon tua masih tegap menjulang, tiap sore banyak burung berteduh diatas sana,

    Sukses ngontese, Uncle :)

    BalasHapus
  18. siiiipp.... dirumahku yg suka tanem2 suamiku... hehhee... aq baru jd penikmat... n pemilih taneman yg mo ditanem... hehehe... saiki omahku rindang....uhuy..... :D

    BalasHapus
  19. Wah, ada saingan sedekah gratis selain senyum, nih. Hehe....

    Kamu yang nanam, aku yang nebang dan dibikin mebel yo.... itu kan tugasku. Hahahahaha

    BalasHapus
  20. nanam pohon mah kerjaanku, om...
    wong tiap hari bantuin orang enviro di tambang :D

    BalasHapus
  21. Senangnya, bangganya membaca tulisanmu Bang.

    Selamat berkompetisi.

    Semoga menang yo.

    BalasHapus
  22. Seprtinya saya kehilangan aroma tulisan seperti ini,,,,,,,


    Salam,

    BalasHapus
  23. Lozz...suami saya seneng banget sama pohon-pohonan, kayaknya cocok deh sama sampeyan!
    Di halaman belakang rumah dinas kami sekarang ada ratusan polybag yang berisi aneka tanaman keras. Wuih, malah banyak yang ditanam dari bijinya lo saking niatnya...hehe, ayo kapan-kapan main kesini, biar kia bisa bertukar ide tentang tata cara memberikan pemahaman tentang pelestarian lingkungan pada masyarakat di sekitar kita...
    :D

    BalasHapus
  24. Iyaa benar om, sedekah jariyah namanya. Perbanyak tanam pohon ben dadi tarzan maneh :D

    BalasHapus
  25. Aku sudah menanam pohon mangga lo di depan rumah... hehehe
    Itu aja sudah di pinggir jalan, karena aku gak punya halaman utk menanam aneka pohonan...

    BalasHapus
  26. Aih...keren nih uncle postingannya. Tapi memang ya, subhanalloh, reboisasi pun bahkan sudah dideklarasikan sejak dulu kala oleh Rasululloh

    BalasHapus
  27. Melalui kegiatan tanam satu pohon, aneka pelajaran didapat sebagai wujud cinta alam, kesabaran menunggu hasil dengan hasil antara kesegaran. Terima kasih, ikut belajar investasi dari postingan ini. salam

    BalasHapus
  28. ” Tidaklah seorang muslim menanam tanaman, kemudian tanaman tersebut dimakan oleh burung, manusia ataupun binatang ternak, melainkan hal itu sudah termasuk sedekah darinya.”

    Subhanallah ya ... kita bisa kaya lho di alam sana ^_^

    BalasHapus
  29. Alhamdulillah di pekarangan rumah saya full pohon rambutan tapi nggak pernah berbuah mas, nggak tau kenapa mungkin terlalu rindang dan kurang dapat cahaya matahari kali yak

    BalasHapus
  30. keren postingan hijaunya mas, Salut .... di sini tanpa diminta org pada nanam pohon sendiri sendiri soalnya hobi orang sini berkebun mas :)

    semoga sukses GA nya ya :)

    BalasHapus
  31. Cilukbaa uncle, piye kabare ?
    Ditempat kerjaku jg melakukan program serupa yakni kompetisi sekolah peduli dan berbudaya lingkungan, namanya Adiwiyata. Bertujuan untuk mengurangi dampak negatif efek kerusakan lingkungan dimasa mendatang.
    ...
    http://misbach138.wordpress.com/2012/04/17/menuju-adiwiyata-mandiri-2012/#more-1457

    BalasHapus