Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Jumat, 27 September 2013

Save Gumuk

gumuk jember
Belakangan ini banyak pertanyaan tentang arti gambar foto profil Facebook saya. Beberapa diantaranya  bertanya apa sih gumuk itu?. Ada pula yang penasaran kenapa sih Facebooker Jember kok sekarang terlihat intens bicara soal gumuk?. Ya, meski ada satu dua tulisan saya yang menyinggung soal gumuk ini. Tapi, saya lihat memang tidak terlalu banyak informasi di mesin pencarian yang mengupasnya. Kecuali beberapa tulisan dari dulur-dulur pencinta alam Jember sendiri. Beda banget dengan info soal Jember Fashion Carnaval (JFC) yang terlihat gemerlap di sana-sini. Padahal jauh-jauh sebelum JFC bergema di seantero dunia, gumuk sudah menjadi ciri khas Jember. Bahkan ada pula yang menjuluki Jember sebagai "kota seribu gumuk".

Apa beda gunung/bukit dengan gumuk?

Ada yang mengatakan jika gumuk itu tak jauh beda dengan bukit kecil. Ya, secara  visual memang gumuk tak jauh beda dengan sebuah bukit kecil. Tapi, sangat berbeda dari sisi proses pembentukan. Gunung atau bukit terjadi karena aktifitas lempeng di perut bumi yang mengakibatkan munculnya tonjolan pada permukaan tanah. Sedang gumuk terjadi akibat muntahan material berupa lava dan lahar dari ledakan besar gunung berapi pada masa silam. Material dari ledakan gunung Raung purba inilah yang akhirnya menjadi jajaran gumuk-gumuk di Jember. Daerah di Jember yang relatif dekat dengan gunung Raung, kebanyakan memiliki gumuk-gumuk relatif berukuran tinggi. Sebaliknya semakin menjauh dari pusat ledakan itu berarti semakin kecil pula ukuran gumuk-gumuk yang ditinggalkan.

Bentang alam gumuk itu langka dan kebanggaan Indonesia

Ya, saya sangat berani mengatakan jika gumuk itu adalah kebanggaan Indonesia sebab langka di dunia ! Selain Jember, daerah yang memiliki bentang alam dengan formasi gumuk-gumuk itu hanya ada dua di dunia. Satu tempat di Tasikmalaya, yang merupakan hasil dari letusan Galunggung. Dan satu lagi di sekitar wilayah gunung api Bandai San yang ada di Jepang.

Apa benar Jember memiliki seribu gumuk?

Ya ! tapi itu dulu. Bahkan lebih dari seribu gumuk  jumlahnya. Menurut pendataan tahun 2005 gumuk Jember hanya tersisa 823. Dan kabar terakhir dari pendataan teman-teman pencinta alam menyebutkan jika sekarang jumlah gumuk di Jember hanya tersisa kira-kira 600-an saja. Lalu kenapa bisa drastis berkurang? Yah, seperti biasa sulapan manusia dengan bumbu  peningkatan ekonomi selalu saja membuat isi bumi ini terancam tak lestari. Oh ya apa kabar gumuk-gumuk di Tasikmalaya?

Save gumuk jember
sumber :  dokumentasi VJ Lie
Apa sih pentingnya gumuk buat orang Jember?

Pertanyaan ini sering diajukan pada saya. Apa sih perlunya orang Jember ngurusi tonjolan tanah? Biasanya saya cuma jawab jika kita itu perlu loh ngurusi tonjolan tanah bernama gumuk, sebelum kita sendiri masuk ke dalam tonjolan tanah lainnya alias kuburan hehehe. Oke deh waktunya serius sekarang......

  • Sebagai benteng alam bagi Jember
Pernahkah anda melihat di televisi jika Jember kembali diterjang bencana alam bernama puting beliung? Ya, topografi Jember itu bisa dikatakan berupa lembah, sebab diapit oleh dua pegunungan besar yaitu Kumitir dan Hyang Argopuro. Nah, karena itulah Jember berpotensi menerima hembusan angin yang sangat kencang dari kedua pegunungan tersebut.

Lantas apakah ada cara agar Jember bisa terhindar dari angin puting beliung? Saya jawab, TIDAK ADA ! Kecuali satu yaitu meminimalisir agar laju angin tidak terlalu besar terjadi. Dan disinilah pentingnya gumuk-gumuk sebagai benteng alami bagi kota Jember. Semacam tembok-tembok yang memecah konsentrasi laju angin. Dari yang awalnya kencang, lalu terpecah perlahan-lahan secara alami akibat membentur gumuk. Membuat kualitas angin menjadi sejuk atau bahasa kerennya sepoi-sepoi. Makanya jangan heran jika tembakau Jember di masa lampau begitu terkenal hingga pasaran Bremen, Jerman. Sebab, tanaman tembakau suka sekali udara sepoi-sepoi khas Jember.

  • Sebagai tandon air bersih
Proses pelapukan yang terjadi membuat permukaan tanah gumuk menjadi subur.  Sebab kita semua tahu mineral yang berasal dari gunung api itu sangatlah bergizi bagi  kesuburan bumi. Karena itulah gumuk-gumuk itu akhirnya ditumbuhi oleh vegetasi. Adanya vegetasi di atasnya membuat gumuk-gumuk menjadi semacam   sumur resapan bagi air hujan. Menjadi semacam cadangan air tanah yang bersih dan higienis bagi penduduk sekitar.

  • Sebagai tempat suaka satwa mini
Adanya vegetasi  berarti adapula kehidupan satwa di dalamnya. Pun demikian dengan gumuk. Menjadi semacam benteng terakhir bagi satwa kecil dan unggas macam ayam hutan, kera, macan rembang, tupai, rase, landak, ular, kijang, hingga berbagai jenis burung. 

  • Sebagai laboratorium alam konservasi dan wisata
Selama ini saya berpikir andai saja pemerintah peduli dengan keberadaan gumuk-gumuk itu, tentu akan menjadi aset ilmiah yang tak ternilai bagi Indonesia. Bukan justru sebaliknya menjual kepada investor atau pribadi yang ujung-ujungnya hanya untuk dikeruk dengan dalih sisi ekonomi. Hanya memberi keuntungan sesaat bagi segelintir orang saja. Padahal mungkin saja akan berguna bagi pendidikan generasi kita.

Yah, menjadikan gumuk-gumuk itu sebagai laboratorium alam dengan cara menanami aneka pohon yang telah langka. Tentunya beberapa tahun yang akan datang akan berguna bagi dunia pendidikan kita. Tak harus blusukan ke dalam rimba raya jika ingin meneliti atau melihat pohon langka tertentu. Cukup ke gumuk-gumuk itu saja. Murah, meriah dan tak beresiko dimangsa macan hahaha. Menjadi tempat rekreasi alternatif keluarga, bumi perkemahan, bird watching area atau pengamatan burung atau apa saja yang tak semata memikirkan komersil sesaat saja. 

Dulur blogger, mungkin itulah sekilas gambaran dan opini saya soal gumuk. Mahakarya Tuhan yang oleh orang-orang pintar hanya dianggap sebagai tonjolan. Padahal keberadaannya begitu penting bagi masyarakat Jember kebanyakan. Kebanggaan Jember juga Indonesia, karena hanya ada tiga saja di dunia. Yah, gumuk itu memang benar sekarang hanya sebatas bongkahan tanah dengan perhiasan ilalang dan pohon tak beraturan. Tapi, andai saja kita mau berpikir dan menyisihkan sedikit rasa sayang, insya Allah gumuk-gumuk itu akan berguna bagi generasi  mendatang. Selamatkan gumuk Indonesia !

Note : dulur blogger, besok malam dulur-dulur Jember akan mengadakan acara solidaritas "Save Gumuk". Insya Allah nanti akan diisi  dengan obrolan edukasi tentang pentingnya gumuk bagi kita. Sekaligus bentuk keprihatinan akan gumuk-gumuk Jember yang diambang kepunahan. Acara "ini juga akan melakukan penggalangan dana berupa menjual kaos #savegumuk, pengumpulan koin dan  botol bekas untuk dijual. Yang hasilnya seratus persen dihibahkan untuk membeli gumuk. Jika ada diantara dulur blogger yang berkenan memberikan sedikit cinta pada gumuk kita, dengan senang hati diiperkenankan menghubungi inbox Facebook saya. Atau mungkin Menteri Lingkungan Hidup mau urunan beli gumuk?

Bukan, bukan berarti kami melakukan semacam revolusi. Tapi, hanya sekedar membuka ingatan bersama jika segala sumber daya alam macam gumuk, gunung, sungai, laut dan lain sebagainya itu bukan milik golongan atau perseorangan. Semua adalah  milik kita bersama, milik bangsa Indonesia. Bukan untuk pribadi atau satu golongan saja. Sebab saya takut, jika seseorang rakus ingin memiliki gumuk-gumuk kecil itu, lama-lama dia pun akan serakah pula hendak memiliki pulau-pulau kecil kita. Salam lestari Indonesia !

Sekilas Pariwara...

48 komentar:

  1. Memang sudah sepatutnya hal ini tidak di sepelekan, karena bila melihat dari dasar berdirinya negara ini, semuanya sudah di atur dalam UU. Namun, sebagai masyarakat kecil kita hanya dapat melihat dan menyaksikan dan lepih parah lagi bila alam yang telah berbicara, masayrakatlah yang manjdi korban karena ketidak setablian dan penyeimbangan yang terjadi di alam. Semoga semua yang terkait dapat merubah pola pikirnya ya Kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera taubat ora main babat yo Kang..

      Hapus
  2. ini tho penjelasan yang dari tuiter itu
    jember ada gumuk juga ya
    selama ini yang aku dengar, gumuk pasir cuma ada di parangtritis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo kang.. Gumuk Pasir itu juga unik.. dan patut dilestarikan..

      Hapus
    2. Itu juga yang aku dengar
      Katanya ekosistem semacam di Parangtritis cuma satu satunya di dunia. Cuma aku bingung dengan pelestariannya. Sekarang dihijaukan dan mulai jadi hutan, ga berbentuk padang pasir lagi.

      Itu artinya lestari atau ilang, om..?

      Hapus
    3. Mungkin istilahe "remang-remang" Kang hahaha

      Hapus
  3. Sudah baca di blog sebelah, Uncle. :p

    Di jember buanyak gumuk yo.
    Kalo di sini, gumuk itu diartikan tanah (hak milik). Contohnya nasehat ibu, "Nduk, mengko yen duwe dwit, tuku gumuk yo."
    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya... kalau gemuk berarti sampean yo mbak Sus hahaha

      Hapus
  4. Gumuk memang banyak manfaatnya.
    Desa saya nggak punya gumuk
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segala ornamen alam yang dibuat Tuhan tentunya bermanfaat bagi keseimbangan alam ya De...

      Hapus
  5. Ternyata manfaat gumuk banyak skali ya uncle...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak dong.. Thifa aja tahu... :p

      Hapus
  6. Gumuk kerang jik ono opo wis roto Kang ?
    Sangat disayangkan kalo gumuk-gumuk yang ada di seputar njember harus berkurang tanahnya dikeruk untuk bikin perumahan dan tanahnya dijual. Jare mbahku, ngedol lemah kie ora apik di delok soko banyak aspek. Termasuk merubah ekosistem, sing iso ngrugino menungso dewe.
    Langkah yang patut diacungi jempol kang dengan program iki. Tak dungakno masalah iki iso terangkat secara nasional ben ora akeh gumuk sik ilang padhang dadi duwik dan menggendutkan perut sebagian kecil orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya dulu lihat gumuk Kerang sudah krowak kang.. entah sekarang. Jarang lewat sana sih.. Bukan hanya gumuk Jember kang, tapi juga di Tasikmalaya perlu pula dilindungi..

      Hapus
  7. meskipun disini ndak ada gumuk, tapi keserakahan manusia juga ada. Pernah liat waktu mau ke telaga Sarangan, ada bukit yg tanahnya diambil pake alat2 berat gitu ampe rata dengan jalan raya. Menyedihkan sekali, ndak ada pohon dan nampak gersang sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoe opo wae yang awalnya tenang adem ayem, pasti ada aja yang bikin ulah mau mengusiknya mbak Tar..

      Hapus
  8. Gumuk itu kelebihan berat badan bukan yah? ha ha ... :P

    Jangankan sing cilik kang, wong sing gunung gede2 abis kok buat pembukaan lahan...Mau bagaimana lagi. Penduduk bumi semakin padat. sedangkan besar bumi ga pernah nambah..jadi yaa gitu deh. Pertambahan penduduk tidak seimbang dengan angka kematian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awas dilihat mbak Susi loh kang komen sampean..

      Jember ora padat kok Kang.. tapi yaa gitu juga deh..

      Hapus
    2. Mentang-mentang gemuk dia-nya. gitu jitak saja Mas Loss...

      Hapus
  9. saya sendiri belum pernah melihat yang namanya gumuk, dibayangan saya yang ada bukit2 kecil. semoga saja sama lah.

    di tempat saya Banten ada banyak yang seperti itu, tapi kata orang tua saya sambil bercanda, itu adalah tempat orang Jepang dan Belanda menaruh harta karun mereka.

    padahal sebenarnya itu merupakan sisa-sisa letusan gunung krakatau. hanya bedanya tidak menjadi kebanggaan daerah kami.

    kalau merupakan kebanggaan tentu harus di jaga kelestariannya. baik dari flora dan fauna, jangan sampai terbengkalai dan akhirnya jadi tempat mendulang uang untuk perseorangan. #save gumuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Secara visul mungkin seperti bukit mas, tapi kalau gumuk relatif rendah dari bukit.. matur nuwun dukungannya mas

      Hapus
  10. malah saya tahu arti sebenarnya Gumuk itu dari sampean kang, wah lagi2 saya dapat pengetahuan baru hari ini. semoga para pecinta alam jember makin bisa menjaga kelestarian alamnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. yo melakukan apa yang harus dilakukan sebelum terlambat Kang.. Meski sebenare yang dihadapi adalah para raksasa, tapi setidaknya kita tak hanya diam saja berpangku tangan.

      Hapus
  11. baru tau gumuk ya pas diajak jalan2 mbk ke pantai papuma kemarin,siap2 mau motrek lha kok mbk bilang kalo deketnya ada kuburan..hiyyyaaa g jadi motret,takut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bu guru.. kadang ada diantaranya dimanfaatkan sebagai lahan kuburan.. tapi itul ebih baik kok menurut saya ketimbang dibabat habis dan hilang satu persatu benteng alami Jember.

      Hapus
  12. Masaallah Mas....tak pikir tadinya Save Gemuk ternyata Gumuk to...jadi malu ni. Memang Jember di kelilingi gunung, Hani bisa lihat pas perjalanan ke Bali di Gunung atau bukit itu tampak seperti pintu gerbang....tapi untungnya sejuk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. kapan nih kira-kira mas mudik parkir dulu ke kota seribu gumuk?

      Hapus
  13. wah baru tau ini mas..
    pentingnya soaialisasi tentang gumuk dan manfaatnya ya mas..supaya byk org lebih tau dan ikut mendukung program ini..
    ikut mendukung juga mas..tetap semangat teman2 teman jember :))

    BalasHapus
  14. Senang berkenalan dengan Jember.

    BalasHapus
  15. Gimana acaranya, mas Lozz? Semoga sukses dan pelestarian gumuk bia dijalankan dengan baik dan bermanfaat.

    BalasHapus
  16. iku gumuk nang daerah omahku kan sam? :D

    BalasHapus
  17. Di Tasikmalaya dan Ciamis banyak bukit-bukit kecil seperti ini. Kalau di Ciamis disebut gunung juga.
    Di Tasikmalaya terutama di jalan yang sejalur dengan terminal baru beberapa tahun yang lalu sudah banyak yang diambil pasir dan batunya juga.

    Setuju banget --> Selamatkan Gumuk :)

    BalasHapus
  18. Memang kenapa Gumuknya Pak? Suka digali buat dicari pasirnya ya?

    BalasHapus
  19. pengen tahu bentuk gumuk di jember. saya dulu punya teman di jember, bahkan pernah main, daerah leces kalau ngga salah. tapi kok ngga pernah cerita ya dianya soal gumuk? ah,

    BalasHapus
  20. G Raung sangat lekat bagi kami dan dilekatkan pada Kedelai Varietas Raung
    Begitu banyak manfaat gumuk dalam ekosistem lestari ya Mas, senang sekali ikutan belajar tentang gumuk melalui postingan ini. Salam gumuk

    BalasHapus
  21. Kang... mbok ditampilkan contoh Gumuk yang di Jember. Saya barusan nyari2 lewat google maps https://maps.google.com/ penasaran je... :)

    BalasHapus
  22. Abis liat gunung Raung dan Gunung Argopuro dari google map.... wuapik.

    BalasHapus
  23. gemuk itukan y relative mas, positive saja, berarti tanda ne subur dan seneng mangan

    BalasHapus
  24. aku belum pernah liat penampakan aslinya, uncle. kalo di semarang adanya bukit yang tanahnya suka longsor -_-" btw, kaosnya dijualkah? hehe. naksir :D

    BalasHapus
  25. owh,,jd itu tah gumuk,,hemm,,dulu pas aku kecil ada bnyk,,tp skrg dh ampir jd rumah semua,,ato diratakan jd lapangan malah,,

    BalasHapus
  26. Miris bacae mas. terkadang saya sendiri heran. mulai tambah umur, gak berkaca dari kehidupan orang dusun, alami, gak ngusik ekosisitem. Malah buang sampah, nebang, konsumtif.
    Kepengene kalo dah jadi blogger, nulis artikel teknologi, moderenisasi, padahal salah kaprah semua. saya sadar tapi terlambat jauh dari blog personal seperti ini

    kedepannya, Saya cuma naruh harapan ke WEBE bisa punya bendera sendiri untuk hal yang semacam ini, dibentengi sama pakde, semua orang termasuk sampean...agar bisa lebih dekat satu sama lain.

    sori ini kunjunganku mesti terakhir. telat pisan :v

    BalasHapus
  27. Foto gumuknya kok ga ada? saya masih membayangkan seperti apa gumuk itu, karena saya baru denger ttg gumuk. #heykemanaajalu# :)

    BalasHapus
  28. Saya paling suka lihat secuil tanah yang biasanya ada di tengah sawah seperti ini, Lozz...gumuk ta namanya?
    Biasanya saya perhatikan kalo saya dalam perjalanan kereta api, ah, ah, saya selalu berandai-andai, kalo saya tinggal disana gimana ya?
    Kayaknya enak, jauh dari permasalahan dan pasti bikin tenang pikiran...hihihi, padahal yo mesti gak betah lah, wong ora ono opo-opo...
    Save gumuk?
    Setujuuuuu!

    BalasHapus
  29. Aku dari kemarin2 emang penasaran apa yang dimaksud dengan "gumuk" itu.
    Setelah baca postingan Kang Lozz ini

    BalasHapus
  30. wah. meniko to uncle..gumuk..
    sya tanya suami, yang dulu sma nya di makn jember.katanya gumuk di sana memang banyak ^^

    BalasHapus
  31. Trnyata itu toh arti GUMUK,pantsan kampung tempatku tinggal kyk bukit" gitu.tapi anehnya siapa yg ngasi nama gumuk yaaah.???
    Makasih artikelnya menarik bangt,kebtulan skali nama kampung sy GUMUK dan kami sedang mencari asal usul kampung kami dan artikel ini mungkin bisa jadi bahan kami soalnya kampung kami mirip bangt dg pnjlasan di atas.sangat" mirip sekali
    Nama kampung kami GUMUK tapi tmpatnya di desa loyok-lombok timur-NTB-indonesia.

    BalasHapus
  32. assalamualaikum wr wb.
    saya tertarik dengan artikel anda. saya mau sedikit mencari tau, beberapa gumuk di pusat kota jember kan sudah menjadi perumahan, apakah itu berdampak buruk? apabila ada dampaknya kira-kira dampaknya apa?
    saya sangat berharap dari jawaban saudara
    terimakasih.
    wassalamualaikum wr wb

    BalasHapus