Monggo Pinarak..!

Lozz Akbar

Blog seorang pencinta alam di sebuah kota kecil bernama Jember

Kirim Email

Kamis, 06 Februari 2014

Sekali Lagi, Saya Dizalimi Koneksi

kredit
Setiap usaha tentu ada lika-liku hambatan serta tingkat kesulitan yang di dalamnya. Pun demikian halnya dengan saya, seorang pengais rejeki di dunia maya. Laju internet yang tak sesuai iklan. Mudah putusnya jaringan, hingga raib sama sekali. Itulah kendala yang saya hadapi beberapa hari ini. Menjadi seorang pelanggan yang terzalimi oleh koneksi.

Dua kali mengajukan semacam laporan. Mengeluhkan  internet rumah  yang mengalami gangguan, tapi hasilnya sama saja. Di ujung telpon sana seseorang selalu memberikan jawaban diplomatisnya.

"Ya pak. sebentar lagi kami akan ke sana untuk mengatasi gangguan internet Anda".

Jawaban yang sama dan itu-itu saja reaksinya. Membuat saya bertanya, apakah penyelenggara jasa di negeri ini masih enggan berbenah diri?  Suka menuntut pelanggan untuk melakukan kewajiban terbaiknya. Tapi, kadang lupa dan bahkan mengabaikan hak pelanggan yang harus pula segera ditunaikan.

Jika mau mereka tak segan menggunakan tangan besinya. Memutus jaringan untuk sementara, jika pelanggan tak membayar upeti tepat waktunya. Tapi lihat, bagaimana halnya jika mereka yang melakukan kesalahan? Pasti mereka akan berpura layaknya panitia di acara ploncoan. Apapun yang terjadi panitia selalu benar ! Setiap kesalahan, itu hanyalah kekhilafan ! Itu kata mereka.

Tidak, saya tak sedang menuntut mereka untuk memberi semacam kompensasi. Setidaknya berilah saya solusi yang melegakan hati. Tak harus muluk seperti iklannya di televisi, tapi cukup pulihkan koneksi internet saya kembali. Jangan sampai pelanggan seperti saya mendapat masalah, karena nekad memutus semua jaringan kabel telpon yang melintas di depan rumah.

Tapi sudahlah, saya rasa inilah yang disebut tantangan dalam setiap usaha. Mungkin saja Tuhan sedang melatih kesabaran saya, dan Speedy yang menjadi medianya. Mungkin pula Tuhan sedang mengingatkan jika sukses itu tak bisa digapai secara instan. Ada hambatan pula yang ditemui dalam proses yang sedang saya jalani. Termasuk lemotnya koneksi, harus saya terima dengan besar hati.

Alhamdulillah untuk lemot koneksi yang melatih kesabaran saya hari ini. Tentang sikap nrimo meski hati terasa gelo. Tentang bagaimana cara saya melampiaskan emosi tanpa harus nyinyir dan mengumpat di situs jejaring pribadi. Yah, saya harus bersabar menunggu lampu modem menyala normal kembali. Sambil terus meyakinkan hati jika di balik kesulitan  hari ini, esok pasti akan ada kejutan yang  Tuhan beri. Yah, ikhlaskan saja sekian rupiah saya yang telah menjadi upeti, sebab kelak  Tuhan pasti akan memberi ganti berupa nikmat yang wajib saya syukuri. Aamiin.


Sekilas Pariwara...

28 komentar:

  1. Serupa tapi tak sama pengalamannya

    BalasHapus
  2. dimana mana konsumen memang selalu di posisi kalah ya, om..?

    BalasHapus
  3. Saya sempat ngadat juga karena inet sering putus sambung. Saya bilang, Mbak bisa dihubungkan saya ke manajer sampeyan karena saya pengen punya jaminan tanpa gangguan dan saya kasih jaminan tak akan telat bayar. Karena hidup saya tergantung sinyal internet. Tanpa sinyal internet saya tak bisa hidup, jangankan bayar internet buat makanpun mungkin harus ditunda. wkwkwk. Kesannya sih lebay. Besoknya ada petugas datang memeriksa kembali. Sampai saat ini memang masih ada tapi frekuensi putus sambungnya tidak sesering dulu.
    Coba sekali lagi hubungi uncle ... biar capek. Jangan lupa, Tanya petugas yang ditelpon namanya siapa.

    BalasHapus
  4. Setuju mas.. Speedyku nek pedot mereka gak ada niat ganti rugi sama sekali. Seolah olah kalau mereka salah, trus minta maaf, semuanya beres. Padahal pelanggan harus dimanjakan ya.. Jadi misalnya sambil minta maaf, harusnya dikasih bonus sebulan gratis atau gimana gitu..

    BalasHapus
  5. sabar kang, sabar~ :)
    koneksi di Indonesia memang menuntut kesabaran tinggi~ :')

    BalasHapus
  6. Jangan terlalu banyak mengeluh kang lozz, gak baik untuk kesehatan kantong, wkwk

    Ditinggal ngopi wae sam :D

    BalasHapus
  7. beneran,rasanya kayak pingin gigit leptop ya uncle >_<

    BalasHapus
  8. Pake internet broadband sebagai cadangan, mas. :)

    BalasHapus
  9. contoh dong saya, ngenet di kampus ketika mahasiwanya liburan, dijamin lancar jaya hhoo...

    BalasHapus
  10. kemaren kejadian nih,,koneksi di rumah ngadat2, padahal lagi penting2 y..

    BalasHapus
  11. Lagi marah ya mas?? :)
    Bahasanya kok lembut sekali..
    Hahahahaha

    BalasHapus
  12. Laptop nya bnran digigit kya gambar gtu ga kang?? :-P
    Sekali2 uji kesabaran jg ga cuma rambut yg panjang tp juga usus nya.. Wong sabar dowo ususe :-P

    BalasHapus
  13. Suka gitu juga lho, iya kalau kebetulan di kantor, Alhamdulillah langsung ditangani..

    Memang segala permasalahan kudu disikapi dengan sabar, kalau mau nyinyir cape sendiri Om,

    BalasHapus
  14. "di balik kesulitan hari ini, esok pasti akan ada kejutan yang Tuhan beri." yaitu kesulitan yang lebih besar lagi. Artinya, sampeyan harus segera menyelesaikan kesulitan yang ini untuk bisa naik kelas. Artinya juga, kesulitan yang ini sudah pasti ada jalan keluarnya agar bisa melangkah ke kesulitan berikutnya. Artinya, semakin banyak mengatasi kesulitan akan memperkuat diri, menjadi lebih besar, lebih tangguh terhadap kesulitan apapun. Hingga sampai pada waktunya nanti, tidak ada lagi kesulitan yang berani-berani mendekat

    BalasHapus
  15. Empunya bisnis memang jagonya bersilat lidah. Dalam pertarungan silat itu konsumen kerap kalah :)

    BalasHapus
  16. Waduh ...
    Semoga internetnya cepat pulih ...
    dan jangan ngadat lagi ya Sip ...

    Salam saya Essip

    (8/2 : 18)

    BalasHapus
  17. makanya jangan terllau percaya, dibuktikan dulu, semoga menjadi pelajaran hehe

    BalasHapus
  18. Sampai bikin betmut ya, Kaaak. Hahaha
    Berarti dikon istirahat Online.

    BalasHapus
  19. Balasan
    1. Iya tuh MBak, Kang Lozz galau karena koneksi internetnya ya? BUkan galau karena Mbak MArpuah

      Hapus
  20. hihihi, sabar sabarlah,uncle..
    Kita tunggu ada perbaikan gak di dunia perkoneksian di Indonesia ini ke depannya :D
    mungkin karena terlalu banyak provider kali ya, jadi 'dibagi2 jatah koneksinya' :D

    BalasHapus
  21. Sesungguhnya orang-orang yang sabar akan dibajiri benwit di kemudian hari
    *aku ndalil dhewe yoo*

    BalasHapus
  22. wah kasihan hehehe :D
    lain kali harus pinter milih koneksi internet mas. Jangan terlalu percaya sama omongan dan iming-iming iklan :)
    kalau saya sih biasanya tanya temen dulu sebelum mencoba pakai produk tertentu buat internetan :)

    BalasHapus
  23. jaman aku pake spedy dulu juga gitu..komplein jawabnya "iya blablabla" ditunggu2 teknisi gak dateng..akhirnya cabut..ahahaha..sabar yaa uncle

    BalasHapus
  24. Pengalaman saya dulu pake speedy kantor, Alhamdulillah lumayan lancar...
    tapi sekarang pakai GSM .... sama test kesabaran juga :D

    BalasHapus
  25. Mudah2an koneksi internetnya segera lantjar mas

    BalasHapus
  26. iya, kalo ada kejadiaaan kaya gitu tuh nyebeliiin banget ya uncle....
    ***ikutan teriak-teriak bantuin uncle...ayo semangat uncle...
    ***telaaat puuu....

    BalasHapus
  27. sangattt serupaaa dan sesuai dengan pengalaman, jengkel, marah campur butuh, bagaimanapun harus cari solusi buat Mereka (biar engga kena demo) atau saya cari solusi lain

    BalasHapus